Dompet Dakwah Media

Ketakutan Para Bigot, Syariah Akan ‘Menguasai’ Amerika

Greene menyebarkan cerita palsu tentang invasi syariah pemerintah AS, yang menyatakan bahwa setiap Muslim yang percaya pada syariah tidak boleh berada dalam pemerintahan

Ketakutan Para Bigot, Syariah Akan ‘Menguasai’ Amerika
[Ilustrasi]

Terkait

Oleh: Sumbul Ali-Karamali

 

Hidayatullah.com | SEBUAH artikel baru-baru ini di USA Today membahas klaim yang menjadi viral di media sosial – bahwa membubarkan departemen kepolisian akan menyebabkan kelompok Muslim turun ke jalan dengan “pasukan patroli Syariah.” Klaim seperti itu, yang dibantah oleh surat kabar itu, akan benar-benar menggelikan jika bukan karena fakta menyedihkan bahwa sebagian orang Amerika benar-benar percaya rumor tak berdasar seperti ini.

Tidak ada organisasi Muslim Amerika yang pernah menganjurkan penerapan “hukum Syariah” di Amerika Serikat. Tidak ada kelompok yang mencoba melakukannya dengan berhasil, karena Konstitusi AS mencegah pembentukan hukum agama apa pun di negara kita. Unggahan media sosial ini menjadi sangat sukses hanya karena sedikit orang Amerika yang tahu apa sebenarnya arti syariah.

“Syariah” secara bahasa berarti “jalan menuju sumber air.” Dalam istilah agama, syariah berarti “jalan yang benar” atau “jalan Tuhan”. Syariah juga, secara longgar, hanya bisa berarti “Islam”. Syariah juga mengacu pada pedoman agama dalam Islam. Ini berasal dari Al-Qur’an, perkataan dan perbuatan Nabi Muhammad ﷺ, dan interpretasi ilmiahnya. Oleh karena itu, Syariah bukanlah hukum seperti yang kita pikirkan tentang hukum – kaku dan dapat ditegakkan – tetapi banyak penafsiran yang berbeda-beda pada teks-teks Islam, kebanyakan menyangkut perilaku keagamaan pribadi.

Itulah mengapa tidak masuk akal bahwa milisi akan “memaksakan” Syariah. Memaksakan apa? Jalan Tuhan? Pendapat dan perdebatan yang membentuk interpretasi ilmiah dari teks-teks agama? Islam?

Tidak, Anda mungkin berpikir, menerapkan syariah berarti memaksa perempuan untuk mengenakan burka dan menerapkan hukuman yang keras. Itulah yang kami dengar, katakanlah, dari Taliban, dan mereka mengatakan apa yang mereka lakukan adalah syariah. Tetapi menggunakan retorika agama untuk membenarkan perilaku buruk bukanlah hal baru di dunia.

Saat ini, sistem hukum berbasis syariah, sistem hukum canggih yang tidak berbeda dengan sistem kita, telah hilang, dirusak di bawah kolonialisme Barat. Syariah, dengan institusi, pengadilan dan sistem pengawasan dan keseimbangan, bukanlah hukum negara manapun di dunia ini.

Apa yang biasanya berada di Syariah hanyalah dianggap seperangkat ketentuan yang terdengar Islami yang ditempelkan pada kode sipil gaya Barat atau hukuman terisolasi yang diterapkan tanpa memperhatikan batasan yang membuatnya sangat sulit untuk diterapkan.

Ini adalah tahun pemilihan, dan Islamofobia melonjak di tahun-tahun pemilihan. Politisi tahu bahwa kampanye ‘menjual ketakutan’ akan mendapat suara. Dua dari pelaku ketakutan Islamofobia tahun ini adalah Marjorie Taylor Greene dan Laura Loomer, keduanya didukung oleh Presiden Trump. Bahwa mereka telah memenangkan pemilihan pendahuluan kongres, masing-masing di Georgia dan Florida, adalah komentar menyedihkan atas ketidaktahuan yang merajalela tentang Islam dan Muslim.

Greene menyebarkan cerita palsu tentang invasi syariah pemerintah AS, yang menyatakan bahwa setiap Muslim yang percaya pada syariah tidak boleh berada dalam pemerintahan. Greene telah mendesak Ilhan Omar dan Rashida Tlaib, dua perempuan Muslim anggota kongres (satu dari Minnesota, yang lain dari Michigan), untuk “kembali ke Timur Tengah.” Dia secara salah mengklaim bahwa Syariah mengizinkan laki-laki di negara-negara mayoritas Muslim untuk berhubungan seks dengan anak laki-laki, perempuan kecil, banyak perempuan dan menikahi saudara perempuan mereka.

Loomer telah dilarang oleh platform media sosial karena perkataan kebencian anti-Muslimnya, termasuk menyebut Islam sebagai “kanker pada masyarakat” dan mencoba melekatkan syariah dengan ISIS. Dia pasti melewatkan surat terbuka tahun 2014 untuk ISIS yang ditulis oleh lebih dari seratus ulama Islam tingkat tinggi, menjelaskan mengapa tindakan ISIS melanggar syariah.

Merupakan kepentingan kita untuk berhenti tanpa berpikir membeli gagasan syariah sebagai kejam dan kekerasan. Memahami dasar-dasar syariah, baik bagi non-Muslim dan Muslim, sangat penting untuk mengevaluasi tren politik secara cerdas, menyanggah retorika anti-Muslim yang memfitnah, dan menghapus posisi teroris dari Muslim.

Islam adalah agama Amerika. Saatnya mengungkapkan ini.*

Sumbul Ali-Karamali, adalah mantan pengacara perusahaan dengan gelar tambahan dalam hukum Islam, adalah penulis buku baru, “Demystifying Shariah: What It Is, How It Works and Why It’s Not Taking Over Our Country,” yang diterbitkan oleh Beacon Press. Artikel ditulis di miamigerald.com

Rep: Nashirul Haq

Editor: Muhammad Abdus Syakur

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan. Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !