Ahad, 24 Oktober 2021 / 17 Rabiul Awwal 1443 H

Ragam

Ketahanan Pangan dalam Peradaban Islam (1)

Ketahanan Pangan dalam Peradaban Islam (1) 1001inventions.com
Artist impression of water-raising machines designed by Al-Jazari
Bagikan:

Hidayatullah.com | ISTILAH “ketahanan pangan” diperkenalkan pertama kali selama Konferensi Pangan Dunia 1974 selama diskusi tentang peningkatan pasokan. Organisasi Pertanian dan Pangan (FAO) mendefinisikan ketahanan pangan dan gizi karena semua orang, setiap saat, memiliki akses ekonomi, sosial, dan fisik ke makanan yang cukup, aman, dan bergizi yang memenuhi kebutuhan makanan dan preferensi makanan untuk memungkinkan mereka menjalani kehidupan yang aktif dan sehat.

Empat pilar ketahanan pangan adalah; (i) ketersediaan, (ii) stabilitas, (iii) akses (termasuk keterjangkauan) dan (iv) gizi, kualitas, dan keamanan. Swasembada pangan berarti kemampuan untuk mencapai kemandirian penuh atas sumber daya dan kemandirian dalam memproduksi secara lokal semua kebutuhan pangan masyarakat.

Pada Konferensi Tingkat Tinggi Pangan Dunia (WFS) 1996, perwakilan dari 185 negara berkomitmen untuk “mencapai ketahanan pangan untuk semua” dan untuk “upaya berkelanjutan untuk memberantas kelaparan di semua negara”.

Ada lebih dari cukup makanan yang diproduksi di dunia untuk memberi makan semua orang, dan di tingkat global. Kita tahu bahwa pertumbuhan populasi telah disertai dengan tren penurunan kelaparan. Namun, jumlah absolut orang di dunia yang terkena dampak kekurangan makanan kronis mulai meningkat pada tahun 2014 – dari 775 juta orang menjadi 777 juta pada tahun 2015 – dan sekarang diperkirakan meningkat lebih lanjut, menjadi 815 juta pada tahun 2016. Selain itu, 44 juta orang hidup dalam kemiskinan ekstrim dengan penghasilan 1,25 AS Dolar / hari karena guncangan harga pangan 2010/2011.

Baca: Sejarah Islam Madrid yang Tersembunyi Akhirnya Terungkap

Sebuah studi tentang kerawanan pangan oleh direktur Consultative Group for Agricultural Research di AS, Frank Regsberman, mengungkapkan bahwa produksi pangan harus naik 60% untuk mengimbangi peningkatan populasi yang diperkirakan dan tingkat permintaan di dunia. Dia menambahkan bahwa perubahan iklim akan menghilangkan produksi pertanian yang diharapkan oleh dunia, dengan mengatakan: “Kami tidak terlalu khawatir tentang jumlah total makanan yang diproduksi karena kami memikirkan kemungkinan bahwa satu miliar orang akan menghadapi risiko kelaparan di mana mereka sudah kekurangan makanan, dan yang paling terpengaruh oleh perubahan iklim.”

Sebuah studi oleh Khairi Amal, (2019) menyimpulkan bahwa terlepas dari upaya Organisasi Kerja Sama Islam (OKI) dan organisasi lain, kerawanan pangan dan malnutrisi di negara-negara tersebut telah meningkat dan memburuk, sehingga memerlukan lebih banyak dukungan dan membangun kemitraan internasional untuk meningkatkan produksi pangan dan situasi ketahanan pangan di negara-negara ini.

Baca: Industri Pertanian Zaman Nabi

Peradaban Islam

Islam berasal dari Makkah dan Madinah pada awal abad ke-7 Masehi, kira-kira 600 tahun setelah berdirinya agama Kristen, ditandai dengan wahyu yang diterima oleh Nabi Muhammad ﷺ. Kegiatan Nabi sebagian besar terbatas di Jazirah Arab dan Syam.

Islam dengan cepat berkembang menjadi peradaban yang besar dan beragam. Setelah Nabi Muhammad (SAW) wafat, empat khalifah pertama (Khulafaur Rasyidin) menaklukkan Suriah, Mesir, Irak, dan sebagian Persia. Khalifah Umayyah, memerintah dari 661-750 M di Damaskus, kemudian memperluas batas pemerintahan Muslim ke Spanyol di Barat dan India di Timur.

Abbasiyah menggulingkan Bani Umayyah pada 750 M dan memerintah dari Baghdad sampai abad ke-13. Perlu disebutkan bahwa karakteristik unik dari penyebaran Islam di tiga benua pada abad ke-7 dan ke-8 adalah penyebaran tanaman baru secara bersamaan.

Fatimiyah mendirikan dinasti mereka di Afrika Utara pada 909 M, menaklukkan Mesir pada 969. Pada 1258 Mongol dari Asia Tengah menyapu jantung Islam timur hingga ke Suriah, mengakhiri Kekhalifahan Abbasiyah di Baghdad.

Banyak penjajah mengadopsi Islam dan bahasa Persia. Keturunan mereka menguasai Persia dan Asia Tengah selama berabad-abad, mengembangkan budaya dan seni Persia. Setelah invasi Mongol, negara-negara baru muncul. Turki Utsmani, yang berbasis di Istanbul (sebelumnya Konstantinopel) setelah 1453, mendirikan wilayah yang luas yang berlangsung dari abad keempat belas sampai Perang Dunia I. Safawi memperjuangkan Syiah di Persia dari 1499 sampai 1722.

Karena Islam berasal dan berkembang dalam budaya Arab, budaya lain yang telah mengadopsi Islam cenderung dipengaruhi oleh adat dan kebiasaan masyarakat Arab. Dengan demikian, budaya Islam trans-regional yang bercampur dengan berbagai macam budaya dan tradisi lokal menghasilkan bentuk-bentuk ketatanegaraan, teologi, seni, arsitektur, dan sains yang khas.

Penting untuk dicatat bahwa catatan sejarah kesuksesan dari implementasi peraturan Islam (Syariah) selama lebih dari empat belas abad membawa kemajuan dalam kondisi sosial dan material (termasuk ketersediaan dan keamanan pangan), yang pada akhirnya menghasilkan pembentukan peradaban Islam yang melampaui semua peradaban sebelumnya (termasuk Romawi) dalam ekspansi, ketahanan, dan pencapaiannya.

Zaman keemasan peradaban Islam; sebuah istilah yang digunakan untuk menggambarkan tahapan sejarah di mana peradaban Islam maju dan meluas dari pertengahan abad kedelapan hingga abad keempat belas dan kelima belas Masehi. Zaman keemasan Islam mencakup bagian dari Umayyah termasuk pemerintahan Islam Andalusia dan Abbasiyah.

Para ilmuwan dan ulama yang tinggal di Baghdad selama Kekhalifahan Abbasiyah berkontribusi pada pelestarian pengetahuan Yunani dan pengetahuan lain tentang filsafat, astronomi, kedokteran, pertanian, dan banyak disiplin ilmu lainnya. Selain melestarikan informasi, para ilmuwan ini menyumbangkan wawasan baru ke dalam bidang mereka dan akhirnya meneruskan penemuan mereka kepada generasi mendatang.

Pada jangkauan terluasnya, Kekhalifahan Umayyah mencakup lebih dari 5.000.000 mil persegi 13.000.000 km2 menjadikannya salah satu negara terbesar yang pernah ada di dunia, dan negara bersebelahan terbesar kelima yang pernah ada. Sebuah negara besar dengan ukuran seperti itu dan tanpa adanya laporan tentang kelaparan di salah satu provinsinya adalah sebuah kerajaan yang luar biasa.

Muslim menghasilkan semua yang mereka butuhkan bahkan seorang sejarawan peradaban berkata:

“Saya belum pernah mendengar bahwa Muslim, di mana pun mereka menetap, mengimpor makanan dari luar negara-negara dunia Islam. Umat Muslim juga menulis tentang properti tanah dan cara menghasilkan kompos, memperkenalkan perbaikan substansial dalam metode pembajakan, pertanian, dan irigasi.” (Ahmad Amin, 1966).

Dilaporkan bahwa saat ini ada antara tiga puluh hingga lima puluh persen populasi di dunia Muslim yang menderita kemiskinan ekstrim, kelaparan, dan kekurangan gizi, serta kekurangan ekonomi, sangat ingin melihat sistem yang akan menangani kesengsaraan mereka. Oleh karena itu, produksi pangan dan manajemen ketahanan pangan menjadi perhatian dan kebutuhan utama apalagi bagi umat Islam yang membentuk 18% dari populasi dunia.

Makalah Ahmad Amin membahas produksi pangan dan praktik dan pengalaman manajemen ketahanan pangan dalam peradaban Muslim termasuk berbagai era dari Nabi Muhammad ﷺ hingga saat ini./*Marwan Haddad, pengarah din Institut Studi Air dan Lingkungan (WESI) di Universitas Nasional An-Najah (ANU) di Nablus, Palestina. Artikel diambil dari www.muslimheritage.com

 

Rep: Nashirul Haq
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Kita Tak Peduli, Mereka Memburunya

Kita Tak Peduli, Mereka Memburunya

Sejarah Kedokteran Islam dan Pengobatan di Dunia [1]

Sejarah Kedokteran Islam dan Pengobatan di Dunia [1]

Beda Kesadaran Pap Smear di Turki dan Barat

Beda Kesadaran Pap Smear di Turki dan Barat

Yahudi Terakhir di Afghanistan Akhirnya Pergi

Yahudi Terakhir di Afghanistan Akhirnya Pergi

Memetakan Kamp Penahanan Xinjiang China bagi Muslim Uyghur dan Kazakh

Memetakan Kamp Penahanan Xinjiang China bagi Muslim Uyghur dan Kazakh

Baca Juga

Berita Lainnya