Rabu, 20 Oktober 2021 / 13 Rabiul Awwal 1443 H

Ragam

Muslim Assam, India: Diasingkan dan Ditekan

Bagikan:

Hidayatullah.com—Pada Kamis (24/09/2021), sebuah rekaman video yang viral di India menyulut kegeraman dan protes. Rekaman tersebut menunjukkan seorang fotografer media India menginjak-injak jenazah seorang pria Muslim yang tergeletak tak berdaya ditembak polisi di negara bagian Assam, India.

Fotografer itu, diidentifikasi bernama Bijoy Bania, tampak berada di antara anggota polisi bersenjata, yang tiba-tiba melepaskan tembakan bertubi-tubi ke arah korban. Begitu korban tumbang akibat tembakan polisi, hampir belasan polisi bergerak mengepungnya dan terus memukulinya dengan tongkat. (Lihat Video)

Korban, yang diidentifikasi polisi sebagai Moinul Haque, tergeletak tak berdaya di tanah, noda merah tampak di pakaian sederhana yang dikenakannya menandakan bagian tubuhnya yang ditembak. Sesaat itu pula Bania kemudian berlari dan melompat untuk menginjak korban di bagian kepala, leher dan perut.

Dia juga meninju tubuh korban. Aksinya tersebut dilakukan berulang-ulang.

Diskriminasi terhadap muslim di berbagai wilayah India telah lama menjadi perhatian internasional, di antaranya termasuk di Assam. Muslim seringkali disebut sebagai “imigran” di Assam, bukan karena mereka datang dari luar, tetapi karena cap yang disematkan pada mereka secara politik.

Siapa Muslim Assam?

Populasi Muslim Assam adalah 1/3 dari 30 juta orang, yang merupakan populasi Muslim terbesar kedua dalam hal persentase, setelah Kashmir. Yasmin Saikia Ketua Hardt-Nickachos dalam Studi Perdamaian & Profesor Sejarah, Universitas Negeri Arizona menuliskan bahwa muslim Assam adalah komunitas gabungan yang dibentuk oleh setidaknya empat kelompok berbeda — Muslim-Axamia (juga disebut Goriya, Tholua atau Khilonjia), berbahasa Bengali atau Bhotia, pedesaan atau Juluha (dari UP dan Bihar), dan Muslim imigran, dipanggil Miya, dilansir oleh Outlook India,.

Sejarah komunitas yang beragam ini penting untuk diketahui karena mereka adalah jendela untuk memahami budaya gabungan Assam yang diciptakan oleh Hindu, Muslim, Ahom, dan banyak kelompok lain yang menyebut diri mereka Axamia.

Sastrawan Imran Shah mengaitkan Axamia sebagai xanmiholi — komunitas yang bercampur dan menyatu. Geografi Assam, sebagai tempat yang mencakuo Asia Selatan dan Tenggara, memungkinkan proses asimilasi budaya yang membentuk Axamia. Politik saat ini mengeluarkan Muslim dari komunitas Axamia dan mengubah mereka menjadi Yang Terasing — untuk keuntungan politik Hindutva eksklusif.

Meskipun, Assam memeiliki sejarahnya sendiri yang disebut buranjis, yang mencatat proses xanmiholi, perang Mughal-Ahom pada masa pemerintahan Sultan Aurangzeb lebih sering ditekankan sebagai momen kedatangan Muslim di Assam. Di antarany dilakukan oleh sejarawan-administrator kolonial, Edward Gait yang menulis History of Assam (1906) yang terkenal karena banyak menghilangkan fenomena budaya.

Sejarawan Assam terkenal, S.K. Bhuyan, juga mengadopsi narasi Gait yang mengidentifikasi Muslim sebagai tentara-tentara Mughal yang kalah dan ditinggalkan. Pada abad kedua puluh, Kongres Nasional India mengubah Muslim sebagai “minoritas” yang membutuhkan perlindungan.

‘Pemisahan’ Muslim

Pemukiman Muslim di Assam memiliki banyak jalur sejarah selama delapan abad. Ibnu-Batuta menyebutkan Muslim Kamarupa dalam Rehla abad kedua belas. Sejak awal abad ketiga belas, setelah invasi Bhaktiyaruddin Khalji (jenderal Sultan Iltutmish yang membangkang), yang dikuatkan dalam prasasti Kanai Barashil Bowa Sil yang ditemukan di Guwahati Utara, muncul pemukiman Muslim di Assam dan komunitas tersebut disebut Turuksha. Masuk Islam-nya seorang pria suku bernama Ali Mech selama invasi Khalji memulai akar lokal komunitas Muslim.

Selanjutnya, konversi penguasa Kamata, Chakradhvaj (1455-1485) ke Islam memberikan semangat baru. Kelompok-kelompok perdagangan tiba dan para sufi menetap di daerah-daerah terpencil seperti yang dikemukakan sejarawan Amerika, Richard Eaton (1992). Pada abad keenam belas, komunitas Muslim didirikan dan dicatat kembali dalam literatur Vaishnava di Assam. Di buranji Assam, Muslim disebut Bongals atau Goriya dan mereka hidup di tengah-tengah kelompok lain di kerajaan Ahom.

Pemisahan umat Islam terjadi pada masa penjajahan dan peristiwa pertama yang tercatat adalah kerusuhan agama pada tahun 1930. Di antaranya melibatkan penjualan sapi untuk kurban, yang menyebabkan kekerasan antar negara.

“Pemisahan” Muslim terjadi pada masa kolonial dan peristiwa pertama yang tercatat adalah kerusuhan agama pada tahun 1930. Ini melibatkan penjualan sapi untuk kurban, yang menyebabkan kekerasan antara Hindu pedalaman dan Muslim Chittagonian imigran di Assam Oil Kota perusahaan Digboi. Kejadian ini penting karena menjadi indikasi lambatnya transformasi Assam dari luar.

Yasmin mengatakan keserakahan pemerintah kolonial untuk mengumpulkan pendapatan mendorong migrasi dari Benggala untuk meningkatkan produktivitas pertanian, yang, pada gilirannya, mengubah komposisi demografis Assam. Dampak dari perubahan ini menjadi nyata setelah tahun 1919 dan penerapan aturan pemilihan baru untuk pemilihan majelis provinsi di bawah sistem Dyarchy. Orang-orang menjadi kelompok populasi dan kepentingan mereka ditabulasikan dalam hal kekuatan suara selama pemilihan. Cerita itu bertahan bahkan sampai hari ini.

Kebijakan Diskriminatif

Assam berbagi perbatasan sepanjang hampir 900 km (560 mil) dengan Bangladesh, dan kini banyak dari baik umat Hindu maupun Muslim yang berdatangan, beberapa melarikan diri dari penganiayaan agama dan yang lainnya mencari pekerjaan. Perkiraan orang asing ilegal di negara bagian itu berkisar antara empat juta hingga 10 juta.

Sebuah protes anti-asing enam tahun pada 1980-an – di mana ratusan orang dibunuh – menyebabkan pakta 1985 antara pemerintah federal dan pengunjuk rasa. Disepakati bahwa siapa pun yang memasuki Assam tanpa dokumentasi yang layak setelah 24 Maret 1971 akan dinyatakan sebagai orang asing dan dideportasi.

Namun, ketika tidak ada banyak perubahan selama tiga dekade berikutnya, Mahkamah Agung India turun tangan dan memerintahkan agar daftar warga negara yang disiapkan untuk negara bagian pada tahun 1951 harus diperbarui dengan tujuan mengidentifikasi warga negara “asli”. Pada bulan Agustus, Daftar Warga Nasional (NRC) yang diperbarui, demikian daftar itu disebut, meninggalkan hampir dua juta orang, secara efektif dicabut kewarganegaraan mereka.

Partai nasionalis Hindu Bharatiya Janata Party (BJP) yang berkuasa di India adalah penyokong utama kebijakan NRC. Partai tersebut juga meraih kekuasaan di pemerintahan negara bagian Assam pada tahun 2016, dengan dukungan dari orang-orang Hindu dan suku-suku lokal.

Liga Muslim Persatuan India (IUML) pada 22 Juni 2021, dilansir oleh Times of India, mengecam kebijakan kependudukan yang diusulkan pemerintah Assam dan menyebutnya tidak hanya “diskriminatif” tetapi juga “inkonstitusional”.

IUML juga mengecam Ketua Menteri Assam Himanta Biswa Sarma karena mengadvokasi norma dua anak untuk memanfaatkan agenda di bawah skema pemerintah negara bagian tertentu dan menghilangkan komunitas tertentu darinya.

“Sarma, saat mengumumkan kebijakan kependudukan dan pemberdayaan perempuan Assam yang akan dilaksanakan secara introspektif mulai 1 Januari 2021, telah menempatkan dirinya sebagai diktator dengan gaya Hitler. Kebijakan Assam ini tidak hanya diskriminatif tetapi juga anti-sekuler dan inkonstitusional,” Presiden nasional IUML KM Kader Mohideen mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Dia menambahkan bahwa semua kekuatan demokrasi negara harus bersatu melawan kebijakan ini dan memaksa pemerintah Assam untuk menarik “kebijakan diskriminasi dan penghancuran anti-nasional, inkonstitusional” ini.

Meski terus ditekan, Yasmin Saikia, yang berasal dari Assam, percaya bahwa Muslim Assam akan terus bertahan. Yasmin mengungkap:

“Tapi bisakah politik mengubah sejarah? Dalam pertanyaan ini muncul ingatan bagi saya bahwa xanmiholi Axamia telah bertahan selama berabad-abad, dan dengan demikian akan terus berlanjut meskipun kematiannya mungkin diinginkan oleh penguasa Hindutva Delhi saat ini.”*

Rep: Fida A.
Editor: Muhammad

Bagikan:

Berita Terkait

Mengapa Bahan-Bahan Ini Diciptakan? (1)

Mengapa Bahan-Bahan Ini Diciptakan? (1)

Pelancong dan Penjelajah Muslim dari Zaman Keemasan

Pelancong dan Penjelajah Muslim dari Zaman Keemasan

Tingkatan Mufti Mu’tabar

Tingkatan Mufti Mu’tabar

‘Hilangnya’ Masjid-Masjid di Wilayah Xinjiang

‘Hilangnya’ Masjid-Masjid di Wilayah Xinjiang

Protokol Kesehatan dalam Peradaban Islam, sebelum Covid-19

Protokol Kesehatan dalam Peradaban Islam, sebelum Covid-19

Baca Juga

Berita Lainnya