Jum'at, 22 Oktober 2021 / 15 Rabiul Awwal 1443 H

Ragam

Dinar dan Dirham, Mata Uang Islam di Masa Kekhalifahan Umayyah

Bagikan:

Hidayatullah.com — Sebagai bagian dari kebijakan untuk menyatukan berbagai daerah di bawah kekuasaan Islam, Khalifah Abdul Malik bin Marwan memperkenalkan koin emas Umayyah pertama sebagai mata uang pada 691M. Dalam waktu. singkat, koin-koin Islam tersebut menggantikan semua koin Sassania dan Bizantium di wilayah yang dikelola Muslim.

Selama tahun-tahun awal pemerintahan mereka, Bani Umayyah terus menggunakan koin perak Sassania di Iran dan Irak, serta koin emas dan tembaga Bizantium di Suriah dan Mesir (gambar 1).

Gambar 1

Sebagai bagian dari kebijakannya untuk menyatukan berbagai wilayah di bawah pemerintahan Islam, Abdul Malik bin Marwan (685-705CE) memperkenalkan mata uang berupa koin emas Umayyah pertama pada saat perselisihan antara Umayyah dan Bizantium atas manfaat Islam dan Kristen. Koin ini dibuat pada tahun 691 atau 692; kaisar Bizantium marah dan menolak menerima mata uang emas Arab yang baru, memperbaharui perang antara Arab dan Bizantium.

Mata uang Islam baru yang merupakan koin pertama yang memuat prasasti Arab disebut dinar dan serupa, dalam ukuran dan berat, dengan solidus (koin emas yang digunakan di Romawi) Bizantium. Di bagian depan, ada tiga sosok berdiri dengan identitas yang tidak diketahui, seperti pada koin Bizantium, yang di bagian depan terdapat sosok Heracles, Heraclias Constantine, dan Heraclonas; sebaliknya, salib Bizantium diganti dengan sebuah tiang yang diletakkan di atas tiga anak tangga dengan sebuah lingkaran di atasnya. Di pinggiran desain itu, Syahadat ditulis dalam bahasa Arab: “Dengan menyebut nama Allah, tidak ada Tuhan selain Allah; Dia adalah Satu; Muhammad adalah utusan Allah.”

Koin Arab-Bizantium yang baru menekankan keesaan Tuhan untuk melawan doktrin Trinitas Kristen, dan tidak menyebutkan khalifah.

Kaisar Bizantium Justinian II menanggapi tantangan ini dengan membuat solidus baru dengan kepala Kristus di bagian depan dan sebaliknya gambar dirinya berjubah dan memegang salib.

Gambar 2

Kalifah Abdul Malik kemudian membalas dengan mengeluarkan dinar baru pada tahun 693 (gambar 2). Di bagian depan adalah sosok khalifah yang tegak, mengenakan hiasan kepala Arab dan memegang pedang, dengan kalimat Syahadat tertulis di pinggirnya. Sisi belakang memiliki kolom yang sama pada tiga anak tangga dan bola, tetapi legenda baru muncul di sekitar tepi: “Dengan nama Allah dinar ini dibuat pada tahun empat dan tujuh puluh” Hanya delapan dari dinar Arab-Bizantium awal ini, bertanggal menurut kalender Islam baru, bertahan. Sekali lagi, kaisar Bizantium menanggapi dengan memberikan koin baru yang mirip dengan yang dimiliki orang Arab, yang membuat marah khalifah Abdul Malik. Pada 697, khalifah memutuskan untuk meninggalkan semua jejak ikonografi dan memperkenalkan koin Islam pertama tanpa representasi figuratif (gambar 3).

mata uang islam kekhalifahan umayyah 697CE

Di kedua sisi dinar baru itu tertulis ayat-ayat Al-Qur’an, mengungkapkan pesan Islam dan menjadikan setiap bagian sebagai misionaris iman individu. Setelah dia memperkenalkan koin ini, Abdul Malik mengeluarkan keputusan yang menjadikan itu sebagai satu-satunya mata uang yang digunakan di seluruh negeri Umayyah. Semua koin Bizantium dan Arab-Bizantium yang tersisa harus diserahkan ke bendahara, untuk dilebur dan dibentuk kembali. Mereka yang tidak patuh akan dihukum mati. Dinar emas baru memiliki berat sedikit lebih ringan daripada solidus dan negara mengontrol keakuratan bobotnya bersama dengan kemurnian emasnya. Koin emas Umayyah umumnya dicetak di Damaskus, sedangkan koin perak dan tembaga dicetak di tempat lain.

Selama pemerintahan para khalifah berikutnya, koin bernilai setengah dinar dan sepertiga dinar dicetak; mereka lebih kecil dari dinar dalam ukuran dan berat, dan memiliki tulisan yang lebih pendek di pinggirnya yang menunjukkan nilai setiap koin. Setelah menaklukkan Afrika Utara dan Spanyol, Bani Umayyah mencetak uang logam di provinsi barat mereka di mana dinar yang mirip dengan setengah dinar awal dicetak; memuat nama kota dan tanggal pencetakan.

Menurut Alquran, yang memerintahkan, “Ketika Anda mengukur, berikan ukuran yang tepat dan timbang dengan skala yang akurat” (Surah 17:35), para khalifah bertanggung jawab untuk memastikan kemurnian dan berat koin, yang ditetapkan oleh syariat seperti tujuh mithqal emas sampai sepuluh dirham perak. Koin usang, baik dari negara asing atau pemerintah sebelumnya, dan emas dan perak bullion dibawa ke percetakan untuk dimurnikan dan dibuat menjadi mata uang baru.

Di percetakan logam, bullion pertama kali diperiksa untuk menentukan kemurniannya, kemudian dipanaskan dan disempurnakan agar sesuai dengan standar logam campuran yang ditetapkan. Setelah peleburan dan pengecoran, ingot digulung dan dipotong menjadi cakram. Setiap cakram kemudian ditempatkan pada dadu depan dan dadu kebalikannya ditempatkan di atas. Akhirnya, sisi atas dadu dipukul satu kali atau lebih dengan palu sehingga desainnya terkesan jelas di kedua sisi mata uang. Metode ini disebut die-sinking; cetakan ini biasanya terbuat dari perunggu dan dapat membuat beberapa ribu koin sebelum harus dibuang.

Umumnya, koin Islam menunjukkan tempat dan tanggal pencetakannya, nama penguasa, nama ayahnya, dan pewaris atau utusannya. Ketika seorang khalifah baru berkuasa, dia memiliki koin baru yang dibuat atas namanya untuk membuat perubahan peraturan menjadi resmi. Ketika pemberontakan terjadi di beberapa bagian kerajaan Islam, pemimpin pemberontakan akan membangun dirinya dengan segera mengganti namanya sendiri pada koin yang baru dicetak. Melalui studi tentang koin Islam, peristiwa sejarah dapat dilacak dengan akurasi tertentu.*

Source: MuslimHeritage

Rep: Nashirul Haq
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Sejarah Kedokteran Islam dan Pengobatan di Dunia [3]

Sejarah Kedokteran Islam dan Pengobatan di Dunia [3]

Seorang Nenek di India Usia 70 Tahun Lahirkan Anak Pertama

Seorang Nenek di India Usia 70 Tahun Lahirkan Anak Pertama

Inilah Tujuh Ulama Bergelar Syeikhul Islam [1]

Inilah Tujuh Ulama Bergelar Syeikhul Islam [1]

Mengenang 101 Tahun Wafatnya Sultan Abdul Hamid II

Mengenang 101 Tahun Wafatnya Sultan Abdul Hamid II

‘Khilafah Utsmani dan Perang Salib’,  Pesan Teror Brenton Tarrant

‘Khilafah Utsmani dan Perang Salib’, Pesan Teror Brenton Tarrant

Baca Juga

Berita Lainnya