Kisah Sedih Etnis Uighur yang Lari dari Kekejaman China

"Dokter di sana (Guantanamo) menyatakan bahwa kaki saya harus dipotong dan saya tidak punya pilihan selain menyetujui usulan itu.

Kisah Sedih Etnis Uighur yang Lari dari Kekejaman China
Pencari suaka asal Uighur

Terkait

(Halaman 1 dari 2)

Hidayatullah.com–Sejak beberapa minggu ini, laporan etnis Uighur yang ditahan secara besar-besaran oleh otoritas China di wilayah otonomi Xinjiang mencuat ke pers.

Kisah diskriminasi Uighur terhadap mayoritas umat Islam bukanlah cerita baru, tetapi sudah lama dikenal.

Di antara bentuk-bentuk penindasan yang dilakukan oleh Beijing pada etnis minoritas termasuk menutup banyak masjid di Xinjiang, memberlakukan pembatasan keluar, mengendalikan populasi mereka dan yang terbaru, warga Uighur diduga ditahan di kamp-kamp tahanan besar.

Beijing hari ini menegaskan bahwa kamp-kamp tahanan dibuat bertujuan untuk ‘mendidik’ etnis Uighur yang terlibat dalam kejahatan kecil bukannya menekan mereka dan mencegah mereka dari berlatih kebebasan beragama.

Namun demikian, banyak pihak, terutama lembaga hak asasi manusia, menyatakan keprihatinan atas hal-hal yang dianggap tidak adil dan membatasi hak mereka sebagai warga.

Baca: Saya Muslim Uighur yang Melarikan Diri dari Aksi Brutal China 

Kisah 22 etnis Uighur dipaksa untuk meringkuk di penjara Guantanamo pada tahun 2001 untuk menjadi salah satu bukti bagaimana minoritas digunakan sebagai kambing hitam terhadap serangan teroris yang mengejutkan dunia.

22 etnis Uighurs ini awalnya melarikan diri ke Afghanistan dan Pakistan untuk memulai kehidupan baru mereka menyusul tekanan dan desakan dari otoritas China.

Namun, tragedi 11 September yang menyaksikan serangan teroris terhadap dua bangunan landmark AS secara tidak langsung telah mengubah nasib semua 22 kelompok etnis Uighur.

Abu Bakker Qassim: Maksud hati melarikan diri dari kekejaman China justru dipenjara di Guantanamo Bay

Ini karena pihak berwenang AS telah melakukan operasi besar-besaran di Afghanistan untuk memburu pemimpin al-Qaeda pada saat itu, Osama Laden yang diduga telah mendalangi serangan tersebut.

Akibatnya, semua orang Uighur ditangkap dan dituntut sebagai ‘teroris’ dan dipenjarakan di Teluk Guantanamo selama beberapa tahun sebelum akhirnya ditemukan tidak bersalah dan dibebaskan.

Salah satunya, yang dikenal sebagai Abu Bakker Qassim, mengatakan ia melarikan diri ke Afghanistan dan Pakistan karena diduga terlibat dalam kegiatan separatis di Xinjiang hingga pemenjaraan.

“Saya bersama dengan beberapa pengungsi Uighur lainnya yang tinggal di sebuah desa di Afghanistan dan kami diperlakukan dengan baik oleh Taliban.

“Namun, nasib kami mulai berubah ketika otoritas AS menawarkan hadiah uang tunai kepada penduduk setempat untuk menyerahkan setiap individu yang dicurigai terlibat dalam serangan 11 September,” katanya.

Menyadari bahwa dia rentan terhadap situasi, Abu Bakker dan teman-temannya melarikan diri dan bersembunyi di gua sebelum memutuskan untuk memasuki Pakistan.

Nasibnya terus tidak menguntungkan ketika dia dan rekan-rekannya ditangkap oleh otoritas Pakistan dan ‘dijual’ seharga US $ 5.000 masing-masing kepada pasukan AS serta dituduh sebagai teroris.

Mereka akan menghabiskan empat bulan ke depan di penjara di Kandahar, Afghanistan, sebelum dikirim ke Guantanamo Bay.

“Di Kandahar, orang Amerika menyadari bahwa kami tidak ada hubungannya dengan Al Qaeda, tetapi mereka masih mengirim kami ke Guantánamo,” kata Qassim. “Pada saat itu, kami mengerti bahwa kami terbang ke Neraka.”

Baca: Kamp ‘Cuci Otak’ Penyiksa Muslim Pemerintah China

Pada tanggal 8 Juni 2002, Abu Bakker dipindahkan ke Guantanamo Bay dan dipenjarakan selama lima tahun sebelum dibebaskan.

Etnis Uighur lainnya yang juga ditahan di penjara yang sama, Ahmat Abdulahad menceritakan bahwa dia dipenjara di Teluk Guantanamo pada Januari 2002 setelah dituduh sebagai teroris oleh pihak berwenang Afghanistan.

“Ketika dipindahkan ke Guantanamo, kaki saya terluka parah sebagai serangan militer AS terhadap militan di Afghanistan.

“Dokter di sana (Guantanamo) menyatakan bahwa kaki saya harus dipotong dan saya tidak punya pilihan selain menyetujui usulan itu.

Nasib Ahmat mulai berubah ketika ia digolongkan sebagai non-teroris dan tidak terlibat dalam aktivitas apa pun yang terkait dengan kekerasan, tetapi ia harus menunggu beberapa tahun sebelum dikirim ke Pulau Palau seumur hidup.* (BERSAMBUNG)>> Qassim dan 4 temannya dibawa AS ke Albania..

Rep: Ahmad

Editor: Cholis Akbar

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , , , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !