Dompet Dakwah Media

Ilmuwan AS mengatakan China Menghambat Pencarian Asal Virus

Tetapi orang-orang yang skeptis menunjuk sebuah studi ilmiah China yang juga melaporkan bahwa beberapa korban awal tidak memiliki hubungan ke pasar hewan

Ilmuwan AS mengatakan China Menghambat Pencarian Asal Virus
Pixabay

Terkait

Hidayatullah.com – Para peneliti Amerika berupaya mempelajari asal mula virus corona yang kini telah menjadi pandemi di dunia, tetapi mereka mengatakan karena kurangnya sampel virus dari China telah menghambat penelitian sebagaimana dikutip dari The Washington Times.

Para peneliti dan pakar virology dan epidemi memberitahu The Washington Times bahwa para peneliti perlu mempelajari asal-usul virus untuk menemukan perawatan dan vaksin dan untuk lebih mempersiapkan diri menghadapi pandemi di masa depan.

Robert G. Darling, seorang dokter medis dan ahli senjata biologis yang sebelumnya bekerja di Institut Penelitian Medis Angkatan Darat untuk Penyakit Menular di Fort Detrick, Maryland, mengatakan sangat penting bahwa para peneliti mencari tahu di mana virus itu berasal dan bagaimana penyebarannya.

“Sangat penting bagi kami untuk mengidentifikasi asal-usul virus SARS CoV-2,” kata Dr. Darling, kepala petugas medis Patronus Medical.

“Orang Cina hampir pasti tahu tetapi mereka belum membagikannya. Dengan mempelajari asal-usulnya, itu akan lebih membantu kita memahami biologi virus dan bagaimana perilakunya. ”

Seorang pejabat senior Departemen Luar Negeri AS mengatakan pertanyaan tentang asal usul virus perlu dijawab dan mencatat laporan yang baru-baru ini diterbitkan tentang Institut Virologi Wuhan, yang menampung satu-satunya pusat penelitian virus dengan keamanan tingkat tinggi China, telah menimbulkan pertanyaan tentang apakah virus itu mungkin bocor.

“Ini satu-satunya laboratorium Level 4 di RRC, yang dibangun sebagai respons terhadap SARS pada tahun 2003, jadi pertanyaan mengenai itu adalah satu hal yang valid,” kata pejabat itu.

Namun, pejabat itu menambahkan bahwa “sampai kita benar-benar yakin dari mana ini berasal, itu tidak bertanggung jawab untuk mengeluarkan sesuatu tentang asal lab virus,”

“Itu untuk para ilmuwan untuk mencari tahu dan saya tahu mereka secara aktif mengerjakannya. Hasil-hasil itu harus dipublikasikan pada akhirnya, ”katanya.

Pemerintah China telah sebagian besar diam terkait asal mula virus, sementara mereka mengatakan virus menyebar alami dari kelelawar ke manusia atau kelelawar ke hewan liar lain dan kemudian ke manusia.

Baru-baru ini, juru bicara pemerintah Cina telah meminta penyelidikan ilmiah tentang asal-usul virus tetapi belum mengungkapkan apakah pemerintah melakukan penelitian semacam itu. China telah meminta penyelidikan ilmiah tentang apakah virus itu dibuat oleh Amerika Serikat -tuduhan yang pejabat AS dengan keras sangkal dan menyebutnya sebagai disinformasi.

Pihak berwenang di Beijing mengatakan wabah virus dimulai di pasar hewan di Wuhan, berdasarkan laporan bahwa banyak dari mereka yang terinfeksi pertama bekerja di pasar.

Tetapi orang-orang yang skeptis menunjuk sebuah studi ilmiah China yang juga melaporkan bahwa beberapa korban awal tidak memiliki hubungan ke pasar.

Mereka juga mencatat munculnya informasi baru ke dalam virus yang telah muncul dalam beberapa pekan terakhir baik dari media pemerintah Cina dan laporan online tidak resmi, termasuk makalah ilmiah yang disensor oleh dua peneliti China.

Kedua ilmuwan, Xiao Botao dan Lei Xiao, bekerja sama din universitas negeri di Guangzhou dan Wuhan. Mereka berpendapat di surat kabar bahwa virus itu mungkin telah bocor dari laboratorium di dekat pasar.

Adapun penjelasan resmi pemerintah China tentang transmisi alami, mereka mengatakan itu mungkin “namun sedikit bukti telah dilaporkan.”

Para peneliti mengatakan virus baru ini sangat mirip dengan Coronavirus kelelawar yang ditemukan pada kelelawar tapal kuda, dan bahwa Pusat Pengendalian Penyakit Wuhan yang berlokasi dekat dengan pasar yang dicurigai sedang mempelajari virus kelelawar.

Pusat tersebut “menampung hewan di laboratorium untuk tujuan penelitian, salah satunya terspesialisasi dalam pengumpulan dan identifikasi patogen,” kata mereka.

Laboratorium Wuhan melaporkan kelelawar tapal kuda Cina adalah reservoir alami untuk coronavirus sindrom pernafasan akut yang parah (SARS-CoV) di belakang pandemi 2002 dan dapat menjelaskan penelitian virus kelelawar.

“Selain asal rekombinasi alami dan inang perantara, virus corona mematikan mungkin berasal dari sebuah laboratorium di Wuhan,” kata para ilmuwan.

Petunjuk lain muncul di YouTube dari seorang blogger Barat di Cina, Matthew Tye, yang dikenal dengan nama “Laowhy86,” yang sering memposting tentang perjalanan dan kegiatan di China dan memiliki 435.000 subscriber.

“Saya membuat penemuan yang sangat penting untuk akhirnya mengakhiri spekulasi dari pemerintah China bahwa #Coronaviruscame berasal dari Amerika Serikat, Italia, atau di mana pun,” tulisnya di twitter, Rabu.

Tye mengatakan dalam sebuah video yang diposting hari itu bahwa ia memiliki detail baru tentang asal virus. Informasi yang diperoleh melalui penelitian open-source mengidentifikasi seorang pekerja di Institut Virologi Wuhan, Huang Yanling, sebagai tersangka “Pasien Nol” untuk wabah di Wuhan.

Seorang pejabat A.S. dengan akses ke intelijen mengatakan tanpa menjelaskan bahwa video YouTube itu akurat. Tye tidak bisa dihubungi.

Laboratorium mengeluarkan pernyataan yang menyangkal bahwa Huang adalah asal epidemi. Foto dan biografinya dihapus dari situs web institut, di mana mereka telah diposting sebelumnya bersama dengan peneliti lain.

 

Tangkapan layar dari posting-posting internet dari Institut Virologi Wuhan termasuk satu untuk pembukaan pekerjaan pada bulan November yang mencari para peneliti untuk mempelajari hubungan antara “coronavirus dan kelelawar.” Posting pekerjaan kedua pada 24 Desember mengungkapkan bahwa Institut sedang mencari untuk mempekerjakan beberapa peneliti. Dikatakan, “Kami telah menemukan virus baru dan mengerikan dan ingin merekrut orang untuk menghadapinya.”

Video YouTube itu kemudian menyebutkan bahwa Tuan Xiao dari Universitas Teknologi China Selatan telah mengidentifikasi Huang sebagai Pasien Nol yang terinfeksi selama kecelakaan laboratorium dan kemudian meninggal. Laporan itu mengatakan virus itu ditransmisikan ke publik oleh para staf yang menghadiri pemakamannya.

Mencari sampel

Kelvin Droegemeier, direktur Office of Science and Technology Policy Gedung Putih, meminta para ilmuwan dengan National Academy of Science pada 6 Februari untuk “dengan cepat memeriksa” asal-usul virus baru.

Dalam surat tanggapan pada hari yang sama, akademi mengatakan kerabat terdekat yang diketahui dari virus baru itu tampaknya adalah “virus yang diidentifikasi dari sampel yang berasal dari kelelawar yang dikumpulkan di China.”

“Para ahli memberi tahu kami bahwa data urutan genomik tambahan dari sampel virus yang beragam secara geografis dan temporer diperlukan untuk menentukan asal dan evolusi virus,” kata Marcia McNutt, presiden National Academy of Science dalam surat itu.

“Sampel yang dikumpulkan sedini mungkin dalam wabah di Wuhan dan sampel dari satwa liar akan sangat berharga,” kata surat itu.

Surat itu mengatakan Bai Chunli, presiden Akademi Ilmu Pengetahuan China, bersedia untuk berbagi sampel virus dan “bekerja” dengan University of Texas Medical Branch untuk berbagi virus.

Namun, Kenneth Plante, direktur repositori virus di universitas Texas, mengatakan China menolak memberikan sampel yang diperlukan untuk mempelajari asal virus karena apa yang dia katakan adalah “iklim politik.”

Rincian tentang virus ini akan membantu mempersiapkan pandemi berikutnya dan bagaimana mengembangkan penanggulangan, kata Fort Detrick, Dr. Darling.

Surat Droegemeier 6 Februari mengutip sebuah draf makalah ilmiah pra-publikasi oleh para ilmuwan India yang menyarankan virus itu mungkin telah dimanipulasi di laboratorium, mengatakan bahwa menyoroti perlunya mempelajari asal-usulnya.

Makalah ilmiah India itu kemudian ditarik untuk penelitian lebih lanjut tetapi menyimpulkan bahwa “secara bersama-sama, temuan kami menunjukkan evolusi tidak konvensional 2019-nCoV yang memerlukan penyelidikan lebih lanjut.”

Pejabat Departemen Luar Negeri kedua mengatakan sudah ada banyak informasi publik mengenai asal virus itu tetapi pemerintah AS belum berusaha mengatasi masalah tersebut.

“Dalam hal litigasi di mana virus itu lahir, itu bukanlah sesuatu yang kami coba lakukan di sini karena tidak ada cara lain di sini untuk kami ketahui,” kata pejabat kedua.

“Malah, kami berfokus pada fakta yang diketahui. … Kita tahu wabah itu berasal dari Tiongkok dan pemerintah China adalah yang pertama tahu. Dan karena dua fakta itu, yang telah diakui oleh WHO dan pemerintah China, [pejabat pemerintah China] memiliki tanggung jawab khusus untuk transparan. ”

Pejabat China telah menunjuk penelitian A.S. di ScrippsResearch Institute dan diterbitkan dalam jurnal Nature Medicine yang menyimpulkan, “Kita dapat dengan tegas menentukan bahwa SARS-CoV-2 berasal dari proses alami.”

Studi yang sama, bagaimanapun, menyatakan bahwa karena Cina telah bekerja pada virus korona kelelawar di laboratorium keamanan Level 2, dan bahwa virus SARS telah bocor dari laboratorium Cina di masa lalu bahwa virus itu bisa lolos.

“Karena itu kita harus memeriksa kemungkinan pelepasan SARS-CoV-2 yang tidak disengaja laboratorium,” kata studi Nature Medicine.*

Rep: Nashirul Haq

Editor: Insan Kamil

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan. Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !