Sabtu, 18 September 2021 / 10 Safar 1443 H

Ragam

Perkembangan Rumah Sakit pada Masa Peradaban Kejayaan Islam

Rumah Sakit Islam
Bagikan:

Hidayatullah.com–Ide di balik rumah sakit dalam peradaban Islam seribu tahun lalu adalah untuk menyediakan berbagai fasilitas. Mulai dari perawatan, pemulihan, suaka, dan panti jompo. Rumah sakit melayani semua orang, kaya dan miskin, karena umat Islam terikat kehormatan untuk memberikan pengobatan bagi orang sakit, siapapun mereka.

Rumah sakit semacam ini didirikan oleh lembaga wakaf, meskipun uang dari kas negara juga digunakan untuk pemeliharaan rumah sakit. Karena sebagian pendanaan inilah rumah sakit dengan cepat menjadi lembaga ilmiah yang kuat dan bagian integral dari kehidupan kota.

Sebelum peradaban Muslim, orang Yunani memiliki kuil penyembuhan. Dalam hal ini, perawatan kesehatan lebih didasarkan pada gagasan penyembuhan ajaib daripada analisis dan praktik ilmiah.

Sebuah lembaga amal Bizantium Yunani, xenodocheion (secara bahasa berarti asrama atau penginapan para pelancong), yang paling mendekati sebagai tempat perawatan orang sakit. Tempat ini merawat para penderita kusta, orang cacat, dan orang miskin. Meskipun kami memiliki informasi yang cukup tentang rumah sakit awal di Mesir Kuno, Mesopotamia, Cina, Persia, dan India, tidak mengherankan jika kami menemukan bahwa pasien dalam budaya ini menerima beberapa bentuk perawatan formal di bagian bangunan khusus.

Rumah Sakit Pertama

Rumah Sakit Penting lainnya

Mungkin rumah sakit yang paling awal dalam Islam adalah apotek keliling mengikuti tentara Islam. Berasal dari zaman Nabi, tradisi apotek keliling ini telah berlangsung selama berabad-abad kejayaan Islam. [2]

Namun, bangunan rumah sakit pertama dibangun di Kairo antara tahun 872 dan 874. Rumah Sakit Ahmad ibn Tulun merawat dan memberikan obat kepada semua pasien secara gratis. Memiliki dua pemandian, satu untuk pria dan satu untuk wanita, perpustakaan
yang kaya, dan bagian psikiatris. Ini adalah institusi yang cukup modern. [3]

Pasien diwajibkan menitipkan pakaian dan barang berharga mereka sebelum mengenakan pakaian bangsal khusus dan ditempatkan di ruang mereka.

Rumah sakit penting lainnya termasuk Rumah Sakit Baghdadi yang besar, dibangun pada 982, dengan 24 dokter. Damaskus pada abad 12 bahkan memiliki rumah sakit yang lebih besar, Rumah Sakit Nuri.
[5]

Di sini, instruksi medis diberikan dan para apoteker, tukang cukur, ahli ortopedi, serta dokter mata dan dokter umum, menurut manual yang disusun pada abad ke-13, diperiksa oleh “inspektur pasar” berdasarkan beberapa teks sejarah. Rumah sakit ini menangani penyakit lain, tidak hanya tubuh. Rumah sakit Baghdad, tempat pakar kedokteran Al-Razi bekerja, memiliki bangsal secara eksklusif untuk yang sakit jiwa. Dari institusi awal ini, rumah sakit tersebar di seluruh Dunia Muslim, mencapai Andalusia di Spanyol, Sisilia, dan Afrika Utara.

Rumah Sakit Al-Qayrawan

Rumah sakit Al-Qayrawan abad kesembilan adalah institut mutakhir, dengan aula yang tertata rapi. Termasuk ruang tunggu pengunjung, perawat wanita dari Sudan, masjid untuk ibadah dan belajar, dokter umum dan tim Fuqaha al-Badan. Fuqaha al-Badan adalah sekelompok ulama yang mempraktekkan kedokteran dan yang layanan medisnya termasuk buang darah, pengaturan tulang, dan kauterisasi. RS Al Qayrawan juga memiliki bangsal khusus untuk penderita kusta yang disebut Dar al-Judhama. Bangsal ini dibangun di dekat rumah sakit Al-Qayrawan, pada saat di tempat lain kusta dianggap sebagai tanda kejahatan yang tidak dapat diobati.

Itu dibiayai oleh kas negara dan oleh para dermawan untuk meningkatkan pendapatan rumah sakit sehingga perawatan terbaik dapat diberikan.[6]

Rumah Sakit Al-Mansuri

Pada abad ke-13, Kairo memiliki tiga rumah sakit; yang paling terkenal adalah Rumah Sakit Al-Mansuri.[7] Ketika penguasa Mamluk Mesir abad ke-13, Al-Mansur Qalawun (sultan 1279-1290), masih seorang pangeran, ia jatuh sakit dengan kolik ginjal selama ekspedisi militer di Suriah. Perlakuan yang dia terima di Rumah Sakit Nuri Damaskus begitu baik sehingga dia bersumpah untuk menemukan institusi serupa segera setelah dia naik takhta. Sesuai dengan kata-katanya, dia membangun Rumah Sakit Al- Mansuri Kairo dan berkata,:

“Dengan ini saya mengabdikan wakaf ini untuk kepentingan orang-orang yang sederajat dan yang lebih rendah, untuk prajurit dan pangeran, besar dan kecil, merdeka dan budak, untuk laki-laki dan wanita.” Al-Mansur Qalawun [8]

Pembangunan RS Al-Mansuri, Kairo

RS Al-Mansuri 1284 dibangun dengan empat pintu masuk. Masing-masing memiliki air mancur di tengahnya. Sultan Mamluk Qalawun memastikan tempat itu memiliki dokter yang memadai dan peralatan lengkap untuk merawat orang sakit. Dia menunjuk petugas pria dan wanita untuk melayani pasien yang ditempatkan di bangsal terpisah. Tempat tidur meiliki kasur dan area khusus. Air mengalir ke seluruh area di rumah sakit. Di salah satu gedung, kepala dokter diberi ruang untuk mengajar. Tidak ada batasan jumlah pasien yang dapat dirawat, dan apotek menyediakan obat untuk dibawa pulang oleh pasien. [9]

Runag sakit di dunia Muslim dikelola secara efisien. Misalnya seperti yang dikisahkan Ibnu Jubayr, seorang pengelana abad ke-12. Ia memuji cara Rumah Sakit Al-Nuri mengelola kesejahteraan pasien. Dia berkata:

Yang terbaru [rumah sakit Nuri] adalah yang paling sering dikunjungi dan yang paling besar dari dua [rumah sakit di Damaskus]. Dan anggaran hariannya sekitar 15 dinar. Itu memiliki seorang pengawas yang ditugaskan untuk pendaftaran nama pasien dan mengeluarkan obat-obatan, bahan makan, dan hal-hal serupa yang diperlukan. Para tabib datang pagi-pagi sekali untuk memeriksa yang sakit dan untuk memesan persiapan obat-obatan dan makanan yang sesuai untuk setiap pasien.” Ibnu Jubayr

Ibnu Jubayr juga mencatat satu rumah sakit atau lebih di setiap kota di sebagian besar tempat yang dia lewati. Itu mendorongnya untuk mengatakan bahwa rumah sakit adalah salah satu “bukti terbaik kejayaan Islam.”

Sekolah Kedokteran

Rumah sakit pendidikan adalah dasar pelatihan bagi mahasiswa kedokteran baru, seperti yang sering terjadi sekarang ini. Delapan ratus tahun yang lalu, rumah sakit pendidikan ini memberikan pelajaran praktis dan teoritis bagi siswa.[10]

Pengajaran dilakukan baik secara kelompok maupun secara tatap muka seperti saat ini. Perkuliahan diadakan di aula besar di rumah sakit. Materi pelajaran biasanya adalah pembacaan dari manuskrip medis oleh apa yang disebut dokter pembaca. Setelah membaca, kepala dokter atau ahli bedah bertanya dan menjawab pertanyaan dari para siswa.[11]

Banyak siswa mempelajari teks dari dokter terkenal secara langsung. Manuskrip yang ditulis di atasnya “penggunaan untuk kalangan sendiri” telah dilestarikan. Di Eropa, teks-teks yang semacam ini sangat langka dan jarang dimiliki oleh siswa.

Selain pengajaran, bagian lain dari pelatihan medis dengan sekelompok siswa yang mengikuti dokter atau ahli bedah yang hadir di bangsalnya, dipandang sangat penting. Siswa lanjutan mengamati dokter yang mengambil riwayat dan memeriksa pasien. Mereka juga membuat resep untuk para dokter di departemen rawat jalan rumah sakit.[12]

Salah satu sekolah kedokteran ini berada di rumah sakit Al-Nuri di Damaskus. Di bawah arahan dokter Abu al-Majid al-Bahili, penguasa abad ke-12 Nur al-Din ibn Zangi (1118-1174) mendirikan rumah sakit. Dinamai dengan namanya, dan dia melengkapinya dengan persediaan makanan dan obat-obatan. Dia juga menyumbangkan sejumlah besar buku kedokteran, yang ditempatkan di aula khusus.[13]

Rumah sakit di Timur dikagumi oleh Tentara Salib, yang kemudian mengembangkan institusi serupa.*

Rep: Nashirul Haq
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Sekolah, Mercusuar Ahli Ilmu di Kalangan Kaum Muslimin

Sekolah, Mercusuar Ahli Ilmu di Kalangan Kaum Muslimin

Kesaksian Pembantaian Deir Yassin yang Disensor

Kesaksian Pembantaian Deir Yassin yang Disensor

Roma dan Kekaisaran Romawi Kuno: Saksi Pergulatan Kekristenan dan Paganisme [2]

Roma dan Kekaisaran Romawi Kuno: Saksi Pergulatan Kekristenan dan Paganisme [2]

India Manfaatkan Musibah Corona untuk Gebuk Muslim

India Manfaatkan Musibah Corona untuk Gebuk Muslim

Al Tabari

Al Tabari, Dokter Muslim Penulis Ensiklopedia Medis Pertama

Baca Juga

Berita Lainnya