Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Analisis

Apakah Saudi Menekan Pakistan untuk Akui ‘Israel’?

Perdana Menteri Pakistan Imran Khan.
Bagikan:

Hidayatullah.com | PERDANA menteri Pakistan menjadi berita utama minggu pada pekan lalu setelah mengungkapkan bahwa negaranya ditekan oleh beberapa negara “sahabat” untuk mengakui ‘Israel’. Meskipun dia tidak menyebutkan nama mereka meskipun berulang kali ditanya apakah mereka negara Muslim atau non-Muslim, banyak yang percaya Imran Khan merujuk ke Arab Saudi dan Uni Emirat Arab.

Tinggalkan ini [pertanyaan]. Ada hal-hal yang tidak bisa kami katakan. Kami memiliki hubungan baik dengan mereka,” kata Khan kepada pewawancara.

UEA dan Bahrain baru-baru ini menjalin hubungan diplomatik dan ekonomi dengan Israel. Beberapa negara Teluk lainnya, termasuk Arab Saudi, juga mempertimbangkan opsi untuk menormalkan hubungan.

“Mari kita berdiri di atas kaki kita sendiri dalam hal ekonomi, kemudian Anda dapat mengajukan pertanyaan-pertanyaan ini,” lanjut Khan, merujuk pada ketergantungan ekonomi Islamabad yang telah berlangsung lama pada negara-negara Teluk yang kaya minyak.

Beberapa media lokal dan internasional menganggap Khan merujuk Amerika, sekutu lama Pakistan dalam “perang melawan terorisme” AS, sebuah pertikaian yang dengan cepat ditolak oleh Islamabad.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri mengatakan Imran Khan telah salah mengutip karena tidak ada tekanan pada Islamabad untuk mengakui Tel Aviv.

Meskipun Khan dengan jelas mengartikulasikan posisi Pakistan bahwa kecuali penyelesaian yang adil atas masalah Palestina – yang memuaskan rakyat Palestina – ditemukan, Pakistan tidak dapat mengakui ‘Israel’, Islamabad dipenuhi dengan rumor tentang kemungkinan peran Saudi.

Meskipun Arab Saudi belum mengakui ‘Israel’, secara luas diyakini bahwa UEA dan Bahrain tidak dapat melewati “garis merah” tanpa persetujuan Riyadh.

Tidak ada konfirmasi resmi

Mohammad Ali Siddiqi, seorang analis yang berbasis di Karachi yang sering menulis tentang Timur Tengah, tidak mengesampingkan kemungkinan Riyadh menekan Islamabad untuk menormalisasi hubungan dengan Tel Aviv.

“Mengenai tekanan Saudi, ya, itu tidak bisa dikesampingkan,” kata Siddiqi kepada Anadolu Agency, mengatakan jika Pakistan mengakui negara Yahudi, pujian akan diberikan ke Riyadh.

“MBS bisa sangat cerdik,” katanya, mengacu pada Putra Mahkota Saudi Mohammed bin Salman.

“Jika seseorang percaya apa yang dikatakan [Presiden Turki] Recep Tayyip Erdogan, MBS mengancam akan mengusir semua pekerja Pakistan di kerajaan jika Imran Khan menghadiri KTT Kuala Lumpur Desember lalu.”

Pakistan menolak menghadiri KTT pada detik-detik terakhir, dilaporkan karena tekanan dari Arab Saudi, yang melihat forum itu sebagai saingan dari Organisasi Kerjasama Islam (OKI).

Menurut Siddiqi, pejabat Pakistan, bahkan mantan pejabat, bagaimanapun, tidak akan mengkonfirmasi atau menyangkal jika ada tekanan pada Pakistan untuk mengakui ‘Israel’.  Tetapi jika negara-negara memberikan tekanan, apakah Arab Saudi termasuk di antara mereka?

Tidak ada tekanan Saudi

Letjen (purnawirawan) Talat Masood, analis keamanan di Islamabad, mengatakan Riyadh tidak membujuk Pakistan untuk mengakui ‘Israel’.

“Negara-negara Arab sedang menormalisasi hubungan mereka dengan ‘Israel’ di bawah pendekatan sempit yang murni didasarkan pada keuntungan politik dan ekonomi dengan mengorbankan nilai. Mereka tidak lagi peduli dengan perjuangan Palestina,” katanya kepada Anadolu Agency.  “Mungkin ada sedikit peran Saudi untuk merayu Pakistan dalam hal ini, tetapi secara umum, saya rasa tidak ada tekanan,” kata Masood, yang bertugas di kemiliteran Pakistan hingga 1990.

Pendapat serupa juga dimiliki mantan duta besar Pakistan untuk Arab Saudi Shahid Amin. “Mengapa Arab Saudi melakukan itu … setelah klarifikasi Kementerian Luar Negeri, itu harus dijelaskan. Pakistan tidak cocok dengan gambaran ini,” katanya.

Amin, bagaimanapun, mengakui bahwa Abu Dhabi dan Manama telah menormalisasi hubungan dengan Tel Aviv dengan persetujuan Riyadh.

Tapi, kata dia, akan sulit bagi Riyadh untuk melakukannya, mengingat masalah internal dan eksternal yang dapat dihadapinya. “Arab Saudi adalah ujung tombak dunia Muslim, pengakuannya akan mengundang terlalu banyak masalah bagi dirinya sendiri,” jelasnya.

Melanjutkan pandangan Amin, Siddiqi berkata: “Arab Saudi memiliki posisi unik dalam persaudaraan Islam. Rajanya menyebut diri mereka pelayan dari dua tempat suci [Makkah dan Madinah]. Oleh karena itu, ia tidak mampu mengejutkan dunia Muslim untuk mengambil sebuah keputusan yang dapat dianggap oleh banyak Muslim sebagai pengkhianatan bukan hanya atas perjuangan Palestina tetapi juga tujuan Islam.

Masood, bagaimanapun, mengatakan hanya masalah waktu kerajaan mengikuti jejak UEA dan Bahrain, mengatakan bahwa mereka membiarkan kedua negara melanjutkannya untuk “cek ombak”. “Ini untuk mempersiapkan publik Saudi untuk mencerna langkah besar itu.”

Islamabad tidak tunduk tekanan

Tetapi bahkan jika ada tekanan, Pakistan tidak akan tunduk padanya, menurut Masood. “Imran Khan sepenuhnya memahami bahwa orang Pakistan tidak akan pernah menerima keputusan apa pun yang bertujuan untuk mengakui atau menormalkan hubungan dengan ‘Israel’. Itulah yang dia tegaskan berkali-kali,” katanya. “Arab Saudi juga mengetahui hal ini dengan sangat baik.”

Mendukung pandangannya, Siddiqi mengatakan “pengakuan yang tergesa-gesa dapat memicu gelombang reaksi ekstremis, yang tidak ingin dihadapi oleh pemerintah Imran Khan yang lemah dan terkepung.”

Hubungan Pakistan dengan negara-negara Teluk memiliki dasar ekonomi yang kuat. Pengiriman uang dalam jumlah besar dikirim oleh ekspatriat Pakistan di Arab Saudi, UEA, Qatar, dan Kuwait.

Arab Saudi dan UEA bersama-sama menampung lebih dari tiga juta warga negara Pakistan.  Arab Saudi, tempat tinggal 1,9 juta orang Pakistan, menduduki puncak daftar negara dengan jumlah pengiriman uang tertinggi yang dikirim ke Pakistan – lebih dari  4,5 miliar AS Dolar per tahun – diikuti oleh UEA dengan lebih dari 3,47 miliar AS, menurut bank sentral Pakistan.

Kerajaan dan emirat juga merupakan mitra perdagangan regional terbesar Pakistan, yang bersama-sama mengekspor barang dan jasa, terutama minyak mentah, senilai lebih dari 7 miliar Dolar AS ke Pakistan pada tahun fiskal saat ini. Ekspor Islamabad ke negara-negara ini masing-masing mencapai  852 juta Dolar AS dan 300 juta Dolar AS, pada 2019/2020.

Namun, dalam beberapa tahun terakhir, hubungan Pakistan dengan sekutu tradisional Teluk telah dirugikan “netralitas” pada beberapa masalah, termasuk perang di Yaman dan blokade Qatar oleh aliansi Arab yang dipimpin Saudi.  Riyadh juga tampaknya kesal dengan kritik dari Islamabad bahwa sekutu Arab mereka tidak mendukung Pakistan dalam sengketa Kashmir yang telah berlangsung lama.*

Artikel dimuat di Anadolu Agency

Rep: Nashirul Haq
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

‘Muslim adalah Orang Asing’: Kampanye India untuk Memutuskan Kewarganegaraan

‘Muslim adalah Orang Asing’: Kampanye India untuk Memutuskan Kewarganegaraan

Sukarelawan Barat di Timur Tengah, dari ISIS sampai Gaza (3)

Sukarelawan Barat di Timur Tengah, dari ISIS sampai Gaza (3)

Inggris Siapkan RUU Bendung Aktivis “Boikot Israel” [2]

Inggris Siapkan RUU Bendung Aktivis “Boikot Israel” [2]

Rencana Pembongkaran Masjid di China ‘Ancam Perdamaian’

Rencana Pembongkaran Masjid di China ‘Ancam Perdamaian’

‘Konsep Perdamaian’ Palestina yang Tak Membuat Damai

‘Konsep Perdamaian’ Palestina yang Tak Membuat Damai

Baca Juga

Berita Lainnya