Kamis, 9 Desember 2021 / 4 Jumadil Awwal 1443 H

Ragam

Kasus Pelecehan Gereja Katolik Pernah Terjadi di 8 Negara

pelecehan gereja katolik
Ilustrasi: www.justiceinfo.net
Bagikan:

Hidayatullah.com — Komisi independen yang menyelidiki pelecehan seksual anak di gereja Katolik Prancis telah merilis data penyelidikan pada Selasa (05/10/2021). Kepala komisi, Jean-Marc Sauvé, mengatakan sekitar 3.000 pedofil telah beroperasi di dalam lembaga itu sejak 1950.

Sauvé mengatakan kepada Agence-France Presse bahwa laporan setebal 2.500 halaman, berdasarkan arsip gereja, pengadilan dan polisi serta wawancara dengan saksi dan akan di terbitkan pada hari Selasa, telah mencoba untuk menghitung jumlah pelaku dan korban.

Komisi tersebut, yang terdiri dari 22 profesional hukum, dokter, sejarawan, sosiolog, dan teolog, di bentuk pada 2018 setelah Paus Fransiskus meloloskan langkah penting yang mewajibkan orang-orang yang mengetahui tentang pelecehan di gereja untuk melaporkannya kepada atasan mereka, lansir The Guardian.

Pimpinan gereja Katolik seluruh dunia yang berpusat di Vatikan, Paus Fransiskus mengaku sedih dan malu atas terkuaknya kasus pelecehan seksual terhadap anak-anak yang di lakukan para pendeta atau pastor di gereja Katolik Prancis. Dia mengajak umat Katolik di negara tersebut mengambil tanggung jawab guna memastikan gereja kembali menjadi rumah yang aman bagi semua orang.

“Saya ingin mengungkapkan kepada para korban, kesedihan dan rasa sakit saya atas trauma yang mereka derita. Dan juga rasa malu, rasa malu kami, rasa malu saya atas ketidakmampuan gereja terlalu lama untuk menempatkan mereka (para korban) di pusat perhatiannya,” ungkapnya.

Kasus pedofilia di gereja Katolik nyatanya bukan pertama kali terjadi, sebelumnya telah banyak pula kasus-kasus yang berhasil di ungkap di berbagai dunia. Berikut beberapa negara di mana kasus pedofilia gereja Katolik itu terlihat jelas dalam beberapa tahun terakhir:

ARGENTINA

Pelecehan di negara tempat asal pemimpin Gereja Katolik, Paus Fransiskus

Negara asal Paus Fransiskus tersebut mengalami ledakan skandal, dengan beberapa kasus bahkan melibatkan Paus sendiri.

Sebagai Kardinal Jorge Mario Bergoglio, Fransiskus memainkan peran yang menentukan dalam kasus pelecehan paling terkenal di Argentina, dengan studi forensik yang menghasilkan empat jilid, 2.000 halaman lebih. Seorang imam yang di hukum pada akhirnya di simpulkan tidak bersalah, dan korbannya di anggap berbohong, kasus itu pun di nyatakan seharusnya tidak di bawa ke pengadilan.

Terlepas dari penelitian tersebut, Mahkamah Agung Argentina pada tahun 2017 menguatkan keyakinan dan hukuman penjara 15 tahun untuk Pendeta Giulio Grassi, seorang imam selebriti yang mengelola panti asuhan untuk anak-anak jalanan di seluruh Argentina.

Baru-baru ini, seorang uskup Argentina yang dekat dengan Fransiskus, Uskup Gustavo Zanchetta, juga di selidiki atas dugaan pelanggaran seksual. Fransiskus telah membawa Zanchetta ke Vatikan dan memberinya pekerjaan tingkat tinggi setelah dia tiba-tiba mengundurkan diri dari jabatannya pada tahun 2017. Vatikan bersikeras tidak ada tuduhan pelecehan seksual yang di ajukan sampai tahun lalu, tetapi pejabat gereja setempat mengatakan mereka memperingatkan tentang adanya perilaku yang tidak pantas pada tahun 2015.

AUSTRALIA

Tujuh persen pendeta Gereja Katolik Australia

Gereja Katolik Australia memiliki catatan pelecehan yang mengerikan, yang sebagian mendorong pemerintah untuk meluncurkan penyelidikan nasional empat tahun terhadap semua bentuk pelecehan institusional – Katolik dan lainnya.

Survei penting itu menemukan 4.444 orang di lecehkan di lebih dari 1.000 institusi Katolik antara tahun 1980 dan 2015.

Investigasi Komisi Kerajaan, bentuk penyelidikan tertinggi di Australia, menyimpulkan bahwa 7 persen imam Katolik di Australia antara tahun 1950 dan 2010 telah di tuduh melakukan pelecehan seksual terhadap anak-anak.

CHILI

Fransiskus menemukan secara langsung betapa meluasnya pelecehan seksual oleh para klerus – dan seberapa efektif hal itu di tutupi oleh hierarki Katolik – ketika pada Januari 2018 ia di cap sebagai tuduhan “fitnah” untuk menutup-nutupi seorang uskup Chili yang telah ia bela dengan keras.

Setelah menyadari kesalahannya, Fransiskus berbalik: Dia memerintahkan penyelidikan Vatikan, meminta maaf secara langsung kepada para korban yang telah dia hina, dan mempersenjatai seluruh hierarki Chili untuk mengajukan pengunduran diri mereka.

Hal itu tidak cukup. Jaksa kriminal Chili telah melakukan serangkaian penggerebekan terhadap arsip rahasia gereja untuk menyita dokumen. Mereka telah membuka lebih dari 100 penyelidikan terhadap para imam yang kejam dan telah menanyai uskup agung Santiago saat ini dan mantan tentang tuduhan mereka menutupi kejahatan.

JERMAN

Pada bulan September 2019, Gereja Katolik Jerman merilis laporan menghebohkan yang menyimpulkan setidaknya 3.677 anak di lecehkan dan di aniaya oleh pendeta antara tahun 1946 dan 2014.

Lebih dari separuh korban berusia 13 tahun atau lebih muda dan sebagian besar adalah anak laki-laki. Setiap kasus keenam melibatkan pemerkosaan dan setidaknya 1.670 pendeta terlibat. Sekitar 969 korban pelecehan adalah putra altar.

Sementara laporan tersebut merupakan upaya transparansi, para peneliti yang menyusunnya mengeluh bahwa mereka tidak memiliki akses ke file asli, dan mengatakan ada bukti bahwa beberapa file di manipulasi atau di hancurkan.

IRLANDIA

Investigasi yang di pimpin hakim telah menghasilkan empat laporan besar sejak 2005 ke dalam catatan buruk gereja dalam berurusan dengan imam predator, membantu membongkar pengaruh Gereja Katolik yang dulu dominan dalam masyarakat dan politik Irlandia.

Laporan tersebut telah merinci bagaimana puluhan ribu anak-anak menderita pelecehan yang luas di lembaga-lembaga bergaya rumah kerja yang di kelola gereja, bagaimana para uskup Irlandia mengantar para pedofil yang dikenal di seluruh Irlandia dan ke paroki tanpa disadari di AS dan Australia, dan bagaimana para uskup Dublin tidak memberi tahu polisi dari setiap kejahatan sampai dipaksa oleh beratnya tuntutan hukum pada pertengahan 1990-an.

Salah satu investigasi terakhir, ke dalam keuskupan Cloyne, menemukan bahwa pejabat di sana masih melindungi tersangka pedofil dari hukum hingga 2008 — lebih dari 12 tahun setelah gereja Irlandia meluncurkan kebijakan yang mewajibkan pelaporan semua dugaan kejahatan kepada polisi.

Kebijakan itu, bagaimanapun, ditolak oleh Vatikan pada tahun 1997 karena merusak hukum kanon – sebuah posisi yang, dikombinasikan dengan penolakan Vatikan untuk bekerja sama dalam penyelidikan pencarian fakta Irlandia, mendorong penyelidikan Cloyne untuk menemukan bahwa Vatikan sendiri bersalah dalam menyembunyikan kasus.

ITALIA

Pelecehan seks oleh pendeta di halaman belakang Vatikan telah lama menjadi topik yang tabu, tetapi beberapa berhasil terungkap.

Pada 2019, Italia dibawa ke pengadilan karena kegagalannya untuk mengawasi Gereja Katolik dengan baik oleh Komite Hak Anak PBB. Komite tersebut menyerukan penyelidikan independen atas apa yang dikatakannya sebagai rendahnya jumlah investigasi dan penuntutan pelecehan seks anak yang dilakukan oleh para imam.

Di Italia, tidak ada persyaratan hukum bagi pendeta untuk melaporkan dugaan pelecehan seksual kepada polisi.

AMERIKA SERIKAT

Setelah skandal pelecehan meletus di Boston pada tahun 2002, para uskup AS mengadopsi norma-norma anti-pelecehan yang paling keras di Gereja Katolik, kebijakan “satu pukulan dan anda keluar” yang menghapus imam mana pun dari pelayanan jika dia melakukan satu tindakan pelecehan yang di terima atau di tetapkan.

Norma mengharuskan keuskupan untuk melaporkan tuduhan kepada polisi dan memiliki dewan peninjau yang di pimpin orang awam untuk menerima dan menilai klaim.

Skandal AS di hidupkan kembali pada bulan Juni dengan pengungkapan bahwa salah satu kardinal yang menyusun kebijakan 2002, pensiunan uskup agung Washington, Theodore McCarrick, sendiri telah di tuduh menganiaya setidaknya dua anak di bawah umur serta seminaris dewasa.

Skandal itu meledak lagi pada Agustus dengan laporan dewan juri Pennsylvania menemukan sekitar 300 imam melakukan pelecehan seksual terhadap setidaknya 1.000 anak di enam keuskupan sejak 1940-an. Sejak itu, jaksa di lebih dari selusin negara bagian AS telah mengumumkan penyelidikan serupa.

KOTA VATIKAN

Pelecehan di pusat Gereja Katolik

Sementara hanya beberapa ratus orang yang tinggal di negara berdaulat terkecil di dunia, yurisdiksi kriminal Kota Vatikan mencakup korps diplomatik global Takhta Suci, dan dua diplomat imam telah di adili dalam beberapa tahun terakhir.

Pada tahun 2018, pengadilan Vatikan memvonis Monsignor Carlo Capella atas kepemilikan dan distribusi pornografi anak dan menjatuhkan hukuman lima tahun penjara. Capella mengaku melihat gambar-gambar itu selama periode “kerapuhan” dan krisis interior yang di picu oleh pemindahannya ke Kedubes Vatikan di Washington.

Pada tahun 2013, Vatikan mendakwa duta besarnya untuk Republik Dominika, Monsignor Jozef Wesolowski, dengan pelecehan seksual terhadap anak laki-laki. Wesolowski di berhentikan oleh pengadilan gereja Vatikan, tetapi dia meninggal sebelum pengadilan kriminal berlangsung.

Pada 2019, seorang diplomat ketiga ditempatkan di bawah penyelidikan di Prancis karena dugaan “agresi seksual”.

Negara Kota Vatikan tidak memiliki kebijakan dalam pembukuannya untuk melindungi anak-anak atau mewajibkan pelaporan kejahatan seks kepada polisi.

Rep: Fida A.
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Mengenal Pintu-Pintu Surga Yang Dijanjikan Allah [2]

Mengenal Pintu-Pintu Surga Yang Dijanjikan Allah [2]

Rumah Sakit Pertama di Dunia Islam Mendahului Barat [2]

Rumah Sakit Pertama di Dunia Islam Mendahului Barat [2]

Prancis,  UEFA 2016 dan Napoleon Bonaparte [2]

Prancis, UEFA 2016 dan Napoleon Bonaparte [2]

‘Kami Hidup dalam Ketidakpastian Hanya Karena Kami Muslim’

‘Kami Hidup dalam Ketidakpastian Hanya Karena Kami Muslim’

buku medis hidup sehat

Lima Buku Medis Teratas tentang Hidup Sehat dari Peradaban Islam

Baca Juga

Berita Lainnya