’Tsunami Pelecehan Seks’ Guncang ‘Kerahasiaan Kepausan’ Gereja Katolik Roma [1]

“Jika saya bukan pendeta dan Saya memiliki seorang anak yang dilecehkan, Saya mungkin akan berhenti pergi ke Misa"

’Tsunami Pelecehan Seks’ Guncang ‘Kerahasiaan Kepausan’ Gereja Katolik Roma [1]
AP Photo/Alessandra Tarantino
Monsinyur John Kennedy, kepala Kongregasi untuk Ajaran bagian disiplin Iman, melihat-lihat file di kantornya selama wawancara di Vatikan (09/12/2019).

Terkait

Hidayatullah.com–Otoritas Vatikan yang bertanggung jawab untuk memproses keluhan-keluhan pelecehan seksual kependetaan telah menerima 1.000 laporan dari seluruh dunia pada tahun ini, termasuk dari negara yang belum pernah otoritas terima sebelumnya – menunjukkan bahwa yang terburuk mungkin belum terjadi dalam krisis yang telah mengguncang Gereja Katolik Roma.

Hampir dua dekade setelah Vatikan memikul tanggung jawab untuk meninjau semua kasus pelecehan, Kongregasi bagi Doktrin Iman atau dikenal sebagai CDF hari ini kewalahan, berjuang dengan staf yang jumlahnya tidak bertambah untuk menghadapi kedatangan kasus pelecehan yang jumlahnya empat kali lipat pada tahun 2019 dibandingkan dengan satu dekade lalu.

“Saya tahu kloning bertentangan dengan ajaran Katolik, tetapi jika Saya bisa benar-benar mengkloning staf saya dan meminta mereka bekerja tiga shift sehari atau bekerja tujuh hari dalam seminggu,” mereka mungkin dapat membuat kemajuan yang diperlukan, kata Monsignor John Kennedy, ketua komite disiplin yang berafiliasi dengan Kongregasi Doktrin Iman (CDF) di Vatikan, yang memproses kasus-kasus tersebut.

“Kita secara efektif melihat tsunami kasus pelecehan saat ini, terutama dari negara-negara di mana kami tidak pernah mendengar (sebelumnya),” kata Kennedy, merujuk pada tuduhan pelecehan yang terjadi sebagian besar bertahun-tahun atau berdekade yang lalu. Argentina, Meksiko, Chile, Italia, dan Polandia telah bergabung dengan Amerika Serikat (AS) dalam daftar negara dengan kasus terbanyak yang diterima kongregasi.

Kennedy berbicara pada The Associated Press dan mengizinkan seorang fotografer dan jurnalis video AP masuk ke dalam ruangan dewan CDF – pertama kalinya dalam sejarah pengadilan Katolik memberi akses kepada media berita visual. Bahkan lembaga paling rahasia Vatikan saat ini merasa perlu untuk menunjukkan beberapa transparansi ketika hirarki gereja berusaha membangun kembali kepercayaan dengan umat Katolik yang telah kecewa dengan pelecehan dan penyalahgunaan yang ditutupi selama beberapa dekade.

Paus Fransiskus mengambil langkah untuk menunjukkan transparansi yang lebih besar dengan keputusannya minggu ini yang menghapuskan “rahasia kepausan” yang mengatur proses kasus-kasus pelecehan untuk meningkatkan kerja sama dengan penegakan hukum sipil.

Tetapi perjuangan CDF masih, dan merupakan simbol dari penyelewengan menyeluruh dari sistem hukum internal gereja, yang bergantung pada uskup dan pemimpin agama, beberapa di antaranya tidak memiliki pengalaman hukum atau diakui sebagai ahli hukum kanonik, untuk menyelidiki tuduhan pelecehan seksual yang bahkan jaksa penuntut kriminal paling berpengalaman kesulitan menguraikannya. Sistem itu sendiri dibangun di atas konflik kepentingan yang melekat, dengan seorang uskup diminta untuk mempertimbangkan klaim dari seorang korban yang tidak dikenal terhadap kata-kata seorang pendeta yang dia anggap sebagai anak spiritualnya.

Terlepas dari janji “toleransi nol” dan pertanggungjawaban, penerapan undang-undang baru dan pembentukan komisi ahli, Vatikan menemukan dirinya masih berjuang untuk berhadapan dengan pendeta-pendeta predator – sebuah bencana yang pertama kali mencuat di publik di Irlandia dan Australia pada tahun 1990an, AS pada tahun 2002, beberapa bagian Eropa pada tahun 2010 dan Amerika Latin pada tahun lalu.

“Jika saya bukan pendeta dan Saya memiliki seorang anak yang dilecehkan, Saya mungkin akan berhenti pergi ke Misa,” kata Kennedy, yang menyaksikan secara langsung bagaimana gereja di negara asalnya Irlandia kehilangan kredibilitasnya karena skandal pelecehan.

“Saya mungkin akan berhenti berhubungan dengan gereja karena saya mengatakan, ‘Baiklah, jika kalian tidak bisa menjaga anak-anak, ya, kenapa saya harus percaya kalian?”

Tetapi dia mengatakan Vatikan berkomitmen untuk memerangi pelecehan dan hanya membutuhkan lebih banyak waktu untuk memproses kasus-kasus tersebut. “Kami akan melihatnya secara forensik dan menjamin bahwa hasil yang adil akan diberikan,” katanya dalam sebuah wawancara.

“Ini bukan tentang memenangkan kembali orang-orang, karena iman adalah sesuatu yang sangat pribadi,” tambahnya. “Namun setidaknya kami memberikan orang-orang kesempatan untuk mengatakan, ‘Yah, mungkin memberikan gereja kesempatan kedua untuk mendengar pesan itu.’

Baca: Gereja Katolik Prancis Akan Beri Ganti Rugi Korban Pendeta Cabul

*

Terletak di palazzo berwarna mustard tepat di depan gerbang Vatikan, CDF berperan sebagai kantor yang mengurus kasus-kasus penyalahgunaan serta pengadilan banding bagi para pendeta yang tertuduh di bawah hukum keuskupan gereja, sebuah sistem hukum paralel untuk penegakan hukum sipil yang menyalurkan keadilan gereja.

Di masa lalu, ketika CDF dikenal sebagai Kantor Suci atau Inkuisisi Universal dan Suci Roma, hukuman gereja semacam itu melibatkan pembakaran di tiang pancang untuk para penista dan yang mempublikasikan daftar buku-buku terlarang yang dilarang untuk dibaca pengikutnya.

Hari ini, keadilan CDF cenderung hanya menghukum pendeta yang bersalah untuk berdoa, penebusan dosa dan melarang melakukan Misa di publik. Bahkan hukuman terburuk yang dijatuhkan oleh hukum gereja Katolik, bahkan untuk pemerkosa anak berantai, pada dasarnya hanya pemecatan, atau diberhentikan dari pendeta.

Sementara para pendeta terkadang menganggap pencemaran nama baik sama buruknya dengan hukuman mati, sanksi ringan untuk kejahatan keji seperti itu telah lama membuat para korban geram, yang kehidupan mereka terluka seumur hidup oleh pelecehan mereka. Tetapi mengejar peradilan gereja terkadang satu-satu yang para korban punya, memberikan undang-undang pembatasan untuk mengejar tuntutan pidana atau perdata.

“Saya ingin memastikan bahwa pendeta ini tidak memiliki akses kepada anak-anak,” kata Paul Peloquin, seorang psikologi klinis Katolik dan korban pelecehan yang melaporkan pelaku kepada keuskupan agung Santa Fe, New Meksiko pada tahun 1990.

Pada saat itu, otoritas gereja telah mengetahui selama beberapa dekade bahwa Pendeta Earl Bierman menggerayangi anak laki-laki, dan mereka telah mengirimnya untuk terapi. Tetapi uskup-uskupnya terus menempatkan dia kembali melakukan pelayanan, di mana dia diyakini telah melecehkan lebih dari 70 anak-anak. Seorang hakim di Kentucky mendakwanya pada tahun 1993 dan menjatuhinya hukuman 20 tahun penjara, di mana dia meninggal pada tahun 2005.

Namun, Peloquin, tidak pernah menerima jawaban atas keluhan awalnya kepada uskupnya.
“Itu hanya membuat saya marah,” kata Peloquin, yang sekarang menasihati para korban dari perspektif berbasis agama yang menekankan pengampunan dalam penyembuhan. “Sepertinya mereka akan segera memanggilku dan berkata, ‘Mari kita dengarkan apa yang kamu katakan.'”

Karena kasus-kasus seperti itu, di mana uskup mengabaikan korban, melindungi pedofil dan menempatkan reputasi gereja di atas segalanya, CDF di bawah Kardinal Joseph Ratzinger pada tahun 2001 membujuk St. Yohanes Paulus II untuk memusatkan proses.

Tujuannya adalah untuk menindak tegas pelaku pelecehan dan menyediakan para uskup dan pemimpin agama bimbingan yang dibutuhkan untuk menghukum oknum pendeta bukannya memindahkan mereka dari paroki ke paroki, di mana mereka dapat melakukan pelecehan lagi.

Tidak pernah Vatikan memerintahkan atasan pendeta untuk melaporkan pelaku ke polisi, meskipun pihaknya bersikeras mereka bekerja sama dengan hukum sipil.* (BERSAMBUNG)

Rep: Nashirul Haq

Editor: Muhammad Abdus Syakur

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !