Dompet Dakwah Media

Bagaimana Facebook Mencekik Media Lokal untuk Lindungi Partai Nasionalis Hindu India

Selama kerusuhan anti-Muslim di New Delhi, Facebook mengabaikan postingan dari berbagai pemimpin BJP yang secara langsung melanggar aturan ujaran kebencian

Bagaimana Facebook  Mencekik Media Lokal untuk Lindungi Partai Nasionalis Hindu India
[Ilustrasi] Media sosial.

Terkait

Oleh: Hanan Zaffar

 

Hidayatullah.com  | PADA tahun 2018, Free Press Kashmir (FPK), sebuah majalah mingguan dari wilayah mayoritas Muslim yang dikelola India, menerbitkan editorial tajam menuduh Facebook  menyensor unggahannya.  Semuanya dimulai ketika media sosial raksasa itu menyensor konten yang mengkritik Yogi Adityanath, seorang nasionalis Hindu garis keras yang merupakan menteri utama Bharatiya Janata Party  (BJP) untuk Uttar Pradesh, negara bagian terbesar di India.

Facebook  kemudian memblokir sementara surat kabar mingguan berbahasa Inggris dari mengunggah postingan di halaman media sosialnya. Beberapa media regional lainnya di India juga menuduh Facebook  membatasi visibilitas banyak unggahan mereka atau menandai konten yang mengkritik BJP yang berkuasa di India, yang dipimpin oleh Narendra Modi.

“Setelah beberapa posting tentang dia (Yogi Adityanath) diturunkan, halaman kami diblokir dan kemudian, secara acak, sekitar 2.000 posting kami ditandai (disensor),” kata Qazi Zaid, Pemimpin Redaksi FPK, kepada The New Arab.

“Unggahan-unggahan itu tidak dilaporkan oleh orang atau kelompok sayap kanan karena tidak ada umpan balik negatif yang terlihat pada itu, saya curiga hal tersebut dilakukan secara internal di Facebook .”

Untuk beberapa waktu sekarang, Facebook  telah menjadi pusat perdebatan internasional tentang kebijakan konten media sosial. Di India juga, Facebook  telah terperosok dalam kontroversi atas tuduhan bahwa mereka tidak menerapkan aturan ujaran kebencian secara ketat kepada politisi BJP, banyak dari mereka yang membuat komentar-komentar menghasut terhadap Muslim.

Setelah tekanan yang terus meningkat, termasuk surat terbuka dari karyawan Facebook  yang mendesak pimpinan perusahaan untuk mengecam “fanatisme anti-Muslim”, raksasa media sosial itu pada Kamis memblokir politisi BJP yang terkenal, Raja Singh.

Sang politisi, menjadi pusat kontroversi yang berkembang, dianggap telah mempromosikan “kekerasan dan kebencian”. Hingga pemblokiran tersebut, dia telah dibela dengan keras oleh pejabat tinggi kebijakan Facebook  di India, Ankhi Das, yang berpendapat bahwa menyensornya akan merusak “prospek bisnis” Facebook  di negara sekuler itu.

Sementara outlet media yang lebih kecil mengeluh bahwa mereka menanggung beban kebijakan-kebijakan konten Facebook , ada semakin banyak bukti bahwa perusahaan juga menunjukkan keengganan untuk mengatur ujaran kebencian melalui halaman yang mempromosikan agenda BJP.

Partai nasionalis Hindu dilaporkan menjadi pelanggan terbesar untuk iklan politik di Facebook  India, dengan pengeluaran tertinggi dalam kategori “masalah sosial, pemilu dan politik”. Pelacak pengeluaran Facebook  menemukan bahwa total pengeluaran BJP dan empat halaman afiliasinya mencapai 64 persen dari total iklan untuk sepuluh halaman teratas dalam kategori tersebut. Sejak Februari 2019, BJP diperkirakan telah menghabiskan lebih dari $ 600.000 untuk iklan FB.

Mencekik media lokal

Organisasi media yang berbasis di Delhi Muslim Mirror – yang sebagian besar melayani audiens minoritas – menghadapi peraturan serupa dengan FPK di halaman Facebook  mereka, dengan banyak postingan mereka ditandai (disensor).

“Yang menjadi sasaran, terutama, tautan berita yang mengkritik BJP, Israel, dan video yang konon menggambarkan kekerasan di wilayah Palestina, meskipun postingan semacam itu sudah tersedia di internet di tempat lain,” Syed Zubair Ahmed, Editor Muslim Mirror, mengatakan kepada The New Arab .

“Rangkaian penyensoran ini sebagian besar dimulai sekitar tahun 2018. Kadang-kadang selama berbulan-bulan kami tidak dapat memposting konten berita apa pun di halaman kami. Postingan yang memuat kata-kata seperti ‘Zionisme’ langsung dibayangi. Sebelumnya, kami memiliki jangkauan virtual yang luas ke pengikut kami dan postingan kami memperoleh ratusan like. Jumlah itu sekarang secara drastis merosot ke angka tunggal, “tambahnya.

Sama seperti yang terjadi pada 2018 Free Press Kashmir yang menerbitkan sebuah cerita tentang banjir Kerala yang menggunakan kartun Narendra Modi. Unggahan segera dihapus oleh Facebook , dan banyak tautan berita di halaman media sosial mereka ditandai sebagai “konten sensitif”.

Facebook  ‘mendukung’ BJP

Beberapa ahli mengklaim bahwa regulasi Facebook  terhadap organisasi media regional di India berkisar pada upaya untuk mengurangi audiens online mereka.

“Jenis penyensoran ini – dengan membatasi jangkauan postingan mereka – memperkuat dugaan sikap politik yang bias. Media arus utama di India berada di pangkuan BJP. Dengan menyensor pers regional kecil yang tidak memiliki pengaruh mereka, hanya satu sisi yang berada diuntungkan, “Gowhar Farooq, peneliti media yang bekerja di Pusat Penelitian Komunikasi Massa AJK di New Delhi, mengatakan kepada The New Arab.

Beberapa laporan menunjukkan Facebook  telah membuat konsesi kepada BJP yang berkuasa. Tahun lalu, platform media sosial itu menghapus ratusan halaman yang terkait dengan BJP dan saingan beratnya Kongres Nasional India (INC) karena melanggar kebijakannya, tetapi tidak menyebutkan nama BJP dalam siaran pers resminya.

Zaheer ud Din Ali Khan, editor Siasat Daily – harian regional yang diterbitkan dari Hyderabad – mengatakan Facebook  telah menghentikan pertumbuhan outlet berita di platformnya. “Kami memulai laman kami pada tahun 2012 dan tumbuh secara eksponensial selama dua tahun selanjutnya. Pada tahun 2014, jumlah pengikut kami telah mencapai 1,4 juta orang. Kami berharap dapat meningkatkan jangkauan kami menjadi dua juta selama tiga tahun ke depan, tetapi tiba-tiba kami cakupan pembaca dibatasi.”

Siasat Daily memposisikan dirinya sebagai suara komunitas Muslim di India dan menjangkau banyak orang di negara tersebut. Meskipun mereka tidak menerima alasan khusus mengapa jangkauan mereka terus mengalami penurunan, Khan curiga ada perlakuan istimewa yang berperan. “Saya pikir ada lobi khusus yang bekerja di organisasi media sosial yang mencoba melukai dan membatasi berita yang mengutamakan suara minoritas,” katanya.

Sebuah laporan oleh The Wall Street Journal telah memicu perdebatan besar di India mengenai bagaimana Facebook  – terutama selama kerusuhan anti-Muslim di New Delhi – mengabaikan postingan dari berbagai pemimpin BJP yang secara langsung melanggar aturan ujaran kebencian.

Pada Februari tahun ini, Delhi dilanda kekerasan terburuk yang terjadi dalam beberapa dekade terakhir, di mana 53 orang, kebanyakan Muslim, terbunuh. Beberapa pemimpin BJP dituduh memposting konten yang menghasut kekerasan komunal, yang tidak dihapus oleh raksasa media sosial itu.

Kunal Majumdar, Koresponden India untuk Komite Perlindungan Jurnalis (CPJ), mengakui bahwa mereka telah menerima pengaduan dugaan penyensoran oleh Facebook  dari berbagai organisasi berita lokal.

“Dalam banyak kasus, halaman telah ditarik tanpa penilaian yang tepat. Hanya beberapa hari yang lalu, halaman tentang Gauri Lankesh (mantan jurnalis India yang menjadi aktivis yang dibunuh) ditangguhkan, tetapi setelah kemarahan online muncul kembali penilaian dan itu dipulihkan. Kami telah menerima banyak kasus serupa terutama dari Kashmir yang dikelola India. ”

Meskipun begitu, Majumdar mengatakan bahwa semakin sulit untuk mengukur apa yang disensor dan apa yang tidak karena algoritma-algoritma baru Facebook , yang membatasi jangkauan halaman berdasarkan interaksinya dengan pengikut sehingga halaman harus membayar untuk meningkatkan konten mereka. “Jadi, dalam situasi ini menjadi tidak jelas apakah penayangan terbatas itu disengaja atau tidak.”*

Hanan Zaffar adalah jurnalis yang tinggal di New Delhi dan telah banyak menulis tentang politik Asia Selatan dan isu-isu minoritas

Rep: Nashirul Haq

Editor: Insan Kamil

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan. Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !