Sabtu, 3 April 2021 / 20 Sya'ban 1442 H

Ragam

Enam Pintu Ka’bah Dari Sejak 5.000 Tahun Lalu

Bentuk pintu ka'bah Al Arabiya
Bagikan:

Hidayatullah.com — Sejak Nabi Ibrahim memugar Ka’bah dan menyerukan Haji 5.000 tahun yang lalu, pintunya telah menarik perhatian para raja dan penguasa sepanjang sejarah Makkah.

Dikutip dari Al Arabiya, para sejarawan mengatakan ketika pertama kali dibangun, Ka’bah tidak memiliki pintu atau atap dan hanya berupa dinding. Orang pertama yang membangun pintu untuk bangunan yang menjadi kiblat umat Islam adalah Raja Tubba, jauh sebelum masa Nabi Muhammad SAW, menurut sejarawan dan ibnu Hisham dalam biografinya.

Ini ditegaskan oleh al-Arzaqi dalam Kitab Akhbar Makka (Buku Laporan tentang Makkah) bahwa Ibnu Jarir al-Tabari mengatakan: “Dinyatakan bahwa Tubba adalah orang pertama yang menutupi Ka’bah, dan bahwa dia memerintahkan para pemimpin Suku Jurhum untuk mempertahankan kesuciannya dan membuat pintu serta kuncinya.”

Pintu yang dibuat oleh Tubba yang terbuat dari kayu, yang bertahan selama era pra-Islam dan awal era Islam. Pintu Ka’bah tidak berubah sampai Abdullah bin Zubair membuat pintu sepanjang 11 lengan.

Perubahan Pintu Ka’bah

Para sejarawan mengatakan setelah perubahan pintu pada tahun 64 Hijriyah, dan karena telah berkarat termakan waktu dan selama masa Abdullah bin Zubair, pintu itu dibuat ulang seperti aslinya dengan tinggi enam lengan.

Pada 1045 H, pintu diubah lagi. Ornamen perak yang beratnya mencapai 200 pon ditambahkan dan pintunya dicat dengan emas. Ini dilakukan di era Murad IV. Itu adalah pintu pertama yang memiliki perak dan emas di dalamnya dan tetap seperti itu sampai tahun 1356 H.

Berkeliling dunia

Pintu tertua Ka’bah adalah salah satu mahakarya Kerajaan Arab Saudi yang berkeliling dunia sebagai karya sejarah dan arkeologi, saat Otoritas Umum Saudi untuk Pariwisata dan Warisan Nasional bekerja memperkenalkan sejarah dan peradaban Arab Saudi kepada dunia.

Pintu itu sekarang berada di Museum Louvre, Abu Dhabi, sebagai salah satu barang langka. Pintu tersebut berasal dari tahun 1045 H, dan itu adalah pintu keempat Ka’bah setelah pintu Tubba, Abdullah bin Zubair, dan Al-Hajjaj bin Yusuf.

Bentuk Pintu Ka'bah

Pintu-pintu Ka’bah di masa Saudi

Tiga abad kemudian, pendiri Arab Saudi, Raja Abdulaziz al-Saud, membuat pintu baru yang dibuat pada tahun 1363 H, dengan uangnya sendiri, setelah dia diberitahu kalau pintu bangunan suci itu mulai bergetar. Ini disebutkan dalam salah satu dokumen sejarah penerbit King Abdulaziz.

Bentuk Pintu Ka'bah

Butuh waktu tiga tahun untuk membangun pintu ini, yang berbahan dasar logam, dengan dua daun jendela kayu dipasang di permukaannya. Itu dihiasi dengan perak dan tembaga dan dilapisi dengan emas.

Pintu terakhir

Pintu yang sekarang dipesan oleh Raja Khalid bin Abdul Aziz dibuat dari emas oleh ahli perhiasan Ahmed bin Ibrahim Badr.

Jumlah emas yang digunakan untuk pintu sekitar 280 kg dengan kualitas 99,99. Total biayanya 13 juta 420 ribu riyal Saudi, tidak termasuk emas.

Bentuk Pintu Ka'bah

Pembuatannya dimulai pada 1398 H dan memakan waktu 12 bulan.

Rep: Nashirul Haq
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Apa Rasanya Jadi Muslim Uighur?

Apa Rasanya Jadi Muslim Uighur?

Istilah “Ibrani” untuk ‘Israel’ Sebuah Kesalahan Sejarah Fatal

Istilah “Ibrani” untuk ‘Israel’ Sebuah Kesalahan Sejarah Fatal

Mengapa Tingkat Kematian Akibat Covid-19 di Indonesia Sangat Tinggi?

Mengapa Tingkat Kematian Akibat Covid-19 di Indonesia Sangat Tinggi?

Trump Frustrasi, Akan Serahkan Perang Afghanistan pada Tentara Bayaran

Trump Frustrasi, Akan Serahkan Perang Afghanistan pada Tentara Bayaran

“Piagam Madinah”, Konstitusi Tertulis Pertama Di Dunia [2]

“Piagam Madinah”, Konstitusi Tertulis Pertama Di Dunia [2]

Baca Juga

Berita Lainnya