Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Analisis

Apakah Bungkamnya OKI dan Liga Arab berarti Perjuangan Palestina Ditinggalkan?

Egypt Today
Bagikan:

Hidayatullah.com — Menyusul pengumuman kontroversial bahwa UEA dan ‘Israel’ akan mulai menormalisasi hubungan, Liga Arab dan Organisasi Kerjasama Islam (OKI) tampak bungkam. Liga Arab dibentuk pada tahun 1945 untuk menjaga kedaulatan dan kemerdekaan Arab, sedangkan pada tahun 1969 OKI didirikan untuk mewakili “suara kolektif dunia Muslim” menanggapi upaya pembakaran Masjid Al-Aqsha di Baitul Maqdis.

Namun, kedua organisasi itu merasa mereka tidak memiliki sesuatu untuk dikatakan tentang konsekuensi normalisasi UEA dan ‘Israel’ terhadap negara Palestina masa depan. Kedua organisasi itu juga tidak memiliki implikasi terhadap dunia Muslim yang lebih luas.

“OKI adalah sebuah fungsi bagi negara-negara anggotanya,” kata Dr. Usaama al Azami, seorang akademisi dan dosen Studi Islam di Universitas Oxford. “Dengan Arab Saudi di balik sebagian besar pendanaan dan menjadi tuan rumah markasnya serta mengingat bahwa sekretaris jenderalnya saat ini adalah warga negara Saudi, kemungkinan ada pembatasan ketat terhadap apa yang dapat dikatakan organisasi multilateral ini,” tambahnya saat berbicara dengan TRT World.

TRT World berusaha untuk menghubungi OKI, berbicara dengan beberapa orang dalam. Mereka semua menolak untuk memberikan komentar tentang perkembangan terbaru tersebut tetapi mengarahkan TRT ke situs webnya. Belum ada komentar di media sosialnya. OKI, yang terdiri dari 57 negara anggota, dengan populasi kolektif lebih dari 1,8 miliar Muslim, telah digambarkan sebagai alat hegemonik Arab Saudi yang dengannya mereka dapat membentuk agenda organisasi dalam beberapa dekade terakhir.

Negara-negara anggota disebut-sebut tunduk dalam menghadapi kekuatan keuangan Saudi. Legitimasi Kerajaan yang dirasakan di seluruh dunia Muslim telah “memberikan kekuasaan kepada Kerajaan untuk mengklaim peran kepemimpinan organisasi.”

Di atas kertas, OKI memiliki potensi besar untuk mempertemukan negara-negara Muslim untuk menyelesaikan beberapa masalah paling umum yang menimpa mereka. Setelah PBB, OKI merupakan organisasi multilateral terbesar di dunia. Namun dalam praktiknya, hal itu sering kali dibiarkan kosong.

Saeb Erekat, sekretaris Komite Eksekutif Organisasi Pembebasan Palestina bertanya mengapa Liga Arab dan OKI belum bertemu menyusul keputusan oleh UEA dan ‘Israel’.

“Saya yakin bahwa organisasi-organisasi ini telah dibubarkan dan ini akan segera menjadi jelas,” katanya, menambahkan: “Jika Sekretaris Liga Arab dan OKI tidak dapat mempertahankan keputusan organisasi mereka, mengapa mereka tetap ada? ”

Tidak cocok untuk tujuan tertentu

Dalam beberapa tahun terakhir dan khususnya, sejak Mohammad bin Salman (MBS) naik menjadi pewaris takhta Saudi menjadi Putra Mahkota pada tahun 2017, pertanyaan seputar keberhasilan OKI dan Liga Arab hanya semakin keras. Monarki Saudi tampaknya mengarahkan negara itu ke arah normalisasi hubungan dengan ‘Israel’ dan belum membuat pernyataan yang bertentangan dengan tindakan yang diambil oleh UEA.

“Mengingat orientasi politik Arab Saudi saat ini di bawah Putra Mahkota … OKI mungkin tidak dapat membuat langkah politik yang signifikan tanpa persetujuan,” kata Azami.

Baru-baru ini UEA menggagalkan upaya Pakistan di OKI untuk menyelidiki India karena meningkatnya Islamofobia di negara itu dan kekerasan anti-Muslim di Kashmir yang dikelola India. Monarki Teluk itu beberapa tahun terakhir telah memperkuat hubungannya dengan Perdana Menteri India sayap kanan nasionalis Hindu, Narendra Modi.

Menteri Luar Negeri Pakistan Shah Mahmood Qureshi baru-baru ini memperingatkan OKI bahwa mereka dapat berpisah dengan organisasi tersebut jika terus diam tentang masalah seputar Palestina dan Kashmir. “Organisasi semacam ini, jika mereka tidak akan menanggapi kebutuhan Muslim atau krisis dalam populasi Muslim apakah itu di Palestina, China, atau Kashmir – tidak satupun dari masalah ini telah ditangani oleh OKI, mereka menjadi tidak terpakai sebagai institusi,” Azami memperingatkan.

Juru bicara gerakan Syiah Houthi Yaman, Mohammed Abdulsalam, juga mengecam pembungkaman OKI dan Liga Arab. “Kebungkaman yang memalukan menggantung di Liga Arab dan OKI,” kata Abdulsalam di Twitter, menambahkan bahwa “pembelaan Palestina adalah tujuan bersama bagi semua orang Arab dan Muslim. Keheningan mereka adalah restu untuk normalisasi dan persetujuan untuk pengkhianatan.”

Mengukur seberapa jauh Liga Arab telah secara diam-diam menerima normalisasi dengan ‘Israel’ ketika Mesir menandatangani kesepakatan damai dengan Tel Aviv pada 1979, yang kemudian menangguhkan negara itu dari organisasi hanya untuk diterima kembali 10 tahun kemudian pada 1989. Ini maju lebih cepat selama lebih dari 30 tahun dan hasilnya tidak akan sangat berbeda.

TRT World juga menghubungi Liga Arab, namun tidak ada yang menanggapi pada saat pemberitaan ini. Akun media sosialnya juga tidak berkomentar terkait kesepakatan ‘Israel’-UEA. Situs resmi organisasi tersebut menyebutkan “Liga Negara-Negara Arab – Under Constructions “.

“Dalam beberapa hal, disfungsi politik negara Muslim dan organisasi transnasional semacam ini yang mencoba menyatukan Muslim telah terlihat selama bertahun-tahun, bahkan puluhan tahun, ini bukanlah sesuatu yang baru,” kata Azami. “Negara-negara Muslim yang kuat telah memicu atau memperburuk krisis ini. Tentu saja, itu bukan pertanda baik dan tidak bertahan dalam jangka panjang,” tambahnya.*

Rep: Nashirul Haq
Editor: Muhammad Abdus Syakur

Bagikan:

Berita Terkait

Netanyahu Janji Balas Lebih Kejam, Abbas Tak Mampu Bela Al-Aqsha [2]

Netanyahu Janji Balas Lebih Kejam, Abbas Tak Mampu Bela Al-Aqsha [2]

Dunia Tetap Diam ketika Yaman Beresiko Kehilangan Generasi Akibat Kelaparan

Dunia Tetap Diam ketika Yaman Beresiko Kehilangan Generasi Akibat Kelaparan

79 Negara Ini Melarang Homoseksual  [2]

79 Negara Ini Melarang Homoseksual [2]

Tanpa Jaminan Bantuan AS, Saudi Mencoba Strategi Baru: Perundingan

Tanpa Jaminan Bantuan AS, Saudi Mencoba Strategi Baru: Perundingan

Pengamat Komunikasi: 5 Alasan Mengapa Media Mainstream Vulgar Alihkan Kasus Penjarakan Ahok dalam Aksi Damai

Pengamat Komunikasi: 5 Alasan Mengapa Media Mainstream Vulgar Alihkan Kasus Penjarakan Ahok dalam Aksi Damai

Baca Juga

Berita Lainnya