Rabu, 19 Januari 2022 / 15 Jumadil Akhir 1443 H

Ragam

Ahli Navigator Dari Peradaban Muslim

Bagikan:

Hidayatullah.com–Selama paruh pertama abad ke-15, saat pedagang Muslim dapat melakukan perjalanan tanpa halangan dari Maroko ke Asia Tenggara, dan para navigator dari Ming China dapat membanggakan ekspedisi angkatan laut yang sangat besar yang menjangkau hingga ke barat hingga Hormuz, Aden, dan Mombasa, orang Eropa Barat tetap tinggal hampir sepenuhnya terisolasi, baik secara fisik maupun intelektual, pada sepotong kecil dunia yang dibatasi oleh Atlantik Utara dan Mediterania.

Bahkan hingga malam pelayaran pertama Columbus, pengetahuan Eropa tentang wilayah dunia lainnya terus didasarkan pada beberapa catatan pelancong abad pertengahan yang samar dan beberapa peta berdebu serta teks geografis yang baru ditemukan dan diterjemahkan dari bahasa Yunani kuno. Dalam hal ini, penjelajahan Eropa sebagian besar dimungkinkan karena orang Eropa memiliki lebih banyak lagi dunia yang tersisa untuk dijelajahi.

Sementara Muslim di masa keemasannya telah memiliki banyak ahli navigator handal yang mencatatkan namanya dalam sejarah. Berikut beberapa di antaranya, sebagaimana dirangkum oleh 10001 Inventions:

Ibn Majid (Abad ke-15)

Ahmad Ibn Majid dari Najd, di Arab, berasal dari keluarga navigator. Baik ayah dan kakeknya adalah mu’allim, atau ahli navigasi, yang mengetahui Laut Merah secara mendetail. Ibn Majid tahu hampir semua jalur laut dari Laut Merah ke Afrika Timur, dan dari Afrika Timur ke Cina.

Dia menulis setidaknya 38 risalah tentang itu, beberapa dalam bentuk prosa, yang lain dalam puisi, 25 di antaranya masih tersedia. Ini berbicara tentang subjek astronomi dan bahari, termasuk rumah-rumah bulan, rute laut, dan garis lintang pelabuhan.

Bukunya yang paling terkenal, yang ditulis pada tahun 1490, adalah ensiklopedia informasi navigasi yang disebut Kitab al-Fawa’id fi Usul ‘ilm al-bahr wa al-Qawa’ed, atau Buku Informasi Berguna tentang Prinsip dan Aturan Navigasi. Di dalamnya ia membahas dasar-dasar berlayar, bersama dengan sistem monsun dan detail angin lokal, dan cara menavigasi menggunakan bintang.

Dari pengalamannya sendiri, ia juga memasukkan lokasi pelabuhan dari Afrika Timur hingga Indonesia.

Sulaiman al-Mahri (Abad ke-16)

Suleiman al-Mahri hidup pada awal abad ke-16. Karyanya diuraikan dengan sangat baik oleh sejarawan Fuat Sezgin. Dalam bab keempat dari Minhaj al Fahirnya, Al-Mahri memberi tahu kita bahwa konfigurasi matematisnya di Samudra Hindia telah diterima di dunia Muslim, membantu pelaut dan navigator untuk mengukur jarak dengan lebih baik.

Satu bagian secara eksklusif dikhususkan untuk jarak antara pantai timur Afrika dan Sumatera-Jawa; Di dalamnya, ia mencantumkan 60 jarak antara tanjung, teluk, pulau, dan pelabuhan di Samudra Hindia yang terletak di garis lintang geografis yang sama.

Piri Reis (Abad ke-16)

Buku instruksi berlayar Piri Reis, Kitab-i-bahriyye, dikenal dalam terjemahan dengan tiga nama: The Book of the Mariner, The Naval Handbook, dan The Book of Sea Lore. Baru-baru ini diterbitkan ulang, dan cetakan baru ini menyertakan salinan berwarna dari naskah asli, dengan teks Utsmani diterjemahkan ke dalam bahasa Latin, Turki modern, dan Inggris.

The Book of Sea Lore oleh Piri Reis adalah panduan pelaut ke Mediterania. Ini memberi para pelaut instruksi untuk menavigasi dan pengetahuan yang baik tentang pantai Mediterania, pulau-pulau, jalur, selat, teluk, termasuk tempat berlindung di hadapan laut yang berbahaya dan bagaimana mendekati pelabuhan dan jangkar.

Buku ini juga memberikan keterangan arah dan jarak yang tepat antar tempat. Ini adalah satu-satunya manual lengkap dan komprehensif yang mencakup Laut Mediterania dan Laut Aegea yang pernah dibuat, dengan 219 grafik terperinci.

Ada dua edisi buku pegangan; yang pertama keluar pada tahun 1521, yang kedua lima tahun kemudian. Yang pertama terutama ditujukan untuk para pelaut; Sebaliknya, yang kedua adalah hadiah dari Piri Reis untuk sultan.

Buku itu penuh dengan desain kerajinan, petanya digambar oleh ahli kaligrafi dan pelukis, dan sudah di abad ke-16 itu telah menjadi barang kolektor. Selama lebih dari satu abad, salinan diproduksi, menjadi lebih mewah. Sejarawan William Brice mengamati bahwa Kitab-I Bahriye memberikan “kumpulan terlengkap yang kami ketahui tentang jenis survei terperinci skala besar dari segmen pantai yang, dengan cara menggabungkan tumpang tindih dan pengurangan ke skala standar, digunakan sebagai dasar untuk garis besar standar Mediterania Portolan.

Menariknya, buku tersebut juga merujuk pada pelayaran penemuan Eropa, termasuk ekspedisi Portugis ke Samudera Hindia dan penemuan Dunia Baru oleh Columbus. Ada sekitar 30 manuskrip Book of Sea Lore yang tersebar di seluruh perpustakaan di Eropa, tetapi sebagian besar adalah versi pertama.

Piri Reis dianggap sebagai orang yang sama dengan Laksamana Utsmani dan sarjana Seydi Ali Reis, padahal keduanya adalah sosok yang berbeda.

Zheng He, (Abad ke-15)

Zheng He (1371-1435), atau yang lebih dikenal di Indonesia sebagai Cheng Ho, menjadi Laksamana Armada Tiongkok. Dia menavigasi ke Makkah, Teluk Persia, Afrika Timur, Ceylon (Sri Lanka), dan Arab beberapa dekade sebelum perjalanan Christopher Columbus atau Vasco da Gama.

62 kapal utamanya, yang masing-masing berbobot 3.417 stons (3.100 metrik ton), mengerdilkan kapal Columbus, yang beratnya sekitar 100 ton (91 metrik ton).

Selama 28 tahun perjalanan, kapal-kapal Zheng He mengunjungi 37 negara, melakukan tujuh pelayaran laut yang jauh atas nama perdagangan dan diplomasi.

Ini mengikuti keputusan Ch’eng Tsu (Yung Lo), Kaisar Ming ketiga, untuk meluncurkan total tujuh ekspedisi angkatan laut dari 1405 hingga 1433.

Ekspedisi tersebut menempuh jarak lebih dari 31.000 mil (50.000 kilometer), dan rombongan pertamanya mencakup 27.870 orang di 317 kapal. Berlayar dengan arus besar seperti itu ke perairan yang sebagian besar tidak dikenal membutuhkan keterampilan yang hebat.

Navigator Muslim ini melakukan tujuh pelayaran besar “Kapal Harta Karun”, yang membawanya ke banyak tempat, termasuk Jawa, Palembang, Malaka, Sumatra, Kalikut, Arab, Aden, Afrika Timur, dan Mesir. Ekspedisi terakhir pergi sejauh Jeddah di Jazirah Arab. Saat itulah sekelompok kecil Muslim Tionghoa pergi mengunjungi Makkah.

Selama perjalanan, ada penemuan ilmiah dan pencarian permata, mineral, tumbuhan, hewan, obat-obatan, dan obat-obatan, yang menjadi semakin penting seiring dengan berlipatnya pelayaran.*

Rep: Fida A.
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Bagaimana Tanah Umat Islam di Filipina Selatan Bisa Menyusut?

Bagaimana Tanah Umat Islam di Filipina Selatan Bisa Menyusut?

selandia baru, genosida

Kisah Seorang Yahudi: Sendirian Berdemo Bela Uighur

Yang Perlu Diketahui: Apa Perang Suriah, Rezim Bashar dan Keterlibatan Syiah? [2]

Yang Perlu Diketahui: Apa Perang Suriah, Rezim Bashar dan Keterlibatan Syiah? [2]

Haftar dan Israel: Dari Musuh menjadi Sekutu

Haftar dan Israel: Dari Musuh menjadi Sekutu

5 Penemuan Muslim yang Mengubah Dunia [2]

5 Penemuan Muslim yang Mengubah Dunia [2]

Baca Juga

Berita Lainnya