Dompet Dakwah Media

97 Tahun setelah Ataturk Mendirikan Sekularisme Turki

Reformasi Ataturk menghapus kekhalifahan dan pengadilan Syariah, dan mendorong budaya Eropa pada pria dan wanita saat dia membuat Islam tunduk pada tatanan politik baru

97 Tahun setelah Ataturk Mendirikan Sekularisme Turki
Ataturk declared the birth of the Republic of Turkey 1923

Terkait

Oleh: Usman Butt

 

Hidayatullah.com | PADA 29 Oktober 1923 di Ankara, Turki, Mustafa Kemal Ataturk mendeklarasikan kelahiran Republik Turki dan menjadi presiden pertamanya. Kemal menghapus Kesultanan Utsmaniyah yang telah berusia 623 (1299-1923), salah satu negara adi daya terkuat di dunia,  yang mengendalikan sebagian besar Eropa Tenggara, Asia Barat/Kaukasus, Afrika Utara, dan Tanduk Afrika.

“Tuan-tuan! Kita akan mendeklarasikan republik besok,” dia mengatakan kepada para anggota parlemen di pesta makan malam pada malam 29 Oktober, 1923. Pada sesi parlemen keesokan harinya, republik terpilih dan Ataturk terpilih untuk memimpinnya.

Meskipun Turki telah menjadi republik secara de facto selama tiga tahun sejak pembukaan Majelis Besar Nasional Turki, secara resmi Turki masih diperintah oleh khalifah Utsmaniyyah. Deklarasi Ataturk mengakhiri enam abad pemerintahan kekhalifahan.

Dia akan menggunakan kekuatan barunya untuk memulai proyek ambisius untuk membangun identitas nasional yang modern, sekuler, yang akan membuatnya dihormati sebagai bapak bangsa. Nama “Ataturk” secara harfiah berarti “bapak orang Turki”.

Lahir di Thessaloniki di Yunani saat ini sebagai Ali Reza Oglu Mustafa (“Mustafa putra Ali Reza”), kehidupan awal Ataturk dipengaruhi oleh runtuhnya tatanan Utsmaniyyah di Eropa. Sebagai seorang Muslim kelas menengah berbahasa Turki, ini akan membentuk sikapnya terhadap sistem Utsmaniyyah.

Ada banyak perdebatan tentang etnis asal Ataturk. Ayahnya dianggap oleh beberapa orang berasal dari Albania, meskipun yang lain menyatakan bahwa dia adalah orang Turki. Latar belakang ibunya juga menjadi bahan perdebatan sengit apakah dia orang Turki atau bukan.

Beberapa orang menyatakan bahwa asal Ataturk adalah dari Yahudi atau Bulgaria. Ia yang dengan caranya sendiri menggambarkan fakta bahwa Kekhalifahan Utsmaniyyah beragam secara etnis, budaya dan agama.

Gagasan etnis pra-modern sangat berbeda dari gagasan modern. Ataturk lahir pada saat ide-ide lama tentang identitas dan kepemilikan dikalahkan oleh cara berpikir yang baru.

Tumbuh di lingkungan ini dan bersekolah di sekolah militer memastikan bahwa lintasan kariernya membawanya ke Angkatan Darat Utsmaniyyah. Seorang pahlawan perang yang mendapatkan garis-garisnya dalam Perang Italia-Turki 1911-1912, Balkan, Perang Dunia Pertama dan Perang Kemerdekaan, Ataturk sudah menjadi orang yang dikagumi oleh banyak orang bahkan sebelum dia menjadi Presiden Republik.

Tujuan utama selama masa jabatannya adalah membangun negara modern dengan identitas Turki yang kuat. Kebanyakan orang yang tinggal di dalam perbatasan republik yang baru dibentuk tidak sesuai dengan gagasan baru tentang etnisitas.

Orang-orangnya memiliki banyak latar belakang yang berbeda, termasuk Eropa tengah dan timur, Afrika Utara, Asia Tengah, dan Arab. Mereka semua harus “di-Turki” dan banyak dari tindakan anti-Utsmaniyyah Ataturk adalah tentang membangun identitas Turki seperti menurunkan Islam dan praktiknya ke ranah pribadi atau mensekulerkan identitas rakyatnya.

Misalnya, pada tahun 1928, republik baru memberlakukan serangkaian reformasi yang menyebabkan alfabet diubah dari aksara Arab Utsmaniyyah menjadi versi Latin. Tujuannya adalah untuk melepaskan diri dari masa lalu Utsmani, yang pada saat Ataturk lahir ditandai dengan kegagalan tatanan politik, revolusi, perang, dan penegasan etnis untuk menentukan nasib sendiri, dan menciptakan identitas baru yang berbeda.

Adanya kehadiran mayoritas Muslim di Turki dan praktik berislam yang kental, sangat bertentangan dengan gagasan Ataturk tentang negara sekuler. Saat itu, identitas Muslim Sunni menjadi bagian penting dalam menjadi orang Turki.

Pada 1920-an, orang Kristen Yunani Utsmaniyah dan Muslim Yunani dipaksa keluar dari negaranya masing-masing dan dipertukarkan oleh pemerintah baru di Athena dan Ankara. Menjadi Muslim dan orang Turki sangat berkaitan sejak awal republik.

Meskipun demikian, reformasi Ataturk menghapus kekhalifahan dan pengadilan Syariah, dan mendorong budaya Eropa pada pria dan wanita saat dia membuat Islam tunduk pada tatanan politik baru. Dia melangkah lebih jauh dengan memaksa azan masjid diubah menjadi dalam bahasa Turki yang awalnya berbahasa Arab seperti sebelumnya dan seperti di setiap masjid di dunia.

Perubahan di Turki ini berlangsung hingga tahun 1950 ketika kembali ke bahasa Arab tradisional. Negara ini telah mengalami kebangkitan bertahap dalam kesadaran dan praktik Islam selama beberapa dekade terakhir.

Pendekatan ini menciptakan kerangka otoriter untuk kepemimpinan di Republik Turki. Meskipun sekarang tidak diragukan lagi sebuah demokrasi, preferensi untuk pemimpin yang kuat masih ada dalam budaya politik Turki, suatu sifat yang telah diperkuat oleh kudeta militer yang sering dan percobaan kudeta. Dalam banyak hal, ini adalah warisan Ataturk di Turki modern.*

Peneliti multimedia, pembuat film dan penulis yang tinggal di London. Ia juga analis Hubungan Internasional dan Bahasa Arab di University of Westminster

Rep: Nashirul Haq

Editor: Insan Kamil

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan. Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !