Tahanan Penjara Teluk Guantanamo yang Nasib mereka Disegel oleh Ciutan Twitter Trump [1]

“Abdul Latif berada di posisi terburuk. Dia diberi tahu bahwa dia bebas, dan sekarang dia telah diberitahu bahwa dia harus tinggal di sana selamanya."

Tahanan Penjara Teluk Guantanamo yang Nasib mereka Disegel oleh Ciutan Twitter Trump [1]
DPA
Tahanan Guantanamo

Terkait

Hidayatullah.com | ABDUL Latif Nasir diberitahu bahwa dia dibolehkan pulang. Bukan dia memiliki banyak barang untuk dikemas; setelah 14 tahun sebagai tahanan di penjara yang terkenal kejam Teluk Guantanamo, dia hanya memiliki sedikit barang selain kaca mata baca dan kamus 2.000 kata Inggris-Arab yang ia buat sendiri. Di Moroko, keluarganya telah mempersiapkan untuknya kehidupan baru. Seorang saudara laki-laki di Casablanca, yang memiliki perusahaan pembersih kolam dan pemurnian air, menawarkan pekerjaan. Seseorang telah mengatur sebuah tempat tinggal untuknya. Keluarganya bahkan mencarikannya pengantin wanita.

Tapi itu tidak terjadi. Setelah dianggap bersih untuk dibebaskan oleh enam lembaga pemerintah – dan tidak pernah didakwa dengan kejahatan, apalagi diadili dan dihukum – Latif, seperti yang diketahui, diberitahu bahwa ia harus tinggal di Guantanamo, penjara yang didirikan di atas militer AS di ujung tenggara Kuba setelah 9/11. Tidak akan ada perayaan mudik, tidak ada pekerjaan membersihkan kolam renang Casablanca kalangan kelas atas. Tidak ada upacara pernikahan. Tidak ada peluang bagi Latif untuk mengejar mimpinya menjadi guru matematika.

“Untuk menghalangi seseorang dari kebebasannya setelah dia dibebaskan adalah hal yang sangat menyakitkan,” kata Latif kepada salah seorang pengacaranya, dalam sebuah komentar yang baru-baru ini dibagikan kepada The Independent, yang telah dideklasifikasi oleh otoritas AS. “Tidak ada yang bisa memahami kekecewaan semacam ini – harus dianggap bersih oleh enam agensi tinggi Amerika dan setelah itu seseorang datang dan berkata ‘tidak kamu harus tinggal di sini.’ Aku tidak punya kata-kata untuk menggambarkannya,” dikutip The Independent, 6 November 2019.

Dewan Peninjauan Berkala (PRB), yang didirikan di era Barack Obama untuk mempercepat pemindahan dan pembebasan tahanan yang ditahan di Guantanamo, memutuskan pada tahun 2016 bahwa penahanan Latif tidak lagi diperlukan. Namun dua hal digabungkan untuk mengubah nasib Latif. Salah satunya adalah penundaan birokrasi antara dia dibebaskan untuk dibebaskan oleh AS, dan perjanjian formal untuk menerimanya oleh pemerintah di Rabat, ketika masa jabatan kedua Obama mendekati akhir. Yang kedua adalah tweet, diposting pada 3 Januari oleh Donald Trump, yang dua bulan sebelumnya telah terpilih untuk menggantikan Obama di Gedung Putih.

“Tidak akan ada pembebasan lebih lanjut dari Gitmo,” tulis Trump, dua minggu sebelum dia mulai menjabat. “Ini adalah orang-orang yang sangat berbahaya dan seharusnya tidak diizinkan kembali ke medan perang.”

Kisah Latif, tahanan # 244, dan empat tahanan lainnya dibebaskan untuk dibebaskan – Sufyian Barhoumi, # 694, seorang warga negara Aljazair, Tawfiq Al-Bihani, # 893, yang berasal dari Yaman, Muieen Adeen Al-Sattar, # 309, yang keturunan Rohingya, dan tahanan # 38 Ridah Bin Saleh Al-Yazidi, yang berkebangsaan Tunisia – adalah salah satu dari banyak orang yang dilupakan dalam yang disebut sebagai perang terhadap teror Amerika, dengan tergesa-gesa dilancarkan oleh George W Bush setelah serangan-serangan al-Qaeda terhadap New York dan Washington.

Itu adalah keputusan yang akan membawa negara itu dalam perjalanan ke banyak tempat gelap: untuk menyiksa dan waterboarding, untuk membawakan penerbangan dan “situs hitam” rahasia di negara-negara asing yang bersahabat, semuanya dianggap berada di luar jangkauan publik dan terpisah dari sistem peradilan normal dan pengawasan kongres. Tidak ada tempat yang lebih baik untuk melambangkan dunia rahasia selain Guantanamo, persiapan yang sedang ditetaskan bahkan ketika puing-puing dan baja bengkok dari menara kembar disingkirkan. Pada puncaknya, penjara menampung 780 tahanan, sebagian besar dari mereka ditangkap di medan perang atau kota-kota Afghanistan, dan dijual ke CIA oleh panglima perang saingan, seringkali dengan dinas intelijen Pakistan bertindak sebagai perantara yang dihargai dengan baik.

Hari ini, hanya ada 40 yang tersisa, ditahan di bawah Otorisasi untuk Penggunaan Undang-Undang Kekuatan Militer yang disahkan oleh Kongres 2001, setelah 9/11, dan setiap orang setiap tahun menelan biaya $ 13 juta untuk penahanannya. Banyak orang Amerika mungkin berasumsi bahwa itu sudah lama ditutup, karena Obama berjanji untuk melakukannya pada awal 2007. Dan sementara militer AS akhirnya bergerak maju untuk menuntut tujuh orang yang dituduh mengatur serangan 9/11, di antaranya Ramzi bin al-Shib dan Khalid Sheikh Mohammad, lima pria yang dianggap bersih untuk dibebaskan, bersama dengan dua lusin narapidana yang belum diproses, hidup dalam keadaan mati suri. Washington tidak mengungkapkan rencana untuk menuntut mereka, namun itu tidak akan membiarkan mereka pergi.

“Ini telah menjadi salah satu episode paling dahsyat dalam sejarah hukum pidana,” kata Clive Stafford Smith, pendiri kelompok hak hukum Reprieve, yang telah mewakili banyak tahanan Guantanamo, dan yang mengunjungi Latif baru-baru ini. “Situasi Abdul Latif lebih buruk daripada siapa pun. Itu lebih buruk daripada tahanan di hukuman mati, karena setidaknya tahanan hukuman mati dapat naik banding.”

Dia menambahkan: “Abdul Latif berada di posisi terburuk. Dia diberi tahu bahwa dia bebas, dan sekarang dia telah diberitahu bahwa dia harus tinggal di sana selamanya.”

AS menuduh Latif, 54, telah selama puluhan tahun tertarik pada Islam fundamentalis, dan bahwa di sekolah menengah dan perguruan tinggi ia adalah anggota Jamaat al-Adl wa al-Ihssan, yang diterjemahkan sebagai Organisasi Keadilan dan Amal. Ketika Maroko mulai menekan kelompok itu pada 1990-an, sebuah memo departemen pertahanan yang ditulis pada 2008 dan diterbitkan oleh Wikileaks, mengatakan ia pergi, pertama ke Libya dan kemudian ke Sudan. Dikatakan pada tahun 1993 ia pergi ke Sudan untuk “mencari masyarakat Muslim yang sempurna”.*/Nashirul Haq AR [Bersambung KEDUA]

Rep: Admin Hidcom

Editor: Muhammad Abdus Syakur

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !