Senin, 25 Oktober 2021 / 18 Rabiul Awwal 1443 H

Ragam

Ketahanan Pangan dalam Peradaban Islam (2)

Ketahanan Pangan dalam Peradaban Islam (1) 1001inventions.com
Artist impression of water-raising machines designed by Al-Jazari
Bagikan:

Oleh: Marwan Haddad

Hidayatullah.com | SANGAT sedikit literatur yang ditemukan tentang pendekatan sistematis atau kerangka teoritis perspektif Islam tentang keamanan dan/atau keseimbangan pangan. Ada banyak tulisan yang ditulis tentang ketahanan pangan Islami, tetapi mereka menekankan pangan halal dan haram, kebiasaan pangan Islami, deskripsi dan tafsir ayat Al-Quran yang mendorong pertanian, amal, dan produksi pangan.

Ada sedikit diskusi tentang pengukuran ilmiah ketersediaan pangan, metode implementasi, atau praktik terbaik produksi dan pengolahan pangan, keberlanjutan pangan, dan bagaimana hal ini disusun dalam aturan dan perintah Islam. Empat mazhab utama hukum Islam berbicara tentang banyak aspek perilaku umat Islam termasuk kesucian Muslim, sholat, puasa, zakat (amal dan pajak), haji, larangan dan izin, sumpah untuk janji apa pun kecuali untuk aspek keamanan pangan yang disebutkan sebelumnya.

Sebuah struktur kelembagaan untuk menjaga harmonisasi mengenai pengelolaan ketahanan pangan di Negara Islam telah diusulkan, termasuk tiga departemen yang saling berhubungan yang bertanggung jawab atas administrasi dan tugas yang saling terkait: Departemen Keuangan Muslim, Departemen Cadangan Pangan, dan Departemen Sosial. Ketiga departemen tersebut akan diatur oleh Dewan Konsultan Muslim. Sebuah diskusi menyeluruh tentang pandangan Islam tentang ketahanan pangan dan implikasi kebijakan air terkait telah disajikan termasuk aturan dan spesifikasi utama, aspek administrasi yang diperlukan, prosedur yang digunakan dan arahan panduan untuk pembangunan dan perencanaan yang tepat.

Baca: Ketahanan Pangan dalam Peradaban Islam (1)

Peran Khalifah: Bertani dan reklamasi/pengembangan tanah adalah salah satu kewajiban (Fardhu Kifayah) yang wajib dilakukan semua Muslim, dan jika beberapa dari mereka telah melakukannya, maka yang lain tidak wajib melakukan.

Imam Al-Qurtubi mengatakan:  “Bertani adalah salah satu kewajiban berkecukupan. Oleh karena itu, umat Islam/pemimpin Negara/Khilafah harus mendorong rakyat untuk bercocok tanam, bertani dan berkebun, sampai terpenuhinya kebutuhan pangan negara/rakyat/masyarakat”.

Para ahli hukum Islam dengan suara bulat berpandangan bahwa adalah kewajiban kolektif (Fardhu Kifayah) masyarakat untuk memenuhi kebutuhan dasar termasuk produk pertanian pangan orang miskin. Oleh karena itu, sebuah masyarakat dan bangsa Muslim harus memastikan bahwa ada adalah orang-orang dari komunitasnya yang terjun ke sektor pertanian untuk memastikan ketersediaan pangan yang cukup bagi masyarakat Muslim secara luas.

Pahala karena bercocok tanam (amal jariyah): Anas meriwayatkan Nabi Muhammad ﷺ bersabda:

عَنْ أَنَسٍ رَ ضِيَ اللهُ عَنْهُ قَالَ قَالَ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلّمَ : سَبْعٌ يَجْرِي لِلْعَبْدِ أَجْرُهُنَّ وَهُوَ فِي قَبْرِهِ بَعْدَ مَوْتِهِ : مَنْ عَلَّمَ عِلْمًا أَوْ أَجْرَى نَهْرًا أَوْ حَفَرَ بِئْرًا أَوْ غَرَسَ نَخْلاً أَوْ بَنَى مَسْجِدًا أَوْ وَرَّثَ مُصْحَفًا أَوْ تَرَكَ وَلَدًا يَسْتَغْفِرُ لَهُ بَعْدَ مَوْتِهِ

Dari Anas Radhiyallahu anhu, beliau mengatakan, ” Rasûlullâh ﷺ bersabda, ‘Ada tujuh hal yang pahalanya akan tetap mengalir bagi seorang hamba padahal dia sudah terbaring dalam kuburnya setelah wafatnya (yaitu) : Orang yang yang mengajarkan suatu ilmu, mengalirkan sungai, menggali sumur (air), menanamkan kurma, membangun masjid, mewariskan mushaf atau meninggalkan anak yang memohonkan ampun buatnya setelah dia meninggal. Hadits ini diriwayatkan oleh al-Bazzar dalam Kasyful Astâr, hlm. 149.

Ini menunjukkan bahwa semua pekerjaan yang berhubungan dengan pertanian dan produksi pangan dalam Islam dianggap sebagai amal yang berkelanjutan.

Baca: Industri Pertanian Zaman Nabi

Tindakan ketahanan pangan dalam Islam dianggap sebagai bagian dari ibadah: Berikut ini adalah contoh bagaimana Islam menganggap mencapai ketahanan pangan sebagai bagian dari iman dan ibadah:

  • Dalam surat Al-Baqara ayat 57 dan 172, Allah memerintahkan hamba-Nya untuk memilih dan makan makanan yang baik dan sesuai.
  • Al-Qur’an (Al-Isra ayat 27) menyatakan bahwa orang yang boros adalah saudara iblis. Selain itu, dalam (Al-Rahman ayat 8), Allah memerintahkan hambanya untuk tidak melebihi timbangan atau melakukan hal yang melampaui batas. Karenanya, membuang-buang makanan atau makan berlebihan harus dihindari.
  • Nabi ﷺ bersabda: Mohonlah kepada Allah untuk jaminan (yakin) dan untuk kesejahteraan, karena tidak ada jaminan lebih baik dari kebaikan dalam kesehatan. Diriwayatkan oleh Ahmad.
  • Al-Tirmidzi meriwayatkan bahwa Nabi ﷺ bersabda: Mohonlah keselamatan pada Allah di kehidupan ini dan di akhirat.
  • Diriwayatkan oleh Bukhari Nabi ﷺ berkata: “Tidak ada makanan yang lebih baik dari pada makanan yang dia dapatkan dengan tangannya sendiri dan Nabi Daud, makan dari hasil kerjanya.”

Bagian penting dari kesejahteraan, kebugaran, dan kebaikan dalam kesehatan adalah ketersediaan dan aksesibilitas ke makanan dalam jumlah yang cukup dan variasi serta kualitas yang seimbang. Karenanya, mencapai ketahanan pangan adalah bagian dari iman dan ibadah seorang Muslim.*/Marwan Haddad, pengarah din Institut Studi Air dan Lingkungan (WESI) di Universitas Nasional An-Najah (ANU) di Nablus, Palestina. Artikel diambil dari www.muslimheritage.com

Rep: Nashirul Haq
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Malika El Aroud, Inspirasi Muslimah ‘Berjihad’ di Dunia Maya [2]

Malika El Aroud, Inspirasi Muslimah ‘Berjihad’ di Dunia Maya [2]

Babi, Metode Baru Rezim China Menggusur Muslim Uighur (1)

Babi, Metode Baru Rezim China Menggusur Muslim Uighur (1)

Mayoritas Paling Menderita kasus Terorisme adalah Negara Muslim [2]

Mayoritas Paling Menderita kasus Terorisme adalah Negara Muslim [2]

Purity Ball, Tradisi Menjaga Kesucian Wanita dalam Kristen

Purity Ball, Tradisi Menjaga Kesucian Wanita dalam Kristen

Inilah Keajaiban Shalat Khusyuk dari 6 Ulama

Inilah Keajaiban Shalat Khusyuk dari 6 Ulama

Baca Juga

Berita Lainnya