Selasa, 2 Maret 2021 / 18 Rajab 1442 H

Ragam

Sejarah Islam Madrid yang Tersembunyi Akhirnya Terungkap

Plaza de la Villa, salah satu alun-alun tertua di Madrid, berisi dua bangunan Mudéjar yang terkenal, di kiri dan kanan (MEE)
Bagikan:

Hidayatullah.com | HACHIM Oulad Mhammed mengetahui Madrid mempunyai sejarah Islam dari sebuah buku sejarah kuno berbahasa Arab yang ia baca.  Dari situlah rasa ingin tahunya muncul dan dia mulai menyelidikinya.

Apa yang dia temukan, pada awalnya, mengejutkan; sekarang hal itu membangkitkan kebanggaan, terbebani oleh kesedihan. Masyarakat Spanyol, secara keseluruhan, kata Oulad Mhammed (36), seorang aktivis komunitas Madrid, tidak tahu banyak tentang warisan Islam di kota itu.

Mayrit: Sejarah yang sedikit diketahui

Al-Andalus adalah wilayah di bawah pemerintahan Muslim selama lebih dari tujuh abad, dari 711 dan 1492. Paling luas, itu mencakup sebagian besar semenanjung Iberia, termasuk Spanyol dan Portugal modern.

Didirikan sekitar 865 oleh Mohamed I dari Kekhalifahan Umayyah, Mayrit – sebutan pertama untuk Madrid – adalah salah satu rantai kantong militer berbenteng di sepanjang perbatasan antara Muslim Al-Andalus dan kerajaan Kristen di utara.  Kota ini dinamai berdasarkan saluran air bawah tanah – kata Arabnya adalah Mayra – yang diperintahkan Mohamed I untuk dibangun.

Pada akhir abad ke-11, orang Kristen menaklukkan Mayrit, meskipun populasi Muslim yang cukup besar terus tinggal di kota sampai pengusiran Muslim Spanyol pada tahun 1609.  Ibu kotanya sekarang menjadi rumah bagi sekitar 300.000 Muslim.

Populasi Muslim Spanyol telah berkembang menjadi sekitar dua juta dalam beberapa dekade terakhir karena migrasi, dengan sebagian besar berasal dari Maroko, bersama dengan yang lain dari Aljazair, Nigeria, Senegal, dan Pakistan. Banyak yang akhirnya menjadi warga negara Spanyol.

La Moreria, kawasan tempat tinggal Muslim setelah penaklukan Kristen, sekarang menjadi lingkungan yang semarak, labirin jalan-jalan sempit dan berliku yang penuh dengan teras, bar tapas, kafe, restoran, dan gereja serta museum tertua di kota.  Istana Kerajaan, misalnya, berdiri di situs Alcazar (benteng) abad kesembilan Moor, yang hancur dalam kebakaran pada tahun 1734.

Bagi Madrileno Aurora Ali, 39, juru bicara Asosiasi Muslim untuk Hak Asasi Manusia yang berbasis di Madrid, memulihkan memori historis tentang asal-usul Islam di kota itu adalah penyebab kegembiraan dan optimisme. “Kami di sini. Kami melihatnya dalam arsitekturnya, tetapi entah bagaimana kami tidak diakui, dan kami diperlakukan sebagai orang asing, jadi ini adalah kontra-narasi yang sangat bagus,” katanya dikutip Middle Eyes Eye (MEE).

Pengaruh para pendiri Muslim diisyaratkan pada bangunan mudejar tertua di kota dan sisa-sisa tembok abad kesembilan yang dilestarikan di taman yang tenang yang dinamai menurut nama penguasa pertama kota, Parque Mohamed I.  Gaya mudejar adalah campuran budaya yang menggabungkan tradisi Islam dan pengaruh Moor (Muslim yang tinggal di Al-Andalus dan juga Maroko dan Afrika barat) serta elemen dekoratif ke dalam gaya arsitektur Eropa, yang dicirikan oleh batu bata halus dan ubin berlapis kaca.

Tetapi sebaliknya, hanya sedikit petunjuk yang terlihat tentang masa lalu Muslim kota itu.

Memulihkan masa lalu

Upaya untuk memulihkan dan melindungi warisan Islam kota itu telah meningkat dalam beberapa tahun terakhir, sebagian besar di bawah arahan Yayasan Kebudayaan Islam Spanyol (FUNCI).  Encarna Gutierrez, sekretaris jenderal yayasan, mengatakan bahwa yayasan dikembangkan dengan keyakinan bahwa Spanyol perlu merangkul warisan multi-budayanya, dan bahwa pendidikan perlu berperan dalam pengakuan budaya ini.

Lengkungan mudejar di Plaza de la Villa (MEE)

Pada 2017, yayasan bermitra dengan Complutense University of Madrid untuk mendirikan Pusat Studi Islam Madrid (CEMI). Pusat studi ini mempromosikan penelitian ilmiah dari perspektif sejarah dan arkeologi Madrid Islam abad pertengahan, dan bekerja untuk melindungi warisan Islam kota.

Yang mendasari pekerjaannya adalah keyakinan bahwa pemahaman yang lebih baik tentang masa lalu Islam Madrid dapat berkontribusi pada inklusivitas dan hidup berdampingan secara damai di masa kini.

“Semakin sedikit pengetahuan yang dimiliki orang, semakin mudah untuk memanipulasinya, dan semakin mudah untuk melihat budaya dan agama lain sebagai elemen asing, bukan sebagai bagian penting dari sejarah kita,” kata Gutierrez. “Penolakan Islam di Spanyol terutama dapat dijelaskan oleh kurangnya pengetahuan yang dimiliki masyarakat tentang topik ini,” katanya.

Daniel Gil-Benumeya, koordinator ilmiah di CEMI, menjelaskan bahwa CEMI menawarkan kunjungan terpandu ke berbagai “tempat kenangan” Islam – situs di seluruh Madrid di mana tidak selalu ada peninggalan sejarah yang terlihat, tetapi memiliki makna khusus untuk warisan Islamnya.*

Rep: Nashirul Haq
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Menelusuri Jejak Islam di Portugal (2)

Menelusuri Jejak Islam di Portugal (2)

Jumlah Kematian di Wuhan Jauh Lebih Tinggi dari Angka Resmi Pemerintah China?

Jumlah Kematian di Wuhan Jauh Lebih Tinggi dari Angka Resmi Pemerintah China?

Warga Pulau Kera Lega Akhirnya Punya Madrasah

Warga Pulau Kera Lega Akhirnya Punya Madrasah

Inilah Tujuh Ulama Bergelar Syeikhu Islam [2]

Inilah Tujuh Ulama Bergelar Syeikhu Islam [2]

Penemuan-penemuan Muslim yang Mengubah Dunia (Seri 2)

Penemuan-penemuan Muslim yang Mengubah Dunia (Seri 2)

Baca Juga

Berita Lainnya