Bagaimana Al-Sisi Melakukan ‘Pembunuhan Rahasia’

Laporan itu juga mengkonfirmasi bahwa para tahanan dipukuli hingga mati di penjara, serta kematian dari kasus-kasus lain yang tidak ditangani, seperti kanker dan penyakit

Bagaimana Al-Sisi Melakukan ‘Pembunuhan Rahasia’
AFP
Presiden Mesir Abdul Fattah al-Sisi (tengah), Menteri Pertahanan Sedki Sobhi (kiri) dan Kepala Staf Mahmoud Hegazy (kanan) mendengarkan lagu kebangsaan Mesir

Terkait

Hidayatullah.com–Rezim Mesir telah didakwa dengan “pembunuhan rahasia” terhadap tahanan dan oposisi politisi terhadap Presiden Abdul Fattah el-Sisi, lapor Al-Khaleej Online, yang melakukan penyelidikan tentang penyebab kematian beberapa tahanan sebelumnya.

Menurut portal berita Arab, sebagian besar korban adalah anggota dan pendukung Ikhwanul Muslimin yang dinyatakan sebagai “organisasi teroris” oleh Rezim Al-Sisi. Bukan tidak mungkin mantan Presiden Mesir Mohamed Morsi adalah salah satunya, kata laporan itu.

Bahkan, sejak Al-Sisi menggulingkan Morsi pada Maret 2013, pihak berwenang Mesir telah memenjarakan ribuan penduduk untuk penyelidikan berbagai tuduhan. Namun, yang mencurigakan adalah berapa banyak dari mereka yang ditangkap tewas.

Al-Khaleej Online menyelidiki penyebab kematian di penjara-penjara Mesir dan metode yang diterapkan oleh pihak berwenang untuk ‘menghapus’ tahanan, berdasarkan laporan dari organisasi HAM internasional, pernyataan dari anggota Ikhwanul Muslimin, aktivis hak asasi manusia, dan warga sipil.

“Larangan perawatan oleh tahanan politik adalah pembunuhan yang terencana. Administrasi penjara Mesir mencegah para tahanan mendapatkan hak-hak paling dasar,” ujar Partai Kebebasan dan Keadilan, sayap politik Ikhwanul Muslimin mengatakan.

Baca: Inilah Reaksi Internasional atas Meninggalnya Mantan Presiden Mesir Mohamad Morsi

Organisasi hak asasi manusia menyerukan penyelidikan internasional terhadap apa yang mereka gambarkan sebagai ‘kejahatan terhadap kemanusiaan’ dan penyiksaan oleh rezim Mesir di penjara.

Pada 27 September 2016, pengawas hak asasi manusia menerbitkan laporan berdasarkan 23 wawancara dengan tahanan, pengacara, mantan narapidana, peneliti hak asasi manusia, dan penerimaan pemerintah. Ini menyatakan:
“Sejak penggulingan Morsi pada 31 Juni 2013 hingga awal 2015, rezim Al-Sisi telah menangkap setidaknya 68.000 orang.”

Laporan lain dari organisasi yang sama menegaskan bahwa rezim Al-Sisi telah dan akan membangun 19 penjara baru, untuk menampung lebih dari 60.000 tahanan yang menolak untuk memerintah.

Baca: Mesir Melarang Keluarga Mohamad Morsi Menerima Pelayat

Organisasi itu mengutip pernyataan petugas penjara Ibrahim Abdel Ghaffar yang mengatakan:
“Rancang penjara untuk menentukan bahwa siapa pun yang masuk tidak akan keluar hidup-hidup. Mereka membangunnya agar para tahanan politik menjadi tempat pemakaman.”

Pada bulan Februari, Menteri Dalam Negeri Mesir, Mayor Jenderal Mahmoud Tawfik mengumumkan pembangunan sebuah penjara baru dengan nama ‘Penjara Sentral Asyut Tengah’ di wilayah Asyut, Kairo selatan. Ini adalah penjara ke-22 yang dibangun di pemerintahan Al-Sisi.

Dewan Hak Asasi Manusia Nasional (NCHR) mengungkapkan bahwa pusat penahanan Mesir menampung 300 persen lebih banyak tahanan daripada kapasitas sebenarnya.

Menurut laporan yang disiapkan oleh organisasi hak asasi manusia di Kairo, antara Juli 2013 dan Juli 2017, keputusan untuk membangun 21 penjara dibuat, sehingga total 66 penjara di seluruh Mesir.

Sejak 2013, banyak organisasi hak asasi manusia internasional mempertanyakan sistem peradilan Mesir dan pasukan keamanan negara itu, yang diduga melanggar hak asasi manusia, termasuk pembunuhan dan penyiksaan, terutama terhadap elit melawan pemerintah elit.

Di antara metode yang digunakan oleh rezim Al-Sisi untuk melakukan ‘pembunuhan berencana’ terhadap orang-orang terkenal yang oposisi, terutama para pemimpin Ikhwanul Muslimin, dengan ‘kelalaian medis atau medis’, memasukkan racun ke dalam makanan, atau mencegah perawatan yang diperlukan.

Kemudian, para tahanan akan tetap diperlakukan dengan buruk sampai mereka mati.

Baca: Mantan Presiden Mesir Mohammad Morsi Meninggal Usai Persidangan

Demikian juga, keluarga mereka yang ditahan tidak diizinkan untuk mendapatkan laporan medis, di mana mereka dapat mengetahui penyebab cedera atau penyakit.

Para tahanan juga ditolak haknya untuk mencari perawatan di rumah sakit pemerintah, di bawah arahan keamanan dan intelijen.

Sejauh ini, pengawas hak asasi manusia mengeluarkan laporan berjudul ‘Mesir: Rash of Deaths in Custody’, di mana mereka mengatakan, 95 kematian ditahan dalam pengurungan polisi pada tahun 2014, naik 40 persen dari 2013.

Laporan itu juga mengkonfirmasi bahwa para tahanan dipukuli hingga mati di penjara, serta kematian dari kasus-kasus lain yang tidak ditangani, seperti kanker dan penyakit.*

Rep: Ahmad

Editor: Muhammad Abdus Syakur

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !