Ahad, 24 Januari 2021 / 10 Jumadil Akhir 1442 H

Analisis

Mengapa Bunuh Diri Semakin Meningkat di Kalangan Kaum Muda Iraq?

Bagikan:

Oleh: Azhar Al-Rubaie

 

Hidayatullah.com | DI IRAQ yang kaya akan minyak, kaum muda sedang berjuang untuk mendapat pekerjaan. Pengangguran menjadi salah satu penyebab utama gerakan demonstrasi pada Oktober yang dimulai pada tahun lalu, namun ini belum diselesaikan oleh pemerintah, yang malah menanggapi itu dengan kekerasan.

Negara itu sekarang sedang menghadapi tingkat bunuh diri yang meningkat diantara kaum muda Iraq, dengan banyak analis mengaitkannya dengan keputusasaan ekonomi yang dialami banyak orang sejak 2003.  Selama delapan bulan pertama 2020, Kantor Komisioner Tinggi untuk Hak Asasi Manusia (OHCHR) PBB mengumumkan sekitar 298 bunuh diri di seluruh Iraq, termasuk 68 di Baghdad, 39 di Basra dan 30 di Dhi Qar.

Beberapa statistik pemerintah menunjukkan bahwa kasus itu meningkat dua kali lipat sejak 2003. Ada beberapa faktor penyebab angka bunuh diri, termasuk masalah pribadi dan masalah sosial.

Kesulitan ekonomi, bagaimanapun, telah menjadi sumber keputusasaan publik yang terus-menerus eksis. Belum lagi pengangguran yang terus meningkat selama dekade terakhir dan Iraq menghadapi tantangan yang signifikan sejak kekalahan kelompok teror ISIS pada tahun 2017.

“Masalah keluarga dan alasan ekonomi, selain tekanan psikologis baru-baru ini akibat pandemi virus corona, semuanya telah menyebabkan peningkatan angka bunuh diri dan upaya bunuh diri di Iraq,” kata Dr. Ali Al-Bayati, anggota Komisi Tinggi untuk HAM, dikutip The New Arab.  “Selain itu, kurangnya minat pada kesehatan mental dan kurangnya perencanaan pemerintah untuk menangani masalah ini telah menyebabkan peningkatan kasus masalah psikologis yang dapat menyebabkan bunuh diri,” tambahnya.

Video percobaan bunuh diri dari jembatan di negara itu telah banyak dibagikan di seluruh platform media sosial. Masalah menjadi begitu parah sehingga pemerintah mengusulkan pembangunan tembok pengaman di sepanjang jembatan di atas Sungai Tigris di Baghdad, tetapi banyak orang Iraq yang mengecam tindakan itu sebagai langkah yang tidak efektif dan tidak menghasilkan solusi.

Pandemi Covid-19 juga berkontribusi meningkatkan kasus kekerasan dalam rumah tangga di seluruh negeri, dengan beberapa kejahatan tingkat tinggi – termasuk seorang wanita yang melemparkan anak-anaknya dari jembatan – yang mengejutkan negara. Sebuah survei oleh Iraqi Family Health menemukan bahwa satu dari lima perempuan Iraq mengalami kekerasan dalam rumah tangga.

“Kota-kota di selatan, termasuk Basra, mencatat angka percobaan bunuh diri atau bunuh diri tertinggi, dan usia mereka berkisar antara 18 hingga 30 tahun. Jadi, seperti biasa data resmi tidak akurat, jumlah sebenarnya lebih besar, banyak orang menutupinya karena alasan sosial,” kata seorang dokter di Basra yang lebih suka tidak disebutkan namanya.   “Kami terkadang menghadapi tekanan dari kerabat dan otoritas suku untuk mencegah kami melakukan pemeriksaan mayat untuk menyelidiki penyebab kematian. Ini terjadi karena dua alasan,” tambah dokter tersebut.

Al-Bayati sependapat dengan dokter bahwa statistik resmi bunuh diri seringkali jauh lebih rendah daripada angka sebenarnya.

“Angka yang dikeluarkan Dewan Yudisial terkait angka bunuh diri selalu lebih rendah dari yang diumumkan swasta atau LSM lain,” katanya. “Memang benar bahwa penyelidikan dilakukan dengan kasus bunuh diri tetapi kadang-kadang di daerah kesukuan mereka berusaha menyembunyikannya dan itu mempengaruhi kebenaran tentang bunuh diri atau upaya bunuh diri di komunitas semacam itu.”

Kadang-kadang keluarga menyembunyikan penyebab kematian dengan menggunakan “kematian mendadak” pada laporan resmi daripada bunuh diri. Namun, dalam kasus lain, kematian yang tercatat sebagai bunuh diri sebenarnya dapat disebut sebagai ‘kejahatan kehormatan’, di mana keluarga telah membunuh anak perempuan atau laki-laki mereka tetapi mengatakan kepada pihak berwenang bahwa bunuh diri untuk membebaskan para pelakunya dari hukuman.

“Sejauh yang saya tahu, pemerintah Iraq tidak mengalokasikan dana apa pun dari anggaran keuangan untuk kesehatan mental,” kata Dr. Heba Al-Sufr, direktur Sarah Center for Psychological Treatment and Rehabilitation di Basra, lapor The New Arab.

Tidak ada hotline atau nomor darurat di rumah sakit yang dapat dihubungi jika terjadi upaya bunuh diri, sementara pada saat yang sama banyak orang yang waspada terhadap psikolog yang berkunjung karena takut hal itu akan membawa stigma sosial pada keluarga mereka.

“Sebagian besar warga Iraq lebih suka menjauh dari pusat rehabilitasi psikologis, dan pergi mengunjungi penipu, yang menurut mereka akan memberi mereka perawatan. Ada kebutuhan untuk meningkatkan kesadaran publik tentang kesehatan mental dan betapa pentingnya membantu kaum muda berpikir tentang bunuh diri,” kata al-Sufr. “Kami bekerja keras dengan menawarkan sesi kesadaran di situs jejaring sosial dan memperkenalkan kepada masyarakat akan pentingnya kesehatan dan keselamatan mental,” tambahnya.*

Azhar Al-Rubaie adalah jurnalis lepas yang tinggal di Iraq. Tulisannya berfokus pada berbagai masalah, termasuk politik, kesehatan, masyarakat, perang, dan hak asasi manusia.

Rep: Nashirul Haq
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Sholat di Masjid Al-Aqsa Seharusnya Tidak Menjadi Dalih Normalisasi dengan ‘Israel’

Sholat di Masjid Al-Aqsa Seharusnya Tidak Menjadi Dalih Normalisasi dengan ‘Israel’

Sukarelawan Barat di Timur Tengah, dari ISIS sampai Gaza (1)

Sukarelawan Barat di Timur Tengah, dari ISIS sampai Gaza (1)

Kemenangan ‘Islam Moderat’ di Saudi?

Kemenangan ‘Islam Moderat’ di Saudi?

AIPAC : Lobi “Jahat” di Gedung Putih

AIPAC : Lobi “Jahat” di Gedung Putih

‘Israel’ Gunakan Darurat Corona untuk Mencaplok Tepi Barat

‘Israel’ Gunakan Darurat Corona untuk Mencaplok Tepi Barat

Baca Juga

Berita Lainnya