Senin, 17 Januari 2022 / 13 Jumadil Akhir 1443 H

Ragam

29 Mei 1453: Hari Di mana Kota Istanbul Dilahirkan Kembali

Istanbul Kota TRTWorld
Bagikan:

Hidayatullah.com–Ketika pasukan Utsmani yang diperintahkan oleh Sultan Muhammad Al-Fatih II (1432-1481) akhirnya memasuki kota Istanbul pada 29 Mei 1453, setelah pengepungan selama 53 hari, dan secara efektif mengakhiri Kekaisaran Romawi Timur, yang mulai disebut Kekaisaran Byzantium lama setelah berakhir, mungkin tidak ada pihak di kedua belah pihak yang menyadari bahwa penaklukan itu akan berdampak luas dan bertahan lama dalam sejarah dunia, khususnya di Timur Dekat dan Mediterania.

Istanbul, yang dapat dilacak sejarahnya dari abad ketujuh SM, adalah kota Bizantium yang dibentuk sebagai koloni perdagangan oleh Megaria dari semenanjung Yunani. Ia muncul sebagai kota dunia ketika didirikan kembali oleh Kekaisaran Romawi Konstantin Agung.

Ia juga digadang sebagai Roma Baru pada tahun 324, dengan pelabuhan alam dan lokasi yang strategis dan unik di pertemuan antara Laut Hitam dan Mediterania, melalui Laut dan Laut Aegea, dan benua Asia, Eropa dan Afrika. Selama lebih dari seribu tahun kemudian, ia menjadi ibu kota Kekaisaran Romawi Timur.

Yang unik mengenai kota ini dalam sejarah dunia adalah karena tidak ada kota lain yang memiliki sejarah kekaisaran yang berkelanjutan. Selain itu, selama ribuan tahun kerajaannya adalah kota terbesar, paling makmur dan paling berbudaya di Eropa, rumah harta karun dari patung dan manuskrip masa lalu klasik, dan tempat kedudukan Patriarkat Ekumenis Ortodoks Yunani.

Istanbul yang kemudian dikenal sebagai Basileuousa Tov Poleov (Ratu Kota), Rumiyyat al-Kubra (Kota Besar Romawi), dan Asitane (Ambang Batas) dalam berbagai bahasa berubah menjadi ‘kota yang diinginkan dunia’. Dengan latar belakang ini, ia mengalami banyak serangan dan pengepungan oleh Slavia (540, 559, 581), Persia dan Avar (626), Arab (669-679 dan 717-718), Bulgaria (813, 913 dan 924) dan Rusia (empat waktu antara 860 dan 1043), yang darinya ia menang sebagian besar berkat temboknya yang tebal, dibangun antara 411- 422 M dan menempuh jarak enam kilometer (lebih dari 3,7 mil) dari Tanduk Emas ke Laut Marmara dan diplomasi Romawi Timur yang terampil.

Akan tetapi, ia tidak pernah pulih dari kondisinya setelah perang salib keempat pada 1204, yang diselenggarakan oleh Katolik Venesia. Setelah kota itu ditaklukkan kembali oleh Kekaisaran Romawi Timur pada 1261, kekalahan berulang kekaisaran oleh tentara Muslim, dan perang saudara antara kaisar yang bersaing, telah mengurangi populasi kota dari puncak 400.000 penduduk menjadi sekitar 50.000 orang Yunani – atau Romawi, ‘sebagaimana mereka menyebut diri mereka sendiri.

Pada tahun 1453, sebelum penaklukan, Istanbul hanyalah kumpulan kota-kota kecil yang dipisahkan oleh pertanian dan kebun buah-buahan, jauh dari masa kejayaannya yang kaya.

Untungnya bagi Istanbul, bagaimanapun, penakluknya, Sultan Muhammad Al-Fatih II, menghargai keindahan, lokasi dan perannya dalam mengubah negara yang ia kuasai menjadi sebuah kerajaan. Dia tahu Istanbul harus dikembalikan ke hari-hari indahnya jika Utsmani ingin berkembang. Ini membutuhkan lebih dari satu pekerjaan konstruksi yang mendalam yang segera dimulai oleh sultan setelah penaklukan.

Mengisi kembali Istanbul adalah apa yang dia anggap perlu jika kota itu menjadi kota kekaisaran. Untuk tujuan ini, selain penduduk Turki yang dibawa atau didorong untuk pindah ke Istanbul, orang Yunani, Armenia, dan Yahudi, baik dari dalam maupun luar perbatasan Utsmaniyah, didorong untuk menetap di Istanbul dengan imbalan hak sosial dan ekonomi tertentu, termasuk mengambil posisi di birokrasi kekhalifahan dan pengadilan Utsmani.

Selanjutnya, ia menghidupkan kembali Patriarkat Ekumenis Ortodoks Yunani di Istanbul dengan menunjuk Gennadios Scholarius, salah satu pendeta Ortodoks yang paling dihormati dan terpelajar, sebagai patriark pada tahun 1454 dan otonomi administratif, peradilan, keuangan dan agama. Demikian pula, ia mendirikan Patriarkat Armenia di Istanbul pada 1461, dengan Hovakim I menjadi patriark pertama.

Orang Italia adalah konstituen Kristen utama lainnya di ibukota kekaisaran. Sementara koloni Genoa di distrik Galata Istanbul tetap tak tersentuh selama pengepungan dan setelah penaklukan kota, populasi dan kemakmurannya melonjak secara signifikan setelah lebih banyak Genoa dan Venesia pindah ke kota setelah penaklukan harta milik Genoa dan Italia oleh Ottoman di Laut Hitam dan Laut Aegea. Selain itu, orang-orang Yahudi di Eropa yang meninggalkan intoleransi, diskriminasi sistematis, pogrom, dan konversi agama yang kuat menjadi Kristen menemukan lebih dari sekadar tempat aman di Istanbul baru.

Mereka mulai berkembang sebagai pandai besi, tukang kayu, petani pajak, bankir, dan dokter. Buah dari ambisi Al-Fatih atas Istanbul dan kebijakan cerdasnya menjadi terlihat seperti yang ditunjukkan oleh sensus tahun 1477. Di Istanbul, menurut sensus, 9.486 rumah dihuni oleh umat Islam; 3.743 rumah dihuni oleh orang Yunani; 1.647 rumah dihuni oleh orang Yahudi; 434 rumah dihuni oleh orang Armenia; 384 rumah dihuni oleh Ortodoks Yunani berbahasa Turki; 332 rumah dihuni oleh berbagai bangsa Eropa, kebanyakan Italia; 267 rumah dihuni oleh orang Kristen dari Krimea, dan 31 rumah dihuni oleh gipsi.

Istanbul telah berubah menjadi satu-satunya ibu kota multinasional di Eropa, yang di jalan-jalannya bahasa Turki, Persia dan Arab, bahasa Yunani, Armenia, Italia, Albania, Bulgaria, dan Serbia diucapkan oleh penduduknya dan salah satu kota terkaya dan terawat dengan baik di dunia.*

Rep: Fida A.
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Anak Durhaka, Tendang Ibunya Gara-Gara Hanphone

Anak Durhaka, Tendang Ibunya Gara-Gara Hanphone

Balaghah, Ilmu Pengkaji I’jaz Qur`an

Balaghah, Ilmu Pengkaji I’jaz Qur`an

Sejarah Perjalanan Kopi: Dari Ulama hingga ke Penjuru Dunia (2)

Sejarah Perjalanan Kopi: Dari Ulama hingga ke Penjuru Dunia (2)

Beratnya Mahasiswi Muslim Belajar di Universitas Amerika (2)

Beratnya Mahasiswi Muslim Belajar di Universitas Amerika (2)

Apa Rasanya Jadi Muslim Uighur?

Apa Rasanya Jadi Muslim Uighur?

Baca Juga

Berita Lainnya