Mirip Xinjiang, Pemerintah Tajik Lakukan ‘Cuci-Otak’ Siswa Madrasah di Sekolah-Sekolah Tertutup [2]

Di bawah kekuasaan Emomali Rahmon, penindasan terhadap ekspresi Islam makin kuat. Berjenggot dilarang, kehadiran di masjid untuk wanita dan anak-anak di bawah delapan belas tahun dilarang

Mirip Xinjiang, Pemerintah Tajik Lakukan ‘Cuci-Otak’ Siswa Madrasah di Sekolah-Sekolah Tertutup [2]
RFE/RL/Official Website
Presiden Tajik Emomali Rahmon mengunjungi sebuah sekolah di distrik Rudaki tahun lalu

Terkait

Sambungan artikel PERTAMA

Hidayatullah.com | NEGARA berpenduduk sekitar 9 juta saat ini hanya memiliki satu madrasah resmi dan Universitas Islam, keduanya terletak di ibu kota, Dushanbe.

Pemerintah Tajik juga melarang anak di bawah umur menghadiri Shalat Jumat.

Beberapa orang Tajik takut tindakan keras negara terhadap kebebasan untuk mempraktikkan keyakinan Islam akan mengarah pada pembukaan sekolah bawah tanah dan mengasingkan orang tua yang ingin anak-anak mereka memiliki pengetahuan agama dasar yang diajarkan kepada mereka oleh para profesional yang berkualitas.

Para pejabat Tajik sering menekankan ancaman ekstremisme dan terorisme keagamaan dalam suatu tawaran yang jelas untuk membenarkan pengawasan ketat dari lembaga keagamaan.

Dua serangan mematikan dan dua kerusuhan penjara di Tajikistan sejak 2018 diklaim oleh IS, meskipun klaim kelompok tersebut tidak dapat diverifikasi secara independen.

Ratusan warga Tajik pergi ke Timur Tengah dalam beberapa tahun terakhir untuk bergabung dengan IS.

Kritik pemerintah, bagaimanapun, mengatakan korupsi yang meluas di lembaga negara, pengangguran yang sangat tinggi yang mengirim ratusan ribu di luar negeri untuk mencari pekerjaan, kemiskinan, dan kurangnya kebebasan sipil di Tajikistan berkontribusi pada ketidakpuasan masyarakat dan menimbulkan ancaman yang jauh lebih besar terhadap stabilitas negara.

Baca: Pemerintah Tajik Melawan Janggut, Membatasi Islam

Rezim Emomali Rahmon

Mayoritas penduduk Tajikistan adalah 95% Muslim (Sunni dengan Mahzab Hanafi), dan 3% syiah, dengan beberapa Sufi.

Pendidikan Islam memiliki sejarah panjang di negara Asia Tengah, termasuk Tajikistan, yang telah menjadi salah satu institusi pendidikan Islam yang paling terkenal.

Ketika negara itu diduduki oleh Tsar Rusia, lembaga ini diizinkan untuk melanjutkan seperti sebelumnya. Ada lebih dari 10.000 maktab mengajarkan masalah Islam. Namun, di bawah Rezim Soviet (sekarang Rusia), semua lembaga seperti itu ditutup dan anak diajarkan oleh mullāh di rumah. Hubungan dengan negara Arab dihentikan.

Setelah perang saudara (1992 – 1997), negara Tajik memperkuat kontrol dan regulasi pendidikan Islam.

Dalam delapan tahun terakhir, sekitar 3.400 anak muda telah dibawa kembali ke Tajikistan sebelum mereka dapat menyelesaikan studi Islam mereka di perguruan tinggi di luar negeri, kata ketua komite keagamaan kepada wartawan pada konferensi pers pada 25 Juli.

Sulaimon Davlatzoda, kepala komite agama negara itu, mengatakan sekitar 400 orang Tajik masih belajar di lembaga-lembaga keagamaan di luar negeri.

Kampanye pemerintah untuk mengembalikan siswa dari sekolah-sekolah agama di negara-negara seperti Mesir dan Iran datang atas perintah Presiden Emomali Rahmon, yang memperingatkan bahwa kaum muda diajari cita-cita ekstremis.

Di era Emomali Rahmon, Islam benar-benar ditekan. Madrasah secara de facto dilarang. Perubahan undang-undang yang diadopsi pada 2012 mengharuskan sekolah-sekolah agama untuk mendapatkan persetujuan untuk beroperasi dari pemerintah, tetapi tidak ada lembaga seperti itu yang menerima lampu hijau sejak saat itu.

Sejak satu dekade yang lalu, Rahmon memperingatkan siswa Tajik yang belajar di sekolah-sekolah Islam di luar negeri bahwa jika mereka tidak segera berhenti dan kembali ke rumah, “mayoritas dari mereka akan berubah menjadi ekstremis dan teroris dalam lima atau 10 tahun.”

“Mereka tidak hanya belajar agama di sana,” Rahmon memperingatkan. “Mereka akan kembali dan menciptakan masalah bagi bangsa dan pemerintah.”

Para imam secara universal dikooptasi dengan diharuskan membaca teks khutbah yang harus disetujui secara resmi. Kamera keamanan telah dipasang di beberapa masjid terkemuka. Debat dan dialog tentang Islam tidak diizinkan. Semua saluran media dikontrol Negara.

Baca: Alasan Radikalisasi, Tajikistan Larang Jenggot

Di bawah kekuasaan Rahmon, penindasan terhadap ekspresi Islam makin kuat. Berjenggot dilarang, kehadiran di masjid untuk wanita dan anak-anak di bawah delapan belas tahun dilarang, haji untuk orang di bawah 40 tahun juga dilarang, produksi, impor atau ekspor buku-buku Islam tanpa izin juga dilarang (diterapkan pada 2017), menggunakan pengeras suara untuk menyiarkan adzan, kerudung, madrasah, partai-partai politik Islam dan nama-nama yang terdengar bahasa Arab juga dilarang (diimplementasikan pada tahun 2016).

Memberikan pengajaran Islam tidak resmi dapat menyebabkan hukuman penjara dua belas tahun dan proses yang sulit diperlukan untuk mendapatkan izin untuk mendirikan organisasi Islam.*

Rep: Ahmad

Editor: Muhammad Abdus Syakur

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !