Sabtu, 25 September 2021 / 17 Safar 1443 H

Ragam

Tradisi Unik Ramadhan di Berbagai Negara

tradisi unik ramadhan di berbagai negara
Bagikan:

Hidayatullah.com—Ramadhan adalah saat yang istimewa bagi seluruh umat Islam di dunia. Selain berbagai amalan yang mengandung berbagai keutamaan selama Ramadhan, umat Islam di berbagai negara juga mengisi bulan puasa dengan berbagai kegiatan di luar ibadah yang kemudian menjadi tradisi yang unik.

Dirayakan oleh jutaan Muslim di seluruh dunia, Ramadhan berlangsung setiap tahun selama bulan kesembilan dalam kalender Hijriah. Ia adalah bulan dimana Al-Qur’an diturunkan kepada Nabi Muhammad pada tahun 610 M. Ia juga merupakan salah satu dari lima rukun Islam yang wajib dilaksanakan bagi semua Muslim yang telah baligh dan berbadan sehat. Bulan suci ini juga ditandai dengan amalan utama seperti puasa, shalat Tarawih dan lainnya, berbagai kegiatan tradisi yang berbeda-beda antar budaya.

Berikut adalah 7 tradisi unik Ramadhan di berbagai negara:

1.Tradisi Unik Meriam untuk Menandai Buka Puasa Ramadhan di Lebanon

Di banyak negara di Timur Tengah, dilansir oleh Cultural Tip, meriam ditembakkan setiap hari selama bulan Ramadhan untuk menandai berakhirnya puasa hari itu. Tradisi ini, yang dikenal sebagai midfa al iftar, dikatakan telah dimulai di Mesir lebih dari 200 tahun yang lalu, ketika negara itu diperintah oleh penguasa Ottoman, Khosh Qadam.

Ketika menguji meriam baru saat matahari terbenam, Qadam secara tidak sengaja menembakkannya, dan suara yang bergema di seluruh Kairo mendorong banyak warga sipil untuk berasumsi bahwa ini adalah cara baru untuk menandai berakhirnya puasa. Banyak yang berterima kasih atas inovasinya, dan putrinya, Haja Fatma, mendorongnya untuk menjadikan ini tradisi.

Tradisi ini menyebar ke banyak negara di Timur Tengah termasuk Lebanon, di mana meriam digunakan oleh Ottoman untuk menandai buka puasa di seluruh negeri. Tradisi itu dikhawatirkan hilang pada tahun 1983 setelah invasi yang menyebabkan penyitaan beberapa meriam – yang kemudian dianggap sebagai senjata. Tapi itu dihidupkan kembali oleh Tentara Lebanon setelah perang dan berlanjut bahkan hingga hari ini, membangkitkan nostalgia di antara generasi yang lebih tua yang dapat mengingat Ramadan masa kecil mereka.

2. Tradisi Unik Para Pengamat Hilal Afrika Selatan

Akhir Ramadhan ditandai dengan penampakan bulan sabit pertama (hilal). Meskipun melihat hilal dipraktikkan di seluruh dunia, keunikan tradisi ini di Afrika Selatan diilustrasikan oleh tradisi maan kykers (bahasa Afrika untuk ‘pengamat bulan’).

Muslim dari seluruh Afrika Selatan menghadiri acara di Cape Town – ibu kota Afrika Selatan – untuk melihat bulan hilal. Tapi hanya maan kykers, yang ditunjuk oleh Dewan Yudisial Muslim Afrika Selatan, yang dapat mengumumkan penampakan resmi. Berdiri di sepanjang pantai di Sea Point Promenade, di Three Anchor Bay atau bahkan di puncak Signal Hill, menjadi tanggung jawab mereka untuk memberi tahu komunitas Muslim bahwa Idul Fitri sudah dekat.

Hilal harus dilihat dengan mata telanjang, dan pada malam yang cerah di Cape Town, tidak ada pemandangan yang lebih indah.

3.Lentera Warna-warni Unik yang menjadi Tradisi Ramadhan Mesir

Setiap tahun, masyarakat Mesir menyambut Ramadhan dengan penuh warna-warni. Masyarakat memasang lentera berbagai warna yang melambangkan persatuan dan kegembiraan sepanjang bulan suci. Meskipun tradisi ini lebih bersifat budaya daripada agama, tradisi ini menjadi sangat terkait dengan bulan suci Ramadhan di Mesir.

Kisah asalnya berbeda-beda, tetapi sebuah catatan terkemuka menyebutkan tanggal lahirnya fanous pada suatu malam selama dinasti Fatimiyah, ketika orang Mesir menyapa Khilafah Al-Muʿizz li-Dīn Allah saat ia tiba di Kairo pada hari pertama Ramadhan. Untuk menyediakan pintu masuk yang diterangi bagi imam, pejabat militer memerintahkan penduduk setempat untuk memegang lilin di jalan-jalan yang gelap, melindungi mereka dalam bingkai kayu agar tidak meledak. Seiring waktu, bangunan kayu ini muncul menjadi lentera berpola, dan sekarang dipajang di seluruh negeri, menyebarkan cahaya selama bulan suci.

Saat ini, fanous sering diintegrasikan ke dalam tradisi lokal lainnya. Misalnya saat bulan suci, anak-anak jalan-jalan dengan membawa lampion, bernyanyi riang sambil meminta kado dan manisan.

4.Qarqia’an – Anak-anak Membaca Al-Qur’an di Kuwait

Qarqian’an adalah tradisi Ramadhan yang berlangsung selama tiga hari di Kuwait. Menanamkan pentingnya Ramadan ke dalam pikiran anak-anak adalah bagian penting dari Qarqian’an.

Anak-anak mengenakan pakaian tradisional dan menyanyikan lagu-lagu. Ada berbagai lagu untuk anak laki-laki dan perempuan. Anak-anak sering mengimprovisasi lagu untuk memasukkan kata-kata khusus untuk orang yang mereka nyanyikan. Anak-anak belajar tentang puasa selama amalan Ramadhan yang menggembirakan ini dan mereka yang berpuasa dihadiahi permen.

5. Budaya Unik Menabuh Drum saat Sahur di Turki

Sejak zaman Kekhilafahan Utsmanu, umat Islam yang berpuasa selama Ramadhan dibangunkan oleh suara tabuhan genderang di pagi hari untuk sahur. Terlepas dari berlalunya waktu (dan terlepas dari penemuan jam alarm), lebih dari 2.000 pemain drum masih berkeliaran di jalan-jalan Turki, menyatukan komunitas lokal selama bulan suci.

Penabuh genderang mengenakan kostum tradisional Utsmani, termasuk fez dan rompi yang keduanya dihiasi dengan motif tradisional. Saat mereka berkeliling dengan davul (drum berkepala dua Turki), penabuh drum Ramadhan mengandalkan kemurahan hati penduduk untuk memberi mereka tip (bahşiş) atau bahkan mengundang mereka untuk berbagi makan sahur. Bahşiş ini biasanya dikumpulkan dua kali di bulan suci, dengan banyak pemberi percaya bahwa mereka akan menerima keberuntungan sebagai imbalan atas kebaikan mereka.

Baru-baru ini, pejabat Turki telah memperkenalkan kartu keanggotaan untuk pemain drum untuk menanamkan rasa bangga pada mereka yang bermain, dan untuk mendorong generasi muda untuk menjaga tradisi kuno ini tetap hidup di negara yang berubah dengan cepat.

6.Tradisi Bermain Mheibes di Irak

Pada malam hari, setelah Tarawih, beberapa warga di seluruh Irak berkumpul untuk melakukan permainan tradisional, mheibes. Sebagian besar dimainkan oleh pria selama Ramadhan, permainan ini melibatkan dua kelompok yang terdiri dari sekitar 40 hingga 250 pemain, yang semuanya bergiliran menyembunyikan mihbes, atau cincin.

Permainan penipuan ini dimulai dengan pemimpin tim memegang cincin, tangannya terbungkus selimut. Anggota lain harus duduk dengan tinjunya erat di pangkuan mereka, saat pemimpin menyerahkan ring ke salah satu pemain lain secara diam-diam. Dalam pertukaran yang tegang, latihan yang disponsori oleh lawan mereka harus dihentikan selama masa perang dan dikhawatirkan kalah, mheibes telah kembali dalam beberapa tahun terakhir, karena anggota komunitas individu terus meneruskan tradisi.

7.Anak-anak Mengumpulkan Permen di UEA

Tradisi haq al laila di UEA berlangsung pada tanggal 15 sha’ban, bulan sebelum Ramadhan. Dibagikan oleh banyak negara di seluruh Teluk, hari ini melihat anak-anak berkeliaran di lingkungan mereka dengan pakaian cerah, mengumpulkan permen dan kacang dalam tas jinjing yang dikenal sebagai kharyta – semuanya sambil menyanyikan lagu-lagu lokal tradisional.

Nyanyian Aatona Allah Yutikom, Bait Makkah Yudikum, yang diterjemahkan dari bahasa Arab menjadi ‘Berikan kepada kami dan Allah akan memberi Anda pahala dan membantu Anda mengunjungi Rumah Allah di Mekah’, bergema di jalan-jalan saat anak-anak dengan penuh semangat mengumpulkan hadiah mereka.

Di Uni Emirat Arab, perayaan ini dianggap tidak terpisahkan dari identitas nasional Emirat. Dalam masyarakat modern saat ini, yang sering dikatakan lebih terisolasi dan individualistis, perayaan ini menawarkan kembali ke masa yang lebih sederhana dan menyoroti pentingnya ikatan sosial yang kuat dan nilai-nilai kekeluargaan.*

Rep: Fida A.
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Sudah Berjalan Setahun, Baru Tahu ‘Suaminya’ Ternyata Seorang Wanita

Sudah Berjalan Setahun, Baru Tahu ‘Suaminya’ Ternyata Seorang Wanita

Tahanan Penjara Teluk Guantanamo yang Nasib mereka Disegel oleh Ciutan Twitter Trump [1]

Tahanan Penjara Teluk Guantanamo yang Nasib mereka Disegel oleh Ciutan Twitter Trump [1]

Inilah Kesaksian Mantan Prajurit yang Terlibat Pembantaian Tiananmen 4 Juni 1989

Inilah Kesaksian Mantan Prajurit yang Terlibat Pembantaian Tiananmen 4 Juni 1989

Bagaimana Vaksin ditemukan di Era Utsmaniyyah, hingga Dipopulerkan Barat

Bagaimana Vaksin ditemukan di Era Utsmaniyyah, hingga Dipopulerkan Barat

Mengenang Pembantaian 45.000 Pakyat Aljazair oleh Prancis

Mengenang Pembantaian 45.000 Pakyat Aljazair oleh Prancis

Baca Juga

Berita Lainnya