Ahad, 24 Januari 2021 / 10 Jumadil Akhir 1442 H

Ragam

Babi, Metode Baru Rezim China Menggusur Muslim Uighur (2)

Pemerintah Xinjiang dilaporkan mulai memberi makan anak-anak Muslim makanan babi, dengan gagasan memulai makan babi sejak kecil, akan mengembangkan cita rasa makanan non-halal [File: Diego Azubel / EPA]
Bagikan:

Sambungan artikel Pertama

 

Hidayatullah.com | DI SATU sekolah di Altay, sebuah kota di utara Xinjiang, siswa juga dipaksa makan daging dan ketika banyak yang menolak dan berdemonstrasi melawan administrator sekolah mereka, pemerintah mengirim tentara untuk turun tangan, kata Sautbay.

Pemerintah Xinjiang juga memulai inisiatif yang disebut “makanan gratis” untuk anak-anak Muslim di taman kanak-kanak, menyajikan mereka hidangan daging babi tanpa sepengetahuan mereka, tambahnya.  Idenya adalah dengan memulai mereka sejak kecil, anak-anak Muslim akan mendapatkan rasa makanan non-halal.

“China menggunakan dan akan menggunakan taktik berbeda untuk memaksa warga Uighur dan populasi Muslim lainnya untuk makan daging babi,” kata Sautbay.

Tahun lalu, AsiaNews yang berbasis di Italia menuduh bahwa selama Tahun Baru Imlek China, yang kebetulan menjadi “Tahun Babi”, pejabat pemerintah dilaporkan mengirimkan daging babi langsung ke rumah tangga Muslim di Ili, dan bersikeras bahwa orang Uighur mendekorasi rumah mereka untuk musim perayaan.

‘Normalisasi’ yang Dilarang

Arslan Hidayat, seorang aktivis hak-hak Uighur yang berbasis di Turki dan sekretaris jenderal Asosiasi Kebangkitan Uighur, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa apakah itu beternak babi, atau makan daging babi dan minum alkohol, pemerintah China berusaha untuk “menormalkan” praktik terlarang bagi Muslim di Xinjiang.

Pada tahun 2018, sebagai bagian dari kebijakan resmi negara, pemerintah Xinjiang juga mengumumkan bahwa semua restoran halal di wilayah tersebut akan diminta untuk “beroperasi secara normal” selama Ramadhan. Hal ini berbeda dengan tahun-tahun sebelumnya ketika tempat yang sama ditutup selama ritual sebulan penuh selama puasa.

Menurut situs web pemerintah Xinjiang, yang menerbitkan memorandum yang berisi ketentuan tentang perusahaan makanan Muslim, arahan itu dimaksudkan untuk memastikan “tatanan kehidupan normal selama Ramadhan.” Namun Zenz yakin perintah itu berarti pemerintah ingin memastikan “orang Uighur makan dan tidak berpuasa” di siang hari.

Dia juga membagikan dua dokumen resmi lainnya, yang ditulis dalam bahasa China, yang menunjukkan pemerintah di Kashgar membagikan uang untuk makanan bagi sebagian besar staf Muslim Uighur mereka selama Ramadhan.  Secara keseluruhan, ini merupakan pola pemerintah China yang melakukan “perang melawan halal”, kata Zenz mengacu pada istilah yang digunakan dalam Islam untuk menggambarkan makanan yang dapat diterima dan praktik sehari-hari lainnya.

Pada tahun 2018, kantor berita Reuters juga melaporkan tentang “kampanye anti-halal” di Urumqi “untuk menghentikan Islam menembus kehidupan sekuler dan memicu ‘ekstremisme’”.

‘Radikalisasi’

Berbicara kepada Al Jazeera tentang keseluruhan kebijakan China terhadap Uighur, Einar Tangen, pakar urusan China yang berbasis di Beijing, mengatakan bahwa pemerintah China “merasa sangat kuat” bahwa banyak penduduk Xinjiang telah “diradikalisasi” dalam beberapa tahun terakhir.  Dalam pandangan Beijing, satu-satunya cara untuk mengatasi situasi di Xinjiang adalah dengan memberi penduduk “pendidikan itu ketika mereka masih muda.  Demikianlah “kamp pelatihan”.

“Inilah yang mereka (pemerintah) katakan, dan mereka menggerakkan orang melalui kamp pendidikan ini. Mereka mengajari mereka keterampilan, bahasa, sejarah, dan itulah cara mereka menghadapinya.”

Tetapi aktivis Hidayat mencatat bahwa bahkan orang Uighur yang tidak jeli, banyak dari mereka pegawai pemerintah yang mencoba mengadopsi gaya hidup yang mirip dengan Cina Han, tidak luput dari hukuman. Mereka juga dikirim ke kamp, hanya berdasarkan identitas ras mereka, katanya.

Tangen, bagaimanapun, menunjukkan bahwa situasi ekonomi di Xinjiang telah “meningkat secara dramatis selama bertahun-tahun” dan orang-orang di sana menjadi lebih baik.

“Orang hidup lebih lama. Mereka memiliki peluang yang lebih baik,” kata Tangen.  “Jadi selalu ada ketegangan antara apa yang dikatakan Barat sebagai hak asasi manusia Anda, untuk berbicara dengan bebas, melakukan apa yang Anda inginkan, dan gagasan bahwa tanpa peluang ekonomi dan makanan di atas meja, hak tidak berarti banyak,” tambahnya.

Terkait dengan tuduhan khusus yang memaksa umat Islam untuk makan daging babi, Tangen mengatakan bahwa ia tidak mengetahui apakah informasi tersebut “faktual”, tetapi jika itu terjadi bukan merupakan hasil dari “kebijakan pemerintah pusat”.  Dokumen-dokumen yang dilihat oleh Al Jazeera termasuk di antara cache yang juga merinci program sterilisasi yang dilaporkan oleh AP.

“Saya yakin ada hal-hal yang terjadi yang seharusnya tidak terjadi. Tetapi kecuali saya memiliki beberapa fakta, tidak mungkin untuk menentukan kebenaran dari tuduhan tersebut,” kata Tangen.

Dalam birokrasi besar seperti di China, mungkin ada “beberapa orang” yang mungkin melakukan pelanggaran, katanya. Kuncinya adalah menemukan orang-orang ini dan menghukum mereka.

Pemerintah China tidak banyak bicara tentang masalah ini, meskipun berbagai publikasi yang dikendalikan negara mempertanyakan kredibilitas Sautbay dan Dawut ketika mereka membuat tuduhan pelanggaran lain di Xinjiang. Beijing juga menuduh Zenz, antropolog Jerman, “memalsukan fakta dan data” dan menunjukkan kaitannya dengan faksi “sayap kanan” dari pemerintah AS.

Pengamat China juga mengajukan pertanyaan tentang “keahlian mendadak” di Xinjiang dan Uighur. Al Jazeera telah meminta tanggapan resmi dari kementerian luar negeri China tetapi belum menerima balasan. Ia juga telah meminta komentar dari Institut Hak Asasi Manusia di Universitas Ilmu Politik dan Hukum China, tetapi belum memberikan tanggapan pada saat publikasi.

Zumrat Dawut, yang kini hidup dalam pengasingan di AS, ditahan selama 2 bulan di Urumqi, dipaksa makan daging babi selama dalam tahanan [File: Nathan Ellgren/AP)

Dawut, pengusaha wanita Uighur yang sekarang tinggal di pengasingan di AS, mengatakan bahwa dia mempertahankan ceritanya tentang apa yang terjadi padanya di dalam kamp.  Sementara itu, Sautbay, dokter medis Kazakhstan, mengatakan bahwa dengan menceritakan penderitaannya, dia berharap menjadi suara bagi mereka yang masih berada di penangkaran.

“Hari-hari yang saya habiskan di kamp konsentrasi tidak akan terhapus dari ingatan saya, dan saya harus menjalaninya sepanjang hidup saya,” katanya.*

 

Rep: Fida
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Wabah Global dalam Lintasan Sejarah

Wabah Global dalam Lintasan Sejarah

Para Penguasa Muslim India Pra-Kolonial Membangun dan Memelihara Kuil-kuil Hindu

Para Penguasa Muslim India Pra-Kolonial Membangun dan Memelihara Kuil-kuil Hindu

Menelusuri Jejak Islam di Portugal (1)

Menelusuri Jejak Islam di Portugal (1)

12 Hari di Xinjiang: Bagaimana Pengawasan Negara Membanjiri Kehidupan Sehari-hari [3]

12 Hari di Xinjiang: Bagaimana Pengawasan Negara Membanjiri Kehidupan Sehari-hari [3]

Shalahuddin al-Ayubi Pulihkan Ajaran Sunni

Shalahuddin al-Ayubi Pulihkan Ajaran Sunni

Baca Juga

Berita Lainnya