Selasa, 23 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Analisis

Akhir Kisah Cinta Amerika dengan Timur Tengah

Bagikan:

Tidak akan ada perbedaan yang serius antara Donald Trump dan Biden dalam persepsi masing-masing tentang China, Korea Utara dan ‘Israel’, kecuali dari segi gaya dan bentuk

Oleh: Tawfiq Rabahi

 

Hidayatullah.com  | SAYA tidak tahu apakah menurunnya minat Washington pada dunia Arab dan masalahnya akan menjadi kutukan atau berkah. Hanya waktu yang akan menjawabnya, tetapi ini adalah fakta bahwa kita sedang melihat Timur Tengah, Afrika Utara dan Teluk turun daftar prioritas pemerintahan Biden.

Hubungan “khusus” antara kedua belah pihak sedang berubah. Ini bisa menjadi akhir dari hubungan cinta Amerika dengan wilayah tersebut.

Ada beberapa alasan untuk realita baru ini. Beberapa berhubungan dengan negara-negara Arab itu sendiri, sementara lainnya tidak berhubungan dengan negara Arab dan tidak mempengaruhi mereka secara langsung.

Ketertarikan Amerika di kawasan itu dimulai pada paruh pertama abad ke-20, tetapi minatnya benar-benar terbentuk pasca-Perang Dunia Kedua sehubungan dengan dua hal: minyak dan ‘Israel’. Minat AS meningkat di bagian akhir abad ini dengan munculnya variabel lain yang tidak kalah pentingnya: Iran dan ambisi militer dan strategisnya; politik Syiahnya dan pengaruhnya di jalanan; dan beberapa elemen yang terakhir beralih ke kekerasan dan terorisme lintas batas.

Arab Saudi telah menjadi fokus utama AS untuk minyak demi menjaga produksi dan harga tetap terkendali. Sementara itu, hegemoni teknis dan militer ‘‘Israel’’ di wilayah tersebut telah dipastikan, berapapun harganya.

Baca: Pakar Timur Tengah: Arab Saudi Mengadopsi “Normalisasi Lunak” dengan ‘Israel’

Hal-hal umumnya berjalan sesuai rencana dengan Arab Saudi dan ‘Israel’, tetapi ada satu atau dua kejutan di sepanjang jalan, seperti Perang Oktober 1973 antara entitas penjajahan dan Mesir, dan perubahan geografis dan strategis yang dihasilkan, serta krisis minyak yang mengikutinya.

Sejak Revolusi Iran tahun 1979, jelas bahwa konflik dengan AS tidak bisa dihindari. Memang benar tidak ada perang langsung antara kedua protagonis tersebut, tetapi ancaman selalu ada. Sementara itu, konflik proxy regional menghabiskan tenaga keduanya.

Hubungan Washington dengan politik Islam telah melewati dua tahap. Yang pertama melihat Amerika menggunakan pemuda Arab dan Muslim sebagai umpan meriam dalam perang melawan Uni Soviet di Afghanistan. Yang kedua lebih merupakan hubungan yang tidak bersahabat, dimulai dengan akhir pendudukan Soviet dan kehadiran ribuan pejuang Muslim di Afghanistan tanpa ada musuh yang bisa diperangi.

Mereka tidak punya alasan kuat untuk tinggal di sana selain karena pemerintah mereka sendiri tidak menginginkan mereka kembali. Beberapa memang, bagaimanapun, kembali ke tanah air mereka, sementara yang lain berkeliaran di seluruh kawasan dan sekitarnya. Namun yang lain mengarahkan senjata mereka ke AS, pihak yang pernah mendukung mereka.

Menjelang milenium baru, variabel baru diberlakukan pada semua orang. Minat berubah, serta permusuhan dan aliansi. Minyak tidak lagi penting dan nilainya menurun karena sumur-sumur menipis dan ekonomi Barat telah mengembangkan sumber energi alternatif yang lebih murah.

Baca: Joe Biden Bukanlah ‘Penyelamat’ bagi Rakyat Palestina

Penjajah ‘Israel’ sekarang sedang dalam perjalanan untuk menjadi tetangga yang diterima di wilayah tersebut. Kita memperkirakan ‘‘Israel’’ menjadi bagian penting dari struktur politik dan strategis di kawasan, dan segera. Keberhasilan Amerika dalam meyakinkan orang Arab bahwa Iran adalah musuh sejati mereka telah menyebabkan gelombang normalisasi yang belum pernah terjadi sebelumnya dengan entitas Zionis yang akan menimbulkan dampak regional yang besar.

“Aliansi normalisasi” bekerja untuk menetralkan Iran dan membuat negara itu bertekuk lutut. Prosesnya tergantung pada bagaimana Teheran mengelola urusannya dengan orang lain. Kekuatan musuh dalam hal ini bukanlah Arab tapi ‘Israel’, yang akan tetap menjadi duri di pihak Iran, menimbulkan kerugian kapanpun dan dimanapun yang itu bisa.

AS juga berhasil mengubah politik Islam menjadi isu lokal bagi setiap negara. Washington sangat ingin memberikan bantuan logistik, keahlian dan nasihat, dengan pengawasan jarak jauh selama “terorisme Islam” tetap bersifat lokal dan korbannya bukan warga negara Amerika. Namun, ketakutan akan “teroris yang tumbuh di dalam negeri” di AS terlihat jelas, bahkan ketika kekerasan yang diilhami oleh Timur Tengah mendatangkan malapetaka di Eropa tetapi sebagian besar gagal untuk menyeberangi Atlantik.

Saat bintang Timur Tengah memudar di mata Amerika, bagian lain dunia telah menjadi terkenal di radar AS. Rusia dan Asia, terutama China dan Semenanjung Korea, telah membuat pusing para pejabat militer dan politik di Washington.

“Musuh-musuh” baru Amerika ini mengancam kepentingan Amerika jauh dari wilayah mereka sendiri, menggemakan konflik AS di luar negeri selama lebih dari enam dekade. Terlebih lagi, senjata mereka cocok dan bahkan melebihi kemampuan Amerika.

Perselisihan Washington dengan China hampir tampil di seluruh dunia, bahkan AS sendiri, tetapi tidak di daratan China. Hal yang sama berlaku untuk Rusia, yang di bawah Presiden Vladimir Putin telah mendapatkan keuntungan dalam hubungannya dengan AS. Moskow bahkan dituduh ikut campur dalam pemilihan presiden AS 2016 dan 2020.

Baca: Kita Hidup untuk Saksikan Arang Arab Memasuki Masjid Al Aqsha di Bawah Perlindungan Zionis

Gaya, ukuran, dan kompleksitas konflik AS dengan China dan Rusia membuat para otokrat Timur Tengah terlihat seperti amatir yang tidak berpengalaman tanpa senjata selain uang dan minyak. Dengan sendirinya, mereka tidak cukup.

Kepercayaan di Washington adalah bahwa Asia adalah masalah sekaligus solusi. Baik jika segala sesuatunya tenang dan menuju koeksistensi, tetapi buruk jika permusuhan tumbuh. Timur Tengah, sementara itu, menjadi kurang penting, kurang berbahaya dan kurang menarik bagi Amerika.

Ini tidak ada hubungannya dengan Presiden Biden atau siapa pun yang duduk di Gedung Putih, oleh karena itu adalah keliru untuk berpikir bahwa pemerintahannya akan membatalkan warisan diplomatik yang ditinggalkan oleh pendahulunya. Terlepas dari masalah global seperti perdagangan dengan Eropa dan perubahan iklim, tidak ada perbedaan yang serius antara Donald Trump dan Biden dalam persepsi masing-masing tentang China, Korea Utara dan ‘Israel’, kecuali dari segi gaya dan bentuk.

Trump dimotivasi oleh egonya yang membengkak dan menjadikan segalanya pribadi; Biden lebih tenang, lebih sadar dan lebih cenderung beroperasi dalam mesin kelembagaan tradisional.*

Artikel ini pertama kali muncul dalam bahasa Arab di Al-Quds Al-Arabi pada 25 Januari 2021. Artikel dimuat ulang Middle East Monitor

Rep: Admin Hidcom
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Ada Alasan Mengapa Perempuan Muslim Berjuang Agar Suara Mereka Didengar

Ada Alasan Mengapa Perempuan Muslim Berjuang Agar Suara Mereka Didengar

Kashmir ‘Diserang’

Kashmir ‘Diserang’

Palestina di Bawah Penjajahan Menyeluruh

Palestina di Bawah Penjajahan Menyeluruh

Bukti Baru Kamp Konsentrasi China Tunjukkan Kebulatan Tekad China untuk Membasmi Etnis Uighur

Bukti Baru Kamp Konsentrasi China Tunjukkan Kebulatan Tekad China untuk Membasmi Etnis Uighur

Di Bawah UU Darurat Militer, Warga Patani Ditangkap karena Mengambil Gambar

Di Bawah UU Darurat Militer, Warga Patani Ditangkap karena Mengambil Gambar

Baca Juga

Berita Lainnya