Selasa, 19 Oktober 2021 / 12 Rabiul Awwal 1443 H

Ragam

Al Tabari, Dokter Muslim Penulis Ensiklopedia Medis Pertama

Al Tabari
Bagikan:

Hidayatullah.com — Al Tabari bernama lengkap Ali bin Rabban Al Tabari, dokter Muslim dari Abad 8, menulis ensiklopedia medis pertama yang memuat beberapa cabang ilmu kedokteran.

Banyak generasi telah menggunakan ensiklopedia untuk mempelajari berbagai topik. Ensiklopedia memuat berbagai topik: berkisar dari para pemimpin dunia, peristiwa penting, hingga ide-ide yang dikemas dalam entri faktual kecil yang ditulis oleh para pakar di bidang tersebut.

Ensiklopedia berfungsi untuk meringkas pengetahuan dalam artikel yang relatif pendek sambil memberikan gambaran dasar tentang topik dan jawaban atas fakta sederhana.

Fragmen pertama ensiklopedia datang kepada kita dalam bentuk karya Speusippus, yang merupakan keponakan Plato, filsuf Yunani kuno. Ia menyampaikan gagasan pamannya dalam rangkaian tulisan tentang sejarah alam, matematika, filsafat, dan sebagainya.

Karena kerapuhan infrastruktur kesehatan global yang terpapar oleh pandemi Covid-19 dalam satu setengah tahun terakhir, beberapa orang mungkin juga bertanya-tanya siapa yang menulis ensiklopedia medis pertama dalam sejarah.

Ali bin Rabban Al Tabari, seorang ulama, dokter dan psikolog, yang menghasilkan salah satu ensiklopedia kedokteran pertama: Firdous al-Hikmah.

Lahir di kota Marv, Tabristan, wilayah pegunungan yang terletak di pantai Kaspia di Iran utara, sekitar 772-777 M, Ali bin Rabban Al Tabari adalah putra Sahl Rabban Al Tabari, yang merupakan seorang dokter ulung.

Pada tahun-tahun awal kehidupannya, ia belajar langsung oleh ayahnya tentang berbagai topik ilmu kedokteran dan kaligrafi. Tidak butuh waktu lama bagi Al Tabari muda untuk mencapai kompetensi di bidang ini dan juga menguasai bahasa Syriac atau Suryani dan Yunani.

Mengetahui itu, Khalifah Abbasiyah al-Mu’tasim membawanya untuk mengabdi di istananya antara 833-842. Selain membuktikan keahliannya di bidang kedokteran, ia kemudian dikenal sebagai pakar filsafat, matematika, dan astronomi. Menjadi seorang polimatik tidak biasa saat itu.

Ali bin Rabban Al Tabari menulis 12 buku, Sebagian besar tentang kedokteran. Karyanya yang paling terkenal adalah buku (tujuh jilid) yang membahas kedokteran secara mendalam berjudul Firdous al-Hikmat yang merupakan ensiklopedia kedokteran pertama yang memasukkan beberapa cabang ilmu kedokteran di satu tempat.

Karyanya diterjemahkan ke dalam bahasa Jerman oleh Alfred Siggel pada tahun 1951, dan diterbitkan pertama kali pada abad kedua puluh.

Sebelum diterbitkan, hanya lima manuskrip yang tersedia – tersebar di perpustakaan-perpustakaan di seluruh dunia.

Firdous al-Hikmat terdiri dari tujuh bagian: ‘Ideologi Ilmu Kedokteran Kontemporer’, ‘Penjelasan Organ Tubuh Manusia’, ‘Deskripsi Diet Yang Diminum Dalam Kondisi Kesehatan dan Penyakit’, ‘Semua Penyakit Mulai Dari Kepala Hingga Jari Kaki’, ‘Deskripsi Rasa, Rasa dan Warna ‘, ‘Obat dan Racun ‘, sedangkan bagian lain membahas beragam topik yang membahas iklim dan astronomi. Kitab ini juga berisi menyebutkan secara singkat tentang pengobatan India.

Meskipun Al-Tabari menulis Firdous al-Hikmah dalam bahasa Arab, dia juga menerjemahkannya secara bersamaan ke dalam bahasa Suryani. Karya terkenal lainnya termasuk Deen-o-Doulat dan Hifdh al-Sehhat, yang tersedia sebagai manuskrip di perpustakaan Universitas Oxford.

Dia berkontribusi besar terhadap panduan cara menangani pasien dengan benar. Tidak seperti dokter sebelumnya, Ali bin Rabban Al-Tabari menekankan hubungan yang kuat antara psikologi dan kedokteran, dan perlunya psikoterapi dan konseling dalam pengobatan terapeutik pasien.

Dia juga mencatat bahwa pasien sering jatuh sakit karena delusi, dan ini dapat diobati melalui “konseling yang bijaksana” oleh dokter yang memenangkan hubungan dan kepercayaan dari orang yang mereka rawat, yang mengarah pada hasil terapi yang positif.

Berasal dari keluarga elit Kristen, Ali bin Rabban Al Tabari masuk Islam di usia lanjut dan meninggal pada tahun 860 ketika dia berusia 80-an.

Dia meninggalkan jejak yang dalam pada sejarah ilmu kedokteran.

Sumber: TRTWorld

Rep: Nashirul Haq
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Kupas Tuntas Ustadz Abdul Somad (1)

Kupas Tuntas Ustadz Abdul Somad (1)

Inilah Keajaiban Shalat Khusyuk dari 6 Ulama

Inilah Keajaiban Shalat Khusyuk dari 6 Ulama

Apakah Yahudi Iran Hidup dalam Ketakutan atau Bangga?

Apakah Yahudi Iran Hidup dalam Ketakutan atau Bangga?

Dunia, Islam Bukan Barang Baru di Eropa! [1]

Dunia, Islam Bukan Barang Baru di Eropa! [1]

Mengenal Nikah Mut’ah ala Syiah Rafidhah [2]

Mengenal Nikah Mut’ah ala Syiah Rafidhah [2]

Baca Juga

Berita Lainnya