Sabtu, 29 Januari 2022 / 25 Jumadil Akhir 1443 H

Ragam

Sultan Sulaiman Al-Qanuni: Penguasa Tiga Benua [1]

Sultan Sulaiman Al-Qanuni: Penguasa Tiga Benua [1]
Gambar dari kiri ke kanan: Lukisan Sultan Suleiman I oleh NakkaƟ Osman [Wikimedia], Potret Suleiman I oleh Paolo Veronese [Wikimedia] dan Lukisan relief Sultan Suleiman I di Kongres Amerika Serikat [Wikimedia]
Bagikan:

Sultan Sulaiman Al-Qanuni mengenakan pajak pada empat negara bagian terbesar pada masa itu, Kekaisaran Romawi Suci, Polandia, Rusia, dan Venesia, dan meletakkan Kekaisaran Prancis di bawah perlindungannya

Hidayatullah.com | MASA pemerintahan Sultan Sulaiman Al-Qanuni dianggap sebagai zaman keemasan Ottoman dan bahkan sejarah Turki. Oleh karena itu, orang Eropa memanggilnya dengan nama seperti Magnificent atau Magnifique (yang Luar Biasa) dan Grand Turc.

Dia disebut “Qanuni,” yang berarti “Pemberi Hukum,” oleh sejarawan Rumania Dimitrie Cantemir, dan gelar ini lebih banyak diadopsi oleh orang Turki daripada nama sultan.

Sultan Suleiman lahir di Trabzon selama pemerintahan ayahnya, dan ibunya adalah putri khan Krimea. Sydney Nettleton Fisher menulis, “Tidak ada pangeran yang berpendidikan seperti Sulaiman al-Qanuni dan tidak ada kaisar yang memerintah kekaisaran sepraktis dia.”

Selama di Trabzon, ia belajar seni perhiasan dari seorang master Yunani. Hampir setiap sultan tahu untuk melakukan kerajinan tangan dalam sejarah Ottoman.

Membuat Sejarah Baru

Ia menjabat sebagai gubernur di Kefe (Caffa, juga dikenal sebagai Feodosia), yang berada di Semenanjung Krimea, dan Manisa. Setelah kematian ayahnya, ia naik takhta pada usia 26 tahun pada 1520 sebagai pewaris tunggal.

Dia memberi isyarat ke Iran dengan menghapus larangan perdagangan yang diberlakukan oleh ayahnya dan memberi kompensasi atas barang-barang para pedagang yang barang dagangannya telah disita. Sampai saat itu, tidak ada aset yang telah ditambahkan ke perbendaharaan yang pernah dikembalikan ke sumbernya.

Dia menekan pemberontakan seorang bangsawan Mamluk yang ditugaskan sebagai gubernur Damaskus oleh Sultan Selim dan yang memberontak dengan dukungan para ksatria Rhodes.

Jika Sultan Suleiman tidak berhasil, negara Mamluk akan dibangkitkan, dan upaya Sultan Selim akan sia-sia. Kemudian dia berbaris menuju raja Hongaria, yang membunuh utusan yang dikirim untuk mengumumkan aksesi ke takhta. Dia mengambil Beograd pada tahun 1521 dan kemudian menaklukkan Rhodes dengan damai pada tahun 1522.

Francis I, raja Prancis yang ditawan Jerman, meminta bantuan Sultan Suleiman . Setelah raja Hongaria bersekutu dengan Iran, musuh bebuyutan Utsmaniyah, dan memprovokasi Wallachia-Moldova melawan Utsmaniyah, sultan menyerbu Hongaria dan mengalahkan Hongaria di Mohacs dalam waktu dua jam pada tahun 1526. Hongaria akhirnya menjadi wilayah Utsmaniyah.

Dia kemudian mengepung Wina pada tahun 1529 untuk mendapatkan kendali atas Kekaisaran Romawi Suci, yang telah memprovokasi Hongaria dan Iran, tetapi dia tidak dapat menaklukkannya karena kondisi musim dingin.

Kekaisaran Romawi-Jerman Suci memerintah pada waktu itu di Austria, Jerman, Spanyol, dan Belanda saat ini. Penguasa paling kuat di Eropa, Kaisar Charles V tidak pernah muncul di hadapan Suleiman. Untuk Ottoman, ini bukan sebuah kerajaan, itu hanya Kerajaan Nemtze (Austria). Wazir agung dianggap sebagai lawan bicara diplomatik kaisar.

Sultan melakukan ekspedisi ke Austria, Venesia, Moldavia, dan Hongaria. Dia berdamai dengan Venesia pada tahun 1540 untuk mencegahnya jatuh ke tangan Jerman dan kemudian berdamai dengan Kekaisaran Romawi Suci pada tahun 1547.

Laksamana Laut Ottoman Barbaros Hayreddin Pasha , yang memiliki 122 kapal dan 20.000 tentara, juga mengalahkan armada tentara salib, yang memiliki 600 kapal dan 60.000 tentara, di Preveza pada tahun 1538.

Pertempuran Preveza adalah pertempuran laut terbesar dalam sejarah hingga saat itu. Angkatan Laut melakukan ekspedisi ke India untuk melindungi kaum Muslim dari serangan Portugis. Yaman ditaklukkan.

Dari Gibraltar hingga Teluk Persia, lautan berada di bawah kekuasaan Utsmaniyah.

Kemudian sultan berbaris di Iran dan menaklukkan Baghdad pada tahun 1555. Secara umum dikatakan bahwa tanpa satu sama lain, baik Iran maupun Jerman tidak akan memiliki kesempatan untuk bertahan hidup selama pemerintahan Suleiman .

Ekspedisi terakhir Suleiman adalah lagi di Hongaria. Dia meninggal selama ekspedisi ini pada usia 72 tahun 1566. Kelelahan, asam urat, disentri, angina dan stroke ditambahkan ke depresi sultan di usia tua.

Menatap benteng Szigetvar, dia berkata, “Bukankah benteng terkutuk ini sudah diambil?” sebagai kata-kata terakhirnya. Jenazahnya dibawa ke Istanbul dan dikebumikan di sebelah masjid yang ditugaskannya di sana.

Garis Haluan Sultan

Sultan Sulaiman Al-Qanuni memperluas perbatasan tanah seluas 6,5 juta kilometer persegi yang diwarisi dari ayahnya menjadi 14,9 juta kilometer persegi.

Sekitar 10 1/2 tahun dari 46 tahun pemerintahannya, yang merupakan pemerintahan terlama di antara para sultan Ottoman, dihabiskan dengan menunggang kuda; dia secara pribadi berpartisipasi dalam 13 ekspedisi besar. Dia sangat menderita untuk mendirikan negara yang luar biasa ini.

Di antara penguasa Utsmaniyah, ia mengikuti kakeknya Sultan Mehmed II, juga dikenal sebagai Mehmed Sang Penakluk, dengan kejeniusannya dalam diplomasi dan politik, dan ayahnya dengan kejeniusan militernya.

Keterampilan organisasi dan politiknya berkembang dengan baik. Fakta bahwa ia mengenakan pajak pada empat negara bagian terbesar pada masa itu, Kekaisaran Romawi Suci, Polandia, Rusia, dan Venesia, dan mengambil Prancis di bawah perlindungannya sudah cukup untuk menunjukkan keagungan pemerintahan Sultan Suleiman.

Dengan demikian, ia memainkan peran yang menentukan dalam politik Eropa dan berdampak pada pembentukan Eropa modern.

Dia melindungi Protestan dan pangeran Protestan dan memihak Prancis melawan Kekaisaran Romawi Suci seperti kakeknya melindungi Ortodoksi dari Katolik. Dengan demikian,

Utsmani membangun dominasi dunia mereka tidak hanya melalui materi tetapi juga melalui kekuatan politik. Orientalis Joseph von Hammer-Purgstall berkata: “Semua penguasa Protestan berutang keselamatan kepada Sultan Suleiman.”

Ketika Istolni-Belgrad (Skezesfehervar) ditaklukkan, dia tidak mengubah gereja terbesar di kota itu menjadi masjid, menghormati kepercayaan nasional Hongaria sebagai raja Hongaria dimahkotai di gereja ini dan dimakamkan di sana ketika mereka meninggal. Ottoman tidak menjarah harta berharga di tubuh raja-raja.* Ekrem Bugra Ekinci/DailySabah

Rep: Rofi' Munawwar
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Pasukan Salib pun Menyerang Bizantium

Pasukan Salib pun Menyerang Bizantium

Akhir Pencarian Oei Ping Djien (2)

Akhir Pencarian Oei Ping Djien (2)

Pejuang Kemerdekaan Anti-Kolonial yang Menjadi Pahlawan Internasional

Pejuang Kemerdekaan Anti-Kolonial yang Menjadi Pahlawan Internasional

Mirip Xinjiang, Pemerintah Tajik Lakukan ‘Cuci-Otak’ Siswa Madrasah di Sekolah-Sekolah Tertutup [2]

Mirip Xinjiang, Pemerintah Tajik Lakukan ‘Cuci-Otak’ Siswa Madrasah di Sekolah-Sekolah Tertutup [2]

Shalahuddin al-Ayubi Pulihkan Ajaran Sunni

Shalahuddin al-Ayubi Pulihkan Ajaran Sunni

Baca Juga

Berita Lainnya