Kamis, 25 Maret 2021 / 11 Sya'ban 1442 H

Ragam

Mayoritas Paling Menderita kasus Terorisme adalah Negara Muslim [1]

Korban serangan terorisme Israel di Gaza [ilustrasi]
Bagikan:

Hidayatullah.com–Iraq menjadi negara dengan dampak terorisme paling besar tahun lalu, menurut sebuah penelitian. Global Terrorism Index 2015 (GTI) mencatat 9.929 kematian karena aksi terorisme di Iraq pada 2014, yang tertinggi untuk sebuah negara pada laporan yang dilansir oleh Institute for Economics and Peace (IEP). Studi tersebut juga menunjukkan bahwa meski dampaknya terasa ke seluruh dunia, angka kematian tertinggi hanya terjadi di lima negara.

Index yang dirilis sebelum penembakan di Paris, menemukan bahwa 78 persen kematian karena tindak terorisme pada 2014 terjadi di Iraq, Afghanistan, Nigeria, Pakistan, dan Suriah. Berikut adalah kesepuluh negara yang disebutkan dalam Global Terrorism Index, dengan urutan dari yang teringan sampai terberat:

Thailand: mencatat skor 7,279, negara ini adalah negara dengan skor tertinggi di kawasan Asia Tenggara. Pada 2014, Thailand mencatatkan serangan teroris terbanyak dalam sejarah Negara Gajah Putih tersebut, dengan peningkatan insiden sebanyak 16% dari tahun sebelumnya, meski angka kematian turun jika dibandingkan pada masa genting tahun 2009 yang mengakibatkan hilangnya nyawa 255 orang. Konflik di Thailand terjadi paling banyak di selatan negara tersebut, dimana terjadi banyak pertentangan antara Muslim Thailand dan pemerintahnya.

Libya: dengan skor 7,29, Libya mencatatkan peningkatan 255% kematian akibat terorisme pada 2014 dibandingkan tahun sebelumnya. Terorisme di Libya terkait atas krisis Libya yang berawal pada 2011 setelah terlemparnya Muammar Qadhfy dari kursi kekuasaan.

Somalia: skor negara ini adalah 7,6 dalam GTI, dan telah berada dalam peringkat sepuluh besar negara yang paling terpengaruh selama 8 tahun berturut-turut. Dalam sejarahnya, tahun 2014 tercatat sebagai tahun dengan jumlah korban jiwa paling buruk. Insiden terburuk terjadi saat 20 orang terbunuh dan 20 orang lainnya terluka saat sebuah bom bunuh diri terjadi di sebuah café.

Yaman: sebanyak 512 insiden terorisme terjadi selama 15 tahun belakangan di Yaman, dan mencatatkan skor 7,642. Pada 2014, jumlah aksi terorisme meningkat sebanyak 72% dibandingkan tahun sebelumnya, dengan jumlah korban jiwa mencapai 654 orang. Jumlah tersebut meningkat hampir dua kali lipat dibandingkan tahun terburuk sebelumnya, yakni pada 2012 di mana terdapat 372 orang korban jiwa.

India: Secara mengejutkan, negara ini telah 14 kali muncul sebagai ‘top 10’ dalam GTI, dengan skor tahun ini sebanyak 7,747. Kebanyakan aksi terorisme di India memiliki jumlah korban yang kecil. Pada 2014, sekitar 70% serangan tidak memakan korban jiwa. Mungkin ini juga alasan mengapa aksi terorisme di India tidak terdengar di berita Internasional. Kebanyakan aksi terror di India dilakukan oleh tiga kelompok: komunis, Islamis, dan separatis.

Suriah: 8,108 adalah skor negara ini di GTI. Pada 2014, terdapat 1690 korban jiwa akibat aksi terorisme di Suriah. Jika Anda berpikir bahwa angkanya terbilang kecil jika dibandingkan apa yang ditampilkan di media tentang Suriah, ini karena kebanyakan kematian di Suriah dicatat sebagai korban perang. Serangan terburuk di Suriah adalah saat sebuah kendaraan meledak di dekat sebuah pasar yang membunuh 40 orang dan mencederai 60 orang lainnya. (Rilis resmi PBB menyebutkan, jumlah sipil akibat kekejian rezim Bashar al Assad mencapai lebih 200 ribu jiwa)

Pakistan: Meski jumlah insiden di Pakistan telah turun sebanyak 7%, Pakistan masih berada di 5 besar dengan skor 9,065. Ini dikarenakan masih banyaknya orang yang tewas dalam serangan terorisme di Pakistan, dengan 1760 orang menjadi korban selama tahun 2014. Kelompok paling mematikan di negara yang beribukota di Islamabad ini adalah Tehrik-i-Taliban Pakistan, yang bertanggungjawab atas 31% serangan dan 60% korban jiwa.

Nigeria: Negara yang memindah ibukotanya dari Lagos ke Abuja pada akhir 1991 tersebut mencatatkan skor 9,213 dalam GTI. Pada 2014, Boko Haram di Nigeria menjadi grup paling mematikan di dunia, dengan jumlah korban yang dibunuh mencapai 6118 orang. Tahun sebelumnya, Boko Haram bertanggungjawab atas 86% kematian di Nigeria. Di peringkat kedua, terdapat kelompok militan Fulani yang membunuh 1229 orang selama tahun 2014.

Afghanistan: dengan skor 9,233, negara ini berada di peringkat kedua dengan dampak terparah dari aksi terorisme. Pada 2014, terdapat aksi terorisme di 515 kota berbeda di Afghanistan. Meski begitu, tempat yang paling banyak mengalami aksi terorisme terkonsentrasi di daerah 100 mil dari perbatasan dengan Pakistan, dengan polisi sebagai target paling banyak, mencapai 50% dari keseluruhan aksi.

Iraq: Negeri 1001 Malam ini mencatatkan skor bulat 10 sebagai negara dengan dampak terorisme paling parah di dunia. Sejumlah 3370 aksi terorisme terjadi di Iraq selama 2014, mengakibatkan 9929 orang meninggal dunia, 4211 bangunan rusak, serta mencederai 15137 orang.

Dari kesepuluh negara tersebut, 7 diantaranya negara dengan mayoritas Muslim, sementara Nigeria memiliki populasi Islam dan Kristen yang sama rata. IEP juga menemukan bahwa terdapat pergeseran terhadap persebaran target tindak terorisme selama 2014, dimana terjadi penurunan angka kematian pemuka agama dan penganutnya sebanyak 11 persen, namun jumlah kematian penduduk sipil malah meningkat tajam sebanyak 172%.

Sebagai tambahan, IEP mengatakan para korban aksi-aksi tersebut adalah negara-negara dengan problem-problem pengungsian paling parah. Ini membenarkan pernyataan Presiden Komisi Eropa, Jean-Claude Juncker yang berkomentar bahwa mereka yang melakukan aksi penembakan di Paris adalah mereka yang dihindari oleh para pengungsi.

Sementara dalam Index yang sama, Indonesia tercatat pada ranking 33 dengan skor 4,755.*/dari berbagai sumber (BERSAMBUNG)

 

 

 

Rep: Tika Af'idah
Editor: Cholis Akbar

Bagikan:

Berita Terkait

Kupas Tuntas Ustadz Abdul Somad (1)

Kupas Tuntas Ustadz Abdul Somad (1)

7 Penemuan di Zaman Keemasan Islam yang Mengubah Dunia

7 Penemuan di Zaman Keemasan Islam yang Mengubah Dunia

China Diduga ‘Memanen Organ-organ’ Para Tahanan

China Diduga ‘Memanen Organ-organ’ Para Tahanan

Orang-Orang yang Meraup Kekayaan dari Perang Suriah [3]

Orang-Orang yang Meraup Kekayaan dari Perang Suriah [3]

[Video]  Kekejaman Tentara Australia di Afghanistan

[Video] Kekejaman Tentara Australia di Afghanistan

Baca Juga

Berita Lainnya