Selasa, 23 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Analisis

Lembaga Pendidikan Imam Buatan Eropa yang Hanya Kontraproduktif

AFP
Parade imam Muslim Eropa (March of Muslims)
Bagikan:

Oleh: H. A. Hellyer

 

Hidayatullah.com | MENURUT defisini, sesuatu yang “kontraproduktif” mencapai hasil yang berlawanan dari yang ingin Anda capai. Saat saya merenungkan seruan Presiden Dewan Eropa Charles Michel tentang pembentukan Institute Eropa untuk melatih para imam, kata itulah – kontraproduktif – yang terus muncul di benak saya.

Pada hakikatnya, tidak ada yang tidak menginginkan pembentukan dan pengembangan institusi otoritas keagamaan Islam di Eropa. Khususnya, mengikuti pola yang ada untuk komunitas Muslim secara historis dan di seluruh dunia.

Muslim Tionghoa mengembangkan institusi mereka sendiri ketika Islam berakar di China pada abad ke 8. Lembaga pendidikan Islam Asia Tenggara di Kepulauan Melayu telah terkenal karena keahliannya selama ratusan tahun. Madrasah tradisional Utsmaniyyah, lembaga Afrika Selatan –  di manapun Muslim tinggal, mereka telah mendirikan lembaga pelatihan mereka sendiri.

Sayangnya, intervensi Michel sangat beresiko menghambat proses itu. Cara wacana itu berkembang tidak hanya akan gagal untuk disampaikan, tetapi kemungkinan akan sangat menunda pelaksanaannya dan mungkin menyebabkan kerusakan yang tidak dapat dibatalkan pada keseluruhan usaha itu.

Saya telah menghabiskan lebih dari 20 tahun meneliti komunitas Muslim Eropa. Apa yang saya temukan menawarkan dasar yang bagus untuk optimisme – tetapi juga banyak perhatian dalam hal bagaimana keterlibatan mereka.

Pertama, optimisme. Jika anggapannya adalah tidak ada upaya pribumisasi dalam komunitas Muslim Eropa, saya punya kabar baik. Upaya itu ada, dan itu telah dibuat dari bawah ke atas.

Ada institusi seperti Cambridge Muslim College di Inggris yang mendidik lulusan dari sekolah Islam atau pesantren yang ada, memberi mereka pelatihan kontekstual tambahan. Mereka juga telah mengembangkan program pendidikan Islam universitas mereka sendiri – program yang saya ajarkan sendiri.

Muslim Barat juga mempelajari agama mereka di berbagai pesantren dan institusi di seluruh Uni Eropa. Banyak dari mereka, memang, melakukan perjalanan lebih jauh untuk belajar; ke tempat-tempat seperti Turki, Mesir, Maroko, Indonesia dan Yordania kemudian kembali ke negara asalnya, dengan kesadaran penuh bahwa ada kebutuhan untuk kontekstualisasi.

Bisakah mereka melakukannya lebih baik? Saya yakin mereka bisa. Terutama jika lembaga organik semacam itu, yang dibangun dari bawah ke atas bukan dari atas ke bawah, memiliki akses dana pendidikan – bukan “dukungan kontra-ekstremisme” – dari negara, daripada mengandalkan penggalangan dana amal. Tapi, terlepas dari itu, mereka memang ada.

Sekarang, penyebabnya menjadi perhatian. Pertama, ketika pemerintah terlibat dalam indigenisasi, upaya-upaya tersebut terlalu sering dilontarkan sebagai bagian dari strategi kontra-ekstremisme atau kontraterorisme yang lebih luas. Itu mungkin masuk akal untuk bagian-bagian tertentu dari penetapan kebijakan, tetapi itu sepenuhnya kontraproduktif jika menyangkut komunitas Muslim yang menjadi sasaran upaya tersebut.

Tidak ada komunitas yang ingin merasa dilibatkan karena ia adalah “masalah” – atau “kesulitan” yang datang dari “luar.” Sebaliknya, mereka ingin diakui sebagai bagian integral dari masyarakat di mana mereka menjadi bagiannya, dan diberi bantuan untuk berprestasi.

Institusi apapun yang diperuntukkan melatih imam yang didirikan dengan latar belakang “menangkal ekstrimisme” akan beresiko menjadi kontraproduktif, bahkan jika institusi itu sendiri adalah ide yang bagus. Masyarakat tidak akan melihatnya sebagai upaya pemerintah untuk membantu; mereka akan melihatnya sebagai pemerintah yang mencoba merekayasa sosial mereka dengan cara yang seharusnya tidak pernah dilakukan pemerintah – dan tidak pernah dilakukan dengan komunitas lain, agama lain atau sebaliknya. Hal terbaik yang dapat dilakukan politisi Eropa untuk institusi semacam itu adalah memastikan mereka tidak pernah membicarakan hal itu dan “kontra-ekstremisme” dalam diskusi yang sama.

Lulusan dari lembaga semacam itu mungkin menyukai pejabat Eropa – tetapi komunitas yang seharusnya mereka beri nasihat dan bimbing tidak akan memandang mereka kredibel, atau menganggapnya serius. Keseluruhan proyek ‘pempribumian’ itu sendiri bisa menjadi sesuatu yang mencurigakan, terkait erat dengan sekuritisasi dan narasi kontra-ekstremisme, daripada berkembangnya ekspresi asli Islam di negeri-negeri ini. Dan dengan demikian, setiap upaya indigenisasi – termasuk yang sepenuhnya independen – dapat dianggap bertentangan dengan kepentingan terbaik komunitas ini.

Presiden Prancis Emmanuel Macron baru-baru ini mengemukakan – secara tidak benar – kekhawatiran seputar “separatisme” di antara komunitas Muslim di negaranya. Pembentukan sebuah lembaga yang didirikan dari atas ke bawah dapat secara tidak sengaja membuat kita semakin dekat, bukannya semakin jauh dari, kepada itu (separatisme).

Kisah Islam Eropa bukanlah yang baru. Ini ada sejak abad ke 14, dan memiliki akar di seluruh Benua. Era saat ini memiliki tantangan dan kekhususannya sendiri, tetapi Muslim Eropa tidak beroperasi dari tabula rasa – mereka memiliki pengalaman generasi sebelumnya, baik di antara komunitas Muslim Eropa di Balkan, keturunan Muslim Spanyol yang telah menemukan kembali akar mereka di Andalusia Muslim, komunitas mualaf baru-baru ini, atau generasi keturunan imigran selama beberapa dekade terakhir. Semua ini adalah bagian dari cerita itu.

Muslim Eropa memiliki warisan yang kaya untuk didekati. Kita harus ingin mendorong proses organik untuk terus mengajar dan mengungkap latar belakang itu – daripada menahannya melalui upaya sekuritisasi. Jika kita terlibat dengan cara yang salah, kita justru akan menimbulkan rasa marginalisasi itu, dan mengundang pengaruh asing yang kita klaim ingin kita hindari.*

Analis asal Inggris ini menulis tentang politik dunia Arab modern, agama dan politik di Eropa dan internasional, hubungan mayoritas-minoritas, masalah keamanan dan hubungan dunia Muslim-Barat

Rep: Nashirul Haq
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Standar Ganda Barat dalam Penanganan Terorisme

Standar Ganda Barat dalam Penanganan Terorisme

“The Khalifah”, sebuah Blockbuster antara Fiksi dan Kenyataan

“The Khalifah”, sebuah Blockbuster antara Fiksi dan Kenyataan

UEA Dalang di Balik Krisis Qatar?

UEA Dalang di Balik Krisis Qatar?

Aliansi Anti-Turki di Dunia Arab

Aliansi Anti-Turki di Dunia Arab

Mencermati Krisis Politik di Pakistan

Mencermati Krisis Politik di Pakistan

Baca Juga

Berita Lainnya