Selasa, 30 Maret 2021 / 16 Sya'ban 1442 H

Ragam

15 Negara Eropa dengan Mayoritas Penduduk Muslim

Muslim berdoa di Hyde Park, setelah memprotes Islamofobia dan hasutan rasial, London, Inggris, 21 Mei 2016. Image credit: Koca Vehbi / Shutterstock.com
Bagikan:

Hidayatullah.com | ISLAM adalah agama terbesar kedua di Eropa. Muslim adalah kelompok minoritas di sebagian besar negara Eropa. Komunitas ini mewakili sekitar 5% dari total populasi Eropa.

Namun, menurut proyeksi Pew Research Center, populasi Muslim di benua itu akan melonjak dalam beberapa dekade mendatang. Pada tahun 2050, jumlahnya bisa mencapai sekitar 11,2% dari total populasi Eropa.

Menurut proyeksi, bahkan jika imigrasi sepenuhnya dilarang, Muslim masih akan mewakili 7,4% populasi Eropa yang signifikan pada tahun 2050. Antara 2010 dan 2016, populasi Muslim di populasi benua itu sudah meningkat lebih dari 1% dari 3,8% menjadi 4,9%. .

Sejarah Singkat Islam di Eropa

Meskipun Islam memiliki sejarah yang relatif baru di negara-negara Eropa Barat, Islam memiliki sejarah yang panjang di wilayah Balkan di benua tersebut. Islam pertama kali tiba di Eropa Selatan pada abad ke-8 hingga ke-10 melalui pendakwah dari Afrika Utara.

Namun, penaklukan Kristen di wilayah tersebut kemudian menyebabkan berakhirnya pemerintahan Islam dan perpindahan sebagian besar populasi Muslim di wilayah itu menjadi Kristen.

Islam, bagaimanapun, memiliki kehadiran yang lebih kuat di tenggara Eropa di mana ia datang setelah penaklukan Persia oleh Muslim pada abad ke-7. Belakangan, Kekhalifahan Utsmaniyyah menaklukkan sebagian besar tanah milik Kekaisaran Bulgaria, Serbia, dan Bizantium.

Selama abad ke-14 hingga ke-15, wilayah Eropa yang diperintah oleh Kekhalifahan Utsmaniyyah memiliki populasi Muslim yang besar. Namun, pada saat Kekhalifahan Utsmaniyyah runtuh pada tahun 1922, populasi Muslim di wilayah tersebut telah menyusut kecuali beberapa negara Balkan yang terus menampung populasi Muslim yang besar. Tetapi kebanyakan dari negara-negara ini sekarang menjadi lebih sekuler.

  • Pada tahun 2050, Muslim dapat mencapai sekitar 11,2% dari total populasi Eropa
  • Swedia diproyeksikan memiliki populasi Muslim tertinggi (12,4%) dalam total populasi di antara negara-negara Eropa Barat pada tahun 2050
  • Antara pertengahan 2010 dan pertengahan 2016, Eropa menerima sekitar 2,5 juta Muslim

Data diperoleh dari Pew Research Center, dapat melihat bahwa lima negara teratas dengan jumlah penduduk Muslim terbesar semuanya berasal dari kawasan Balkan. Kosovo, Albania, dan Bosnia menempati urutan tertinggi dengan masing-masing 93,8%, 80,3%, dan 45,2% dari total populasi adalah Muslim.

Pada tahun 2050, populasi Muslim dalam populasi negara-negara ini diharapkan meningkat masing-masing menjadi 95,2%, 85,9%, dan 49,4%. Republik Makedonia yang memiliki populasi Muslim sebesar 39,3% pada tahun 2010 diproyeksikan akan menggantikan Bosnia dan Herzegovina di posisi ketiga dengan Muslim yang menyumbang 56,2% dari populasi negara itu pada tahun 2050.

Di antara negara-negara Eropa Barat, Prancis, Belanda, dan Belgia memiliki populasi Muslim terbesar dalam populasi mereka pada tahun 2010 masing-masing sebesar 7,5%, 6%, dan 5,9%.  Menariknya, Swedia yang tidak termasuk dalam peringkat 15 negara pada tahun 2010, diproyeksikan memiliki populasi Muslim tertinggi (12,4%) dalam total populasi di antara negara-negara Eropa Barat pada tahun 2050.

Swedia diprediksi akan diikuti oleh Belgia dengan jumlah Muslim sebesar 11,8% dari total populasinya. Entri baru lainnya dari daftar 15 negara pada tahun 2050 adalah Inggris Raya dengan 11,3% dari total populasinya memeluk Islam.

Kekuasaan Khilafah Utsmani pada puncaknya tahun 1683. (Kredit gambar: Peter Hermes Furian / Shutterstock.com)

Faktor Pendorong Peningkatan Populasi Muslim Eropa

Imigrasi besar-besaran Muslim yang mencari suaka di negara-negara Eropa, serta mereka yang memasuki benua itu untuk bekerja dan pendidikan dan kemudian tinggal kembali, telah menyebabkan lonjakan populasi Muslim di benua itu. Antara pertengahan 2010 dan pertengahan 2016, Eropa menerima sekitar 2,5 juta Muslim.

Selain imigrasi, usia penduduk Muslim yang relatif muda di benua itu juga bertanggung jawab atas peningkatan populasi masyarakat di benua itu. Rata-rata usia Muslim di Eropa adalah 30,4 pada tahun 2016 dibandingkan dengan 43,8 tahun non-Muslim. Rata-rata, perempuan Muslim juga melahirkan lebih banyak anak dibandingkan perempuan non-Muslim. (WorldAtslas)

 

Rep: Ahmad
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Inilah Masjid-Masjid yang Diubah Jadi Katedral di Barat

Inilah Masjid-Masjid yang Diubah Jadi Katedral di Barat

Kamp ‘Cuci Otak’ Penyiksa Muslim Pemerintah China [2]

Kamp ‘Cuci Otak’ Penyiksa Muslim Pemerintah China [2]

Kepala Intelijen Sudan Bertemu Mossad Sebelum Kudeta Omar Al-Bashir

Kepala Intelijen Sudan Bertemu Mossad Sebelum Kudeta Omar Al-Bashir

Seperti India, Sri Lanka Gunakan isu Corona untuk Stigmatisasi Umat Islam

Seperti India, Sri Lanka Gunakan isu Corona untuk Stigmatisasi Umat Islam

Mengapa Bahan-Bahan Ini Diciptakan? (1)

Mengapa Bahan-Bahan Ini Diciptakan? (1)

Baca Juga

Berita Lainnya