Selasa, 25 Januari 2022 / 21 Jumadil Akhir 1443 H

Ragam

Dinar dan Dirham, Mata Uang Islam di Masa Kekhalifahan Fatimiyah

Bagikan:

Hidayatullah.com– Dinar dan Dirham untuk mata uang juga dicetak oleh tiga khalifah pertama Fatimiyah, kekhalifahan Syiah, dari kota yang menjadi pusat pemerintahan mereka. Mereka mencetak koin emas dan perak yang membawa kalimat Sunni. Dinar awal al-Mahdi mengikuti model Aghlabid dalam ukuran dan desain, dan hanya menambahkan nama percetakan Quayrawan di dalamnya.

Pada tahun 912, dinar dengan ukuran lebih besar dan tulifan Kufi yang khas diperkenalkan. Kemudian pada tahun 922, percetakan uang logam tersebut dipindahkan ke al-Mahdiya dan kemudian ke al-Mansuriya. Dinar-dinar tanpa nama mulai diterbitkan di Sijilmasa, Fez, atau pangkalan militer bersama.

Nama percetakan logam dan tanggal dihilangkan dari denominasi seperempat dinar. Pada tahun 934, al-Qa’im menjadi khalifah pertama yang benar-benar mengubaih desain dan mengadopsi tulisan Kufi yang monumental (gambar 1). Seperempat dinar juga dicetak di Sisilia, mungkin di Palermo, dan koin Awal Fatimiyah yang memuat nama percetakan ‘Siqilliya'(909-53) jauh lebih langka daripada koin dari periode selanjutnya.

Gambar 1

Berbeda dengan dinar untuk mata uang dari tiga khalifah Fatimiyah pertama, koin dari khalifah selanjutnya lebih menampakkan identitas Syi’ah mereka. Dengan menyatakan ikatan mereka dengan Ali.

Pada tahun 53, Khalifah al-Mu’izz menerbitkan uang dinar dengan pesan yang jelas dan desain baru: sebaris kalimat pendek dilingkari oleh tiga kelimat melingkar konsentris yang dibaca dari bagian dalam ke bagian luar. Kalimat yang berbunyi “Dan Ali bin Abi Thalib adalah Penerus Nabi dan Utusan Yang Paling Unggul dan Suami dari Yang Maha Suci [yaitu, Fatimah, putri Nabi],” mengungkapkan esensi dari doktrin Ismailiyah; tetapi karena menyinggung Sunni, itu harus ditinggalkan (gambar 2). Jenis koin kedua dan lebih tahan lama menghilangkan prasasti lapangan sepenuhnya dan memoderasi kekuatan idiom Ismailiyah. Koin yang dikeluarkan di bawah khalifah kemudian bervariasi antara tiga dan dua kalimat melingkar dan garis marginal tunggal dan ganda. Antara 1014 dan 1020, nama pewaris khalifah ditambahkan ke dinar.

Setelah al-Mu’izz, Khalifah al-Mustansir adalah orang pertama yang mengubah desain uang logamnya. Dinarnya mirip dengan milik al-Zahir, tetapi dengan rumus satuan dan tanggal diletakkan di sisi terbalik. Antara 1048 dan 1077, ia mengadopsi tipe tiga lingkaran yang pertama kali digunakan oleh al-Mu’izz. Ketiganya adalah cetakan yang sangat mirip sehingga sulit untuk membedakan satu dari yang lain. Setelah 1078 standar pembentukan koin menjadi lebih buruk dan tetap begitu sampai 1094.

Pada periode ketiga dinasti Fatimiyah (1094-1171) sebuah dinar percobaan dicetak. Dinar ini masih mengikuti desain koin terakhir al-Mustansir. Meskipun kalimat utama koin itu masih dengan tulisan Kufi, kalimat di tepi koin mulai menggunakan tulisan Naskhi.

Ini adalah pertama kalinya di Mesir tulisan Naskhi panjang muncul pada sebuah koin, dan itu tidak muncul kembali sampai tahun 1227. Pada tahun 1096 al-Musta’li (1094-1101) memperkenalkan gaya yang akan digunakan hingga 120 ke depan: adaptasi indah dari tipe dua lingkarang al-Aziz dengan tulisan singkat di tengahnya. Di bagian depan, kata “ali ghaya” ditempatkan untuk menunjukkan kualitas ‘sangat tinggi’ koin tersebut.

Di baliknya adalah tercetak gelar khalifah dan nama yang diberikan bersama dengan gelar kehormatan lainnya. Menjelang akhir periode Fatimiyah, ketika khalifah anak-anak menggantikan satu sama lain dan wazir menjadi penguasa yang sebenarnya, sebuah koin dicetak pada tahun 1130 dan 1132 atas nama pangeran Fatimiyah yang tidak ada. Pada tahun 1133, sebuah koin dicetak atas nama imam yang telah lama ditunggu-tunggu, al-Mahdi, yang menurut keyakinan Syiah akan muncul pada tanggal yang tidak disebutkan di masa depan.

Gambar 2

Koin emas Fatimiyah memiliki kualitas yang sangat tinggi dan sangat melimpah sehingga menjadi koin perdagangan yang paling tersebar luas di dunia Mediterania. Ketika Tentara Salib merebut Palestina, mereka menyalin koin Fatimiyah kontemporer alih-alih mencetak milik mereka sendiri. Koin-koin Tentara Salib berkisar dari tiruan yang sangat baik dari yang asli hingga potongan-potongan yang diukir dengan kasar dan dipukul dengan sembarangan yang hanya memiliki desain keseluruhan dengan prototipe Islam mereka.*

Rep: Nashirul Haq
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Mayoritas Paling Menderita kasus Terorisme adalah Negara Muslim [1]

Mayoritas Paling Menderita kasus Terorisme adalah Negara Muslim [1]

Cara Islam Memanusiakan Tahanan

Cara Islam Memanusiakan Tahanan

15 Negara yang Tak Ramah Muslim [1]

15 Negara yang Tak Ramah Muslim [1]

India Mengkambing Hitamkan Muslim Terkait Penyebaran Virus Corona

India Mengkambing Hitamkan Muslim Terkait Penyebaran Virus Corona

Ini Dia 8 Varian Batu Mulia yang Dibahas dalam Kitab Klasik

Ini Dia 8 Varian Batu Mulia yang Dibahas dalam Kitab Klasik

Baca Juga

Berita Lainnya