Dompet Dakwah Media

Mirip Xinjiang, Pemerintah Tajik Lakukan ‘Cuci-Otak’ Siswa Madrasah di Sekolah-Sekolah Tertutup [1]

Sebagai bagian dari upaya memerangi ekstremisme, Tajikistan telah melarang warganya mengirim anak-anak ke sekolah-sekolah agama di luar negeri tanpa izin tertulis

Mirip Xinjiang, Pemerintah Tajik Lakukan ‘Cuci-Otak’ Siswa Madrasah di Sekolah-Sekolah Tertutup [1]
Radiol Ozodi/RFE/RL
Sekitar 3.400 siswa Tajik telah pulang dari madrasah asing sejak 2010, saat presiden menuntut orangtua agar membawa anak-anak mereka kembali supaya mereka tidak berpotensi menjadi "teroris."

Terkait

Hidayatullah.com | TAJIKISTAN menyuarakan repatriasi anak-anak dari Bangladesh yang belajar di madrasah (sekolah-sekolah Islam), karena negara dengan mayoritas penduduk Muslim terus mengawasi pendidikan agama.

Tetapi kepulangan anak-anak ke rumah belum berakhir karena pemerintah menempatkan mereka di sekolah-sekolah untuk anak-anak dengan kebutuhan khusus guna menjalani apa yang para pejabat gambarkan sebagai periode “penyesuaian” yang tidak terbatas.

Sekitar 3.400 siswa Tajik telah pulang dari madrasah asing sejak 2010, ketika Presiden Emomali Rahmon menuntut para orang tua membawa anak-anak mereka kembali untuk mencegah mereka berpotensi menjadi “teroris.”

Namun satu keluarga mengatakan mereka tidak diizinkan untuk menghubungi putra mereka yang berusia 13 tahun – seorang mantan siswa madrasah – sejak ia dibawa ke sekolah asrama pada awal November.

“Keluarga tidak diizinkan membawanya pulang bahkan pada akhir pekan,” kata ayah bocah itu, Mahmadzarif Saidov. “Kami bahkan tidak yakin apakah putra kami benar-benar belajar di sekolah asrama itu atau di tempat lain.”

“Kami khawatir keadaan anak kami dirahasiakan dari kami,” tambah Saidov. “Dia harus diizinkan pulang pada akhir pekan dan memberi tahu kami apa yang dia pelajari, kecuali tentu saja tujuan [pihak berwenang] adalah cuci otak,” katanya dikutip Radio Free Europe-Radio Liberty (RFE/RL).

Kementerian Pendidikan mengatakan bahwa mereka yang kembali menjalani kelas ‘penyesuaian khusus’ untuk membantu mereka menyesuaikan diri dengan sistem sekolah Tajik yang sekuler.

“Anak-anak ini belum pernah ke sekolah biasa dan tidak terbiasa dengan cara hidup kita,” kata juru bicara kementerian Ehson Khushvakht pada 10 Desember.

Khushvakht mengatakan para guru akan bekerja dengan anak-anak “untuk menentukan kelas sekolah mana yang harus dihadiri anak-anak di masa depan” dan mempersiapkan mereka untuk sekolah reguler sebelum mengirim mereka kembali ke keluarga. “Durasi periode penyesuaian tergantung pada kemampuan masing-masing anak – itu bisa berlangsung tiga bulan, enam bulan, atau satu tahun,” katanya kepada RFE / RL.

Pihak berwenang belum secara terbuka mengomentari jumlah pasti anak-anak Tajik yang belajar secara pribadi di Bangladesh atau keadaan mereka kembali.

Seorang pejabat penegak hukum menyebutkan jumlah pengungsi yang baru kembali sekitar 10 dan mengatakan mereka dibawa kembali ke Tajikistan selama delapan bulan terakhir. Pejabat itu berbicara dengan syarat anonim karena dia dilarang berbicara kepada media.

Pihak berwenang dilaporkan mengetahui tentang anak-anak itu setelah salah satu dari mereka – putra Saidov – ditahan selama perjalanan ke Uni Emirat Arab (UEA) pada bulan Februari dan dideportasi ke Tajikistan karena dokumen-dokumennya yang kadaluwarsa.

Baca: Pemerintah Tajik Melawan Janggut, Membatasi Islam

Di bawah pengawasan

Sebagai bagian dari upaya memerangi ekstremisme, Tajikistan telah melarang warganya mengirim anak-anak ke sekolah-sekolah agama di luar negeri tanpa izin tertulis yang sulit diperoleh dari lembaga-lembaga pemerintah.

Pihak berwenang memperkirakan bahwa beberapa ratus warga negara Tajik, termasuk anak di bawah umur, saat ini belajar di sekolah-sekolah Islam di luar negeri.

Mayoritas 3.694 orang Tajik yang belajar di sekolah-sekolah agama di Iran, Pakistan, dan negara-negara Arab dalam beberapa tahun terakhir telah kembali ke Tajikistan, kata pihak berwenang.

Seorang mantan siswa madrasah, yang dengan cepat berhenti menghadiri sekolahnya di Mesir setelah naik banding Rahmon, mengatakan ia masih dalam pengawasan ketat oleh pihak berwenang hampir satu dekade setelah kepulangannya.

Dilshod, seorang warga 33 tahun dari distrik Hisor dekat Dushanbe, mengatakan kepada RFE / RL bahwa awal tahun ini polisi secara teratur memanggilnya dan bertanya tentang kehidupannya sehari-hari, kontak, dan keberadaan kerabat dan teman-temannya.

“Mereka memanggilku setiap lima atau enam bulan,” kata Dilshod. “Setiap kali saya diminta untuk membawa foto dan surat dari otoritas setempat.”

Tiga mantan siswa madrasah atau kampus Islam lain yang berhenti belajar agama di Mesir, Pakistan, dan Arab Saudi menawarkan laporan serupa yang secara rutin diinterogasi oleh polisi Tajik sejak mereka kembali.

Tidak lama setelah siswa agama yang kembali dari luar negeri, Tajikistan juga menutup semua kecuali satu madrasah di negara Asia Tengah.

Pada bulan September, Khoja Ansori, madrasah terakhir di wilayah selatan Kulob, diubah menjadi sekolah musik, empat tahun setelah ditutup karena diduga gagal memenuhi persyaratan lisensi.* (BERSAMBUNG)

Rep: Ahmad

Editor: Muhammad Abdus Syakur

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan. Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !