Kamis, 2 Desember 2021 / 26 Rabiul Akhir 1443 H

Ragam

Afghanistan, Negeri Kaya Sumber Alam yang Diperebutkan?

mineral
Bagikan:

Hidayatullah.com | AFGHANISTAN memiliki beberapa mineral tanah langka termasuk cerium, neodymium, lantanum, emas, perak, aluminium, merkuri, seng, dan lithium, dan bernilai jutaan.

Sejak Afghanistan jatuh ke tangan Taliban setelah pemerintahannya runtuh, China dikabarkan ingin mengambil keuntungan mineral langka yang dimiliki Afghanistan. Seperti dilansir ANI, kantor berita Sputnik mengatakan bahwa China akan segera pindah ke Afghanistan untuk menambang mineral langka.

Mengkonfirmasi hal yang sama, Perwakilan Komite Urusan Luar Negeri DPR AS Michael McCaul mengatakan, “Saya tidak tahu mengapa kami tidak bekerja dengan Afghanistan untuk mengembangkan itu, tetapi kami tidak pernah melakukannya. Dan sekarang, Anda akan membuat China masuk menambang mineral tanah langka ini,” kutip AFP.

Menurut AFP,  China akan menjadi pemenang dan Amerika Serikat akan berakhir sebagai pecundang seperti warga Afghanistan. Bersamaan dengan itu, Taliban juga akan mendapatkan keuntungan besar dari China.

Mineral Langka Afghanistan

Afghanistan dikenal memiliki sumber daya mineral langka yang kaya yang sekarang menjadi warisan Taliban dan dapat dengan mudah dieksploitasi.  Pasokan mineral seperti besi, tembaga dan emas tersebar di seluruh provinsi.

Ada juga mineral langka dan, mungkin yang paling penting, apa yang bisa menjadi salah satu simpanan lithium terbesar di dunia — komponen penting dalam baterai isi ulang dan teknologi lain yang penting untuk mengatasi krisis iklim. Sebelumnya pada tahun 2007, mantan Presiden AS Donald Trump setuju dengan pemerintah untuk mengembangkan mineral bumi Afghanistan.

Sesuai laporan media, data tahun 2020, Afghanistan memiliki beberapa mineral langka –termasuk serium, neodymium, lantanum, emas, perak, aluminium, merkuri, seng, dan lithium–  yang diperkirakan bernilai antara  1 triliun USD dan 3 triliun USD, menurut publikasi penelitian AS.

“Afghanistan tentu saja merupakan salah satu daerah yang kaya akan logam mulia tradisional, tetapi juga logam [yang dibutuhkan] untuk ekonomi yang muncul di abad ke-21,” kata Rod Schoonover, seorang ilmuwan dan pakar keamanan yang mendirikan Ecological Futures Group, dikutip laman CNN, 19 Agustus 2021.

Tantangan keamanan, kurangnya infrastruktur dan kekeringan parah telah mencegah ekstraksi mineral paling berharga di masa lalu. Itu tidak mungkin berubah segera di bawah kendali Taliban. Namun, ada minat dari negara-negara termasuk China, Pakistan dan India, yang mungkin mencoba untuk terlibat meskipun terjadi kekacauan.

“Ini tanda tanya besar,” kata Schoonover.

Pada tahun 2020, diperkirakan 90% orang Afghanistan hidup di bawah tingkat kemiskinan yang ditentukan pemerintah sebesar 2 USD per hari, menurut laporan dari US Congressional Research Service yang diterbitkan pada bulan Juni. Dalam profil negara terbarunya, Bank Dunia mengatakan bahwa ekonomi tetap “dibentuk oleh kerapuhan dan ketergantungan bantuan.”

“Pengembangan dan diversifikasi sektor swasta dibatasi oleh ketidakamanan, ketidakstabilan politik, institusi yang lemah, infrastruktur yang tidak memadai, korupsi yang meluas, dan lingkungan bisnis yang sulit,” katanya pada bulan Maret.

Banyak negara dengan pemerintahan yang lemah menderita apa yang dikenal sebagai “kutukan sumber daya”, di mana upaya untuk mengeksploitasi sumber daya alam gagal memberikan manfaat bagi masyarakat lokal dan ekonomi domestik. Meski begitu, pengungkapan tentang kekayaan mineral Afghanistan, yang dibangun di atas survei sebelumnya yang dilakukan oleh Uni Soviet, telah menawarkan janji besar.

Permintaan logam seperti lithium dan kobalt, serta elemen tanah langka seperti neodymium, melonjak ketika negara-negara mencoba beralih ke mobil listrik dan teknologi bersih lainnya untuk memangkas emisi karbon.

Badan Energi Internasional mengatakan pada bulan Mei bahwa pasokan global lithium, tembaga, nikel, kobalt dan elemen tanah langka perlu meningkat tajam atau dunia akan gagal dalam upayanya untuk mengatasi krisis iklim. Tiga negara – Cina, Republik Demokratik Kongo dan Australia – saat ini menyumbang 75% dari produksi global lithium, kobalt, dan tanah langka.

Rata-rata mobil listrik membutuhkan mineral enam kali lebih banyak daripada mobil konvensional, menurut IEA. Lithium, nikel dan kobalt sangat penting untuk baterai. Jaringan listrik juga membutuhkan tembaga dan aluminium dalam jumlah besar, sementara elemen tanah langka digunakan dalam magnet yang dibutuhkan untuk membuat turbin angin bekerja.

Pemerintah AS dilaporkan telah memperkirakan bahwa deposit lithium di Afghanistan dapat menyaingi yang ada di Bolivia , rumah bagi cadangan terbesar yang diketahui di dunia.

“Jika Afghanistan dalam beberapa tahun tenang, memungkinkan pengembangan sumber daya mineralnya, itu bisa menjadi salah satu negara terkaya di kawasan itu dalam satu dekade,” kata Mirzad dari Survei Geologi AS kepada majalah Science pada 2010, yang memimpin Survei Geologi Afghanistan hingga 1979.

Lebih banyak rintangan

Ketenangan itu tidak pernah tiba, dan sebagian besar kekayaan mineral Afghanistan tetap berada di dalam tanah, kata Mosin Khan, seorang rekan senior nonresiden di Dewan Atlantik dan mantan direktur Timur Tengah dan Asia Tengah di Dana Moneter Internasional (IMF).

Meskipun telah ada beberapa ekstraksi emas, tembaga dan besi, eksploitasi litium dan mineral tanah langka membutuhkan investasi dan pengetahuan teknis yang jauh lebih besar, serta waktu. IEA memperkirakan bahwa dibutuhkan rata-rata 16 tahun dari penemuan deposit untuk sebuah tambang untuk memulai produksi.

Saat ini, mineral hanya menghasilkan 1 miliar USD di Afghanistan per tahun, menurut Khan. Dia memperkirakan bahwa 30% hingga 40% telah disedot oleh korupsi, serta oleh panglima perang dan Taliban, yang telah memimpin proyek pertambangan kecil.

Namun, ada kemungkinan Taliban menggunakan kekuatan barunya untuk mengembangkan sektor pertambangan, kata Schoonover. “Bisa dibayangkan satu lintasan mungkin ada beberapa konsolidasi, dan beberapa penambangan ini tidak perlu lagi diatur,” katanya.

Tetapi, lanjut Schoonover, “kemungkinannya menentangnya,” mengingat bahwa Taliban perlu mencurahkan perhatian segera pada berbagai masalah keamanan dan kemanusiaan.

“Taliban telah mengambil alih kekuasaan tetapi transisi dari kelompok pemberontak ke pemerintah nasional akan jauh dari mudah,” kata Joseph Parkes, analis keamanan Asia di perusahaan intelijen risiko Verisk Maplecroft. “Tata kelola fungsional dari sektor mineral yang baru lahir kemungkinan akan berlangsung bertahun-tahun lagi.”

Khan mencatat bahwa investasi asing sulit didapat sebelum Taliban menggulingkan pemerintah sipil Afghanistan yang didukung Barat. Menarik modal swasta akan menjadi lebih sulit sekarang, terutama karena banyak bisnis dan investor global berpegang pada standar lingkungan, sosial, dan tata kelola yang semakin tinggi.

“Siapa yang akan berinvestasi di Afghanistan ketika mereka tidak mau berinvestasi sebelumnya?” kata Khan. “Investor swasta tidak akan mengambil risiko.”

Peluang Tiongkok

Dalam situasi seperti itu, diperkirakan China akan segera bergandengan tangan dengan Afghanistan untuk menambang mineral bumi mereka. Sejak Taliban mengambil alih Afghanistan, China telah melakukan kontak dengan Taliban Afghanistan dan berharap dapat mempertahankan ‘kerja sama yang bersahabat’ dengan negara tersebut.

“China, tetangga sebelah, memulai program pengembangan energi hijau yang sangat signifikan,” kata Schoonover. “Lithium dan tanah langka sejauh ini tak tergantikan karena kepadatan dan sifat fisiknya. Mineral tersebut menjadi faktor dalam rencana jangka panjang mereka.”

Jika China turun tangan, Schoonover mengatakan akan ada kekhawatiran tentang keberlanjutan proyek pertambangan mengingat rekam jejak China.

“Bila penambangan tidak dilakukan dengan hati-hati, itu dapat merusak ekologis, yang merugikan segmen tertentu dari populasi tanpa banyak suara,” katanya.

Beijing mungkin skeptis untuk bermitra dalam usaha dengan Taliban mengingat ketidakstabilan yang sedang berlangsung, dan mungkin fokus pada wilayah lain. Khan menunjukkan bahwa China telah terbakar sebelumnya, setelah sebelumnya mencoba berinvestasi dalam proyek tembaga yang kemudian terhenti.

“Saya percaya mereka akan memprioritaskan geografi baru/perbatasan lainnya jauh sebelum Afghanistan yang dipimpin Taliban,” kata mitra RK Equity Howard Klein, yang memberi nasihat kepada investor tentang lithium.

Perang Sumber Daya Alam

The New York Times, pernah menyebut Afghanistan sebagai “Arab Saudinya lithium”. “Lithium merupakan sebuah sumber daya yang semakin penting, digunakan dalam baterai untuk semua hal dari telefon genggam hingga laptop dan kunci masa depan untuk mobil listrik.”

John C. K. Daly dalam artikelnya Analysis: Afghanistan’s untapped energy, UPI, 25 Oktober 2008 mengungkap riset Rusia akan kandungan alam luar biasa Afghanistan.

“. . . Eksplorasi Soviet yang luas menghasilkan peta geologi dan laporan luar biasa yang mencatat lebih dari 1,400 singkapan mineral, serta 70 lapisan endapan yang layak diperdagangkan … Uni Soviet setelah itu melakukan eksplorasi dan pengembangan sumber daya di Afghanistan senilai lebih dari $650 juta, dengan mengusulkan proyek-proyek termasuk sebuah kilang minyak yang dapat memproduk setengah juta tons per tahun, serta sebuah kompleks peleburan untuk cadangan sumber daya Ainak yang kala itu telah menghasilkan 1,5 juta ton tembaga per tahun. Setelah mundurnya Soviet sebuah analisis Bank Dunia memproyeksikan bahwa produksi tembaga Ainak sendiri terhitung 2 persen dari pasar dunia tahunan. Negara itu juga dikaruniai dengan cadangan batu bara yang besar, salah satunya, lapisan besi Hajigak, di daerah pegunungan Hindu Kush sebelah barat Kabul, dinilai sebagai salah satu endapan bermutu tinggi terbesar di dunia.”

Prof Michel Chossudovsk tahun 2010 dalam tulisannya berjudul The War is Worth Waging”: Afghanistan’s Vast Reserves of Minerals and Natural Gas yang diterbitkan ulang www.globalresearch.ca telah mengungkap adanya agenda geopolitik dan politik di Afghanistan,  yang membutuhkan kehadiran permanen tentara-tentara AS.

Menurutnya, selain cadangan gas dan mineralnya yang luas, Afghanistan dikenal memproduksi lebih dari 90 persen suplai opium dunia yang biasa digunakan memproduksi heroin tingkat 4.  Markas militer AS di Afghanistan juga diniatkan untuk melindungi perdagangan narkotik bernilai milyaran.

Perdagangan heroin, yang dibangun pada awal Perang Afghanistan-Soviet pada 1979 dan dilindungi oleh CIA, menghasilkan pendapatan tunai di pasar Barat lebih dari $200 miliar pertahun. Jadi menurutnya, perang di Afghanistan merupakan sebuah keuntungan yang mendorong “perang sumberdaya.”

Di bawah penjajahan AS dan sekutunya, kekayaan mineral ini direncanakan akan dijarah (setelah negara itu ditaklukkan) oleh tangan-tangan konglomerat pertambangan multinasional.

Michel Chossudovsk mengutip Olga Borisova, yang menulis beberapa bulan setelah invasi Oktober 2001, “perang [pimpinan AS] terhadap terorisme [akan bertransformasi] menjadi sebuah kebijakan kolonial yang mempengaruhi sebuah negara yang kaya raya.”

Menurutnya, bagian dari agenda AS-NATO pada akhirnya untuk mengambil alih kepemilikan cadangan gas alam Afghanistan, serta mencegah pengembangan kepentingan energi Rusia, Iran dan China yang berkompetisi di Afghanistan.

Setelah kepergian AS dan sekutunya keluar, bagaimana nasib dan masa depan? Yang jelas semua akan merasa ingin “menyelamat” negeri kaya-raya yang sengaja ingin “dicitakan miskin, kacau dan menakutkan” bagi dunia.*

Rep: Admin Hidcom
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Sejarah Imam Besar Al-Azhar

Sejarah Imam Besar Al-Azhar

Inilah Tujuh Ulama Bergelar Syeikhul Islam [1]

Inilah Tujuh Ulama Bergelar Syeikhul Islam [1]

masjid ar-riyadh

Masjid ar-Riyadh, “Taman Surga” di Puncak Gunung Tembak

Haftar dan Israel: Dari Musuh menjadi Sekutu

Haftar dan Israel: Dari Musuh menjadi Sekutu

Generasi Salaf dan Tradisi Menulis Kitab

Generasi Salaf dan Tradisi Menulis Kitab

Baca Juga

Berita Lainnya