Ahad, 23 Januari 2022 / 19 Jumadil Akhir 1443 H

Ragam

Sultan Sulaiman Al-Qanuni: Penguasa Tiga Benua [2]

Sultan Sulaiman Al-Qanuni: Penguasa Tiga Benua [1]
Gambar dari kiri ke kanan: Lukisan Sultan Suleiman I oleh Nakkaş Osman [Wikimedia], Potret Suleiman I oleh Paolo Veronese [Wikimedia] dan Lukisan relief Sultan Suleiman I di Kongres Amerika Serikat [Wikimedia]
Bagikan:

Sultan Sulaiman Al-Qanuni mengenakan pajak pada empat negara bagian terbesar pada masa itu, Kekaisaran Romawi Suci, Polandia, Rusia, dan Venesia, dan meletakkan Kekaisaran Prancis di bawah perlindungannya

Sambungan dari Sultan Sulaiman Al-Qanuni: Penguasa Tiga Benua [1]

Lukisan relief di Kongres Amerika

Namun ada satu ciri sultan yang lebih penting dari yang lain. Gelar “Qanuni” diberikan kepadanya bukan karena pembuatan undang-undangnya, tetapi karena komitmennya terhadap hukum.

Di Kongres Amerika Serikat, lukisan relief Sultan Suleiman Al-Qanuni telah digantung di antara potret 23 pembuat hukum sejarah terbesar dalam sejarah.

Menurut penulis Fairfax Downey, raja Inggris, Henry VIII, mengirim delegasi ke tanah Suleiman Al-Qanuni dan menyiapkan laporan tentang sistem peradilan Ottoman.

Raja mengambil langkah untuk membuat Inggris menjadi negara yang kuat di dunia dengan memulai reformasi sejalan dengan laporan ini. Karakteristik Suleiman yang paling jelas adalah rasa hormatnya terhadap keadilan, hukum, dan tradisi. Tanpa memahami hal ini, keagungan Kekaisaran Ottoman abad ke-16 tidak dapat dipahami.

Ketika pajak Mesir yang dikirim oleh Gubernur Mesir Hüsrev Pasha ke Istanbul lebih tinggi dari biasanya, dia curiga meskipun Divan-ı Hümayun (Dewan Kekaisaran) seharusnya senang dengan situasi tersebut.

Meskipun Hüsrev Pasha mengatakan hasil panen melimpah karena kanal yang baru dibangun, sultan tidak puas. Dia mengirim inspektur ke Mesir. Meski inspektur membenarkan pernyataan gubernur, sultan memerintahkan kelebihan jumlah itu dikembalikan ke Mesir dan digunakan untuk pembangunan kanal, jalan, dan pelabuhan.

Dalam perjalanan kembali dari ekspedisi Beograd, seorang penduduk desa yang mengeluh bahwa tanamannya diinjak-injak dapat muncul di hadapan sultan dan berkata, “Aku akan melaporkanmu ke hukum!” Untuk alasan ini, para prajurit dihukum pada 10 Mei 1526, dan 20 Juli 1529.

Selama kampanye Moldavia, dua tentara Ottoman yang membakar rumah seorang penduduk desa Kristen di dekat Danau Merah (Lacu Rosu) dieksekusi pada 29 Agustus. 1538. Peristiwa ini bahkan telah dimasukkan dalam buku-buku sejarah di Eropa sebagai anekdot klasik. Mengingat apa yang dilakukan tentara di wilayah musuh hingga saat ini, makna gelar sultan “Qanuni” menjadi semakin jelas.

Sebuah pasal dalam Kanunname (Kitab Hukum) Sultan Suleiman sangat mencolok: “Petugas atau orang, kaya atau miskin, urban atau desa, sama di depan hukum ketika mereka melakukan kejahatan.” Hal ini menunjukkan bahwa prinsip kesetaraan individu tanpa memandang kelas dan posisi sudah ada di Kekaisaran Ottoman jauh sebelum Revolusi Prancis.

Namanya yang Harum

Sultan Sulaiman Al-Qanuni tidak mengganggu pejabat yang dia tunjuk tetapi akan mengendalikan mereka. Oleh karena itu, ia seperti penguasa modern yang “memerintah tetapi tidak memerintah.” Setelah memudarnya jalur perdagangan yang melewati tanah Ottoman karena penemuan Dunia Baru, ia mencoba menghidupkan kembali jalur darat bersejarah dengan memberikan konsesi kepada orang asing. .

Publik Eropa selalu menunjukkan minat yang besar padanya. Ratusan buku tentang dia diterbitkan di Eropa bahkan pada abad ke-16, sementara banyak novel dan drama telah ditulis selama berabad-abad. Ogier Ghiselin de Busbecq, duta besar Austria di Turki saat itu, adalah salah satu penulis yang paling baik menggambarkan karakter sultan dan zamannya.

Menurut sejarawan Nicolae Jorga, hal yang paling menarik perhatian wisatawan asing adalah ketertiban dan kedisiplinan masyarakat di era Suleiman. Mereka kagum melihat bagaimana pasukan besar bergerak tanpa membuat suara apa pun selain klip-klip dan berkata, “Bahkan batuk mereka terdengar samar.”

Kebebasan sosial dan toleransi pada masa pemerintahannya sangat luar biasa. Seorang pengkhotbah telah mengkritik sultan dalam khotbah Jumatnya, mengatakan bahwa para ksatria Malta mengganggu kapal-kapal yang membawa para peziarah dan bahwa pemerintah telah lalai mengejar para perompak. Tapi tidak ada tindakan yang diambil terhadapnya.

Penyair Taşlıcalı Yahya, sedih dengan kematian ehzade Mustafa, menulis puisi menyindir sultan dan wazir. Ketika Wazir Agung Rüstem Pasha menyerahkan ini kepada sultan, dia berkata, “Jangan memperhatikan orang-orang seperti ini dan jangan berpikir untuk membalas dendam.”

Sebuah anekdot juga diceritakan tentang ini. Selama Perang Dingin , Nikita Sergeyevich Khrushchev, pemimpin Soviet Rusia, melihat Sultan Suleiman dalam mimpinya. Dalam mimpi ini, dia bertanya kepada sultan: “Kamu berada di Hongaria selama hampir dua abad. Bahkan sebelum kami berada di negara ini selama 10 tahun, orang-orang memberontak. Bagaimana Anda mengaturnya?”

Sultan memberikan jawaban historis: “Setelah kami menaklukkan Hongaria, kami menjadikan Hongaria tanah air kami dan menetap. Kami tidak mengharuskan orang-orang untuk berbicara bahasa Turki. Kami tidak menyatakan hari kami menaklukkan tanah itu sebagai hari libur nasional Hongaria seperti yang Anda lakukan.”

Kemajuan Ilmu dan Sastra

Pemerintahannya tidak hanya terbatas pada keberhasilan militer dan politik. Peradaban Ottoman juga mencapai puncaknya pada masa kepemimpinan Sultan Sulaiman Al-Qanuni. Karya-karya paling cemerlang dihasilkan di setiap cabang seni seperti sastra dan arsitektur. Sultan Suleiman juga menulis diwan (kumpulan puisi oleh seorang penulis) di mana puisinya ditulis dengan nama samaran “Muhibbi.”

“Orang-orang menganggap kekayaan dan kekuasaan sebagai takdir terbesar,”

“Tapi di dunia ini, mantra kesehatan adalah keadaan terbaik.”

“Apa yang disebut orang sebagai kedaulatan adalah perselisihan duniawi dan perang terus-menerus;”

“Ibadah kepada Tuhan adalah tahta tertinggi, yang paling bahagia dari semua harta … ”

Ayat-ayat oleh sultan ini merangkum filosofi hidupnya. Pada masanya, orang-orang paling berbakat dilatih dalam sains, seni, budaya, politik, dan militer. Orang-orang hebat di dekatnya termasuk di antara hal-hal yang memberi sultan kehebatannya. Belum pernah ada begitu banyak orang jenius yang berkumpul. Dia memberi nilai besar kepada para sarjana dan pengrajin dan selalu bangga hidup di era yang sama dengan mereka.

Dia sangat religius. Untuk pertama kalinya dalam sejarah, dia memecat seorang syekh al-Islam dari jabatannya karena berbicara tidak sopan tentang filosof besar dan Sufi Mevlana Jalaladdin Rumi. Dia adalah sultan pertama yang menjadi anggota tarekat Naqsybandi. Di masa mudanya, ia adalah murid Abdüllatif Mahdumi, salah satu khalifah Emir Buhari. Syekh Yahya Efendi adalah saudara kandung susu dan teman dekat sultan.

Rumor mengatakan bahwa dia ingin memiliki peti yang dikubur bersamanya ketika dia meninggal. Syekh al-Islam Ebussuud Efendi turun tangan dan mengatakan bahwa agama tidak mengizinkan hal ini. Ketika peti itu dibuka, fatwa yang diambil dari syekh al-Islam terlihat di dalamnya. Sultan ingin menunjukkan bahwa ia melakukan segala sesuatu berdasarkan keyakinan agamanya. Syekh al-Islam berkata, “Kamu menyelamatkan dirimu sendiri, tetapi apa yang akan kami lakukan?” dan mulai menangis.

Dia menugaskan pembangunan sebuah masjid megah dan kompleks yang disebut Süleymaniye di Istanbul (1557). Madrasah yang dibangunnya di sebelah masjid, yang merupakan salah satu karya terindah arsitek Ottoman Mimar Sinan dan selesai dalam tujuh tahun, menyediakan pendidikan pascasarjana. Ada juga rumah sakit, imaret (dapur umum), tabhane (semacam sanatorium untuk orang sakit selama rehabilitasi), sekolah dan pemandian di kompleks.

Dia juga memerintahkan penyelesaian Masjid Sultan Selim, yang dimulai atas nama ayahnya. Dia menugaskan masjid ehzade dan Cihangir demi kedua putranya yang telah meninggal; Masjid Baba Haydar di Eyüp; Masjid Emir Buhari Lodge di Edirnekapı; Masjid Haseki Sultan dan kompleks atas nama Hürrem Sultan; Makam Imam-i Azam di Bagdad dan sebuah masjid serta imaret di sebelahnya; Makam dan Masjid Abdulkadir Geylani; sebuah masjid dengan dua menara di sebelah makam Mevlana dan sebuah semahane (lokasi ritual Sufi) dan imaret di Konya; sebuah masjid dan pondok di Seyitgazi; dan sebuah masjid, imaret, rumah sakit dan penginapan di Damaskus.

Dia menugaskan madrasah di Mekah, dan saluran air dan serambi di sekitar Ka’bah. Dia mengelilingi Yerusalem dengan tembok yang masih berdiri sampai sekarang dan menyandang namanya. Dia telah memperbaiki Masjid Al-Aqsha. Dia menugaskan masjid, madrasah, rumah sakit dan jembatan yang dibangun di Anatolia dan Rumelia.

Dia membawa air dari jarak satu hari berjalan kaki ke Istanbul, yang secara historis menderita kekurangan air, dan mendistribusikannya ke lingkungan dengan air mancur. Untuk ini, ia memiliki lengkungan tinggi yang dibangun dari batu yang diperkuat dengan lembah besi yang membentang di antara bukit-bukit. Termasuk di dalamnya adalah Jembatan Büyükçekmece, sebuah mahakarya.

Dari tentara ke negara

Sultan Sulaiman Al-Qanuni digambarkan sebagai seorang pria tinggi dengan bahu lebar, dahi terbuka, hidung mancung, mulut mulus, pipi bulat, leher tipis dan panjang, kulit gandum, janggut kemerahan jarang, mata hitam dan bulu mata panjang tatapan tajam, jiwa dari kejujuran dan kebaikan.

Garis wajahnya halus. Keagungan naik takhta pada usia dini dan keanggunan dan kesopanan masa muda bisa dibaca di garis wajahnya. Ini memberinya kemampuan untuk mengenali orang dan memilih mereka. Dikatakan bahwa dia menatap langsung ke mata orang-orang yang datang sebelum dia tetapi sering menurunkan pandangannya seperti pemuda yang malu.

Dia menembakkan panah dengan baik dan merupakan pendekar pedang yang hebat. Dia tertarik berburu dan menghabiskan sebagian besar hidupnya dengan menunggang kuda, dengan hanya perjalanan terakhirnya yang dilakukan dengan kereta karena sakit. Dia adalah seorang ahli kaligrafi dan menyalin Quran delapan kali.

Menurut dokumen-dokumen bersejarah, dia murah hati, anggun, sederhana, berjiwa darwis, setia pada agamanya dan tidak bertindak impulsif atau tidak melakukan apa pun tanpa konsultasi. Dia menempatkan kepentingan bangsa di atas segalanya, bahkan keluarganya. Kritik tentang dia, terutama fakta bahwa dia berada di bawah pengaruh keluarganya, adalah tuduhan yang tidak berdasar.

Seperti ayahnya, dia tidak terlalu memperhatikan kehidupan harem. Putranya Mustafa, lahir dari istri pertamanya Mahidevran, mulai mempersiapkan pemberontakan melawan ayahnya setelah dibujuk oleh orang-orang di sekitarnya dan dieksekusi pada tahun 1553.

Dari istri keduanya, Hürrem, seorang putri bernama Mihrimah dan putra bernama Mehmed, Selim, Bayezid dan Cihangir mencapai usia dewasa. Mehmed, yang sangat dicintai ayahnya, meninggal karena cacar pada tahun 1543 pada usia 22 tahun. Cihangir juga meninggal pada tahun 1553. ehzade Bayezid memberontak melawan ayahnya dan mengungsi ke Iran setelah dikalahkan. Dia dieksekusi pada tahun 1562.

Dia menjadikan teman masa kecilnya Hasodabaşı Ibrahim Aa sebagai wazir agung dengan mempromosikannya beberapa pangkat dan juga mengawinkannya dengan saudara perempuannya. Tidak ada negarawan dalam sejarah yang pernah begitu bersahabat dengan sultan. Karena hubungan yang tidak resmi ini, Ibrahim kehilangan jabatan dan nyawanya pada tahun 1536.

Sejarawan mengatakan bahwa kedua istrinya dan orang-orang di sekitarnya adalah faksi politik dan menuduh sultan berada di bawah pengaruh faksi kedua. Namun, perhatian utama sultan adalah untuk mengubah dinasti menjadi kekuatan yang tepat dalam mekanisme negara. Dia mencoba mencegah negarawan membentuk faksi yang kuat di antara mereka sendiri dengan menghubungkan mereka ke istana melalui pernikahan. Faktanya, negarawan yang dinikahinya dengan wanita dari dinasti selalu menjadi wazir agung.

Sejarawan membandingkannya dengan Raja Louis XIV dari Prancis. Namun, Suleiman tidak duduk di singgasana yang nyaman dan berhati lembut seperti Louis. Alphonse de Lamartine berkata, “Sultan Suleiman mengubah Utsmaniyah, yang dulunya tentara, menjadi sebuah bangsa.”* Ekrem Bugra Ekinci/DailySabah

Rep: Rofi' Munawwar
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Ramadhan Rajin Berinfaq, Bukan Komentari Pengemis

Ramadhan Rajin Berinfaq, Bukan Komentari Pengemis

Polisi Banyak Dikecam, Bagaimana Polisi dalam Islam?

Polisi Banyak Dikecam, Bagaimana Polisi dalam Islam?

Kesaksian Pembantaian Deir Yassin yang Disensor

Kesaksian Pembantaian Deir Yassin yang Disensor

Pelancong dan Penjelajah Muslim dari Zaman Keemasan

Pelancong dan Penjelajah Muslim dari Zaman Keemasan

Kashmir Pakistan India

Kashmir: Srinagar Sebuah Labirin Kawat Berduri dan Barikade Besi

Baca Juga

Berita Lainnya