Dompet Dakwah Media

Pembatalan Hak Suara Picu Kemarahan Pemilih dari Kalangan Minoritas di Myanmar

Sekitar 600.000 Muslim Rohingya telah ditolak hak pilihnya di bawah undang-undang kewarganegaraan yang membatasi dan aplikasi beberapa kandidat Rohingya

Pembatalan Hak Suara Picu Kemarahan Pemilih dari Kalangan Minoritas di Myanmar
Pemilu Myanmar

Terkait

Hidayatullah.com | SEKITAR 1,5 juta orang daerah konflik Myanmar telah dicabut haknya secara politik, kata beberapa aktivis dan analis. Hal itu setelah komisi pemilihan negara membatalkan pemungutan suara di daerah-daerah itu untuk pemilihan umum yang akan diadakan bulan depan, Al Jazeera melaporkan.

Pembatalan tersebut memperdalam kekhawatiran tentang kredibilitas pemungutan suara pertama di negara itu sejak Liga Nasional untuk Demokrasi (NLD) Aung San Suu Kyi memenangkan kemenangan telak pada tahun 2015.  Tiga perempat dari mereka yang terkena dampak berada di Negara Bagian Rakhine, di mana konflik antara Tentara Arakan yang mencari otonomi dan angkatan bersenjata Myanmar telah meningkat sejak akhir 2018. Sekarang 1,2 juta orang di Rakhine tidak lagi dapat pergi ke kotak suara pada November. 9.

Para ahli khawatir langkah itu akan semakin mengasingkan orang-orang etnis Rakhine di negara bagian barat yang bermasalah itu dan memberi dukungan bagi kelompok-kelompok bersenjata.

“Prosedur Komisi Pemilihan Umum untuk membatalkan pemilu di daerah pemilihan yang terpengaruh konflik tidak transparan atau konsisten,” Min Zaw Oo, Direktur Eksekutif Institut Myanmar untuk Perdamaian dan Keamanan, mengatakan kepada Al Jazeera. “Pembatalan akan menyebabkan pencabutan hak 73 persen pemilih Rakhine dan tak terelakkan mendorong mereka ke pendekatan yang lebih radikal, mempersulit rekonsiliasi nasional,” katanya.

Komisi pemilihan mengatakan dalam sebuah pernyataan pada 16 Oktober bahwa masalah keamanan di daerah-daerah itu membuat tidak mungkin untuk menjamin pemilihan yang bebas dan adil di sana. Meskipun pembatalan ini telah diperkirakan – pembatalan juga telah dibatalkan pada tahun 2015 – banyak yang mempertanyakan proses pengambilan keputusan yang tidak jelas dari komisi tersebut.

Minoritas Kecewa

Sembilan puluh dua partai bersaing dalam pemilihan. NLD dan Partai Solidaritas dan Pembangunan yang berpihak pada militer adalah dua partai terbesar yang berpartisipasi.

Sementara NLD tetap populer di antara kelompok etnis mayoritas di negara itu dan diharapkan menang, banyak etnis minoritas menjadi semakin kecewa dengan partai tersebut. Terlepas dari janji kampanye Aung San Suu Kyi tahun 2015 untuk menjadikan perdamaian sebagai prioritas, orang-orang di daerah ini hanya melihat proses perdamaian yang terhenti, pengungsian massal, dan berlanjutnya marjinalisasi politik negara-negara etnis minoritas.

Pada 2015, NLD mengalami kekalahan terbesarnya di Rakhine, di mana ia kalah dari Partai Nasional Arakan (ANP), yang basis elektoralnya sebagian besar adalah etnis Rakhine. Meski kalah, NLD menggunakan kekuatan konstitusionalnya untuk menunjuk anggota partai untuk memimpin kabinet negara, memperburuk rasa pengucilan yang sudah lama ada di antara banyak orang Rakhine.

Pembatalan juga sebagian besar akan mempengaruhi daerah etnis minoritas lainnya di mana dukungan untuk NLD lemah.  Lima partai etnis telah mempertanyakan ketidakberpihakan, transparansi, integritas, dan keadilan KPU dalam pernyataan publik.

Yang lebih kontroversial, pembatalan terjadi di beberapa wilayah Negara Bagian Rakhine di mana tidak ada pertempuran aktif. Juga termasuk kotapraja Pauktaw yang dimenangkan ANP pada 2015. Sementara itu, di kotapraja Paletwa di Negara Bagian Chin – titik nyala dalam konflik – pemungutan suara akan berlangsung di lima daerah pemilihan yang dimenangkan NLD pada 2015, menurut pengumuman pemerintah 27 Oktober.

Komisi itu mengatakan kepada media pekan lalu bahwa keputusannya didasarkan pada rekomendasi pemerintah, kementerian pertahanan dan dalam negeri, militer dan polisi, tetapi tidak merinci kriteria yang digunakannya.  Aung Kyaw Htwe, seorang kandidat ANP yang telah mencalonkan diri di legislatif negara bagian di kotapraja Pauktaw menyuarakan keprihatinan bahwa situasi dapat memburuk jika keluhan masyarakat tentang kurangnya perwakilan politik tetap tidak terselesaikan.

“Akibat pembatalan pemilu di sebagian besar wilayah Rakhine State akan semakin intens konflik,” ujarnya. “[Pembatalan] akan berdampak pada stabilitas negara, kepercayaan dan rekonsiliasi. Di luar pemilu, saya sangat khawatir tentang situasi politik dan ekonomi yang memburuk.”

Sejak September, lebih dari selusin aktivis menghadapi dakwaan karena memprotes pendekatan militer dan pemerintah terhadap konflik Rakhine, termasuk empat orang yang ditangkap tiga hari setelah pengumuman komisi pemilu pada 16 Oktober.

Tantangan Pemilu

Tetapi persiapan untuk pemilihan di beberapa bagian negara bagian itu bermasalah karena kerusuhan di sana.  Selama dua tahun terakhir, fasilitas administrasi sipil memburuk. Pendaftaran pemilih di kamp-kamp pengungsian tersendat dan situasi keamanan tetap tidak menentu di banyak daerah.

Pemerintah telah memberlakukan pembatasan internet di sebagian besar negara bagian sejak Juni 2019, membuat kampanye di daerah-daerah ini hampir tidak mungkin dilakukan ketika pandemi virus corona berkembang. Pada 14 Oktober, Tentara Arakan menculik tiga kandidat NLD yang berkampanye di kotapraja Toungup di negara bagian itu. Tentara Arakan menuntut pembebasan aktivis yang dipenjara dengan imbalan membebaskan para kandidat.

“Sementara beberapa bagian Myanmar menghadapi masalah keamanan yang serius, pihak berwenang harus melakukan semua yang mereka bisa sehingga pemilih yang memenuhi syarat dapat memberikan suara mereka,” kata Wakil Direktur Asia Human Rights Watch Phil Robertson dalam sebuah pernyataan pada hari Rabu (28/10/2020).

“Komisi Pemilihan Umum harus berkonsultasi dengan partai politik dan kelompok lokal di daerah yang terkena dampak untuk memvalidasi masalah keamanan dan mempertimbangkan opsi yang akan melindungi hak orang untuk memilih.”

Komisi pemilihan belum menawarkan tanggal alternatif atau cara untuk memberikan suara di daerah pemilihan di mana pemilihannya telah dibatalkan. Dan pemilu sela apa pun hanya dapat berlangsung setelah tahun pertama masa pemerintahan, menurut aturan pemilu negara tersebut.

Human Rights Watch mengatakan persiapan pemilu telah dipenuhi dengan “masalah sistemik dan pelanggaran hak yang akan merampas hak rakyat untuk memilih pemerintahan mereka secara adil”.

Hak Suara Ditolak

Sekitar 600.000 Muslim Rohingya telah ditolak hak pilihnya di bawah undang-undang kewarganegaraan. UU  ini membatasi aplikasi bahkan beberapa kandidat dari Rohingya juga telah ditolak.

Komisi pemilihan juga menghadapi pertanyaan tentang keputusannya untuk tidak menunda pemilihan meskipun wabah virus corona memburuk. Kasus di Myanmar telah melonjak dari beberapa ratus menjadi lebih dari 40.000 sejak Agustus.

Htoo Htet Naing, yang mengepalai Tindakan Akuntabel untuk Arakan, yang memfasilitasi dialog politik antara para kandidat di Negara Bagian Rakhine, kecewa dengan proses pemilihan dan pembatalan.

“Saya tidak bisa menerima pemerintah yang akan keluar setelah pemilu. Jika hak kami untuk memilih tidak diakui, kami tidak akan mengakui pemerintah, “katanya. “Rakyat telah kehilangan hak-haknya dan partai [etnis] telah dikucilkan dan dimarjinalkan. Ini menghancurkan ekspektasi masyarakat akan transisi demokrasi dan meniadakan upaya masyarakat untuk mereformasi struktur pemerintahan.”

Mra Thuzar, yang tinggal di sebuah desa di kotapraja Mrauk-U, telah merencanakan untuk memilih ANP sebelum pembatalan tersebut. “Saya berharap perwakilan kami akan berbicara atas nama kami terkait pelanggaran hak dan masalah kemanusiaan,” katanya.

“Saya sangat mengkhawatirkan orang-orang di Negara Bagian Rakhine termasuk saya, karena saya tidak dapat memprediksi bagaimana situasinya akan berubah karena pembatalan,” katanya kepada Al Jazeera. “Pihak yang paling kalah adalah orang Rakhine. Mereka kehilangan hak sebagai warga negara untuk memilih wakilnya, dan kami kehilangan kemampuan kami untuk menjadi suara sah mereka terkait politik, konflik, dan pembangunan,” kata Aung Kyaw Htwe, mantan calon ANP.

Menurutnya, keputusan komisi pemilu mematikan suara orang-orang yang terkena dampak konflik. “Saya pikir pemerintahan perwakilan tidak akan tercapai di Negara Bagian Rakhine,” katanya.* artikel dimuat di laman Aljazeera

Rep: Fida A

Editor: Insan Kamil

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan. Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !