Dompet Dakwah Media

Kita Hidup untuk Saksikan Arang Arab Memasuki Masjid Al Aqsha di Bawah Perlindungan Zionis

Ini adalah kesepakatan yang mengubur hak umat Islam atas salah satu dari tiga situs tersuci dalam Islam dan menyerahkannya kepada penjajahan ‘Israel’ di atas piring perak.

Kita Hidup untuk Saksikan Arang Arab Memasuki Masjid Al Aqsha di Bawah Perlindungan Zionis
istimewa

Terkait

Oleh: Abdullah Al-Majali

 

Hidayatullah.com | KITA telah hidup untuk menyaksikan orang-orang Arab memasuki Masjidil Aqsha di bawah perlindungan ‘Israel’. Ini sangatlah memalukan!

Adakah perbedaan nyata antara sebuah delegasi Arab berkunjung ke Masjid Al Aqsha di bawah perlindungan ‘Israel’ dengan gerombolan pemukim ilegal ekstrimis ‘Israel’ yang menerobos dan melakukan ritual Talmud di sana di bawah perlindungan pasukan keamanan yang sama? Kejahatan orang-orang Arab ini bisa dibilang lebih besar.

Penyerbuan ekstrimis ‘Israel’ dengan perlindungan penjajahan Zionis tidak menutupi citra penjajahan di mata dunia, tidak pula itu memberikan kedaulatan yang sah atas Kompleks Suci Al Aqsha. Kunjungan orang-orang Arab sebaliknya, itu menutupi citra penjajahan militer dan “membuktikan” bahwa semua Muslim dapat pergi ke Masjid Al Aqsha. Ini juga menunjukkan kepada dunia citra palsu Israel yang memberikan perlindungan untuk situs keagamaan dan memungkinkan kebebasan beragama.

Delegasi dari negara-negara Arab yang menormalisasi hubungan memasuki Masjid Al-Aqsha minggu lalu di bawah perlindungan polisi dan badan intelijen ‘Israel’, meskipun otoritas Zionis menutup masjid untuk penduduk Palestina di Yerusalem. Lebih berbahaya dari itu, delegasi normalisasi memasuki Al-Aqsha tanpa memberitahu Departemen Wakaf di sana, dan ini mengabaikan otoritas Kerajaan Hasyim Yordania atas situs-situs suci di Yerusalem.

Menurut aktivis Yerusalem dan anggota Komite Pertahanan Silwan, Fakhry Abu Diab, hal ini juga mencabut pengakuan negara-negara Arab atas penjagaan Yordania; sebaliknya, negara-negara ini menunjukkan penerimaan mereka atas kedaulatan ‘Israel’ atas situs-situs suci, terutama Al-Aqsha.

Delegasi penjelajah ini adalah implementasi setia dari Kesepakatan Abad Ini, yang mengungkapkan kekaguman terhadap pengelolaan Tempat Suci oleh Zionis. Ini adalah kepalsuan yang disengaja dan terang-terangan yang dibantah oleh fakta di lapangan. “Negara Israel telah menjadi penjaga yang baik atas Yerusalem,” klaim kesepakatan Trump. “Selama penjagaan Israel, Yerusalem tetap terbuka dan aman.” Ini bohong.

“Tidak seperti banyak kekuatan sebelumnya yang telah memerintah Yerusalem, dan telah menghancurkan situs-situs suci agama lain, Negara Israel harus dipuji karena menjaga situs-situs keagamaan semua dan mempertahankan status quo agama,” lanjut teks tersebut. “Mengingat catatan terpuji selama lebih dari setengah abad ini, serta sensitivitas ekstrem terkait beberapa situs suci Yerusalem, kami percaya bahwa praktik ini harus tetap ada dan bahwa semua situs suci Yerusalem harus tunduk pada rezim pemerintahan yang sama yang ada saat ini.  Secara khusus, status quo di Temple Mount atau Haram Al-Sharif harus terus berlanjut tanpa gangguan. ”

Sayangnya, delegasi normalisasi setia kepada majikannya dengan melaksanakan kesepakatan ini, yang ditolak oleh semua masyarakat Arab dan Muslim yang mampu mengutarakan pendapatnya dengan bebas. Ini adalah kesepakatan yang mengubur hak umat Islam atas salah satu dari tiga situs tersuci dalam Islam, selain Dua Masjid Suci di Makkah dan Madinah, dan menyerahkannya kepada penjajahan ‘Israel’ di atas piring perak.

Sayangnya, itu juga menunjukkan pendapat agama dan politik yang dikeluarkan mendesak umat Islam untuk mengunjungi Masjid Al-Aqsha dengan izin dari kedutaan besar ‘Israel’.

Melanjutkan kenaifan dan bahkan kebodohan ini, kemungkinan akan ada lebih banyak lagi delegasi Arab yang memasuki Al-Aqsha bekerja sama dengan pasukan penjajahan dan badan intelijen ‘Israel’. Mereka akan memberikan pengakuan implisit atas kedaulatan pendudukan atas Masjid Al Aqsha yang memberi ‘Israel’ hak untuk menentukan siapa yang memasuki masjid dan siapa yang ditolak.

Semua orang sudah tahu batasan serius yang diberlakukan oleh Zionis pada orang Yerusalem dan orang Palestina lainnya terkait shalat di Masjid Al Aqsha.  Situasi baru menempatkan tanggung jawab besar pada Yordania, yang merupakan penjaga situs-situs suci, dan para diplomatnya harus bertindak cepat di negara-negara Arab tersebut dan menjelaskan ancaman terhadap Tempat Suci yang diajukan oleh delegasi ini.

Jika Yordania tidak mendapat tanggapan dalam hal ini, maka ia harus memberitahu orang Arab dan Muslim secara eksplisit, dimulai dengan Yordania dan Palestina, tentang situasi berbahaya yang mengancam kedaulatannya atas kesucian. Ini bukan untuk melepaskan diri dari tanggung jawab, tetapi untuk berdiri bersama melawan bahaya yang sedang menetas melawan kesucian Islam di Baitul Maqdis (Yerusalem) atas nama kesepakatan najis abad ini.*

Artikel dimuat di laman Middle East Monitor (MEMO)

Rep: Nashirul Haq

Editor: Rofi' Munawwar

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan. Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !