Sabtu, 4 Desember 2021 / 28 Rabiul Akhir 1443 H

Analisis

Mengapa Israel Mendukung Kudeta Sudan?

sudan Anadolu Agency
sudan
Bagikan:

Hidayatullah.com — Seorang pejabat entitas Zionis pernah mengatakan bahwa ‘Israel‘ harus mendukung Jenderal Abdel Fattah al-Burhan yang melakukan kudeta di Sudan pada Oktober lalu. Karena, menurutnya, ia “lebih cenderung meningkatkan hubungan dengan AS dan Israel” daripada Perdana Menteri yang digulingkan Abdalla Hamdok.

“Mengingat fakta bahwa militer adalah kekuatan yang lebih kuat di negara itu, dan karena Burhan adalah panglima tertingginya, peristiwa pada Senin malam meningkatkan kemungkinan stabilitas di Sudan, yang memiliki kepentingan penting di kawasan ini,” ungkapnya kepada Hayom, harian sayap kanan ‘Israel’ dilansir Middle East Eye (27/10/2021).

Pada Oktober 2020, Sudan menyetujui untuk menormalkan hubungan dengan ‘Israel’, ditengahi AS, mengikuti langkah UEA dan Bahrain. Kemudian pada Desember, Maroko menyusul langkah yang sama. Namun, kesepakatan menormalkan hubungan itu masih perlu persetujuan Parlemen Sudan.

Pasca kudeta Sudan, pemerintah AS mengatakan mereka harus menilai kembali normalisasi hubungan antara Sudan dan ‘Israel’.

“Banyak mitra yang sekarang kami ajak bicara telah mengungkapkan tingkat kekhawatiran, keprihatinan, dan kecaman yang sama atas apa yang kami lihat terjadi di Khartoum dalam beberapa jam terakhir,” kata juru bicara Departemen Luar Negeri AS Ned Price dalam konferensi pers.

“Mirip dengan pendekatan ke [Bendungan Renaisans Agung Ethiopia], saya pikir upaya normalisasi antara Israel dan Sudan adalah sesuatu yang harus dievaluasi saat kami dan Israel mengawasi dengan cermat.”

Komentar Price muncul tak lama setelah dia mengumumkan bahwa Washington akan menangguhkan bantuan darurat senilai 700 juta dolar untuk Sudan, yang “dimaksudkan untuk mendukung transisi demokrasi negara itu”.

Kudeta yang tak terelakkan

Militer Sudan secara luas dipandang lebih mendukung kesepakatan normalisasi daripada anggota sipil pemerintah negara itu, yang curiga terhadap kesepakatan apa pun.

Pada bulan Januari, pengunjuk rasa turun ke jalan-jalan di Khartoum untuk berdemonstrasi menentang normalisasi hubungan. Mereka membakar bendera Zionis di depan markas besar Dewan Menteri, dalam sebuah demonstrasi yang diselenggarakan oleh Pasukan Rakyat Menentang Normalisasi.

Pejabat ‘Israel’ itu berargumen bahwa “kudeta itu tak terelakkan karena perdana menteri telah berselisih dengan militer selama beberapa tahun dan jelas bahwa ini akan mencapai titik keputusan”.

Pejabat itu juga membandingkan situasi di Sudan dengan di Mesir, mengatakan kepada Israel Hayom bahwa Sudan “sangat mirip dengan apa yang dialami Mesir setelah mantan orang kuat Hosni Mubarak digulingkan pada tahun 2011, yang telah memerintah tanah piramida selama beberapa dekade sebelum mengundurkan diri selama pemberontakan rakyat yang dikenal sebagai Musim Semi Arab”.

Militer mencari ‘dukungan Israel’

Dr Jihad Mashmaoun, seorang analis politik, mengatakan kepada MEE: “Militer selalu mendekati Israel atau mengisolasi warga sipil agar tidak mendekati pejabat ‘Israel’.

“Militer percaya bahwa jika mereka mendapat dukungan dari Israel, Israel akan melobi atas nama militer di AS untuk mendukung kontrol militer selama masa transisi di Sudan.

“Israel menginginkan mitra militer di Sudan daripada mitra sipil, karena apa pun yang dilakukan oleh pemerintah sipil harus melalui parlemen. Masalah bagi Israel adalah jika perjanjian normalisasi ini melewati parlemen, itu tidak akan lolos.”

AS telah mengatakan bahwa mereka sedang meninjau berbagai pilihan ekonomi untuk mengatasi kudeta, tetapi terlalu dini untuk memutuskan apakah akan menjatuhkan sanksi terhadap Sudan, yang menderita dari situasi ekonomi yang mengerikan di tengah gejolak politik.

Sementara itu, sejumlah anggota parlemen AS mengeluarkan pernyataan yang menyerukan “penangguhan segera bantuan keuangan internasional lebih lanjut dan langkah-langkah lain yang sesuai”.

Sudah terkena dampak isolasi dan sanksi selama beberapa dekade, inflasi di Sudan mendekati 400 persen pada bulan Juni, dan negara itu telah menyaksikan kekurangan barang dan jasa dasar dan lonjakan kerawanan pangan.

Price mencatat bahwa AS akan terus mempertahankan bantuan kemanusiaannya ke Sudan. Washington telah memberikan hampir $ 377 juta dalam bantuan semacam itu ke negara itu sejauh ini pada tahun 2021.*

Rep: Nashirul Haq
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Prancis Berusaha Hentikan Gerakan Boikot Meskipun Menggembar-gemborkan Kebebasan Berbicara

Prancis Berusaha Hentikan Gerakan Boikot Meskipun Menggembar-gemborkan Kebebasan Berbicara

Ketakutan Para Bigot, Syariah Akan ‘Menguasai’ Amerika

Ketakutan Para Bigot, Syariah Akan ‘Menguasai’ Amerika

Kegelisahan Barat dan Yahudi Pro-Zionis atas Suara Tun Mahathir

Kegelisahan Barat dan Yahudi Pro-Zionis atas Suara Tun Mahathir

Normalisasi dengan ‘Israel’ Merugikan Status Masjid Al-Aqsha

Normalisasi dengan ‘Israel’ Merugikan Status Masjid Al-Aqsha

Kekhalifahan Utsmani yang Mengubah Amerika

Kekhalifahan Utsmani yang Mengubah Amerika

Baca Juga

Berita Lainnya