Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Analisis

Ada Alasan Mengapa Perempuan Muslim Berjuang Agar Suara Mereka Didengar

Zara Mohammed
Bagikan:

Oleh: Nesrine Malik

Hidayatullah.com | Zesha Saleem adalah seorang jurnalis lepas muda berkerudung di awal karirnya. Seperti semua jurnalis muda, dia telah mengembangkan penampilan luar yang tangguh agar mampu mengatasi ketidakpastian pekerjaan dan penolakan. Tetapi ketika dia berhasil dan karyanya diterbitkan, dia harus menghadapi kendala lain: pelecehan online.

“Apapun yang Saya tulis, akan selalu ada orang-orang yang memaksa saya membenarkan hal-hal yang tidak ada hubungannya dengan karya itu,” katanya.

Dia sering ditanya apakah dia dipaksa memakai hijab, ditanyai tentang pandangannya tentang perempuan yang ditangkap di negara lain karena tidak memakainya, dan diberitahu bahwa dia tidak bisa dianggap serius dalam masalah sains jika dia percaya Tuhan. Orangtuanya khawatir tentang berapa lama dia bisa bertahan di bidang yang dipilihnya jika ini adalah resepsi yang menyertai kerja kerasnya.

Atau ambil contoh Lena Kamal (bukan nama sebenarnya), seorang penulis skenario, yang mengatakan kepadaku pengalamannya dengan seorang penyiar yang membuatnya sangat marah.

“Saya ikut serta dalam apa yang mereka beritahukan kepada saya sebagai komedi mikroagresi,” katanya. “dan cara itu diedit dan dipublikasikan membuat saya terbuka mengundang kebencian online yang mengerikan, yang telah membuat saya berhenti berinteraksi dengan media seumur hidup.”

Baca: Pemberitaan Terorisme oleh Media di Inggris Tidak Proporsional terhadap Muslim

Saleem dan Kamal adalah di antara banyak Muslim Inggris yang mungkin merasa berhati-hati, skeptis, atau bahkan bermusuhan dengan gagasan bahwa ada manfaatnya berpartisipasi dalam ranah publik mainstream Inggris. Pengalaman-pengalaman ini adalah bagian dari cerita yang lebih panjang tentang Muslim di negara ini (Inggris), yang selama beberapa dekade telah digambarkan bukan sebagai manusia biasa, melainkan sebagai masalah, ancaman, musuh di dalam.

Di beberapa kasus, Muslim Inggris telah digambarkan sebagai bagian dari “Kuda Troya”, seperti klaim palsu dan salah bahwa Muslim seolah akan berencana “mengambil alih” sekolah-sekolah di Birmingham pada tahun 2014. Tetapi kita juga bisa memikirkan kedalaman dampak sosial dan psikologis dari program Prevent (program anti-terorisme Inggris yang kontroversial), yang berupaya secara efektif mengkriminalisasi kaum muda Muslim karena berbicara tentang politik di ruang tertentu, atau debat paternalistik tentang “pelarangan burqa” selama “perang melawan teror” di tahun 2000-an.

Strategi ‘Prevent’ dikritik pada tahun 2009 oleh Shami Chakrabarti , direktur Liberty , sebagai program mata-mata domestik yang mengumpulkan intelijen tentang kepercayaan Muslim Inggris yang tidak terlibat dalam aktivitas kriminal.  Komite Komunitas dan Pemerintah Lokal juga mengkritik program Pencegahan pada tahun 2010, menyatakan bahwa program tersebut menstigmatisasi dan mengasingkan Muslim yang ingin diajak kerja sama oleh pemerintah.

Baca:  Studi di Australia: Hidup Lebih Dekat dengan Muslim Dapat Menyembuhkan Islamofobia

Semua ini bersekongkol untuk membingkai Muslim dalam skala nasional untuk sesuatu yang lain: kelompok yang manja dan mengganggu yang diistimewakan oleh sistem liberal yang ketakutan.

Hasilnya adalah terjadinya gangguan dalam cara masyarakat Inggris berkomunikasi dengan dan tentang Muslim, yang diperburuk oleh pemerintah Konservatif yang telah membentuk rezim impunitas terhadap Islamofobia. Tetapi di beberapa bagian media Inggris, kehancuran kepercayaan paling terlihat jelas.

Kebenaran tidak perlu menghalangi kisah yang bagus: dari seorang anak Kristen kulit putih yang konon dipaksa tinggal dalam keluarga asuh Muslim, hingga supir bus Muslim yang dikatakan akan mengusir penumpang dari bus agar mereka bisa berdoa, hingga berhasil mengaitkan secara ekslusif child grooming dengan pria Muslim. Terkadang, berbulan-bulan kemudian, publikasi mungkin mencetak koreksi atau permintaan maaf, dan bahkan membayar ganti rugi, tetapi sudah terlambat.

Kerusakan ini terjadi pada minggu lalu, dalam insiden yang lebih halus namun jelas, setelah Dewan Muslim Inggris memilih sekretaris jenderal wanita pertama, Zara Mohammed. Dalam wawancara dengan Emma Barnett di Woman’s Hour BBC Radio 4, Zara ditanya, antara lain, tentang jumlah imam perempuan di negara itu.

Zara menjelaskan bahwa peran perempuan Muslim bukanlah peran religius atau spiritual. Tetapi Barnett terus menghujani dengan pertanyaan sejenis, yang terus ditegaskan oleh Zara bawah itu di luar kewenangannya. Ini membuat mendengarkan menjadi hal yang tidak nyaman.

Bagi sebagian orang, ini akan terdengar seperti pertanyaan sah yang diajukan kepada seorang Muslimah dalam peran kepemimpinan senior, pertanyaan yang dia hindari. Bagi yang lain, itu terdengar seolah ujian yang biasa dialami umat Islam ketika mereka berpartisipasi dalam ruang publik: implikasinya adalah bahwa penunjukan Zara tidak berarti apa-apa – bahkan ketika kemajuan terjadi, itu tidak pernah cukup baik.

Dan itu diperburuk oleh fitur buruk lainnya dari lanskap media Inggris saat ini: penyutingan momen-momen ini untuk media sosial, yang menghilangkan konteks dan memancing reaksi.

Baca:  Islamofobia dan Obrolan Meja Makan di Inggris

Bagi saya, wawancara Woman’s Hour terdengar seperti dua pihak yang duduk di kedua sisi garis yang digambar selama bertahun-tahun, sebuah perpecahan yang telah membuat diskusi sehat tentang masalah tertentu menjadi begitu sulit.

Bagaimana Anda menjawab pertanyaan seperti itu, ketika yang ada di benak Anda adalah kecemasan bahwa jawaban apa pun akan memberikan lebih banyak amunisi kepada mesin media yang senang membinasakan Muslim Inggris?

Karena itulah satu hal yang dilakukan Islamofobia: menutup komunitas Muslim dan membuat mereka defensif, tidak percaya, takut bahwa setiap publik yang memperhitungkan masalah dalam komunitas tersebut akan digunakan untuk melawan mereka. Kamal mengatakan kepada saya bahwa dia sekarang menahan diri dari “mengkritik atau terlibat dalam debat tentang komunitas Muslim”

Islamofobia menjadi klaim populer sebagai fiksi untuk “menutup” debat. Tetapi kenyataannya adalah bahwa kita sekarang telah hidup dalam lingkungan yang tidak bersahabat sehingga kita tidak dapat menciptakan tempat terbuka di mana hal-hal yang kita semua pedulikan – hak-hak perempuan, radikalisasi, pengucilan sosial dan ekonomi – dibahas tanpa rasa takut. Dengan kecurigaan selama bertahun-tahun pada setiap pertukaran, upaya sadar perlu dilakukan untuk menciptakan ruang itu, di mana percakapan lebih lama, tidak dioptimalkan untuk dengungan viral media sosial, dan di mana Muslim berperan di balik layar sehingga mereka dapat menunjukkan bahwa konten menghasut dan pengeditan tidak membantu. Jika kita ingin berbicara tentang dampak mengerikan pada diskusi bebas, mari kita mulai dari sini.*

Penulis kelahiran Sudan ini mengisi kolom di The Guardian dan BBC

Rep: Insan Kamil
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Inilah Pesawat Tak Berawak Turki di Perang Suriah

Inilah Pesawat Tak Berawak Turki di Perang Suriah

Pengepungan Sydney Cara Barat Bangkitkan Perang? (1)

Pengepungan Sydney Cara Barat Bangkitkan Perang? (1)

Kemana Keadilan bagi Muslim Uighur di China?

Kemana Keadilan bagi Muslim Uighur di China?

Keluarga Bashar al Assad Dievakuasi ke Teheran?

Keluarga Bashar al Assad Dievakuasi ke Teheran?

Serangan Madrasahh Kunduz, sebuah Kehilangan Moral Tinggi

Serangan Madrasahh Kunduz, sebuah Kehilangan Moral Tinggi

Baca Juga

Berita Lainnya