Ratusan Gadis Pakistan ’Dijual’ ke China dengan Kedok ‘Pengantin’

Banyak pengantin wanita kemudian diisolasi dan dianiaya atau akhirnya dipaksa menjadi pelacur di China, sering menghubungi rumah dan memohon untuk dibawa kembali

Ratusan Gadis Pakistan ’Dijual’ ke China dengan Kedok ‘Pengantin’
@doamuslims

Terkait

Hidayatullah.com– Hubungan dekat yang berkembang antara China dan Pakistan melalui CPEC dan proyek-proyek terkait lainnya terikat untuk memisahkan dari peluang ekonomi juga bentrokan budaya antara dua negara yang berbeda secara budaya dan agama.

“Orang-orang Pakistan tetap tidak siap ketika aliran China mulai mengalir ke negara kami. Dengan bahasa mereka yang berbeda, adat istiadat dan praktik sosial, orang-orang China pasti dianggap asing tidak hanya karena pengetahuan tentang budaya China langka tetapi toleransi untuk menjadi ‘berbeda’ bahkan lebih langka di Pakistan.

Kasus terbaru dimulai ketika media melaporkan bahwa wanita muda Pakistan –yang sebagian besar dari komunitas Kristen– diduga dibujuk untuk menikah palsu atau dijual oleh orang tua mereka untuk menikah dengan pria Tionghoa dan dibawa ke luar negeri untuk kemudian dipaksa menjadi pelacur atau memiliki organ yang diambil secara paksa.

Jameel Ahmad, seorang pejabat tinggi di Badan Investigasi Federal Pakistan (FIA), yang menangani perdagangan manusia memberi tahu Reuters bahwa pihak berwenang Pakistan menangkap 12 orang yang dicurigai sebagai anggota jaringan pelacuran yang membawa perempuan muda Pakistan ke China, bagian dari masalah perdagangan manusia yang semakin meningkat yang seringkali didasarkan pada pernikahan palsu, kutip Ikram Sehgal di Views Week.

Mereka yang ditangkap termasuk delapan warga negara Tiongkok dan empat warga Pakistan. Organisasi internasional seperti Human Rights Watch memperingatkan Pakistan harus waspada dengan laporan baru-baru ini tentang perdagangan perempuan dan anak perempuan ke Tiongkok. Tuduhan itu mirip dengan pola perdagangan “pengantin” ke China dari setidaknya lima negara Asia lainnya.

Kedutaan Tiongkok di Pakistan mengatakan bahwa Beijing bekerja sama dengan Pakistan untuk menindak pusat-pusat perjodohan yang melanggar hukum, dengan tepat menunjukkan bahwa “pemuda Tiongkok dan Pakistan adalah korban dari agen-agen ilegal ini”.

Diperkirakan sebanyak 629 anak perempuan dari seluruh Pakistan dijual kepada pengantin laki-laki China dan dibawa ke Tiongkok. Daftar yang diperoleh The Associated Press, disusun oleh para penyelidik Pakistan yang bertekad untuk memecah jaringan perdagangan yang mengeksploitasi orang miskin dan rentan di negara itu.

Daftar ini memberikan angka paling konkret terkait jumlah perempuan yang terjebak dalam skema perdagangan manusia sejak 2018.
Para pejabat yang mengetahui penyelidikan mengatakan bahwa itu karena tekanan dari pejabat pemerintah yang takut akan merusak hubungan Pakistan yang menguntungkan dengan Beijing.

Kasus terbesar terhadap pedagang manusia telah berantakan. Pada Oktober, sebuah pengadilan di Faisalabad membebaskan 31 warga negara Tiongkok yang didakwa dengan perdagangan manusia. Beberapa wanita yang pada awalnya diwawancarai oleh polisi menolak untuk memberikan kesaksian karena terancam atau disuap, menurut seorang pejabat pengadilan dan seorang penyelidik polisi yang mengetahui kasus tersebut. Keduanya berbicara dengan syarat anonim karena mereka takut pembalasan.

Pada saat yang sama, pemerintah berusaha untuk membatasi penyelidikan, memberikan “tekanan besar” pada pejabat dari Badan Investigasi Federal (FIA) yang mengejar jaringan perdagangan manusia, kata Saleem Iqbal, seorang aktivis Kristen yang telah membantu orang tua menyelamatkan beberapa gadis muda dari Tiongkok dan mencegah yang gadis lain agar tak dikirim ke sana.
“Beberapa (pejabat FIA) bahkan dipindahkan,” kata Iqbal dalam sebuah wawancara. “Ketika kami berbicara dengan penguasa Pakistan, mereka tidak memperhatikan, “ kutip Associated Press (AP).

Menteri dalam negeri dan luar negeri Pakistan menolak memberikan komentar terkait kasus ini.

Beberapa pejabat senior yang akrab dengan peristiwa itu mengatakan penyelidikan terhadap perdagangan orang telah melambat, para penyelidik frustrasi, dan media Pakistan telah didorong untuk mengekang pelaporan mereka tentang perdagangan manusia, kata para pejabat yang berbicara dengan syarat anonim karena mereka takut pembalasan.

“Tidak ada yang melakukan sesuatu untuk membantu gadis-gadis ini,” kata salah satu pejabat. “Secara garis besar penipuan terus berlanjut, dan terus bertambah. Mengapa? Karena mereka tahu mereka bisa lolos begitu saja. Pihak berwenang tidak akan menindaklanjuti, semua orang ditekan untuk tidak menyelidiki. Perdagangan orang meningkat sekarang.”

Dia berkata dia berbicara “karena saya harus hidup dengan diri saya sendiri. Di mana kemanusiaan kita?”

Kementerian Luar Negeri China mengatakan tidak mengetahui daftar itu.

Seorang juru bicara Kedutaan Besar Tiongkok mengatakan, “Posisi Tiongkok dalam masalah pernikahan transnasional sangat jelas, yaitu untuk melindungi pernikahan yang sah dan memerangi kejahatan. Jika ada organisasi atau individu yang melakukan kejahatan di Pakistan di bawah panji-panji perkawinan lintas batas, China mendukung pihak Pakistan untuk menindaknya sesuai dengan hukum Pakistan. Menurut penyelidikan oleh Kementerian Keamanan Publik Tiongkok, tidak ada prostitusi paksa atau penjualan organ manusia dari para wanita Pakistan yang tinggal di China setelah menikah dengan orang China dapat dideteksi.

“Kedua pemerintah Tiongkok dan Pakistan mendukung pembentukan keluarga bahagia antara rakyat mereka secara sukarela sesuai dengan hukum dan undang-undang, sementara pada saat yang sama tidak memiliki toleransi untuk dan secara tegas berperang melawan siapa pun yang terlibat dalam perilaku perkawinan lintas batas ilegal,” kata kementerian itu dalam sebuah pernyataan yang dikirim melalui faks hari Senin ke biro AP Beijing.

Penyelidikan AP awal tahun ini mengungkapkan bagaimana minoritas Kristen Pakistan telah menjadi target baru para pialang yang membayar orang tua miskin untuk menikahkan anak perempuan mereka, beberapa di antaranya remaja, dengan suami Tionghoa yang kembali bersama mereka ke tanah air mereka (China).

Banyak pengantin wanita kemudian diisolasi dan dianiaya atau akhirnya dipaksa menjadi pelacur di China, sering menghubungi rumah dan memohon untuk dibawa kembali.

AP berbicara dengan polisi dan pejabat pengadilan dan lebih dari selusin pengantin – beberapa di antaranya berhasil kembali ke Pakistan, yang lainnya tetap terjebak di Tiongkok – serta orangtua, tetangga, kerabat dan pekerja hak asasi manusia yang sangat menyesal.

Orang-orang Kristen menjadi sasaran karena mereka adalah salah satu komunitas termiskin di Pakistan yang mayoritas penduduknya Muslim.

Salah satu pejabat senior meyakini bahwa semua dari 629 perempuan itu dijual kepada pengantin pria oleh keluarga mereka.

Tidak diketahui berapa banyak lagi perempuan dan anak perempuan yang diperdagangkan sejak daftar itu disatukan. Tetapi pejabat itu mengatakan, “perdagangan yang menguntungkan terus berlanjut.” Dia berbicara kepada AP dalam sebuah wawancara yang dilakukan ratusan kilometer dari tempat kerjanya untuk melindungi identitasnya.

“Para pialang China dan Pakistan menghasilkan antara 4 juta dan 10 juta rupee atau 25.000 Dolar AS (Rp 350 juta) dan 65.000 Dolar AS atau sekitar Rp 900 Juta) dari pengantin pria, tetapi hanya sekitar 200.000 rupee (1.500 Dolar AS atau Rp 21 Juta), diberikan kepada keluarga.
Karena orang tua China seperti orang Pakistan lebih suka anak laki-laki daripada anak perempuan, kampanye untuk menggugurkan janin perempuan berlangsung selama beberapa dekade yang mengakibatkan kekurangan perempuan muda yang siap menikah dengan pria muda lajang itu ketika mereka mencapai usia menikah.

Mereka akhirnya mengimpor pengantin wanita dengan demikian merupakan opsi untuk menyelesaikan kesalahan demografis yang telah dibuat.

“Sementara pilihan pertama adalah putri-putri keluarga China yang tinggal di luar China seperti Indonesia, Malaysia, dan lainnya, tampaknya masih ada kekurangan pengantin. Seperti di negara-negara muda yang sedang berkembang, di antara mereka wanita, cukup banyak yang mencari pilihan untuk keluar dari Pakistan dengan harapan padang rumput yang lebih hijau di tempat lain. Tidak ada yang salah pada pria China yang datang ke Pakistan untuk mencari pengantin wanita jika mereka jujur dalam usaha mereka,” kutip Ikram Sehgal di Views Week.*

Rep: Ahmad

Editor: Muhammad Abdus Syakur

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !