Dompet Dakwah Media

Inilah Yang Tidak Banyak Diketahui Orang tentang Hagia Sophia

Sebuah kisah tentang Perawan Maria menjadi bagian penting lain dari Hagia Sophia

Inilah Yang Tidak Banyak Diketahui Orang tentang Hagia Sophia
Home of Hagia Sophia

Terkait

Hidayatullah.com–Beberapa kelereng yang memuat tulisan Viking, beberapa pintu dengan mitos yang mencengangkan. Bangunan Masjid Agung Ayasofya atau Hagia Sophia menyimpan banyak rahasia di dalam dinding indahnya. Ini beberapa di antaranya:

Masjid Hagia Sophia, keajaiban arsitektur yang dibangun pada tahun 537 M, telah menarik banyak pengunjung dari penjuru dunia. Dengan perubahannya dari sebuah museum menjadi sebuah masjid setelah jeda 86 tahun, tidak diragukan lagi bahwa bangunan spektakuler ini telah menjadi berita utama dalam beberapa minggu terakhir.

Struktur abad ke-6 akan menyambut orang dari semua agama. Sementara banyak yang telah ditulis tentang itu, tidak banyak yang mengetahui tentang beberapa fakta menarik yang membentuk sejarah bangunan.

Tulisan tangan seorang Viking: Halvdan

Orang-orang dari Eropa Utara pada seribu tahun lalu dikenal sebagai Viking. Dikenal sebagai pejuang yang ganas, mereka ingin menemukan dunia di luar pantai mereka – mereka juga adalah pengunjung Hagia Sophia di Istanbul dan meninggalkan tulisan dan tulisan tangan mereka di kelereng dan temboknya. Tulisan yang terukir di abad ke-9 dapat terlihat bahkan sampai hari ini.

Ditulis dalam bahasa Viking lama, terjemahannya berbunyi: “Halvdan ada di sini.” Orang-orang yang berjalan melewati tulisan-tulisan ini nyaris tidak memperhatikan mereka.

Bangsa Viking mulai menjelajahi negeri-negeri baru pada abad ke-7 dan ke-8. Karena berperang dan merampok adalah landasan kelangsungan hidup mereka, mereka selalu menyerbu padang rumput yang lebih hijau. Bangsa Viking, yang tinggal di Swedia pada masa itu, pertama kali menginvasi Inggris. Mereka tidak puas dengan negara itu: diketahui bahwa seorang Viking yang terkenal bernama Eric the Red menemukan Amerika beberapa abad sebelum Christopher Colombus. Kemudian, mereka berbaris melalui timur dan tiba di Konstantinopel. Sangat terkesan oleh kota, mereka menamai Konstantinopel (Istanbul) Miklagard yang berarti ‘Kota Besar’.

Halvdan adalah komandan suku Viking yang tinggal di Lofoten. Sebagai seorang komandan yang tak kenal takut, Halvdan tiba di Istanbul setelah perjalanan 1.200 hari. Selama kunjungannya, ia memutuskan untuk memasuki Hagia Sophia dengan bergabung dalam sebuah upacara meskipun menganut Pagan.

Karena ia bukan seorang Kristen, ia mulai bepergian ke Hagia Sophia dan melihat marmer di lantai dua di sebelah tangga tangga. Menggunakan benda tajam, komandan mulai mengukir sesuatu ke marmer – ke mana dia pergi, dan apa yang dia lakukan setelah peristiwa ini, tidak diketahui.

Ratusan tahun kemudian, tulisan pada marmer itu terungkap tertulis, dalam bahasa Viking, ‘Halvdan ada di sini’.

Penambahan seni Islam

Setelah penaklukan kota, Hagia Sophia diubah menjadi masjid. Untuk menciptakan suasana Islami di dalamnya, beberapa motif Islami ditambahkan.

Yang paling penting adalah ayat dari Al-Qur’an yang berbunyi, “Allah adalah Cahaya langit dan bumi”.

Ada juga plakat di mana Nabi Suci Muhammad ﷺ  dan nama empat khalifah, yang memainkan peran penting dalam menciptakan tempat perlindungan Islam di Hagia Sophia. Ketika bangunan itu akhirnya diubah menjadi museum, beberapa upaya dilakukan untuk menurunkan plakat itu, tetapi pihak berwenang menyerah dalam upaya mereka ketika menyadari plakat berukuran lebih besar dari pintu Hagia Sophia.

Rahasia dalam Mozaik Deesis

Mozaik Deesis, yang berasal dari abad ke-13, diperkirakan menempati tempat mosaik sebelumnya di bawahnya. Terletak di Galeri Upper South, beberapa orang menduga bahwa sosok Yesus yang digambarkan bukan yang asli. Mengapa? Bekas luka yang terletak di alis kanan Yesus muncul sebagai nomor 11. Beberapa sumber percaya bahwa ada hubungan antara nomor dan Apollon, yang adalah anggota kultus Pythagoras. Pencipta mozaik adalah orang-orang pagan yang kemudian dikristenkan dengan paksa, dan, yang konon bermaksud untuk menggambar Apollon bukannya Yesus.

Tetesan air mata perawan Maria

Sebuah kisah tentang Perawan Maria menjadi bagian penting lain dari Hagia Sophia. Dikatakan bahwa suatu hari, ketika dia diberitahu bahwa putranya Yesus telah ditangkap dan disiksa, dia menjadi menangis. Salah satu dari air mata ini jatuh dari pipinya dan membuat lubang di pilar tempat dia bersandar.

Selama pembangunannya, kaisar membawa pilar ini ke Hagia Sophia untuk memberkati struktur. Karena alasan ini, diyakini bahwa batu itu memang diberkati dan ketika bangunan itu beroperasi, mereka yang ingin membuat permohonan akan secara ritual menempatkan jari mereka di lubang tempat air mata diukir, dan mengungkapkan keinginan mereka.*

Rep: Nashirul Haq

Editor:

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan. Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !