Jum'at, 17 September 2021 / 9 Safar 1443 H

Analisis

Respon Barat terkait Kudeta Myanmar Bongkar Kemunafikan Dukungannya terhadap Demokrasi

Bagikan:

Oleh: Feras Abu Helal

 

Hidayatullah.com  | Situasi di Myanmar berubah-ubah, dan semua skenario mungkin terjadi pasca kudeta militer. Karena itu, kita harus melihat kudeta secara general dan tidak secara spesifik, terutama dari perspektif Arab dan Mesir.

Nampak jelas bahwa konsesi dengan militer bukanlah jaminan akan terlindung dari kudeta. Penasihat Negara Aung San Suu Kyi berkuasa di Myanmar pada tahun 2015 setelah perjuangan panjang.

Dia menerima ukungan internasional dan beberapa penghargaan hak asasi manusia, terutama Hadiah Nobel Perdamaian. Namun, begitu berkuasa, dia meninggalkan prinsipnya dan membela pembersihan etnis terhadap minoritas, yang paling penting adalah percobaan genosida terhadap minoritas Muslim Rohingya di negaranya sendiri.

Dia terus mengakomodasi dan memberikan kelonggaran kepada militer, yang terakhir adalah partisipasi dalam pemilu 2020, meskipun ada pengecualian dari minoritas seperti Muslim dan Kristen. Ini sesuai dengan keinginan militer dan kebijakan rasisnya. Meskipun ada konsesi seperti itu, pemerintahnya menghadapi kudeta militer pada Senin pagi. Aung San Suu Kyi ditangkap bersama politisi lainnya.

Meskipun ada kebutuhan untuk mengadaptasi institusi-institusi deep state, yang paling penting adalah tentara, dalam tahap transisi, hal ini tidak boleh mengorbankan prinsip-prinsip atau partai lain dalam persamaan politik.  Di Mesir, adaptasi semacam ini terjadi dengan Ikhwanul Muslimin dan oposisi yang berafiliasi dengan Front Keselamatan Nasional, dan pemuda revolusioner yang berdiri bersama mereka.

Baca: Hasrat Membunuh Demokrasi

Kedua pihak akan mengklaim bahwa mereka tidak bersekutu dengan militer, atau bahwa mereka memiliki alasan dan kalkulasi politik pada saat itu. Namun, kejadian yang dimaksud adalah baru-baru ini, dan faktanya masih diketahui. Alhasil, militer melakukan kudeta terhadap mendiang Presiden Mohamed Morsi, dan menggulingkan presiden terpilih.

Seperti yang diketahui Aung San Suu Kyi dan partainya, jalan menuju perubahan politik itu panjang dan berbahaya. Mereka berperang melawan kekuasaan militer sejak akhir 1980-an. Ini berakhir pada 2015 ketika pemilihan umum demokratis pertama diadakan di Myanmar.

Liga Nasional untuk Demokrasi miliknya menang dan negara itu mulai menyaksikan transformasi bertahap. Militer memberikan pukulan fatal pada proses ini pada hari Senin. Di Tunisia juga, transisi demokrasi sedang goyah, dan di Mesir kudeta militer berdarah mengakhiri transformasinya pada tahun 2013.

Sementara itu, di Yaman, kudeta Houthi 2015, dan pengabaian Yaman oleh Arab Saudi pada saat itu, mengakhiri proses transisi yang dihasilkan dari revolusi rakyat 2014-2015. Bahkan di Turki, yang menyaksikan kudeta lunak terakhirnya pada 1997 ketika Necmettin Erbakan dipaksa mundur dari jabatan perdana menteri, kudeta militer hampir berhasil pada 2016 yang bertujuan untuk mengakhiri lebih dari 15 tahun transisi demokrasi.

Baca: Akar Islamofobia Barat

Kesimpulannya adalah bahwa transisi seperti itu tidaklah mudah, dan bahwa kalah dalam pertempuran melawan tirani tidak berarti akhir dari perjuangan. Frustrasi saja dapat mengakhiri harapan akan transformasi demokrasi, bukan kudeta militer.

Penting untuk dicatat bahwa orang tidak boleh menunggu perubahan datang dari Barat. Ada perbedaan mendasar antara cara AS dan negara Barat lainnya menanggapi kudeta Myanmar dan kudeta yang dipimpin Abdul Fattah Al-Sisi terhadap Presiden Morsi di Mesir.

Kecaman atas kudeta Myanmar telah tersebar luas di seluruh Barat. Di PBB, seorang sumber diplomatik mengumumkan bahwa pertemuan mendesak Dewan Keamanan mungkin diadakan untuk membahas masalah tersebut, sementara Washington dan ibu kota Barat lainnya mengancam sanksi terhadap militer jika kudeta tidak berakhir.

Di Mesir, situasinya sangat berbeda. Tidak ada negara Barat yang mengutuk kudeta secara terbuka dan tidak ambigu, dan Washington hanya menangguhkan dukungan militer sementara sampai situasinya dipelajari dan dipahami. Departemen Luar Negeri AS bahkan tidak menggunakan kata “kudeta” untuk menggambarkan apa yang terjadi.

Baca: Demokrasi di Dunia Islam, Manfaat atau Madharat?

Mengapa terjadi standar ganda? Tidak dapat diterima untuk mengklaim bahwa apa yang terjadi di Mesir pada tahun 2013 bukanlah kudeta; definisi kudeta militer sangat jelas, dan kita tidak perlu menemukan kembali roda untuk mengetahuinya. Namun, kenyataannya ada alasan politik atas perbedaan tanggapan yang, tergantung kepentingan AS.

Mesir adalah negara Arab yang paling penting dan perlu agar Mesir tetap berada dalam orbit politik Washington, dan begitu juga entitas penjajah Israel, yang posisinya sangat menentukan kebijakan luar negeri AS di Timur Tengah. Barat tidak senang dengan hasil transisi demokrasi di dunia Arab, dan di Mesir pada khususnya, dan tidak akan pernah senang dengan mereka jika diktator yang bersahabat dengan Barat digulingkan.

Oleh karena itu, Barat tidak akan pernah membela demokrasi di wilayah tersebut, dan tidak akan pernah menentang kudeta militer di sana selama para pemimpin militer berkomitmen untuk kepentingan Camp David dan AS. Apa yang harus kita pelajari dari apa yang terjadi di Myanmar adalah bahwa dukungan Barat untuk demokrasi berubah-ubah dan tidak dapat dipercaya.

Pemerintah Barat akan selalu melakukan yang terbaik untuk dirinya sendiri, tidak untuk orang lain. Dengan demikian, orang-orang di wilayah tersebut tetap menjadi taruhan terbaik untuk perubahan. Kita seharusnya tidak berharap banyak dari pemerintahan Biden, jika ada. Harapan berada di alam keinginan, dan bukan bagian dari dunia nyata.*

Pemimpin redaksi Arabi21News

Rep: Admin Hidcom
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Ketakutan Para Bigot, Syariah Akan ‘Menguasai’ Amerika

Ketakutan Para Bigot, Syariah Akan ‘Menguasai’ Amerika

Masyarakat Melayu Pendatang di Tanah Melayu?

Masyarakat Melayu Pendatang di Tanah Melayu?

bantuan militer AS untuk Israel

AIPAC : Lobi “Jahat” di Gedung Putih

Serangan Madrasahh Kunduz, sebuah Kehilangan Moral Tinggi

Serangan Madrasahh Kunduz, sebuah Kehilangan Moral Tinggi

Permasalahan India, Menyalahkan Muslim

Permasalahan India, Menyalahkan Muslim

Baca Juga

Berita Lainnya