Selasa, 23 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Ragam

Mimar Sinan: Arsitek Paling Penting Kekhalifahan Utsmaniyah

Mimar Sinan Arsitek Utsmaniyah
Bagikan:

Hidayatullah.comDianggap sebagai arsitek paling tersohor Utsmaniyah, Mimar Sinan adalah Arsitek Negara Kekhalifahan Utsmaniyah selama berpuluh tahun, mengubah lanskap Istanbul serta kota Turki lain dengan mahakaryanya. Membangun atau mengawasi lebih dari 370 bangunan, Mimar Sinan sama sibuknya dengan bakatnya.

Sinan diyakini lahir pada tahun 1490 dan dibesarkan di desa Ağırnas di dekat kota Kayseri. Ia menghabiskan masa mudanya membantu sang ayah yang merupakan tukang batu dan tukang kayu, dari situlah ia memperoleh kemampuan dasar dalam pembangunan. Karena sistem devshirme (praktik pajak Kekhalifahan Utsmaniyah di mana anak laki-laki dari keluarga Kristen, berusia delapan hingga delapan belas tahun dibawa dan dibesarkan untuk mengabdi kepada negara) Sinan wajib militer ke Yanisari Utsmaniyah serta menghadiri sekolah tambahan tempat ia belajar pertukangan dan matematika dan magang kepada para arsitek terkemuka. Dia ambisius dan menerima pelatihannya sebagai arsitek dengan cara ini.

Sinan mengambil bagian dalam banyak operasi militer Utsmaniyah, termasuk penaklukan Beograd, Pertempuran Mohacs (sebagai anggota Kavaleri Rumah Tangga), Austria (di mana ia memimpin Korps Senapan), dan kampanye Baghdad (sebagai perwira komando Kerajaan Menjaga). Selama ekspedisinya ke Corfu, Apulia, dan Moldavia pada tahun 1537, Sinan membuktikan kemampuannya sebagai arsitek dan insinyur dan karena itu ia dipromosikan menjadi arsitek kepala setelah penaklukan Kairo. Dia mendapatkan hak istimewa untuk menghancurkan bangunan apa pun yang tidak mematuhi rencana kota di Kairo dan kemudian membantu dalam pembangunan pertahanan dan jembatan selama operasi  militer di Timur. Sinan bertanggung jawab untuk mengubah gereja-gereja di wilayah yang direbut menjadi masjid dan pada tahun 1535 ia bahkan membangun kapal tentara untuk kampanye Persia agar tentara dapat menyeberangi Danau Van.

Pada tahun 1539, karena semua pencapaian sebelumnya, Sinan ditugaskan di Abode of Felicity, yang berarti dia mengawasi semua konstruksi infrastruktur dan aliran pasokan di Kekhalifahan Utsmaniyah. Bisa dibilang, karir Sinan benar-benar melejit karena ia juga bertanggung jawab atas desain dan konstruksi semua pekerjaan publik. Setelah beberapa tahun yang sukses, Mimar Sinan menjadi Arsitek Kekhalifahan Utsmaniyah, di mana ia menjadi kepala seluruh korps arsitek serta melatih tim asisten, wakil, dan murid. Tentu saja, pada saat itu gelombang klien kerajaan dan individu menugaskan arsitek paling terkemuka Kekaisaran dan Istanbul pasti berubah dengan visinya.

Di bawah Sultan Süleyman, Mimar Sinan akhirnya dipromosikan ke posisi Arsitek Negara, posisi yang dipegangnya selama satu dekade. Menurut sumber yang berbeda, Sinan adalah arsitek dari sekitar 370 bangunan termasuk 92 masjid, 52 mescit (mushola), 55 medrese (sekolah agama), 20 türbe (mausoleum), 17 imaret (dapur umum), tiga darüşşifa (rumah sakit), enam saluran air, sepuluh jembatan, 20 caravanserai (penginapan pinggir jalan), 36 istana, dan 48 kamar mandi. Tiga dari mahakarya Sinan menjadi pembuktian bakatnya: Masjid Şehzade di Istanbul (periode magang), Masjid Süleymaniye juga di Istanbul (tahap kualifikasi), dan Masjid Selimiye di Edirne (tahap master).

Beberapa karya arsitek besar lainnya yang tersisa termasuk: Masjid Sokollu Mehmed Pasha (Azapkapı), Caferağa Medresseh, Kompleks Kılıç Ali Pasha, Masjid Molla Çelebi, Pemandian Haseki, Pemandian Çemberlitaş, Masjid Piyale Pasha, Sultan Mihrimah Masjid di Edirnekapı, Jembatan Mehmed Paša Sokolović di Višegrad, Masjid Banya Bashi di Sofia, Bulgaria, Masjid Nisanci Mehmed Pasha, Masjid Rüstem Pasha, Masjid Zal Mahmud Pasha, Masjid Kadirga Sokullu, Masjid Koursoum di Trikala, Al-Takiya Al-Suleimaniya di Damaskus, Yavuz Sultan Selim Madras, Jembatan Mimar Sinan di Büyükçekmece, Gereja Asumsi di Uzundzhovo, Masjid Tekkiye, dan Masjid Khusruwiyah. Sinan meninggal pada tahun 1588 dan dimakamkan di makam rancangannya sendiri di pemakaman dekat Masjid Süleymaniye.*

Baca juga: Bagaimana Kekhalifahan Utsmaniyah Membantu Prancis bertahan pada 500 Yahun Lalu

Rep: Nashirul Haq
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Begini Cara Inggris Memecah Dunia Arab [1]

Begini Cara Inggris Memecah Dunia Arab [1]

Spesialis Mata dalam Budaya Islam [1]

Spesialis Mata dalam Budaya Islam [1]

Wadah Mengaji Mantan Preman hingga Bandar Narkoba

Wadah Mengaji Mantan Preman hingga Bandar Narkoba

5 Penemuan Muslim yang Mengubah Dunia [1]

5 Penemuan Muslim yang Mengubah Dunia [1]

Mengenal 15 Milisi Syiah Yang Dukung Bashar di Suriah [1]

Mengenal 15 Milisi Syiah Yang Dukung Bashar di Suriah [1]

Baca Juga

Berita Lainnya