Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Analisis

Sholat di Masjid Al-Aqsa Seharusnya Tidak Menjadi Dalih Normalisasi dengan ‘Israel’

istimewa
Bagikan:

Oleh: Ebrahim Moosa

 

Hidayatullah.comDalam mengumumkan kesepakatan normalisasi “bersejarah” antara ‘Israel’ dan Uni Emirat Arab – yang oleh para pemimpin Palestina dianggap berbahaya, Presiden AS Donald Trump dan pengikutnya ingin mempermanis proposisi tersebut dengan menyarankan bahwa kesepakatan tersebut akan memberikan akses gratis ke Masjid al-Aqsa bagi Muslim dari seluruh dunia.

“Kesepakatan ini akan memungkinkan akses yang lebih besar kepada Muslim dari seluruh dunia untuk mengunjungi banyak situs bersejarah di ‘Israel’ – yang sangat ingin dilihat oleh umat Muslim selama beberapa dekade – dan untuk beibadah dengan damai di Al- Masjid Aqsa, yang merupakan tempat yang sangat istimewa bagi mereka,” kata Trump saat briefing di Oval Office.

Berbicara di acara yang sama, menantu Trump, pialang Timur Tengah dan “penasihat senior” Jared Kushner mengajukan alasan tambahan, mengaitkan komponen kesepakatan ini dengan perang melawan “ekstremisme radikal”.

“Banyak ekstremis telah menggunakan konflik ini,” katanya, “untuk merekrut orang dan mengatakan bahwa masjid sedang diserang dan bahwa Muslim tidak memiliki akses ke masjid.”

“Dan sekarang ini akan memungkinkan orang untuk mengambil penerbangan dari Dubai dan Abu Dhabi langsung ke Tel Aviv. Muslim akan disambut di ‘Israel’, dan ini akan menciptakan pertukaran antaragama yang lebih baik. ”

Kerinduan akan Al-Aqsa

Prospek untuk dapat mengunjungi situs tersuci ketiga dalam Islam, yang tidak dapat diakses oleh sebagian besar Muslim secara global sejak permulaan Pendudukan ‘Israel’, adalah salah satu yang pasti akan dipandang dengan baik oleh banyak orang. Umat Muslim di seluruh dunia dengan sungguh-sungguh berdoa demi kesempatan mengunjungi masjid tersebut, mengingatnya pada peringatan seperti Mi’raj, dan diingatkan oleh ajaran Islam tentang Masjid Al-Aqsa yang menjadi salah satu dari tiga pilihan yang diizinkan untuk melakukan perjalanan untuk beribadah.

Pertanyaannya kemudian adalah apakah kesepakatan UEA-‘Israel’ menawarkan obat mujarab untuk kerinduan yang tertanam dalam ini?

Teks sebenarnya dari deklarasi bersama AS-UEA-‘Israel’ merujuk pada dokumen Visi Amerika untuk Perdamaian Januari 2020 tentang ‘Israel’-Palestina untuk arahan tentang bagaimana proklamasi terbaru diperkirakan akan terbentuk.

Dokumen itu, yang menjadi dasar dari ‘Kesepakatan Abad Ini’, menyarankan bahwa “orang dari setiap agama harus diizinkan untuk berdoa di Temple Mount/Haram al-Sharif, dengan cara yang sepenuhnya menghormati agama mereka, mengambil memperhitungkan waktu sholat dan hari raya masing-masing agama, serta faktor agama lainnya.”

Pengamat Palestina telah menunjukkan bahwa bagian yang tampaknya tidak berbahaya ini sebenarnya menyediakan akses sholat yang sama ke al-Aqsa bagi Muslim dan Yahudi, sehingga mengikis status quo bersejarah masjid sebagai tempat ibadah khusus Muslim.

Dengan demikian, sementara dimaksudkan untuk memperluas akses Muslim ke Al-Aqsa, kesepakatan itu juga membuka pintu bagi perubahan dalam administrasi dan peran masjid, yang menurut warga Palestina konsisten dengan rencana pembagian ruang dan waktu untuk Al-Aqsa yang diajukan oleh suara-suara terkemuka di ‘Israel’.

Meskipun demikian, Kushner memiliki pandangan yang sangat romantis tentang bagaimana hal-hal yang akan terjadi di dunia Muslim jika kesepakatan itu terjadi.

“Sewaktu orang pergi ke sana dan berdoa dan melihat bahwa hal ini memungkinkan, mereka akan membagikannya dengan teman-teman mereka, dan berbagi pengalaman. Mereka akan berbagi foto di Instagram dan Facebook dan Twitter dan orang-orang di seluruh dunia akan melihat bahwa masjid itu aman dan semua orang disambut di sana. ”

Dalam jangka panjang, dia yakin, ini akan menghilangkan angin dari layar argumen “ekstremis” bahwa Al-Aqsa sedang diancam, dan Muslim tidak dapat beribadah di sana.

Realitas Di Lapangan

Kushner, yang memancarkan rasa kepemilikan terkait wilayah tersebut berdasarkan hubungan keluarganya dengan Gedung Putih, dan 25 buku yang dia baca tentang Timur Tengah, dijadwalkan untuk melakukan pemeriksaan realitas.

Jika memberikan akses Muslim tanpa hambatan ke Al-Aqsa adalah apa yang benar-benar dia cari, dia seharusnya hanya perlu melihat di depan gerbang masjid di mana lusinan penduduk Palestina di Yerusalem yang dilarang ‘Israel’ memasuki masjid untuk jangka waktu hingga enam bulan dan secara teratur diperbarui, berkumpul untuk beribadah dalam kerinduan tanpa bisa masuk, setiap hari. Dia harusnya menyelesaikan urusan dengan rezim perizinan ‘Israel’ yang menolak akses ke Yerusalem untuk jutaan warga Palestina di Tepi Barat dan Gaza, dan harus mempertimbangkan bagaimana polisi Pendudukan ‘Israel’ yang bersenjata lengkap menginjak-injak Al-Aqsa.

Adakah hal-hal itu berkontribusi pada visinya untuk perdamaian?

Sama canggungnya melihat bagaimana Kushner dapat mempertahankan anggapannya bahwa Al-Aqsa tidak dalam bahaya ketika banyak rekaman dari masjid menunjukkan anggota kelompok Kuil membungkuk di tanah, mengucapkan doa-doa Yahudi dengan keras, mengibarkan bendera Israel dan membual di media sosial media bahwa “sedikit demi sedikit kita memperoleh kedaulatan.”

Terakhir, Kushner juga harus memperhatikan ucapan orang-orang seperti Gilad Erdan, mantan menteri Israel dan duta besar yang akan datang untuk Amerika Serikat, bahwa ia membangun Kuil dengan mengorbankan tempat-tempat suci Muslim: “Fakta bahwa orang Yahudi sekarang dapat berdoa di Temple Mount tidak berarti penebusan penuh telah tiba. Karena ini bergantung pada kekuatan di luar saya, saya tidak dapat memprediksi kapan ini akan terjadi. Tapi itu harus menjadi tujuan yang direalisasikan di tahun-tahun mendatang, paling lama satu dekade.”

Adapun peran UEA, cukup untuk mengatakan bahwa ia adalah pihak yang telah mendapat tuduhan menggunakan pengaturan fronting untuk membeli rumah Palestina di Yerusalem Timur yang diduduki, untuk kemudian menjualnya ke organisasi pemukim ‘Israel’, sehingga mempercepat rencana Yahudisasi untuk kota tersebut.

Ibadah Sebagai Dalih untuk Normalisasi

Aspirasi Muslim global untuk shalat di Al-Aqsa memang merupakan aspirasi spiritual yang luhur. Namun, hak ini harus dicapai dengan bermartabat.

Yerusalem dalam ‘Visi untuk Perdamaian’ AS, dan dengan perluasan kesepakatan UEA-Israel, akan menjadi kota yang dikelilingi oleh Tembok Apartheid, di mana kedaulatan Israel atas kota itu akan dinormalisasi, permukiman Yahudi akan diperluas, dan Palestina akan dipinggirkan dengan harapan bahwa mereka akan menerima kota pinggiran Abu Dis sebagai ‘ibukota’ mereka.

Sejak tahun 2014, mendiang ikon dan pemimpin komunitas pro-Palestina Afrika Selatan Moulana Ihsaan Hendricks telah memperingatkan tentang ‘ziarah Muslim ke Masjid al-Aqsa’ yang digunakan sebagai alat negoisasi dan kompromi.

“Seseorang berkata kepada saya,” dia menceritakan, “Saya pergi ke Masjid al-Aqsa baru-baru ini, saya diizinkan masuk, saya tidak mengalami ketegangan apa pun, saya salat di Masjid al-Aqsa – saya memiliki pengalaman yang baik dan saya kembali ke Afrika Selatan.”

“Itu tidak berarti apa-apa,” sela juru kampanye veteran tersebut. “Kepuasan pribadi Anda karena dapat mengunjungi Masjid Al-Aqsa tidak mengurangi fakta bahwa ada kebrutalan pendudukan di sana, tidak hanya di Masjid Al-Aqsa tetapi juga di Kota Yerusalem (dan sekitarnya).”

Sebuah seni yang telah dikuasai Israel secara ahli selama beberapa dekade Pendudukan adalah berpura-pura menjadi normal.

“Mereka mencoba membuat dirinya tampak seperti negara normal,” kata Diana Buttu, mantan anggota tim negosiasi PLO. “(Tapi) mereka bukanlah negara yang normal. Ini adalah negara yang didirikan atas perampasan terhadap jutaan orang Palestina; itu adalah negara yang percaya pada pengucilan ras dan etnis; dan itu adalah negara yang terus menolak kebebasan jutaan rakyat Palestina. Anda hanya dapat memahami apa Negara Israel saat ini, jika Anda memahami masa lalunya sebagai bangsa yang didirikan di atas eksklusivitas, etnokrasi dan hak istimewa etnis ”.

Betapapun mereka berharap untuk menyambut lebih banyak pengunjung dari seluruh dunia ke Kota Suci, orang-orang Palestina di Yerusalem akan tetap teguh dalam penolakan dan penghinaan mereka terhadap skema pengkhianatan yang digunakan untuk memperindah Pendudukan ‘Israel’.

Begitu pula mereka tetap optimis terhadap penolakan umat Islam dan masyarakat dunia terhadap skema semacam itu dan kemenangan visi yang adil untuk Al-Quds.

“Rakyat Saudi dan UEA, seperti halnya bangsa Arab dan Islam, adalah pembawa sifat, akar, konstanta dan peradaban yang sama, dan banyak institusi, bahkan elemen media yang dikelola negara, menolak normalisasi,” pemimpin agama dan politik Palestina Sheikh Raed Salah berucap baru-baru ini.

Sekarang telah muncul pihak yang ingin membelokkan pandangan melalui normalisasi, tetapi ini adalah upaya yang sia-sia. Siapapun yang membiarkan dirinya terputus dari konstanta Palestina, Arab dan Islam akan diboikot oleh orang-orang yang hati nuraninya masih menjadi penuntun.

Memang benar, saat ini menyakitkan melihat upaya normalisasi yang diperjuangkan oleh beberapa pihak. Tapi kehidupan rakyat akan hidup lebih lama dari para pemimpin, dan karenanya masa depan adalah untuk rakyat, dan hati nurani Arab dan Islam akan menang untuk Yerusalem, Al-Aqsa dan Palestina.*

Ebrahim Moosa adalah jurnalis lepas dan peneliti di Jaringan Informasi Palestina (PIN) di Afrika Selatan. Ia menulis artikel ini untuk The Palestine Chronicle.

Rep: Fida' A,
Editor: Rofi' Munawwar

Bagikan:

Berita Terkait

PM India Narendra Modi dan Getaran Positif dengan UEA

PM India Narendra Modi dan Getaran Positif dengan UEA

Erdogan, Setelah Donald Trump Menarik Pasukan di Suriah

Erdogan, Setelah Donald Trump Menarik Pasukan di Suriah

Siapakah Pervez Musharraf?

Siapakah Pervez Musharraf?

79 Negara Ini Melarang Homoseksual  [2]

79 Negara Ini Melarang Homoseksual [2]

Benarkah Momen Damaskus Milik Teheran? [2]

Benarkah Momen Damaskus Milik Teheran? [2]

Baca Juga

Berita Lainnya