Menelusuri Jejak Islam di Portugal (2)

Warisan yang ditinggalkan oleh Muslim lebih luas daripada yang dibayangkan kebanyakan orang

Menelusuri Jejak Islam di Portugal (2)
Masjid Tua di Mértola, diubah menjadi gereja

Terkait

Sambungan dari artikel PERTAMA

 

Hidayatullah.com | MOOR menjadi stereotip “lain” di  Portugal ketika identitas Eropa dibentuk sebagai oposisi terhadap Islam. Meskipun istilah “Moor” secara tradisional merujuk pada Muslim yang berbahasa Arab di Afrika Utara, label itu sering digunakan untuk merujuk secara luas pada Muslim, mengurangi keragaman mereka menjadi sebuah kelompok yang berbeda.

Menghapus sejarah Muslim dan Yahudi Portugal

Pada 1249, Raja Afonso III dari Portugal menangkap Faro, benteng Muslim terakhir di Algarve. Sebagian besar Muslim di sana terbunuh, melarikan diri ke wilayah yang dikuasai oleh Muslim atau memeluk agama Kristen, tetapi minoritas kecil diizinkan untuk tinggal di lingkungan yang terpisah.

Pada 1496, Raja Manuel I memutuskan untuk mengusir semua orang Yahudi dan Muslim, mengubah kerajaan itu menjadi kerajaan Kristen.  Tidak ada catatan pasti, tetapi diperkirakan jumlah orang Yahudi pada saat itu antara 20.000 dan 100.000, dan komunitas Muslim dianggap jauh lebih kecil. Setelah mereka diusir, sinagog dan masjid dihancurkan, diberikan kepada gereja Katolik atau diubah menjadi tempat tinggal pribadi, dalam upaya untuk melenyapkan keberagaman masa lalu dan berabad-abad kehadiran Yahudi dan Muslim di wilayah tersebut.

Pengusiran minoritas Yahudi telah diakui oleh pemerintah Portugis dengan permintaan maaf publik dan undang-undang tahun 2015 yang menawarkan kewarganegaraan Portugis kepada keturunan orang Yahudi yang diusir. Namun Muslim yang diusir oleh dekrit 1496 yang sama tidak diberikan perlakuan yang sama.

Karena dugaan latar belakang konflik, para politisi berpendapat bahwa pengusiran Muslim Portugal tidak dapat dibandingkan dengan penganiayaan terhadap orang Yahudi, yang murni didasarkan pada kebencian dan kefanatikan.  Ketika minoritas agama diberi tiga pilihan nyata – pindah ke agama Kristen, meninggalkan Portugal atau menghadapi hukuman mati – sebagian besar Muslim melarikan diri ke Afrika Utara, di mana mereka berasimilasi dengan populasi lokal.

Mayoritas populasi Yahudi, bagaimanapun, tidak diizinkan meninggalkan kerajaan, karena Raja Manuel mengubah dekrit awal yang berupa pengusiran menjadi dekrit konversi paksa. Beberapa anak Yahudi diambil dari orang tua mereka dan diadopsi oleh keluarga Kristen. Orang-orang Yahudi yang tersisa dibaptis secara paksa.

Sejarawan percaya bahwa umat Islam mungkin diizinkan meninggalkan kerajaan tanpa terluka karena raja takut akan pembalasan dari negara-negara Muslim, sementara orang Yahudi tidak memiliki perlindungan seperti itu.

Mereka yang dipaksa untuk memeluk agama Kristen hanya diizinkan meninggalkan Portugal setelah pembantaian Lisbon tahun 1506, ketika antara 1.000 dan 4.000 “Kristen Baru”, sebutan untuk orang-orang Yahudi yang dipaksa masuk Kristen, terbunuh, banyak dari mereka dibakar di tiang pancang.

Banyak yang melarikan diri ke kekaisaran Ottoman, membangun komunitas Yahudi yang hidup di kota-kota seperti Thessaloniki, Istanbul, dan Dubrovnik.

Orang-orang Kristen Baru yang tetap di Portugal terus dianiaya setelah berdirinya Inkuisisi Portugis pada 1536.

Undang-undang restitusi tahun 2015 dimaksudkan sebagai cara untuk mengakui kerugian yang terjadi pada komunitas Yahudi Portugal dan penghapusan warisan mereka.

Perbaikan sejarah

Meskipun umat Islam tidak diberikan ganti rugi dalam bentuk hak kewarganegaraan, minat yang tumbuh terhadap masa lalu Islam Portugal perlahan membuka jalan untuk berbagai jenis perbaikan sejarah.

Sama seperti Mustafa Abdulsattar, penulis Portugis Adalberto Alves membuat daftar kata-kata Portugis yang berasal dari bahasa Arab. Apa yang dimulai sebagai rasa ingin tahu belaka berubah menjadi proyek selama satu dekade yang mengarah ke penerbitan kamus lebih dari 19.000 kata dan ungkapan Portugis dengan asal-usul Arab pada tahun 2013.

“Saya ingin mengatasi ‘klise’ antagonisme antara orang Kristen dan Muslim dan pengabaian tentang peradaban Andalusi,” Alves menjelaskan.

Tujuannya adalah untuk menekankan warisan bersama dan untuk memberikan visibilitas terhadap keberadaan umat Islam yang telah lama diabaikan dan kontribusi mereka terhadap identitas dan sejarah negara. Alves ingin menunjukkan bahwa “yang lain” sebenarnya adalah bagian dari diri itu sendiri.

Alves percaya warisan budaya dan intelektual yang diwarisi dari Islam belum diakui di Eropa, karena umat Islam telah dihapuskan dari sejarah Eropa.

Untuk memperbaiki penghapusan sejarah ini, Alves telah menghabiskan 35 tahun terakhir untuk mendokumentasikan pengaruh al-Andalus di Portugal – dari puisi dan bahasa hingga musik, tenun karpet dan kue kering, hingga cerobong asap berbentuk menara. Usahanya diakui oleh UNESCO dengan Hadiah Sharjah untuk Budaya Arab pada tahun 2008.

Warisan yang ditinggalkan oleh Muslim lebih luas daripada yang dibayangkan kebanyakan orang, Alves menjelaskan, menunjukkan bagaimana kekaisaran Portugis bergantung pada ilmu navigasi yang dikembangkan oleh orang Arab. Bahkan Vasco da Gama, yang perjalanan epiknya begitu banyak dirayakan di Portugal, diyakini mengandalkan seorang penunjuk jalan Muslim untuk mencapai India.

Tetapi mungkin dengan puisi bahwa Alves paling berkontribusi dalam mengubah cara warisan Islam dirasakan di Portugal. Dengan koleksi dan terjemahan puisi Arabnya dari periode Andalus ke dalam bahasa Portugis, penyair seperti al-Mu’tamid, penguasa Muslim terakhir Seville dan salah satu penyair Andalusia yang paling terkenal, kemudian dikenal sebagai penyair “lokal”. Tahun ini, sebuah pameran yang diadakan di Lisbon di Perpustakaan Nasional merayakan karya Alves dan al-Mutamid.

“Saya mendedikasikan sebagian besar hidup saya untuk mencoba melakukan keadilan kepada penyair besar dan Raja al-Mutamid ibn Abbad,” kata Alves, “mungkin karena kita memiliki asal-usul di kota yang sama, Beja.”

Dekat dengan kota selatan Beja, di wilayah di mana pengaruh Islam paling terasa, proyek perintis lain sedang berupaya menghilangkan streteotip bahwa Arab-Muslim adalah penyerang dan memulihkan masa lalu Islam sebagai elemen dasar identitas dan warisan Portugis.

Mediterania bersama

Semuanya dimulai dengan pecahan-pecahan tembikar yang ditemukan di bawah pohon ara di Mertola, sebuah kota kecil di tepi Sungai Guadiana.

Arkeolog Claudio Torres pertama kali mengunjungi kota itu pada tahun 1976 dengan sejarawan Antonio Borges Coelho. Sebagai seorang dosen dalam sejarah abad pertengahan di Universitas Lisbon, Torres diundang ke Mertola oleh salah seorang muridnya. Torres dan Coelho menemukan beberapa keramik Islami di dekat kastil abad pertengahan kota itu.

Torres, yang kini berusia 81 tahun, memutuskan untuk mulai menggali. Pada 1978, ia mendirikan Lapangan Arkeologi Mertola dan pindah ke kota yang sunyi bersama keluarganya.

“Mertola tidak menunjukkan kepada kita pertempuran,” jelas peneliti Virgilio Lopes, yang telah bekerja di situs arkeologi selama 30 tahun terakhir. “Itu menunjukkan kepada kita bagaimana orang-orang dulu hidup bersama. Di bawah batu-batu ini, ada gagasan koeksistensi yang luar biasa.”

Di sebelah kastil abad pertengahan berdiri sebuah gereja dengan lengkungan tapal kuda, interior berkubah dan mihrab – ceruk setengah lingkaran di dinding masjid yang menunjukkan arah sholat – di belakang altar utama gereja.

Para arkeolog menemukan jejak-jejak komunitas Yahudi dan menemukan bahwa gereja berdiri di atas apa yang dulunya adalah kuil Romawi dan kemudian menjadi masjid.

“Berbagai komunitas tinggal bersama di sini hingga akhir abad ke-15,” jelas Susana Martinez, seorang peneliti di bidang arkeologi Mertola dan profesor sejarah dan arkeologi abad pertengahan di Universitas Evora.

“Pengusiran orang-orang Yahudi dan Muslim memecah periode koeksistensi yang panjang ketika agama Kristen dari utara memaksakan keyakinannya pada semua orang,” tambahnya.

Para arkeolog di Mertola mengungkap masa lalu koeksistensi yang menantang cara sejarah diceritakan di Portugal. Torres percaya bahwa Islam menyebar ke seluruh wilayah melalui perdagangan dan hubungan ekonomi selama berabad-abad dan bukan sebagai hasil penaklukan yang kejam.

Ini mungkin menjelaskan mengapa, setelah kemenangan pertama pada 711 ketika tentara Arab dan Amazigh yang dipimpin oleh Tariq ibn-Ziyad melintasi Selat Gibraltar dari Afrika Utara dan mengambil kendali di selatan Semenanjung Iberia, umat Islam berhasil menaklukkan sebagian besar wilayah itu tanpa banyak kesulitan. Kesepakatan menyerah yang murah hati juga berarti ada lebih banyak perselisihan damai daripada pertempuran dengan kekerasan, yang memungkinkan umat Islam untuk mengendalikan sebagian besar apa yang sekarang disebut Portugal dan Spanyol hanya dalam beberapa tahun.

“Perpecahan besar yang kita pelajari di sekolah tidak benar-benar terjadi,” jelas Lopes. “Mertola itu penting karena itu menunjukkan kepada kita kontinuitas, saat-saat ketika agama hidup berdampingan, hubungan antar manusia.”

Dalam masa perbatasan yang keras dan perpecahan yang ketat antara utara dan selatan Mediterania, sulit untuk membayangkan bahwa laut pernah berfungsi sebagai penghubung. Tetapi inilah yang ditemukan oleh para arkeolog di Mertola. Terlepas dari perpecahan yang diciptakan oleh nasionalisme, kedua pantai Mediterania berbagi budaya dan sejarah yang sama.

“Kita seharusnya tidak memandang selatan Mediterania seolah-olah ada perbatasan yang memisahkan kita,” kata Lopes. “Orang-orang itu juga orang-orang kita. Secara genetik dan budaya, kita sangat dekat.”

Fokus pada kontinuitas di seluruh Mediterania telah membantu mempertanyakan historiografi nasionalis dominan yang menggambarkan Muslim sebagai “yang lain”, tetapi perlu waktu untuk mengubah gagasan yang sudah mendarah daging tentang identitas dan sejarah nasional.

“Kita perlu terus menceritakan kisah kontinuitas ini,” kata Martinez. “Bukan kisah elit dan pertempuran mereka, tetapi kisah rakyat jelata dan cara mereka berinteraksi, cara mereka berbagi cara hidup yang serupa. Kisah-kisah ini adalah cara yang ampuh untuk mendekonstruksi stereotip dan prasangka yang mungkin kita miliki tentang yang lain.”

Tapi mungkin tidak ada yang menceritakan kisah kontinuitas dan Mediterania bersama sejelas pengalaman Claudio Torres sendiri.

Pada 1960-an, Torres adalah seorang mahasiswa dan seorang pembangkang yang ditangkap dan disiksa oleh rezim otoriter. Ketika surat wajib militer untuk melayani dalam perang kolonial Portugal tiba, dia memutuskan untuk melarikan diri.

Karena tidak mampu membayar biaya penyelundupan untuk mencapai Prancis, ia melarikan diri dari Portugal dengan perahu motor kecil ke Maroko. Bersama orang Portugis lainnya melarikan diri dari perang kolonial dan kediktatoran, kapalnya hampir tenggelam dalam perjalanan berbahaya, tidak seperti laut penyeberangan Mustafa Abdulsattar hampir 60 tahun kemudian.

“Hari ini, setiap hari, ada perjalanan seperti itu,” kata Lopes. “Tapi kita lupa bahwa hanya beberapa dekade yang lalu kita yang menyeberang.”* Martha Vidal (al-Jazeera)

Rep: Nashirul Haq AR

Editor: Rofi' Munawwar

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !