Senin, 25 Oktober 2021 / 18 Rabiul Awwal 1443 H

Ragam

Lima Kota Besar di Jalur Sutra dalam Masa Kejayaan Islam

jalur sutra
Bagikan:

Hidayatullah.com — Sepanjang sejarah, jalur perdagangan memainkan peran sentral dalam transfer barang dan pertukaran ide dan budaya antara berbagai belahan dunia, diantara jalur yang paling bersejarah ialah Jalur Sutra, yang merupakan jaringan rute perdagangan melintasi darat dan laut yang menghubungkan daratan dari Cina di Asia hingga Mediteranea, lansir 1001 Inventions.

Jalur tersebut menghubungkan peradaban dan orang-orang dari budaya, agama, dan bahasa yang berbeda satu sama lain memungkinkan pertukaran ide, pengetahuan teknis -cara dan pertemanan, menciptakan warisan keterhubungan dan apresiasi budaya. Di sepanjang Jalur Sutra, banyak kota berkembang pesat di China, Asia Tengah, Arab, India, Persia, dan Turki modern.

Perdagangan membawa kekayaan dan kekayaan yang memungkinkan kesempurnaan dalam proses industri termasuk percetakan, pembuatan kaca dan kertas; kedokteran, filsafat, astronomi dan pertanian. Kota-kota menjadi pusat dinamis yang menarik polimatik intelektual dan meninggalkan jejak yang besar dan menarik pada kesadaran sejarah.

Berikut adalah 5 kota utama di Jalur Sutra yang dihimpun oleh 1001 Inventions:

1 – Xi’an (Chang’an)

Xi’an adalah kota besar di Cina, secara resmi dikenal sebagai Chang’an. Kota itu adalah ibu kota kekaisaran kuno yang melihat misi pertama Tiongkok pergi ke Asia Tenggara, Asia Tengah dan Mediterania menandai dimulainya Jalur Sutra di bawah Dinasti Han pada 141-87 SM.

Sejak abad ke-4 dan seterusnya, Chang’an merupakan ibu kota Kekaisaran Tiongkok, dan memasuki periode perkembangan terbesarnya di bawah Dinasti Tang (618-904) dan menjadi salah satu kota paling beradab di dunia.

Sejarawan, Richard B. Mather mengatakan, “Di puncak kejayaannya di pertengahan abad kedelapan, Chang’an adalah kota terpadat, kosmopolitan, dan beradab di dunia”

Chang’an adalah pusat perdagangan yang merupakan tempat pertemuan orang-orang dari latar belakang etnis dan agama yang berbeda. Dua landmark penting berdiri sebagai saksi kemuliaan ini:

Di kota tersebut terdapat Pasar Barat Chang’an, pasar di barat kota itu memainkan peran penting dalam perdagangan dengan Barat di sepanjang Jalur Sutra ke Asia tengah yang menyediakan pusat bagi pedagang untuk menjual dan membeli barang. Di antara tokoh-tokoh dominan di era ini adalah para pedagang Sogdiana dari kawasan Asia Tengah, yang merupakan agen vital dalam pengangkutan dan perdagangan barang ke Tiongkok.

Selain Pasar Barat Chang’an landmark lainnya adalah Masjid Agung Chang’an. Masjid ini masih berdiri hingga hari ini dan mencerminkan bagaimana suasana toleransi dan merupakan rumah pusat agama utama tidak hanya bagi Buddhisme dan Taoisme tetapi juga Zoroastrianisme, Manikheisme, Kristen Nestorian dan Islam.

Arsitektur yang terlihat di Masjid Agung Chang’an (Qingzhen Dasi) berasal dari akhir periode Ming, meskipun dibangun pertama kali pada tahun 742. Lokasinya dekat dengan pasar barat yang memainkan peran penting dalam perdagangan dengan Barat di sepanjang Jalur Sutra

2 – Samarkand

Kota yang menakjubkan ini terletak di jantung Asia Tengah, merupakan kota penting di Jalur Sutra yang berlokasi strategis di antara Cina dan Mediterania.

Selama berabad-abad kota ini menjadi kota perdagangan, terkenal dengan produksi kerajinan dan studi ilmiahnya. Catatan sejarah menunjukkan bahwa sejak zaman Han (206 SM-220 M), para pedagang Samarkand mencapai berbagai tempat sejauh China untuk berdagang logam mulia, rempah-rempah dan kain (Sumber).

Kemudian kemudian, pada masa Tamerlane, Samarkand berkembang pesat sebagai kota besar saat ia menjadikannya ibukotanya pada akhir abad ke-14. Beberapa ciri penting kota muncul pada masa dua pemimpinnya yang paling menonjol; Tamerlane dan Ulugbeg:

Salah satu pencapaian Tamerlane adalah membangun jalan raya pusat dengan toko-toko untuk mendorong perdagangan dan pengembangan ekonomi pedagang sebagai bagian dari rencananya untuk menjadikan kota ini sebagai pusat global.

Cucu Tamerlan, Ulughbeg, seorang ilmuwan hebat, kemudian mengembangkan Samarkand sebagai pusat ilmiah dan budaya. Dia tertarik untuk mengelilingi dirinya dengan para sarjana untuk memperdebatkan pertanyaan ilmiah dengannya. Pada 1424 ia mendirikan salah satu observatorium terbesar dalam peradaban Muslim (Sumber). Itu adalah bangunan monumental yang dilengkapi dengan garis meridian besar yang menjadi simbol dari observatorium.

Sebagai pusat budaya dan kemakmuran, Samarkand mendorong dan menarik cendekiawan terkemuka termasuk Al-Kashi abad ke-15 yang mengabdikan dirinya pada astronomi dan matematika dan diundang oleh Ulugbeg untuk bergabung dengannya di sekolah pembelajarannya di Samarkand bersama dengan sekitar 60 ilmuwan lain seperti Qadi Zada yang juga seorang astronom dan matematikawan ulung.

3 – Aleppo

Kota Aleppo berlokasi strategis antara pesisir timur Mediterania dan Lembah Efrat di persimpangan beberapa rute perdagangan sejak milenium ke-2 SM, Aleppo menonjol sebagai salah satu pusat utama di sepanjang Jalur Sutra yang legendaris. Aleppo juga merupakan salah satu kota tertua yang terus dihuni di dunia, dan telah menjadi pusat perdagangan dan industri yang tercerahkan selama berabad-abad.

Kota kuno Aleppo adalah rumah bagi beberapa monumen menakjubkan yang menjadi saksi pertukaran sosial, budaya, dan ekonomi yang berkembang di kota selama Zaman Keemasan Jalur Sutra dari abad ke-12 hingga awal abad ke-15 (sumber). Itu termasuk:

Benteng dan Masjid: Mengawasi kota Aleppo dari atas bukit adalah benteng yang menonjol yang merupakan tengara penting. Kota ini juga merupakan rumah bagi masjid agung indah yang awalnya dibangun oleh Khalifah Umayyah pada abad ke-8 dan kemudian diubah beberapa kali.

Bazar: Bazar terkenal memiliki panjang lebih dari 13 km. Itu telah menjadi inti kehidupan ekonomi dan sosial kota selama ratusan tahun. Hingga sejarah baru-baru ini, setiap bagian dari Bazar memiliki nama perdagangan atau produk seperti Wool Souq, Copper Souq, the Tailor’s Souq, Spice Souq dll. Berbagai Khan (caravansera) seperti Khan Al Harir dan Khan Al Sabun dan hammams mendukung Bazar yang ramai ini dengan menawarkan layanan kepada para pedagang dan pelancong dari seluruh dunia.

Cendekiawan Terkenal: Aleppo menarik banyak sarjana, ilmuwan, dan penyair terkenal. Mereka termasuk Al-Farabi, seorang sarjana dan filsuf yang sangat tertarik pada hubungan antara logika dan bahasa; Al-Qifti; Youssef al-Sibti, Al-Mutanabi, Al-Hamadani.

4 – Mosul

Kota Mosul dulunya merupakan kota industri dan komersial yang berkembang pesat, Mosul, yang sekarang menjadi Irak Utara dan pusat utama perdagangan, industri, dan komunikasi di utara, pernah menjadi kota yang berkembang pesat di Jalur Sutra.

Ahli geografi Muslim abad ke-10 Al-Muqaddasi, menggambarkan Mosul dalam penggalan tulisannya:

“Ia adalah kota yang cantik, dibangun dengan indah; iklimnya menyenangkan, airnya sehat. Sangat terkenal, dan sangat kuno, memiliki pasar dan penginapan yang sangat baik, dan dihuni oleh banyak tokoh terkenal, dan orang terpelajar; juga tidak kekurangan otoritas tinggi dalam Tradisi, atau doktor hukum yang terkenal.

“Dari sini datang perbekalan untuk Baghdad, dan dari sana pergi karavan al-Rihab. Selain itu, kota ini memiliki taman, makanan khas, buah-buahan yang sangat baik, pemandian yang sangat bagus, rumah yang indah, dan daging yang enak: semua di seluruh kota berkembang pesat.”

Di bawah Dinasti Muslim Abbasiyah, Mosul menjadi pusat ekonomi utama di Jalur Sutra. Sejak saat itu, Mosul terus mengembangkan teknik yang sangat maju dalam seni dan produksi barang-barang bagus.

Di antara produk yang paling terkenal ialah tekstil halus “Muslin”.

Selain tenun Muslin, Mosul juga menjadi terkenal karena karya logam dan gaya lukisannya yang bagus. Hal itu hanya beberapa dari industri utama yang menjadi tempat pusat industri besar ini. Lainnya termasuk:

Sumber mencatat produksi minyak mentah di Irak di mana terdapat rembesan di tepi timur Tigris di sepanjang jalan menuju Mosul. Pelancong Muslim melaporkan bahwa itu diproduksi dalam skala besar dan diekspor.

Selain itu, Mosul selalu dikenal sebagai pusat tenun yang menghasilkan tekstil terbaik. Tekstil itu sangat terkenal.

Mosul juga memiliki beberapa cendekiawan terkenal termasuk filsuf Bakr Kasim Al-Mawsili yang menulis sebuah karya filosofis surat berjudul Fi ‘al-Nafs; astronom abad ke-10 dan matematikawan Al-Qabisi; dan Dokter Mata Ammar Al-Mawsili yang terkenal.

5 – Merv

Merv, adalah kota oasis utama di Asia Tengah, di Jalur Sutra bersejarah, yang terletak di dekat Mary hari ini di Turkmenistan. Pada periode awal Islam, Merv adalah ibu kota provinsi Khorasan, dan pada abad ke-12 menjadi kota terbesar di dunia.

Di bawah Abbasiyah, Merv terus menjadi ibu kota Timur. Kemakmuran besar Merv termasuk dalam periode yang berasal dari abad ke-8 hingga abad ke-13.

Pada abad ke-11, Merv adalah pusat komersial besar tipe Oriental dengan pasar, toko untuk pengrajin, penukar uang, pandai emas, penenun, tukang tembaga, dan pembuat tembikar. Itu adalah pusat administrasi dan keagamaan, berisi masjid, madrasah, istana, dan bangunan lainnya.

Salah satu merek dagang Merv adalah produk tekstilnya, sutera diproduksi secara melimpah. Wilayah ini juga terkenal dengan kapas halusnya dan ekspor produk mentah dan manufaktur dikirim ke berbagai negeri. Merv adalah salah satu emporia besar jalur karavan antara Asia barat dan timur, termasuk ke Cina.

Merv juga menghasilkan salah satu ilmuwan Peradaban Muslim paling awal dan terbesar termasuk Ahmad ibn ‘Abdallah al-Marwazi (Marwazi berarti dari Merv) yang merupakan seorang astronom di bawah Khalifah al-Ma’mun; Al-Saghani, yang merupakan ahli matematika dan astronom; dan yang terbesar dari semuanya – al-Khazini yang menjadi praktisi matematika di bawah perlindungan istana Seljuk.*

 

Rep: Fida A.
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Generasi Salaf dan Tradisi Menulis Kitab

Generasi Salaf dan Tradisi Menulis Kitab

Madinah pada Akhir Zaman

Madinah pada Akhir Zaman

Palestina Ini Temukan Insole Sepatu Cerdas

Palestina Ini Temukan Insole Sepatu Cerdas

Ibu Pemimpin Uighur di Pengasingan Meninggal di Kamp Indoktrinasi Politik China [1]

Ibu Pemimpin Uighur di Pengasingan Meninggal di Kamp Indoktrinasi Politik China [1]

Akhir Pencarian Oei Ping Djien (2)

Akhir Pencarian Oei Ping Djien (2)

Baca Juga

Berita Lainnya