Dompet Dakwah Media

Bagaimana Turki akan Merespon Intervensi Mesir di Libya?

Perbandingan sederhana antara jumlah kapal, pesawat dan tank yang dimiliki masing-masing Mesir dan Turki untuk memprediksi kemungkinan hasil konfrontasi cenderung menguntungkan Turki

Bagaimana Turki akan Merespon Intervensi Mesir di Libya?
Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan (kanan) dan Perdana Menteri Libya Fayez al-Sarraj (kiri) mengadakan konferensi pers bersama di Kompleks Presiden di Ankara, Turki pada 4 Juni 2020 [Metin Aktaş / Anadolu Agency]

Terkait

Oleh: Ismail Yasha

 

Hidayatullah.com | TURKI tidak ingin konfrontasi langsung dengan Mesir, atau dengan negara Islam lainnya, terlepas dari perbedaan yang mungkin mereka miliki. Ia percaya bahwa jenis konfrontasi ini merugikan dua sisi yang terlibat dan melayani kepentingan kekuatan lain. Lagipula, tentara Mesir, bagaimanapun juga, adalah tentara rakyat Mesir, meskipun hari ini telah menjadi instrumen para pemimpin kudeta yang tidak mewakili kehendak rakyat. Namun, besok, tentara dapat menjadi milik pemerintah yang dipilih secara demokratis untuk melayani kepentingan Mesir dan negara Islam. Namun demikian, Turki tidak akan ragu untuk menanggapi serangan terhadap pasukannya di Libya.

Ada prinsip yang diadopsi oleh Ankara yang tidak dapat ditinggalkan, seperti kebutuhan untuk menjaga integritas teritorial Libya dan untuk menantang upaya pemisahan negara. Ini tentu akan mendukung GNA secara militer dan teknis dengan menyediakannya dengan senjata, peralatan, pelatihan dan bimbingan ahli dalam kerangka perjanjian bilateral dan kepentingan bersama. Para diplomatnya juga siap mendukung pemerintah di Tripoli.

Tidak peduli apa yang Sisi dan para pembantunya mungkin klaim, intervensi Mesir di Libya akan tidak sah dan bertentangan dengan keinginan dan kepentingan rakyat Libya. Ini adalah salah satu alasan kebingungan di Kairo, yang mengatakan bahwa mereka siap untuk mempersenjatai dan melatih suku-suku Libya, dan kemudian mencabut ancaman ini setelah kritik dari komunitas internasional dan tetangga Libya. Kemungkinan “me-somalia-isasi” negara itu ke dalam perang saudara berdarah tidak hanya akan mengancam negara-negara tetangga, termasuk Mesir, tetapi juga akan menimbulkan ancaman besar bagi keamanan Eropa.

Tidak ada seorang pun di Turki yang menunggu untuk terseret ke dalam petualangan militer yang tidak pasti, karena dipimpin oleh presiden sipil yang terpilih secara demokratis yang memiliki pengalaman panjang dalam pemerintahan, tidak seperti Mesir, yang diperintah oleh jenderal pemimpin kudeta yang tidak memiliki level terendah pengalaman dan kemampuan politik, diplomatik dan ekonomi, dan dikelilingi oleh sekelompok orang bodoh, penjilat dan pangeran yang ceroboh. Sisi memimpin negaranya dari kegagalan ke kegagalan lainnya. Selain itu, Presiden Recep Tayyip Erdogan membaca neraca internasional dan regional dengan hati-hati dan menggunakannya dengan sukses demi Turki. Dia pasti tidak akan mengalami kesulitan dalam membalikkan meja ke Sisi jika tentara Mesir menyeberang ke Libya.

Sisi mungkin masih mengambil risiko, dengan harapan menghadapi dukungan Turki untuk GNA, tetapi ia bisa terkejut dengan rejimnya yang dikepung oleh negara-negara Eropa, Arab dan bahkan Afrika. Kairo mungkin sedang memantau diplomasi Turki, seperti pertemuan tiga pihak beberapa hari lalu yang mempertemukan Menteri Pertahanan Hulusi Akar dengan Menteri Pertahanan Qatar Khalid Al-Attiyah dan Menteri Dalam Negeri Libya Fathi Bashagha; dan pertemuan yang terakhir di Ankara dengan Akar dan Menteri Dalam Negeri Malta Byron Camilleri. Selain itu, Mulatu Teshome Wirtu, utusan khusus Perdana Menteri Ethiopia Abiy Ahmed, telah mengunjungi Ankara dan Menteri Luar Negeri Turki Mevlut Cavusoglu telah melakukan tur ke Afrika.

Perbandingan sederhana antara jumlah kapal, pesawat dan tank yang dimiliki masing-masing Mesir dan Turki untuk memprediksi kemungkinan hasil konfrontasi cenderung menyesatkan. Kekuatan militer bergantung pada manuver politik dan diplomatik untuk mengarahkan mereka secara tepat dan efektif. Ketika semua faktor ini dipertimbangkan, maka keseimbangannya jelas menguntungkan Turki.*

Artikel dimuat di Middle East Monitor

Rep: Nashirul Haq

Editor: Insan Kamil

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan. Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !