Apakah Yahudi Iran Hidup dalam Ketakutan atau Bangga?

Lebih dari 20.000 Yahudi Persia di Iran, bisa dibilang populasi Yahudi terbesar kedua di Timur Tengah

Apakah Yahudi Iran Hidup dalam Ketakutan atau Bangga?

Terkait

Hidayatullah.com–Ada beberapa hal yang mungkin tidak anda ketahui tentang orang Yahudi Iran. Mengingat bahwa ‘Israel’ saat ini merupakan musuh bebuyutan Iran, fakta bahwa Iran memiliki populasi Yahudi yang besar cukup mengejutkan beberapa orang. Memang ada lebih dari 20.000 Yahudi Persia di Iran, bisa dibilang populasi Yahudi terbesar kedua di Timur Tengah.

Hal kedua yang mungkin mengejutkan Anda adalah bahwa ada beberapa orang Yahudi Iran yang dengan nyaring menyuarakan kepada media bahwa mereka aman dan puas di Iran. Mereka mengatakan mereka bukanlah Zionis, dan tidak berkeinginan untuk hidup di tempat lain selain Iran, kutip Albawaba.

Mereka mengatakan pada para jurnalis bahwa meskipun komunitas agama Iran cenderung menjaga diri mereka sendiri, Yahudi memiliki kebebasan beribadah, perwakilan publik, sekolah-sekolah Yahudi yang baik, dan semua yang mereka butuhkan.

Namun gambaran yang indah itu diperdebatkan, dan rapuh. Untuk keselamatan Yahudi Iran bergantung pada restu rezim. Pemerintah Iran suka memamerkan komunitas Yahudinya sebagai contoh toleransi negara tersebut.

Baca: Yahudi Rancang Pahlevi Sebagai Pemimpin Iran

Tapi anti-Semitisme yang ganas dalam lingkungan Iran adalah bahaya yang selalu ada, dan ketegangan dengan ‘Israel’ berisiko memperburuk itu. Pemerintah teokratis Iran dikepung oleh sanksi, ketidakpuasan internal dan oposisi asing terhadapnya, mempertinggi ketidakpastian. Sementara semua orang Iran harus berjalan di garis yang rumit untuk mengarahkan situasi, kaum minoritas-minoritas di  Iran – dan terutama orang-orang Yahudi – tahu bahwa situasi mereka sangat berbahaya.

Orang Yahudi telah menjadi bagian dari tatanan sosial Persia selama ribuan tahun. Gelombang pertama orang Yahudi untuk menetap di Iran saat ini datang pada 722 SM, ketika penguasa Asiria Shalmaneser Kelima menyebarkan sepuluh “suku yang hilang” ‘Israel’. Dan ketika berbagai kerajaan berperang memperebutkan Timur Tengah, kehadiran orang Yahudi di Persia naik dan turun, tetapi tidak pernah pergi.

Pembentukan negara ‘Israel’ pada tahun 1947 memicu gelombang imigrasi Yahudi ke sana dari Iran. Tetapi banyak orang Yahudi tetap tinggal, merasa bahwa mereka tidak perlu takut. Memang untuk sementara waktu, menjadi orang Iran bukanlah halangan untuk koneksi ke ‘Israel’. Di bawah pemerintahan Shah, Iran sebenarnya adalah salah satu sekutu keamanan terdekat ‘Israel’. Dan dengan demikian ketika Revolusi Islam 1979 bergulir, masih ada lebih dari 100.000 orang Yahudi Persia yang tinggal di Iran.

Sebagian besar orang Yahudi mungkin hidup dalam kedamaian, namun mereka tidak menikmati kesetaraan di negara Syiah itu, kitip Albawaba.

Mengingat dasar teologis dari pemerintahan Iran, Yahudi tidak dapat bekerja sebagai Hakim atau pejabat senior. Mereka juga tidak bisa menjadi perwira di angkatan bersenjata, dan mereka hanya diperbolehkan bergabung sebagai tentara. Dan pernyataan-pernyataan anti-Semit masih terdengar di ruang-ruang publik.

Baca: Makin Mesra, Presiden Syiah Iran Beri Uang ke RS Yahudi

Pada tahun 2015, situs politik Iran terkenal, yang dieditori oleh mantan Anggota Parlemen, mempublikasikan kisah yang mendorong konspirasi pencemaran nama baik, yang mengklaim bahwa orang Yahudi membunuh orang non-Yahudi untuk menggunakan darah mereka dalam ritual.

Karena itu, hampir tidak mungkin untuk mengatakan apa yang diinginkan orang Yahudi Persia dari masa depan politik mereka. Komunitas mereka memiliki alasan bagus untuk membenci Republik Islam. Kemudian lagi, mereka mungkin benar-benar merasa lebih aman di sana daripada di tempat lain di Timur Tengah. Saat ini, kesejahteraan relatif komunitas Yahudi – jika tidak ada yang lain – bermanfaat bagi Republik Islam.

Populasi Yahudi Iran adalah penyangga terhadap kritik anti-Semitisme atau diskriminasi. Asalkan komunitas Yahudi terus mematuhi pemerintah, mereka dapat mengharapkan keamanan untuk saat ini. Tetapi sementara kebebasan berekspresi adalah hak yang sangat terbatas di Iran, orang-orang Yahudi Persia bahkan menikmati yang lebih sedikit dari itu, mengetahui bahwa tindakan satu orang dapat memicu dampak bagi seluruh komunitas mereka.

Bagi banyak orang Iran, keinginan untuk berubah diimbangi oleh rasa takut bagaimana perubahan itu bisa terjadi, dan berapa biayanya. Bagi kaum minoritas Iran dan Yahudi, kontradiksi ini bahkan lebih sulit untuk diatasi.*/Nashirul Haq AR

Rep: Admin Hidcom

Editor: Cholis Akbar

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !