Senin, 29 Maret 2021 / 16 Sya'ban 1442 H

Ragam

SMP Hassan Kamel Al-Sabbah, Sekolah Utsmaniyyah Penghasil Tokoh Besar dan Negarawan Yordania

Sekolah utsmaniyyah menengah
Bagikan:

Hidayatullah.comSekolah menengah pertama yang didirikan di provinsi Irbid, Yordania, selama masa Kekhalifahan Utsmaniyyah ini masih memiliki jejak peradaban yang mengakar karena struktur bangunannya yang masih terawat dengan baik. Sebuah sekolah rüşdiye dari jaman Utsmaniyyah Turki, masih berfungsi sebagai pusat pengetahuan dan kebijaksanaan bagi penduduk kota.

Bangunan sekolah bersejarah ini dibangun oleh Dewan Pendidikan Provinsi Damaskus pada tahun 1899 setelah adanya korespondensi antara orang Irbid dengan pejabat pemerintahan Utsmaniyyah.

Pengunjung dan turis yang datang ke sekolah dapat melihat tiga bait tulisan dengan dekorasi Utsmaniyyah di perpustakaan sekolah menengah pertama ini. Bait terakhir, yang berasal dari awal 1900-an, berbunyi: “Kami memiliki kesempatan untuk belajar dan berkumpul di perpustakaan ini karena cinta dan semangat tinggi kami untuk pengetahuan.”

Sekolah bersejarah yang kemudian dinamai menurut cendekiawan Lebanon Hassan Kamel Al-Sabbah oleh pemerintah Yordania itu terdiri dari enam ruang kelas. Di pintu masuk sekolah, terdapat bagian untuk kelas persiapan bagi siswa yang ingin menyelesaikan pendidikannya di sekolah Anbar as-Sultaniye di Damaskus, salah satu sekolah terpenting pada masa itu.

Sekolah menengah utsmaniyyah

Berbicara kepada Anadolu Agency (AA), Cengiz Eroğlu, Direktur Yunus Emre Institute (YEE) di Amman, berkata, “Ada yang menyebut sekolah yang dibangun di beberapa negara Arab selama periode Ottoman ‘rüşdiye’ Namun, rüşdiye berarti sekolah kedewasaan dan rüşdiye adalah tempat di mana siswa sekolah menengah dididik.” Memperhatikan bahwa Utsmaniyah mulai membangun sekolah menengah pertama pada masa pemerintahan Sultan Abdülmecid (1839-1861) dan tersebar luas di seluruh wilayah kerajaan Timur Tengah pada masa pemerintahan Sultan Abdülhamid II (1876-1909). Eroğlu berkata: “Menurut klaim beberapa sejarawan Arab yang bias, Kekhalifahan Utsmaniyyah berada dalam keadaan perang terhadap pendidikan, terutama di provinsi Damaskus, termasuk Yordania, Lebanon, Palestina dan Suriah. Namun, kekhalifahan selalu mementingkan pendidikan. Jenis sekolah di sini jelas membantah semua klaim tak berdasar ini.”

Zakariya al-Cevarine, kepala sekolah, juga memberi tahu AA bahwa nama sekolah berubah selama beberapa periode. Menurut dia, selama periode Utsmaniyyah dikenal sebagai “rüşdiye” antara tahun 1900 dan 1925, dan itu ditulis “tajhiziya” dalam Konstitusi Yordania pertama yang diumumkan pada tahun 1928. Nama ini tetap sama sampai tahun 1942. Menyatakan bahwa sekolah, yang mana dianggap sebagai bagian dari warisan sejarah kota, diubah menjadi Sekolah Menengah Putri Irbid antara tahun 1942 dan 1958, dan terus menjadi Sekolah Menengah Putra Hassan Kamel Al-Sabbah dari tahun 1958, Cevarine berkata, “Ketika sekolah pertama kali didirikan, ada enam kelas. Kapasitas sekolah diperluas pada tahun 1927 untuk mencakup satu taman kanak-kanak, enam kelas normal, dan empat kelas persiapan.”

Sekolah menengah utsmaniyyah

Lembaga pendidikan terkemuka

Direktur Pendidikan Irbid Saleh al-Omari menambahkan: “Sekolah menengah pertama itu adalah salah satu lembaga pendidikan paling terkemuka tidak hanya di Irbid tetapi juga di seluruh Yordania.” Dia mencatat bahwa banyak siswa yang lulus dari sekolah tersebut kemudian menjadi tokoh penting dan negarawan untuk Yordania. “Pelancong Laurence Oliphant, yang datang ke Yordania pada tahun 1878, menyebutkan sekolah menengah dalam karyanya dan menunjukkan bahwa ada minat khusus dalam pendidikan di wilayah tersebut.”

Direktur Pendidikan Nasional Yordania menutup sementara sekolah tahun ini untuk pekerjaan pemeliharaan dan renovasi, tetapi siswa akan dapat kembali ke sekolah bersejarah itu setelah pekerjaan selesai.*

Rep: Nashirul Haq
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

103 Tahun Kejahatan Balfour dan Dosa Inggris terhadap Palestina

103 Tahun Kejahatan Balfour dan Dosa Inggris terhadap Palestina

Daftar Merek dan Perusahaan yang Mendukung LGBT

Daftar Merek dan Perusahaan yang Mendukung LGBT

Inilah, 5 Artis Yahudi dan Nasrani Arab yang Masuk Islam

Inilah, 5 Artis Yahudi dan Nasrani Arab yang Masuk Islam

Pengakuan Buzzer Ahok pada Media Inggris: “Saya Merasa Jijik dengan Diri Sendiri” [1]

Pengakuan Buzzer Ahok pada Media Inggris: “Saya Merasa Jijik dengan Diri Sendiri” [1]

Malika El Aroud, Inspirasi Muslimah ‘Berjihad’ di Dunia Maya [3]

Malika El Aroud, Inspirasi Muslimah ‘Berjihad’ di Dunia Maya [3]

Baca Juga

Berita Lainnya