Orang-Orang yang Meraup Kekayaan dari Perang Suriah [1]

Sejak berkuasa pada tahun 1971, keluarga Assad telah menjalin berbagai aliansi dengan elit Suriah. Di bawah Hafez Assad, dan partai Ba'ath-nya, Suriah adalah sosialis

Orang-Orang yang Meraup Kekayaan dari Perang Suriah [1]
Putra Makhlouf (yang juga sepupu Bashar al Assad) menerbitkan jet pribadi dengan tiga huruf pertama namanya, nama ayahnya dan keluarganya

Terkait

Hidayatullah.com | MUSLIM panas ini, dua lelaki bersaudara Suriah melakukan perjalanan melintasi Eropa. Kisah mereka tidak dimulai dengan sebuah perahu karet yang mengapung di Laut Aegea dan perjuangan melawan maut di sebuah pulau Yunani: rute mematikan bagi banyak pengungsi Suriah yang melarikan diri dari konflik yang telah berlangsung delapan tahun dan diperkirakan menelan setengah juta jiwa.

Sebaliknya, saudara-saudara ini mendarat di Cannes; transportasi mereka, pesawat terbang, kemudian dua mobil Ferrari; kemewahan mereka didokumentasikan di media sosial dan berujung di pulau pesta Mykonos.

Mohammad dan Ali adalah putra dari orang terkaya Suriah, Rami Makhlouf, yang juga merupakan sepupu dan teman masa kecil Bashar Assad.

Sebelum perang meletus pada 2011, Makhlouf dianggap mengendalikan lebih dari separuh ekonomi Suriah terlepas dari kenyataan bahwa ia telah berada di bawah sanksi internasional sejak 2008.

Taipan yang berusia 50 tahun itu sudah lama dianggap sebagai bankir rezim, tetapi jatuhnya anugerah baru-baru ini telah memberi peluang bagi orang lain yang medapat keuntungan dari perang berkesempatan untuk menantang dominasinya.

Perang brutal telah menghancurkan tatanan sosial Suriah, menciptakan perpindahan penduduk terbesar sejak perang dunia kedua, dengan lebih dari 12 juta orang terpaksa meninggalkan rumah mereka.

Keluarga Assad, penguasa otokratis selama hampir lima dekade, telah memusnahkan pemberontak sekuler, membiarkan para jihadis sebagai oposisi bersenjata. Tentara Assad dituduh oleh AS dan Eropa menahan, menyiksa, dan membunuh puluhan ribu warga sipil.

Dengan bantuan dari sekutu militernya, Rusia dan rezim Iran, rezim tersebut telah mendapatkan kembali sebagian besar negara itu, meskipun pertempuran terus berlanjut di barat laut. Namun kemenangan di medan perang belum membawa bantuan finansial. Kebanyakan warga Suriah semakin tergelincir ke dalam kemiskinan.

Ketika FT mengunjungi Damaskus yang dingin awal tahun ini, orang-orang mengantri dengan sia-sia untuk membeli bahan bakar dan roti bersubsidi di tengah pemadaman bergilir dan kekurangan gas. Beberapa orang mengatakan mereka hanya bisa membeli daging sebulan sekali.

“Aku sedang menunggu keajaiban,” desah pemilik toko generator yang meminta maaf karena tidak menawarkan teh karena dia kehabisan bensin. “Semua orang juga sama.”

Perang telah membuat lubang di masyarakat Suriah. “Kelas menengah sudah hilang,” kata Nabih, orang dalam rezim yang berbicara di hotel Damaskus. “Hanya yang kaya dan miskin yang tersisa.” Ketika putra-putra Makhlouf melaju melewati Monte Carlo dan Saint-Tropez dengan mobil-mobil mahal mereka, jurang antara liburan musim panas mereka yang mewah dan kemiskinan yang menyakitkan di negara mereka sendiri sangat besar.

Lebih dari 80 persen warga Suriah hidup di bawah garis kemiskinan pada 2015, menurut data terbaru yang tersedia. PBB mengatakan tanda-tanda itu semakin memburuk, dikutip Orient-news.net.

Baca: 5 Skenario yang Akan Dihadapi AS di Suriah 

Hanya sedikit yang bisa menghasilkan uang di Suriah sekarang. Produk domestik bruto telah merosot dari $ 60 miliar per tahun sebelum konflik menjadi sekitar $ 15 miliar pada tahun 2016. Wajib militer, pengasingan, luka-luka dan kematian telah melemahkan angkatan kerja, membuat perusahaan kekurangan pekerja.

Bisnis-bisnis terhambat oleh kekurangan energi dan air, dan terus diguncang oleh keadaan kekurangan uang. Sanksi internasional membuat perdagangan dengan dunia luar membeku, sementara membayar suap menjadi tekanan lain terhadap pendapatan – Suriah adalah negara terkorup kedua di dunia, menurut Transparency International.

Namun dalam setiap perang ada pemenang. Pendatang baru yang mendapat untung dari konflik selama hampir satu dekade sekarang berdesak-desakan dengan mereka yang berada di puncak. Ini adalah kisah tentang bagaimana segelintir laki-laki – dua di antara mereka bersaudara – tumbuh untuk mendominasi ekonomi yang hancur di Suriah.

“Ada kelas baru pedagang perang yang kaya,” kata Mazen, seorang pengusaha Aleppo dari keluarga industri lama. Penjaga lama menyebut orang-orang ini “wajah baru”. “Kami tidak tahu bagaimana mereka menghasilkan uang,” lanjutnya. “Terkadang kita bertanya pada diri sendiri apakah kita berada dalam bisnis yang salah,” kutip Orient.net.

Orang-orang ini telah meraup untung dengan membersihkan bangkai ekonomi negara. Dari mencairkan baja yang robek dari kota-kotanya yang hancur menjadi perantara perdagangan minyak terlarang di bawah sanksi internasional, hingga menjual kamar hotel untuk membantu pekerja kemanusiaan, mengikuti uang itu membawa kita ke dalam transaksi gelap Suriah hari ini.

Peningkatan dramatis mereka terhadap kekayaan juga telah membantu rezim untuk bertahan hidup dengan menjaga perdagangan berjalan, minyak mengalir dan membantu mendanai milisi pro-rezim, bahkan ketika negara itu berada di ambang keruntuhan.

Sejak berkuasa pada tahun 1971, keluarga Assad telah menjalin berbagai aliansi dengan elit Suriah. Di bawah Hafez Assad, dan partai Ba’ath-nya, Suriah adalah sosialis. Partisan yang dipilihnya sebagian besar adalah pria militer dari sekte minoritas Alawite-nya sendiri.

Bashar, putranya, tidak pernah dianggap sebagai presiden. Tetapi kematian Bashar, kakak laki-laki Bashar yang terlalu tua dan sombong, dalam kecelakaan mobil mendorong dokter mata yang pemalu dan terlatih di London itu naik takhta. Bashar dan istrinya Asma, mantan bankir Inggris-Suriah, kembali ke Damaskus di mana Hafez memasukkannya melalui pelatihan militer.

Ketika Bashar mengambil kunci ke istana presiden Damaskus pada tahun 2000, ia mulai membuat perubahan, meningkatkan daya tariknya kepada pemerintah Barat yang telah diasingkan ayahnya.

Dia meluncurkan program neoliberalis untuk membuka ekonomi, mengeluarkan lebih dari 1.000 undang-undang dan dekrit antara 2000 dan 2011. Investasi mengalir ke pelayanan publik dan real estat, mengesampingkan manufaktur tradisional, sementara produk domestik bruto tahunan berlipat dua antara 2005 dan 2010.

Peluang dalam ekonomi baru terdistribusi tidak merata – pertumbuhannya berlipat dua, tetapi begitu pula proporsi warga Suriah yang hidup di bawah garis kemiskinan. Bashar selanjutnya memusatkan kekuatan ekonomi di tangan elit pilihannya.

“Assad menjalankan Suriah sebagai bisnis keluarga,” kritik kabel diplomatik AS 2006 yang bocor, “dan kelas koruplah yang membuat fungsi bisnis.”

Baca: Yang Perlu Diketahui: Apa Perang Suriah, Rezim Bashar dan Keterlibatan Syiah? [1]

Di puncak apa yang disebut kelas korup, para diplomat dan para pengaju sanksi menduga, adalah Rami Makhlouf. Orang diplomatik memanggilnya “tukang poster untuk korupsi”. Dia semula diberi sanksi oleh AS pada 2008 atas tuduhan korupsi publik.

Ketika tindakan keras Assad terhadap warga sipil dimulai pada 2011, negara-negara barat, yang hati-hati untuk memasuki perang Timur Tengah lainnya, malah memilih untuk menjatuhkan sanksi keras lebih lanjut kepada para pendukung keuangan presiden, termasuk Makhlouf.

Tetapi hukuman internasional terhadap Makhlouf – mulai dari aset yang dibekukan hingga hukuman bagi orang Eropa atau Amerika yang melakukan bisnis dengannya – diyakini tidak berbuat banyak untuk mengguncang kekayaannya. “Rami Makhlouf kemungkinan besar meningkatkan kekayaannya selama perang,” kata Joseph Daher, seorang ekonom politik Suriah-Swiss yang berbasis di Swiss, “dengan membuka rute penyelundupan baru, berinvestasi dalam peluang bisnis baru.”

Hampir tidak mungkin memperkirakan kekayaan Makhlouf. Kerajaannya mencakup kepentingan bisnis di industri minyak dan gas Suriah, perbankan, konstruksi, dan toko bebas bea. Untuk waktu yang lama, mahkota permatanya adalah Syriatel, salah satu dari dua jaringan seluler Suriah.

Dia juga diyakini memiliki saham besar di maskapai swasta melalui front company (adalah setiap entitas yang didirikan oleh dan dikendalikan oleh organisasi lain, seperti … Di dunia bisnis, organisasi depan seperti perusahaan depan atau perusahaan kulit digunakan untuk melindungi perusahaan induk dari tanggung jawab hukum) dan memiliki saham Cham Holdings yang besar, yang nilainya diperkirakan $ 2 miliar pada tahun 2011.

Dalam artikel promosi online, putranya Mohammad, yang mengklaim memiliki jet pribadi yang dimodifikasi seharga $ 43 juta, telah dikaitkan dengan kekayaan sebesar $ 2 miliar. Seorang karyawan di perusahaan MRM Holding Mohammad yang berbasis di Dubai mengatakan: “Makhlouf tidak akan membuat pernyataan apa pun.” [BERSAMBUNG]

Rep: Thoriq

Editor: Thoriq

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !