Selasa, 23 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Ragam

Pelancong dan Penjelajah Muslim dari Zaman Keemasan

Bagikan:

Hidayatullah.comAl-Biruni, pada abad ke-11, menulis dalam bukunya Demarcation of the Limits of the Areas bahwa Islam telah merambah dari negara-negara Timur sampai ke Barat. Islam menyebar ke barat ke Spanyol [Al-Andalus], ke timur ke perbatasan China dan ke tengah India, ke selatan ke Abyssinia dan negara-negara Zanj Zanj [artinya Afrika hitam dari Mali ke Kilwa (Tanzania) dan Mauritania ke Ghana].

Islam juga menyebar ke timur ke Ke

pulauan Melayu dan Jawa, dan ke utara ke negara-negara Turki dan Slavia. Sultan Muslim individu memerintah, dan meskipun kadang-kadang ada konflik di antara mereka, seorang musafir biasa dapat melewati berbagai daerah.

Karena Al-Qur’an memerintahkan setiap Muslim yang sehat untuk menunaikan ibadah haji ke Makkah setidaknya sekali seumur hidup, ribuan orang melakukan perjalanan dari wilayah terjauh kerajaan Islam ke Makkah, dimulai pada abad ketujuh.

Saat mereka melakukan perjalanan, mereka membuat deskripsi tentang tanah yang mereka lewati. Beberapa pelancong yang paling terkenal, sebagaimana dihimpun oleh 1001 Inventions, di antaranya:

Baca:  Sumbangan Islam pada Ilmu Geografi

Al – Ya’qubi (Abad ke-8)

Al-Ya’qubi menulis Kitab Negeri-Negeri, yang dia selesaikan pada tahun 891 setelah lama menghabiskan waktu bepergian, dan dia memberikan nama kota dan negara, bangsa, penguasa, jarak antar kota dan negara, pajak, topografi, dan sumber daya air.

Al-Ya’qubi menulis bahwa “China adalah negara besar yang dapat dicapai dengan melintasi tujuh lautan; masing-masing dengan warna, angin, ikan, dan anginnya sendiri, yang tidak dapat ditemukan di tempat lain, yang ketujuh, Laut Cankhay [yang mengelilingi Kepulauan Melayu] hanya dapat dilalui oleh angin selatan.”

Abu Zayd Hasan (Abad ke-9)

Ia adalah seorang Muslim dari Siraf, dan menceritakan tentang perahu yang berlayar ke China dari Basra di Iraq dan dari Siraf di Teluk. Kapal China, yang jauh lebih besar dari kapal Muslim, juga mengunjungi Siraf, tempat mereka memuat barang dagangan yang dibeli dari Basra. Abu Zayd juga berurusan dengan tanah Khmer dan populasinya yang luas, tanah di mana ketidaksenonohan, menurut catatannya, tidak ada.

Ibn Wahhab (Abad ke-9)

Ia adalah seorang pedagang dari Basra yang berlayar ke Tiongkok dan menggambarkan ibu kota Tiongkok terbagi menjadi dua bagian, dipisahkan oleh jalan yang lebar dan panjang. Di satu sisi kaisar, rombongan, dan pemerintahan tinggal, dan di sisi lain tinggal para pedagang dan rakyat biasa.

Pada pagi hari, para pejabat dan pelayan dari pihak kaisar memasuki yang lain, membeli barang, pergi, dan tidak berbaur lagi.

Baca:  Ar Ard dan Pelancong Muslim

Al – Muqaddasi (Tahun 945–1000)

Al-Muqaddasi adalah seorang ahli geografi yang berpergian dari tempat tinggalnya di Yerusalem berabad-abad sebelum Ibn Battuta. Dia juga mengunjungi hampir setiap bagian dunia Muslim dan menulis sebuah buku berjudul Divisi Terbaik untuk Pengetahuan Daerah, yang ia selesaikan sekitar tahun 985.

Salah satu gambar yang akurat berdasarkan pengamatan pribadi adalah sketsa Mercusuar Alexandria yang terkenal oleh musafir Andalusia, Abu Hamid Al-Gharnati. Dia mengunjungi Alexandria pertama kali pada 1110 dan sekali lagi pada 1117

Ibn Khurradadhbih (Abad ke-10)

Dia menulis Kitab Jalan dan Provinsi, yang memberikan gambaran tentang jalur perdagangan utama dunia Muslim, mengacu pada China, Korea, dan Jepang, dan menggambarkan pantai Asia selatan sampai Sungai Brahmaputra, Kepulauan Andaman, Malaya, dan Jawa. Ibn Khurradadhabih meninggal pada tahun 912.

Ibn Fadlan (Abad ke-10)

Ibn Fadlan adalah seorang penulis sejarah Arab, dan pada 921 khalifah Baghdad mengirimnya dengan misi diplomatik ke raja Bulgaria dari Volga Tengah. Dia menulis kisah perjalanannya, dan ini disebut Risalah. Seperti Rihla-nya Ibnu Batutah, Risalah sangat berharga karena menggambarkan tempat dan orang-orang di Eropa utara, khususnya orang yang disebut Rus dari Swedia.

“Saya telah melihat Rus [/Viking] saat mereka datang dalam perjalanan pedagang mereka dan berkemah di Volga. Saya belum pernah melihat spesimen fisik yang lebih sempurna, setinggi pohon kurma, pirang dan kemerahan; mereka tidak mengenakan tunik atau kaftan, tetapi para pria mengenakan pakaian yang menutupi satu sisi tubuh dan membiarkan tangannya bebas, “ tulis Ibn Fadlan.

Baca:   Rihla, Kisah Perjalanan Para Pelancong Muslim

Yaqut al-Hamawi (Abad ke-13)

Dia adalah seorang ahli geografi yang menulis Kamus Negara tentang Negara, kawasan, kota kecil, dan kota yang dia kunjungi, semua dalam urutan abjad, memberikan lokasi yang tepat, dan menggambarkan monumen, sumber daya, sejarah, populasi, dan tokoh-tokoh terkemuka.

“Tinggalkan negerimu untuk mencari kemewahan dan perjalanan! Karena dalam perjalanan ada 5 manfaat: Pembebas dari kesulitan dan penghasilan mata pencaharian dan pengetahuan dan etiket dan persahabatan yang mulia Jika dikatakan bahwa bepergian membawa penghinaan dan kesulitan dan perjalanan panjang melintasi gurun dan kerja keras dan masalah, Maka kematian lebih baik bagi seseorang daripada dia tinggal di tanah yang memalukan antara pengkhianat dan perasaan iri,” (Imam Al-Shâfi tahun 767-820).

Zakariya ‘ibn Muhammad al-Qazwini (Abad ke-13)

Dia meninggalkan catatan tentang makhluk luar biasa yang tumbuh subur di Laut China, terutama ikan yang sangat besar (mungkin paus), kura-kura raksasa, dan ular mengerikan, yang mendarat di pantai untuk menelan kerbau dan gajah utuh.

Ibn Sa’id al-Maghribi (Abad ke-13)

Dia memberikan garis lintang dan garis bujur dari setiap tempat yang dia kunjungi, dan banyak menulis tentang pulau-pulau di Samudra Hindia dan kota-kota pesisir India.

Al-Dimashqi (Abad ke-14)

Dia memberikan catatan yang sangat rinci tentang pulau Al-Qumr, juga disebut Pulau Melayu atau Kepulauan Melayu. Dia berkata ada banyak kota kecil dan kota besar; kaya, hutan lebat dengan pohon-pohon besar dan tinggi; dan gajah putih. Juga hiduplah burung raksasa yang disebut Rukh, seekor burung yang telurnya seperti kubah.

Rukh ditampilkan dalam cerita tentang beberapa pelaut yang memecahkan dan memakan isi telurnya; burung raksasa itu mengejar mereka di laut, membawa batu besar, yang dilemparkannya ke arah mereka tanpa henti. Para pelaut hanya melarikan diri dengan nyawa mereka di bawah penutup malam.

gambar Viking dalam perjalanan Ibnu Fadhlan

Kisah ini, seperti kisah lain oleh para pelancong, menjadi dasar dari banyak kisah yang memperkaya sastra Islam, seperti Petualangan Sinbad Sang Pelaut dan Kisah Seribu Satu Malam. Kekayaan akun berusia seribu tahun ini telah menginspirasi banyak penulis dan pembuat film.

Baca:  Viking dan “Harta Karun” Islam [bagian 1]

Ibn Battuta (Abad ke-14)

Ibn Battuta baru berusia 21 pada tanggal 13 Juni 1325, ketika ia berangkat sendirian dengan keledai pada awal perjalanan darat sejauh 3.000 mil ke Makkah dari Tangier di Maroko. Dia meninggalkan keluarga, teman, dan kampung halamannya, dan tidak akan bertemu mereka lagi selama 29 tahun. Beberapa tidak pernah dia lihat, karena wabah mencapai mereka sebelum dia kembali. Dia melakukan perjalanan dengan berjalan kaki, berkuda, dan berlayar lebih dari 75.000 mil, melewati lebih dari 40 negara modern.

Catatannya telah menempatkan dunia abad pertengahan sebelum kita, jadi kita tahu bahwa emas melakukan perjalanan dari selatan Sahara Afrika ke Mesir dan Suriah; peziarah terus mengalir ke dan dari Makkah; kerang dari Maladewa dikirim ke Afrika Barat; tembikar dan uang kertas datang ke barat dari China. Ibn Batutah juga berhutang bersama wol dan lilin, emas dan melon, gading dan sutra, syekh dan sultan, orang bijak dan sesama peziarah.

Dia bekerja sebagai qadhi, hakim, untuk sultan dan kaisar, perjalanannya tur akbar, percampuran doa, bisnis, petualangan, dan mengejar ilmu. Dia kembali ke kota asalnya tiga dekade kemudian dan menceritakan kisah-kisah tentang negeri yang jauh dan eksotis. Sultan Fez (Fes), Abu ‘Inan, memintanya untuk menuliskan pengalamannya di Rihla, sebuah buku perjalanan, dan dengan seorang juru tulis kerajaan, Ibn Juzayy, dia menyelesaikan tugasnya dalam dua tahun. Catatannya tentang Mali abad pertengahan di Afrika Barat adalah satu-satunya catatan yang kita miliki saat ini.

Pelancong lain dari abad kesembilan dan kesepuluh termasuk Ibn al-Faqih, yang membandingkan adat istiadat, pola makan, kode pakaian, ritual, dan juga beberapa fl ora dan fauna China dan India. Ibn Rustah berfokus pada seorang raja Khmer, dikelilingi oleh 80 hakim, dan perlakuannya yang kejam terhadap rakyatnya sambil memanjakan dirinya dengan minum alkohol dan anggur, tetapi juga perlakuannya yang baik dan murah hati terhadap Muslim.

Abu al-Faraj berdiam di India dan masyarakatnya, adat istiadat, dan pengamatan religiusnya. Dia juga berbicara tentang China, mengatakan China memiliki 300 kota, dan siapa pun yang bepergian di China harus mendaftarkan namanya, tanggal perjalanannya, silsilahnya, deskripsinya, umurnya, apa yang dia bawa bersamanya, dan pembantunya menyelesaikannya. Alasan di balik ini adalah ketakutan bahwa sesuatu dapat membahayakan pengelana dan dengan demikian mempermalukan penguasa.*/ sumber: 1001inventions.com

 

Rep: Fida A.
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Pengakuan Buzzer Ahok pada Media Inggris: “Saya Merasa Jijik dengan Diri Sendiri” [2]

Pengakuan Buzzer Ahok pada Media Inggris: “Saya Merasa Jijik dengan Diri Sendiri” [2]

Yang Perlu Anda Ketahui tentang RUU Kewarganegaraan anti-Islam India

Yang Perlu Anda Ketahui tentang RUU Kewarganegaraan anti-Islam India

Mayoritas Mengungsi ke Negara Arab, Sebagian Kecil ke Eropa [3]

Mayoritas Mengungsi ke Negara Arab, Sebagian Kecil ke Eropa [3]

Bagaimana Tanah Umat Islam di Filipina Selatan Bisa Menyusut?

Bagaimana Tanah Umat Islam di Filipina Selatan Bisa Menyusut?

“Piagam Madinah”, Konstitusi Tertulis Pertama Di Dunia [1]

“Piagam Madinah”, Konstitusi Tertulis Pertama Di Dunia [1]

Baca Juga

Berita Lainnya